Kalimat Ampuh “What Do You Want?”

Kalimat sederhana di atas merupakan kalimat penting yang diucapkan oleh wakil rektor urusan kemahasiswaan di tempat saya kuliah dulu. Waktu itu karena berbagai sebab saya menghadap ke rektor yang kebanyakan tugasnya menghadapi mahasiswa-mahasiswa bermasalah seperti saya, baik dari sisi akademik, keuangan, dan masalah-masalah lainnya. Tentu saja masalah-masalah saya tersebut tidak dapat saya ungkap di sini, tetapi intinya adalah ketika diskusi tidak berjalan dengan mulus sementara waktu terus berjalan, kata pamungkas dari si profesor wakil rektor itu adalah “what do you want?”. Satu kata yang membuat saya “mematung” karena tersadar tujuan saya mendiskusikan hal tersebut dengan beliau yang jadi merembet ke lain-lain. Cukup sederhana, waktu itu saya menginginkan segera diijinkan melaksanakan riset, mengingat sudah 1.5 tahun kuliah doktoral berjalan, dan juga “argo” terus berjalan.

Mungkin sudah budaya di Indonesia yang gemar “menutupi” segala hal yang kita inginkan. Berbeda dengan budaya luar, khususnya dunia barat yang cenderung to the point. Ada kalanya memang baik karakter menutupi tersebut untuk menjaga perasaan orang. Tapi repot juga kan menahan lapar gara-gara ketika ditanya apakah mau makan kita bilang “terima kasih tadi sudah (padahal belum)”.

Banyak berita yang dishare di media sosial yang jika saya baca intinya sederhana jika diekstrak dengan pertanyaan “what do you want” tersebut. Tidak ada yang salah dengan info-info tersebut (kecuali yang hoax tentu saja). Rata-rata berita itu cukup panjang dengan berbagai macam alasan ampuh yang diberikan oleh penulis yang intinya sebenarnya bisa diekstrak menjadi satu atau dua kalimat saja apa sebenarnya yang diinginkan. Bisa saja intinya: “saya ingin lektor kepala (atau bahkan profesor) tapi tidak perlu menulis artikel apalagi buku”, “saya ingin menulis artikel ilmiah tapi tidak perlu indeks-indeksan, apalagi Scopus dan Web of Science, “saya ingin beasiswa S3 walau usia di atas 50 tahun”, dan lain-lain. Tapi tentu tidak ada salahnya kan? Namanya juga keinginan, mudah-mudahan bisa mencerahkan dan tidak tersinggung.


Skripsi – Apa & Untuk Apa

[riset.ti|r.408|pert.1]

Skripsi dikenal juga dengan nama Final Project untuk jenjang Strata 1 (S1). Untuk jenjang diploma diberi nama tugas akhir. Skripsi terkadang menjadi momok yang menakutkan bagi para mahasiswa yang terkadang pula menyebabkan tidak selesainya perkuliahan seorang mahasiswa. Hal ini terjadi karena memang skripsi seperti layaknya sebuah proyek membutuhkan perencanaan yang matang, dengan tujuan tertentu dengan waktu yang jelas dan realistis dengan sumber daya yang terbatas (keuangan dan peralatan).

Manfaat Skripsi/Final Project

Terlepas dari penting atau tidaknya skripsi, ada manfaat yang bisa dipetik dari pelaksanaan skripsi:

  • Belajar lebih dalam. Ada peluang dengan skripsi seorang mahasiswa terpaksa belajar lebih dalam dibanding materi perkuliahan.
  • Langkah awal sebelum bekerja. Skripsi mempersiapkan mahasiswa untuk terjun dalam kehidupan/problem nyata dengan mempraktekan keahlian/skill yang diterima selama perkuliahan.
  • Mempersiapkan kelanjutan studi. Skripsi juga sebagai persiapan seorang mahasiswa jika ingin lanjut ke jenjang yang lebih tinggi dengan lebih mengeksplor permasalahan serta belajar melakukan proses-proses penelitian.

