Arsip Kategori: Metode Riset

Membuat Fuzzy dgn Toolbox Matlab

Hari/Tgl/Mt Kuliah/Dosen/Kampus: Sabtu/16-10-2010/Metode Riset/Dr. Prabowo – Rahmadya, M.Kom./S2 STMIK Nusa Mandiri

 

Studi Kasus:

Buatlah rancangan Fuzzy Inference System untuk kasus penentuan bonus pegawai restoran berdasarkan pelayanan dan masakan yang disajikan. Gunakan rule Mamdani dengan logika yang tepat.

 

Penyelesaian:

  1. Langkah pertama adalah buka Matlab Anda. Arahkan Current Directory pada posisi folder yang tepat.

 


 

  1. Pada Command Window ketik “fuzzy”, maka akan muncul jendela berikut ini.

     


 

  1. Secara default Matlab menyediakan satu masukan, satu kelauaran dan satu rule bertipe Mamdani. Karena kita diminta untuk membuat dua masukan yaitu pelayanan dan masakan, klik: edit – Add Variable – Klik “input”. Tambahkan pelayanan dan masakan sebagai variabel masukan. Beri nama yang sesuai untuk output, misalnya “bonus”.

 


 

  1. Langkah berikutnya adalah kita membuat fungsi keanggotaan (membership function) untuk input. Misal pelayanan terlebih dahulu, dobel klik pada masukan pelayanan, maka akan muncul jendela baru untuk mengatur fungsi keanggotaan. Yang perlu kita atur adalah nama fungsi keanggotaan, range dan tipe-nya. Nama fungsi keanggotaan pada FIS berupa ciri verbal seperti baik, rata-rata atau buruk. Range menyatakan jangkauan angka misalnya lima menyatakan paling baik, nol menyatakan paling buruk, berarti antara dua dan tiga adalah rata-rata. Coba sendiri membuat fungsi keanggotaan seperti pada gambar di bawah ini. Agar lebih cepat, coba gunakan tipe z, gauss dan s untuk berturut-turut pada fungsi buruk, rata-rata dan baik.

 


 

  1. Dengan cara yang sama dengan langkah keempat, buat untuk masukan masakan. Untuk mudahnya gunakan nama fungsi masakan tidak enak, rata-rata dan enak. Range gunakan jangkauan yang sama untuk pelayanan.

 


 

  1. Berikutnya kita merancang fungsi keanggotaan pada variabel keluaran yaitu bonus. Misalnya kita akan mengkategorikan bonus menjadi banyak, rata-rata dan sedikit. Untuk memudahkan, gunakan range penjumlahan dua masukan yaitu sepuluh. Gunakan fungsi sederhana yaitu fungsi segitiga. Atur nama fungsi serta tipenya sehingga menghasilkan gambar sebagai berikut.

 


 

  1. Jika telah selesai, maka terakhir kita akan membuat logika pada rule. Close terlebih dahulu Membership Function Editor. Dobel klik pada bagian tengah FIS editor. Isikan logika yang sesuai, coba skenario terbaik, terburuk dan rata-rata.

 


 

  1. Untuk melihat apakah sesuai dengan yang diharapkan, klik: view – surface, perhatikan apakah sudah sesuai dengan keinginan.

 


 

  1. Untuk mengatur kecenderungan kita apakah memberi bonus baik atau tidak, dapat kita lakukan dengan mengklik: view – rules. Untuk mengatur kecenderungannya dapat kita lakukan dengan menggeser garis tengah berwarna merah untuk tiap fungsi keanggotaan.

 


 

  1. Selamat, Anda telah berhasil membuat satu engine FIS. Untuk menyimpan dapat kita lakukan dengan mengklik: file – export. Ada dua pilihan yang tersedia, yaitu to Workspace dan to File. Bila kita pilih to workspace maka hanya akan muncul pada Matlab saat aktif sekarang saja. Bila di-shutdown, data akan hilang. Sebaiknya kita pilih to file agar lebih permanen. Setelah diklik to file, beri nama misalnya bonis. File fuzzy akan tersimpan dengan ekstensi “fis”.
  2. Berikutnya kita akan menguji fuzzy yang telah kita buat. Kembali ke command window, ketik: fis=readfis(‘bonus’) lalu enter maka Matlab akan meload engine FIS yang kita miliki yaitu bonus.fis. Berarti variabelnya diberi nama “fis”.