Atau dengan bahasa yang sederhana, skripsi memiliki dua tujuan utama yaitu dari sisi edukasi (critical thinking, kemampuan bekerja independen, kemampuan menerapkan metode ilmiah, dan kemampuan mengungkapkan ide baik lisan maupun tulisan) dan aspek penelitian dimana mahasiswa turut berkontribusi mengembangkan IPTEK dengan mengisi gap penelitian (research gap) yang ada. Poin penting adalah pada critical thinking yang mengharuskan mahasiswa tetap berfikir logis dan sistematis.

Aktor yg Terlibat

Pemain utama skripsi adalah mahasiswa yang bersangkutan. Berikutnya adalah dosen pembimbing (supervisor) dan dewan penguji (examiner). Interaksi yang positif diantara ketiganya dapat meningkatkan kualitas dari skripsi yang dilaksanakan. Tentu saja ada aktor-aktor tambahan lain yang mendukung seperti laboran, research collaborator, research participants, dll.

Proses Penelitian

Ada banyak variasi proses pengerjaan skripsi. Biasanya langkah awal adalah masalah administratif yang merupakan otonomi kampus masing-masing. Namun secara garis besar tahapan-tahapan yang selalu dilalui antara lain:

  • Menyusun proposal
  • Mendeskripsikan permasalahan
  • Mengikuti tujuan/objektif skripsi
  • Mengumpulkan dan menganalisa data
  • Membuat kesimpulan dan merancang/mengidentifikasikan riset ke depan
  • Mempresentasikan hasil penelitian dan mempertahankan ide di sidang secara lisan
  • Menyusun dan merevisi laporan akhir/final

Kriteria Keberhasilan

Keberhasilan sebuah final project sangat tergantung dari standar kampus masing-masing. Namun ada kriteria-kriteria standar yang biasanya selalu ada pada tiap-tiap institusi. Yang pertama adalah secara umum, hasil penelitian suatu mahasiswa:

  • Memiliki topik riset yang relevan
  • Topik yang orisinil
  • Temuan yang signifikan
  • Hasil pekerjaan si mahasiswa adalah yang utama

Hasil laporan juga merupakan kriteria penting baik atau buruknya sebuah skripsi:

  • Presentasi hasil yang jelas dan dapat diklarifikasi
  • Tiap bagian report konsisten
  • Argumentasi yang dipilih tepat
  • Mampu secara jelas memisahkan ide sendiri dengan ide orang lain (sitasi)
  • Mampu meramu pustaka dan sitasi
  • Gaya penulisan yang menarik

Selain itu mempertahankan sebuah ide/gagasan merupakan salah satu kriteria keberhasilan pula.

  • Ketepatan berargumentasi
  • Mampu mendiskusikan hasil sebagai respon terhadap permasalahan yang diangkat

Juga hal-hal lain yang tak kalah pentingnya bisa menjadi kriteria sukses atau tidaknya final project¸ seperti:

  • Bagaimana bersikap terhadap pihak yang tidak sependapat
  • Memenuhi tenggak waktu (deadline) dan persyaratan-persyaratan lain yang harus dipenuhi

Demikian pengantar bagi adik-adik yang sedang berjuang dalam kegalauan, siapa tahu bisa membantu untuk segera mempersiapkan diri.

Mereview Artikel Ilmiah

Mereview artikel baik yang akan diterbitkan di jurnal maupun seminar merupakan suatu keharusan bagi tiap peneliti. Dari sisi finansial sepertinya kalah jauh dengan mengajar, menjadi asesor kompetensi, dan kegiatan-kegiatan lain yang sering dilakukan oleh dosen. Tetapi dari sisi ilmu, manfaat yang diperoleh dari proses mereview artikel ilmiah sangatlah besar. Kita bisa mengetahui trend perkembangan ilmu terkini melebihi jurnal yang telah dipublikasi. Mengapa? Karena jurnal yang telah dipublikasi memakan waktu dari beberapa bulan hingga tahunan. Jadi jika membaca artikel yang sudah dipublikasi kita terlambat beberapa waktu, bahkan bisa beberapa tahun. Berbeda ketika mereview artikel dimana tulisan tersebut baru saja dibuat selepas peneliti melaksanakan penelitiannya. Postingan ini bisa juga dijadikan rujukan bagaimana naskah kita diterima (accepted) dengan cara melihat dari sudut pandang reviewer. Juga pos ini lanjutan dari postingan yang lalu.

Format Standar

Beberapa penyelenggara seminar menggunakan aplikasi review yang gratis, misalnya easychair. Kandidat lainnya adalah EDAS yang berbayar dengan paket tertentu yang amat menarik, seperti cek plagiarisme sekaligus mereview. Untuk jurnal menggunakan Open Journal System (OJS) yang saat ini sudah versi 3. Tetapi jurnal-jurnal ternama (ber-impak tinggi) biasanya memiliki sistem informasi review sendiri.

Biasanya isian yang harus diisi oleh reviewer adalah novelty, research method, research question, Finding & discussion, English Writing, Overall Evaluation, serta Reviewer’s Confidence. Yang terakhir menggambarkan seberapa ahli reviewer terhadap isi dari artikel yang direview. Terkadang memang editor menduga seorang reviewer pakar di bidang tersebut, tetapi ternyata setelah membaca, terkadang reviewer merasa tidak “PD” dengan materi yang dibacanya. Biasanya hal tersebut menjadi bahan pertimbangan reviewer untuk memutuskan diterima atau tidaknya suatu artikel ketika kondisi fivety-fivety. Untuk jurnal internasional bereputasi (impak dan nilai scimago yang tinggi) novelty merupakan penentu utama diterima atau tidaknya sebuah naskah yang diajukan. Tapi terkadang untuk jurnal-jurnal nasional apalagi lokal, ada sedikit kemudahan mengingat jika disyaratkan mengikuti standar internasional, banyak yang ditolak/reject yang mengakibatkan para dosen di tanah air lebih enggan menulis.

Alur Review

Ketika pelatihan menulis artikel ilmiah di kopertis 4 beberapa tahun yang lalu, seorang profesor dari ITB mengajari untuk menulis tidak runtut dari judul, abstract, pendahuluan, dan seterusnya hingga kesimpulan, melainkan hasil terlebih dahulu. Masuk akal, karena hal ini bisa membuat produksi tulisan menjadi lebih cepat. Tidak perlu berpusing-pusing mengerjakan hal yang bukan utama karya kita. Pendahuluan kebanyakan memang dari literatur review naskah lain, sementara judul dan abstrak menyesuaikan dengan hasil penelitian kita.

Nah, untuk mereview tentu saja tidak bisa langsung ke hasil, karena memang pe-review tidak tahu menahu hal apa yang akan disajikan tulisan tersebut. Reviewer hanya mengandalkan judul dan abstrak ketika ingin mengetahui/menebak isi naskah (brainstorming). Selain reviewer, editor juga bisa menebak suatu jurnal banyak disitasi ketika melihat judul dan abstrak. Jadi ketika judul dan abstrak, ok, maka jika naskah ditolak itu kemungkinan besar karena reviewer. Tentu saja jika editornya rajin, bisa ditolak terlebih dahulu apalagi yang memahami bidang ilmu naskah usulan tersebut. Oiya, novelty bisa langsung ditebak dari abstrak, karena abstrak yang baik merangkum secara padat isi artikel seluruhnya dari masalah, metode, hasil dan pembahasan, dan diakhiri dengan kesimpulan.