    >> fis=readfis(‘bonus’)

 

  1. Berikutnya kita uji misalnya pelayanan buruk, yaitu 1 sedangkan masakannya pun tidak enak. Instruksi yang diperlukan adalah evalfis.

    >> out = evalfis([1 1],fis)

     

    out =

     

    3.2863

     

    Hasil defuzzifikasi, dengan variabel out, adalah 3,2863 yang jika dibandingkan dengan skala 10 masih dibilang buruk.

    >> out = evalfis([5 5],fis)

     

    out =

     

    7.3379

     

    Selamat Mencoba.

 

 

 

 

 

 


 

Iklan

UTS Metode Riset

Manfaat: diri sendiri, masyarakat, institusi, kampus

Tinjauan Obyek Studi: dibahas teknologi Penutup: pentingnya penelitian ini. Penelitian … sangat penting karena memberi kontribusi

Harapan, ada dua harapan : 1) proposal diterima, 2) pelaksanaan penelitian berjalan lancar. Harapan yang lain dituliskan bebas.

Verifikasi: model – perlengkapan komputer Validasi: model – dunia nyata.

Acak : tiap individu punya kesempatan yang sama Sembarang: tidak setiap anggota populasi dipilih menjadi sample. Biasanya riset SEM sembarang, oleh karena supaya bisa diolah harus acak, maka syarat probabilitas 0,05 harus terpenuhi !

Pa Prabowo: Tadi ada rombongan ibu – ibu, “Kok ga pake batik?”, kata pa Bowo. Eh … ternyata seragam volly pantai -nya batik. Weeeeehh

Pertemuan IV: Metode Riset

BAB I    PENDAHULUAN

BAB II   LANDASAN TEORI

BAB III  METODOLOGI PENELITIAN

________Pembangunan Sistem / Prototipe

BAB IV  HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB V   KESIMPULAN DAN SARAN

Daftar istilah jika 6 atau 7 ditambahkan di bab I, kalo banyak lampirkan di glosary.

 

BAB I:

Latar Belakang (jangan terlalu luas)

Masalah Penelitian

Identifikasi Masalah (masalah yang bisa diangkat dari thessis yg dibuat)

Batasan Masalah (memang memungkinkan tapi  mengingat waktu, biaya dan tenaga, penelitian ini hanya dibatasi ….).

Rumusan Masalah (pasang dalam bentuk kalimat tanya, bisa satu atau beberapa – riset question: faktor2 apa sajakah yang … bagaimana membuat suatu prototipe ..? dll). Setiap jawab dari inti masalah harus tercermin di kesimpulan !! Kalo masalah 3 item, di kesimpulan min 3. Rumusan masalah menyentuh hipotesis sehingga bisa lebih dari 3 item. Hubugannya dengan hipotesis? Item2 yang perlu diuji.

Ct. Bgmn tata kelola it di bsi? Berapa besar tngkat kematangan tata kelola bsi saat ini? Bgmn cara perbaikan yg harus dilakukan? Hipo: dlm penelitian ini diajukan hipotesis sbb: kalimat if – then, hipotesis 0: ct: Menurut ITG1 2005 current status untuk it gov pada level 2. Diduga tingkat kematangan tata kelola bsi saat ini berada pada level 2. (target perbaikannya di 3,5)

Tujuan dan Manfaat

Tujuan: tercermin dari apa yg dtuangkan dlm rumusan masalah, misal: memperoleh info tata kelola saat ini, memperoleh gambaran tingkat kematangan, merangkum apa yang harus dilakukan ke depan. Keterkaitannya dengan pemilik perusahaan atau pihak2 yang terkait dengan obyek penelitian.

Manfaat

Sistematika Penulisan

(boleh ditambahkan daftar istilah, kalo banyak tambahkan di lampiran glosary.