Untuk mengetahui seberapa kuat penelitian tersebut, bagian pendahuluan akan menjadi fokus utama reviewer. Flow/aliran suatu tulisan menjadi sangat penting. Kita memang telah menyediakan referensi-referensi yang banyak dan tepat, tetapi kebingungan dalam meramunya menjadi satu tulisan yang runtun. Terkadang penulis hanya menampilkan referensi-referensi seperti ‘daftar belanja’ yang membosankan. Bahkan ada yang membuat bullet/numbering yang terlarang dalam suatu artikel pada jurnal/conference. Referensi-referensi tersebut harus bisa diramu secara runtut dari yang dasar hingga mengarah ke pertanyaan penelitian (research question) sekaligaus menjawab mengapa riset ini penting dilakukan. Kegagalan dalam pendahuluan berakibat reviewer tidak menangkap kebaruan dan pertanyaan riset yang dibuat. Repotnya kalau reviewer, yang biasanya “late night rider”, jengkel karena literatur review yang melompat-lompat tanpa arah, terkesan sekedar menambah referensi saja.

Padahal suatu artikel jika dilihat polanya sangat sederhana, dan begitu-begitu saja. Dimulai dari pendahuluan yang membahas masalah yang ada saat ini di dunia di bidang tertentu, hingga perlu dilakukan penelitian dengan metode-metode baru/perbaikan metode yang lama yang diuji di wilayah/kasus tertentu. Setelah diuji memiliki hasil yang lebih baik dari metode lain sebelumnya sehingga disimpulkan sangat dianjurkan untuk diterapkan/dikembangkan oleh peneliti lain, dan jika judul dan abstrak sesuai dengan isi dan data dan alat ujinya “ok”, maka naskah diterima dan jika ada sedikit kesalahan, perlu direvisi beberapa ronde.

Jurnal Lokal/bukan Internasional

Jika jurnal internasional sudah baku, jurnal lokal agak sedikit kendor syaratnya. Biasanya cek plagiasi menjadi fokus utama, mengingat plagiarisme masih menjadi musuh utama artikel ilmiah di Indonesia. Mungkin karena jurnal lokal merupakan hasil karya mahasiswa yang hampir kebanyakan menggunakan jurus yang menurut mereka ampuh: “copas”.

Masalah lain adalah tidak adanya kebaruan. Memang kebanyakan karena merupakan hasil skripsi/tesis, biasanya tidak ada metode baru/ modifikasi yang ditawarkan. Hanya menggunakan metode yang ada saja atau sekedar membandingkan dengan yang lain. Jadi mau tidak mau fokus jurnal lokal adalah penyebaran hasil karya saja dengan harapan pembaca, yang biasanya mahasiswa menjadikan artikel tersebut rujukan untuk membuat aplikasi/menggunakan metode skripsi/tesisnya, yang jika diajukan ke jurnal internasional bereputasi terkadang langsung “mental” di tangan editor (belum sampai ke reviewer) selain tentu saja karena masalah bahasa Inggrisnya. Sekian, lain kali kita lanjut membicarakan salah satu darma perguruan tinggi ini, semoga bermanfaat.

Jangan Kau Halangi Dia yang Ingin Studi Lanjut

Studi lanjut, khususnya jenjang doktoral saat ini merupakan hal yang mendesak, khususnya bidang-bidang yang dibutuhkan di era “internet of things” (IoT) ini. Berbeda dengan S2 yang kesannya “terpaksa”, untuk S3 sepertinya banyak hal yang menghalangi dosen melanjutkan ke S3. Mungkin postingan ini sharing sedikit mengenai plus-minus kebijakan yang banyak diterapkan di beberapa institusi di tanah air.

Urut Kancing

Ini adalah istilah antri berdasarkan aspek tertentu seperti senioritas, kebutuhan suatu jurusan akan adanya tenaga pengajar, dan lain-lain. Perhatikan saja suatu antrian, misalnya di “customer service” sebuah bank, ketika ada satu antrian yang lama maka antrian berikutnya akan terhambat. Banyak hal yang membuat lamanya antrian, khususnya jika dipilih yang senior terlebih dahulu. Seperti banyak terjadi, para senior cenderung mencari kampus yang dekat dengan tempat kerja. Masalah meninggalkan keluarga, keuangan (ingin tetap mengajar), dan sejenisnya merupakan hal-hal yang biasa menjadi batu hambatan. Sementara beberapa dosen middle dan terkadang juga junior sudah siap baik dari sisi akademik maupun hal-hal lain (apalagi yang belum berkeluarga). Jadi, pimpinan harus mengamati ketika suatu jurusan tidak ada yang berangkat, kemungkinan ada hambatan dari ijin senior terhadap yuniornya.

Masa Mengabdi

Ada hal lain yang membuat beberapa dosen tidak ingin melanjutkan. Beberapa kampus menerapkan aturan setelah menyelesaikan studi S2 diharuskan balik ke kampus untuk mengamalkan ilmunya terlebih dahulu. Lamanya bahkan ada yang mengikuti aturan ikatan dinas (5 hingga 7 tahun). Akibatnya ketika masa mengabdinya selesai, walaupun diminta oleh institusi melanjutkan kuliah, mereka cenderung enggan karena berbagai hal. Hal yang utama adalah terputusnya riset ketika S2 dulu karena lama-nya menunggu, ditambah lagi aktivitasnya tidak mengarah ke riset dan cenderung administratif. Padahal riset harus diikuti baik dari riset sendiri maupun membaca jurnal-jurnal internasional yang ketika lulus aksesnya biasanya distop sementara kebanyakan kampus kecil di tanah air tidak berlangganan, walaupun bisa saja dengan cara minta tolong rekan lain yang memiliki akses ke jurnal untuk diunduhkan (atau situs bajakan). Ada sedikit cerita rekan saya dari Jawa Timur yang selesai S2, balik ke kampus setahun mengabdi. Tapi selama setahun itu sudah intensif bimbingan dosen pembimbingnya ketika master untuk S3 walau belum terdaftar. Minimal konsultasi masalah tema riset S3. Nah, ketika setahun terlewati lalu mendaftar di kampus tersebut (tentu saja diterima karena sudah komunikasi dengan calon promotor) risetnya cepat sekali, bahkan lulus 2 tahun 9 bulan. Jadi untuk yang master jangan terlalu lama, khawatir akan malas lagi untuk studi lanjut.

Perang Doktor

“Lihat ijasah S2-nya!”, kata si mba staf di kopertis 4 (sekarang namanya lldikti4) ketika mengajukan ijin lanjut S3 dulu. Saya heran dan bertanya mengapa kok langsung di “skak” dengan pertanyaan itu? Ternyata ada instruksi jika S3 tidak linear harus ditolak pengajuan ijin beasiswanya. Ternyata ada maksudnya.

Kuliah S3 bukanlah waktu yang singkat. Jika selesai dan ternyata tidak sesuai dengan linearitas keilmuwan akan mubazir. Ada teman yang mengambil S3 yang berbeda jauh dengan S2 dan risetnya. Alhasil agak kesulitan naik pangkat mengingat harus ada linearitas S3 dengan riset-riset terdahulu yang jauh berbeda dengan S2-nya. Bagaimana jika sudah S3 dan linear dengan riset-risetnya? Berikutnya adalah perang doktor. Di sini perang yang dimaksud adalah persaingan dari sisi Tri Darma. Pengajaran dan pengabdian sepertinya tidak begitu bersaing, nah yang penelitian lah yang bersaing. Untuk meningkatkan kinerja kampus, pimpinan universitas (yang serius memperhatikan tri-darma) akan memacu dosen-dosennya untuk mempublikasikan artikel ilmiah. Nah, doktor tanpa publikasi tentu saja akan kalah “perang” dengan yang banyak publikasinya. Sebagai juri/wasit-nya biasanya menggunakan indeks-indeks yang terpercaya seperti Scopus dan di Indonesia ada Sinta (dengan kata lain Ristek-Dikti jurinya). Silahkan salahkan kedua pengindeks tersebut, itu hak Anda. Tapi perlu diingat, tanpa ada juri/wasit bagaimana mungkin pertandingan dilaksanakan.