 

BAB II:

Tinjauan Pustaka : harus match dengan judul yg dipilih, IT Gov, tata kelola, dll. Ditarik dari text book atau jurnal2 terkait yang lain (disarankan text book saja). Louden, O’brien, Lukman, dsb. Cobit 4.0. IT IL

Tinjauan Studi Terdahulu yang Terkait (riset2 yang lalu atau di tempat lain ada kaitannya dengan judul/penelitian Anda – usahakan minimal 3). Jika akses di internet: kapan aksesnya?

Tinjauan Obyek Penelitian  (jangan hanya struktur organisasi)

Kerangka Konsep Penelitian

Kerangka Pemikiran (pemecahan masalah): pendekatan yang akan dilakukan, bentuknya diagram alir, namun demikian sajikan di jalannya uraian terhadap gambar itu. Singkat saja !!! misal nama variabel, kisi2 penelitian.

Langkah-langkah Penelitian

Hipotesis  : Link dengan rumusan masalah yang membutuhkan hipotesis. Ketika merumuskan hipotesis Anda harus mempunyai patokan knp hipotesis keluar? Hipotesis ini dikembankan atas dasar ketentuan yang dituangkan dalam ITGI 2005 (Cobit) …

 

BAB III:

Jenis Penelitian: Riset seperti ini banyak ragamnya, 1) bersifat diskriptif 2) Eksplanatif – menjelaskan mengenai pengaruh…thd… 3) Eksploratif – belum ada basis konsepnya, tata kelola di perusah A blm di audit. Boleh dipetik dari buku2 metodologi yang lain.

Variabel Penelitian (penting: variabel operasi), variabel eksogen – mempengaruhi variabel lain (asal tanda panah), variabel endogen – dipengaruhi dan mempengaruhi variabel lain.

Metode Pemilihan Sampel:  gariskan dulu populasi dlm penelitian ini adalah …, apa itu sample-nya: sampel adalah individu yang …, Teknik penarikan Sample (beda acak dgn sembarang). Acak=random sampling, sembarang=porposif sampling – tidak semua mendapat kesempatan yang sama.

JUMLah = Merepresentasikan tidak? SEM: lebih dari 100. (dilebihkan agar tetap 100 jika ada yg didelete). Di hasil : disampaikan – sample-nya adalah …

Metode Pengumpulan Data : Harus disebutkan 2 data: primer dan sekunder. Primer didapatkan dari observasi/sensus di lapangan. Data sekunder diambil dari data pustaka, jurnal, publikasi terkait atau akses internet.

Instrumen Penelitian: berkaitan dengan data primer, bentuknya bisa daftar kuesioner yg memiliki format end – close atau open.

End – close: dalam bentuk pernyataan, sy menyukai produk ini karena kemudahannya – tinggal di contreng (tegas: ss, ts,..).

Skala pengukuran bisa lickert (skala 1 – 5), gootman dan semantik diferensial (skala interval – ujungnya saja – dgn cara menyilang tanda). Lickert dirubah parametrik dengan suksessive interval.

Jika skala sdh minimal interval ?

Instrumen peelitian ditarik dari kisi-kisi. Misal: Indikator kemudahan, 4 pertanyaan. Instrumen selengkapnya dapat dilihat pada lampiran.

End – open: Bagaimana motivasi belajar di lingkungan subbid A? Teknik mengolahnya menggunakan ez-text.

Metode Analisis : Dikenalkan dlm 2 bentuk, 1) deskriptif – tdk menyimpulkan 2) inferensial – boleh menarik kesimpulan. Pengujian hipotesis dilakukan dengan uji-t.

Ct. Bgmn tata kelola it di bsi? àdeskriptif

Berapa besar tngkat kematangan tata kelola bsi saat ini? àKuantitatif

Bgmn cara perbaikan yg harus dilakukan? à deskriptif. Grafik jaringan sarang laba2.

Biaya dan Jadwal Penelitian

 Risalah Singkat Penelitian : Merupakan penelitian yg penting bagi user karena .. meningkatkan revenue, efektivitas dan sebagainya.

Harapan-harapan yang terkait dengan :

Persetujuan Proposal Penelitian: Diharapkan proposal ini dapat diterima. Penelitian berjalan dengan lancar.

Kelancaran Pelaksanaan Penelitian

NOTE: Selain hasil dan pembahasan harus dilanjutkan dengan implikasi penelitian (aspek manajerial, aspek sistem dan aspek penelitian lanjutan).