Apakah Riset Seperti Sinterklas?

Lihat apa yang kita gunakan saat ini yang membantu aktivitas kita, misalnya komputer. Alat ini tidak diciptakan setahun atau beberapa tahun yang lalu. Sejak arsitekturnya yang dikenalkan oleh John Von Neumann, baru penggunaannya tampak nyata setelah Alan Turing memperkenalkan metode komputasi untuk membongkar mesin enkripsi buatan Jerman di perang dunia II. Atau contoh lain kendaraan, misalnya mobil. Alat transportasi ini menerapkan siklus otto buatan Nikolaus Otto (bensin) maupun atau Diesel oleh Rudolf Diesel (solar) yang ketika teknik itu diriset, dunia masih menyiksa binatang untuk kendaraan. Untungnya jaman itu jumlah “penyinyir” sedikit. Bisa dibayangkan si otto yang asyik riset dinyinyirin: “apa manfaatnya siklus itu bagi kami para petani?” dan diharapkan harus berkontribusi langsung, jika tidak, tidak akan didanai.

Pendidikan tinggi di Indonesia menganut tridarma yang terdiri dari pengajaran, penelitian, dan pengabdian. Ketiganya saling terkait, walaupun dalam prakteknya tidak tampak hubungannya. Yang satu asyik mengutak-atik jaringan wireless dari GPRS, 2G, 3G, 4G, hingga 5G, yang satu lagi mengembangkan teknologi mobile, serta lainnya Big Data. Ketika digabungkan jadilah aplikasi Grab, Gojek, dan sejenisnya yang ternyata merubah peta bisnis para era disrupsi ini.

Problem yang saat ini muncul terkait dengan publikasi yang wajib dilaksanakan oleh seorang dosen. Banyak kampus yang berlomba-lomba publikasinya dengan bantuan pengindeks internasional, Scopus. Kekhawatirannya agak beralasan mengingat hasil risetnya yang tidak berdampak langsung saat ini. Tetapi apakah memang harus berdampak langsung? Masih ingatkah hasil publikasi tentang dampak tsunami gunung merapi yang sudah diriset beberapa tahun sebelum kejadian di Banten dua bulan lalu? Tidak berdampak langsung sih … bagi yang enggan membaca.

Jangan lupa, penelitian berbeda dengan pengabdian. Walaupun bisa saja penelitian dan pengabdian yang berjalan seiringan. Tetapi beberapa riset dasar agak sulit jika langsung diterapkan ke masyarakat tanpa adanya campur tangan penelitian lain. Tapi bisa kan? Ya kalau dibilang bisa ya tentu saja bisa. Seperti aplikasi NELPIN untuk membantu para nelayan mencari ikan. Bagaimana dengan Scopus? Ternyata aplikasi tersebut dipublikasikan pada jurnal internasional dan terindeks Scopus. Toh bisa juga riset dan pengabdian berjalan berirama, dan tentu tidak saling memaksakan penelitian yang harus mengabdi secara langsung. Oiya, silahkan baca artikel jurnal internasional tersebut.

Apakah hanya fokus ke publikasi itu buruk? Untuk menjawabnya silahkan baca buku “University Inc.” dimana kampus cenderung mengembangkan riset berdasarkan pesanan industri. Bahkan sudah menyasar ke profesor-profesor agar riset sesuai dengan permintaan industri (obat-obatan, keteknikan, dan lain-lain). Untuk menghindari hal itu, memaksa agar hasil riset dipublikasi agar terbaca oleh khalayak ramai menurut saya sangat bermanfaat. Terkadang ada yang jago menemukan tetapi kurang luwes dan lincah memanfaatkannya, atau memang membutuhkan peneliti bidang lain yang telah membaca hasil publikasinya. Tebarkanlah hasil riset sebanyak-banyaknya, biasanya ada beberapa yang bisa dimanfaatkan oleh peneliti lain, bukannya membatasi hanya pada penelitian yang bermanfaat saat ini saja, karena belum tentu yang tidak bermanfaat saat ini tidak bermanfaat di masa yang akan datang. Sayang kan jika tidak dipublikasi dan tersimpan di gudang padahal belum tentu tidak bermanfaat nanti. Ingat, De Morgan dan George Boole yang dibilang “kurang kerjaan” di jamannya ketika utak-atik logika tatkala komputer belum ada. Yuk, perbanyak publikasi … kalau bermanfaat kan katanya pahala mengalir terus walau yang bersangkutan wafat.

Dear SISTER …

Sabtu ini masuk kerja dalam rangka pelatihan pengisian BKD online dan aplikasi SISTER. Sudah lama tidak ada acara di kampus pada hari sabtu. Untuk BKD online sepertinya tidak ada masalah karena sudah hampir satu semester ini menggunakannya dan fine-fine saja. Nah yang SISTER baru kali ini bisa dicoba, dan baru kali ini juga server sudah terpasang, dan repotnya baru hari itu juga instal ulang ke versi yang baru. Tapi salut juga dengan tim IT UNISMA yang bekerja cepat dan profesional.

Memang aplikasi-aplikasi buatan Ristekdikti memiliki nama-nama yang unik dan mudah dihafal, misalnya SINTA, ARJUNA, SIMLITABMAS, SISTER, yang sering diledek: “SINTA … RAMA-nya mana? Kok malah ARJUNA?” Btw, pinter juga tim Ristekdikti utak-atik singkatan. Oiya, untungnya Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi disingkat Kementerian “Ristekdikti”, bukan “Kemriting”. Nah, ini lagi .. SIM akademik kampus kami bernama SIMAK yang mirip kata Si Emak, he he.

Registrasi SISTER

SISTER diambil dari singkatan kata Sistem Informasi Sumber Daya Terintegrasi yang isinya mengintegrasikan seluruh aspek yang ada pada seorang dosen. Dari profil homebase, pengajaran, BKD, kepangkatan, dan upload-upload data penting lainnya. Sistem kerjanya adalah tiap kampus besar harus menyediakan server dengan spesifikasi tertentu, menginstal aplikasi, serta ada admin yang mengelola. Karena sifatnya yang tidak online murni, admin bertugas mensinkronkan database di kampus dengan Dikti (pusat). Di sini dikatakan kampus besar karena jika kampus kecil maka bisa “nebeng” di LLDIKTI di wilayahnya. Langkah awal bagi seorang dosen agar bisa menjalankan aplikasi SISTER adalah membuka alamat sister kampusnya, misalnya untuk UNISMA adalah link berikut ini. Cara registrasinya mirip dengan registrasi SINTA yaitu mendaftarkan email untuk login. Jika sudah, maka diminta membuka email.

Setelah membuka email maka ada link untuk aktivasi yang jika diklik maka akan diarahkan lagi ke aktivasi SISTER. Pastikan akun sudah aktif agar bisa digunakan sebagaimana mestinya.

 

Manfaatnya lagi adalah cepatnya proses pengajuan kepangkatan (PAK) dosen karena bisa lewat jalur online yang tidak perlu berkas-berkas yang berat. Setelah aksi foto-foto dengan pemateri dari LLDIKTI, acara selesai, dan foto berikut kudapan favorit tiap diadakan pertemuan dari tim serdos. Sekian catatan harian ini, semoga bisa mengingatkan rekan-rekan dosen akan adanya aplikasi SISTER dari Ristekdikti.

Prinsip Ketidakseimbangan 80/20

Alam semesta (nature) menurut buku “the 80/20 principle” menerapkan prinsip ketidakseimbangan antara sukses dan gagal. Oiya, prinsip 80/20 adalah prinsip yang diperkenalkan oleh Vilfredo Pareto, dimana 20% faktor menentukan 80% hasil. Alam semesta tidak memberlakukan prinsip seperti peluang koin yang dilempar yang sebesar 50/50. Ada sedikit yang kontroversial dan mungkin saja sebagian besar tidak setuju. Postingan ini sedikit mengulasnya.

Spesialisasi

Di era disrupsi tampak peran dari para generalis dominan. Bahkan beberapa pengusaha top seperti pemilik Microsoft, Facebook, Mac, dan lain-lain cenderung berkarakter generalis. Tapi di buku itu ternyata diminta fokus untuk menjadi para spesialis. Mengapa hal ini terjadi? Jawabannya adalah efek 20% elemen yang menghasilkan efek 80% dari hasil (profit, kinerja, dan sejenisnya). Jadi jika prinsip 80/20 sudah disadari keberadaannya maka para manajer, direktur, atau pemilik perusahaan akan fokus ke 20% pegawai yang memiliki sumbangsih tinggi terhadap hasil dan keuntungan. Tentu saja mereka adalah para spesialis-spesialis yang sangat efisien dalam bekerja, yang pada kenyataannya jumlahnya bisa saja jauh di bawah angka 20%, bahkan bisa 5% saja. Makin tidak terpakai saja orang-orang dengan keahlian biasa-biasa saja. Prinsip 80/20 muncul karena tuntutan pasar yang menginginkan produk yang dihasilkan dari proses yang efektif dan efisien karena berpengaruh terhadap harga yang murah tapi berkualitas, atau yang memanjakan konsumen.

Globalisasi

Globalisasi menggunakan prinsip pasar. Nah disinilah letak permasalahannya yakni pasar yang menuntut tinggi suatu produk. Tanpa memeriksa faktor 20% yang paling berpengaruh terhadap kinerja industri maka tuntutan pasar tidak terpenuhi. Sementara dengan adanya globalisasi mencari faktor 20% tersebut (spesialis-spesialis yang bekerja dengan efektif dan efisien) lebih mudah. Dampak negatifnya adalah kian tersingkirnya 80% pekerja-pekerja yang kurang efisien dan minim kontribusinya terhadap hasil/kenerja.

Menipisnya Kelas Menengah

Ada kabar bahwa di negara-negara maju, kelas menengah mulai menyusut. Karena jarang yang berpindah ke kelas 20%, maka sebagian besar terdepak ke 80% pekerja yang kurang berefek/berkontribusi terhadap output. Sebagian dosen di negara kita adalah kelas menengah. Nah, repot juga kalau sebagian besar terdepak ke kelas baru yang merupakan 80% kurang berpengaruh. Ditambah lagi peran teknologi informasi dengan Massive Open Online Courses (MOOCs) yang meminimalkan peran pengajar. Saat ini aturan baru cenderung mempermudah, misalnya jumlah minimal dosen homebase suatu jurusan yang tadinya enam menjadi hanya lima saja. Juga bisa berbagi (share) dosen homebase dengan kampus lain asal ada bukti kerja sama antar dua institusi tersebut. Ada sedikit kekejaman akibat prinsip 80/20 ini dimana yang makmur/terkenal/berperan semakin makmur/terkenal/berperan dan begitu juga sebaliknya bagi yang kurang makmur/kurang terkenal/kurang berperan. Jadi jangan heran misalnya ada pakar/ahli/pembicara yang antri diundang sementara yang lain banyak yang menganggur. Yuk, segera masuk ke 20% pekerja yang menentukan hasil dengan meningkatkan skill yang dibuktikan sertifikat-sertifikat atau ijasah.

Note: Wah ternyata ini postingan saya yang ke-1000 .. semoga bisa terus iseng menulis