Waterfall, Iteration, atau Metode Extreem/Agile dalam Menulis dan Revisi

Bagi rekan-rekan yang berkecimpung dalam dunia IT pasti mengenal metode waterfall, iteration atau Extreem/Agile. Metode-metode tersebut diterapkan dalam perancangan perangkat lunak dan analisa & disain. Namun demikian, saya kerap menerapkannya dalam menulis, baik buku, paper imiah, maupun sekedar postingan di blog. Di antara metode-metode tersebut, manakah yang cocok dengan Anda? Mungkin postingan ini bisa sedikit membantu.

Waterfall

Waterfall artinya air terjun. Jadi metode ini menggunakan prinsip air terjun yang jatuh dari atas ke bawah. Menulis dengan metode waterfall berarti menulis secara cepat, tanpa memperhatikan tata bahasa, mengikuti ide yang ada di kepala. Ketika selesai 100% barulah proses editing dimulai. Kesalahan-kesalahan kecil, salah ketik (typo), maupun salah komposisi (letak kalimat dan paragraf) diperbaiki setelah semua ide dituangkan dalam tulisan. Banyak tips dan trik menulis yang saya terima menganjurkan metode ini, sangat cocok sebagai pemula yang terkadang “bengong” ketika di depan laptop. Fokus menuangkan ide menjadi dasar utama, apalagi bagi pemula yang jarang menulis. Re-writing menjadi wajib bagi yang menerapkan metode ini.

Kelebihan waterfall yang mengalirkan tulisan dengan lincah terkadang menyulitkan penulis buku yang tebal. Tidak mungkin lagi mengecek tulisan dari awal. Bayangkan saja berapa waktu yang dibutuhkan untuk mengecek lagi. Skimming mungkin bisa, tetapi jika mengecek dengan teliti hingga di level tata bahasa, sangat memberatkan, kecuali memang ada bagian yang mengoreksinya. Presiden RI pertama, Ir. Soekarno, pun dalam kata pengantar buku “di bawah bendera revolusi” disebutkan bahwa ketika beliau menulis buku tersebut (kumpulan tulisan) mengatakan tidak sempat lagi membaca ulang kembali apa yang ditulisnya. Kemungkinan besar beliau menggunakan metode iterasi, yang merupakan perbaikan dari metode waterfall dalam perancangan sistem.

Iteration

Metode iterasi menerapkan perulangan (iterasi) dalam proses pembuatannya. Ide-nya adalah merubah sesuatu ketika masih sederhana lebih mudah dibanding jika sudah kompleks. Termasuk juga mengoreksinya dan mengujinya. Tentu saja mengecek perbab lebih enak dibanding per-buku. Ketika menulis disertasi, yang paling melelahkan adalah ketika mengoreksi seluruh isi disertasi. Metode iterasi ini digunakan dengan cara ketika selesai satu bab, langsung koreksi bab yang baru saja ditulis. Terkadang bukan hanya satu bab, satu paragraf pun langsung dikoreksi ketika selesai dibuat. Terkadang kesalahan logika bisa ditemukan sebelum terlanjur, misalnya ternyata paragraf yang baru ditulis salah tempat atau kurang cocok di bab/sub-bab yang sedang digarap.

Jika seluruh tulisan selesai dibuat, mengoreksi tulisan yang dibuat dengan metode iterasi ini lebih cepat dan mudah dibanding mengoreksi tulisan yang dibuat dengan waterfall yang masih banyak salah di sana sini. Bahkan bisa hanya dengan “skimming”. Tentu saja konsep re-writing tetap diterapkan walau menulis menggunakan metode iterasi.

Extreem/Agile

Pernah dalam satu semester saya mengikuti kuliah web development dengan ruby and rails. Metode yang digunakan adalah dengan extreem/agile. Metode ini berfokus menghasilkan satu aplikasi dengan cepat. Berbeda dengan iterasi yang hanya perulangan beberapa milestoon/tahap dalam waterfall, extreem/agile menggabungkan beberapa tahap dalam proses pengembangannya. Ketika proses pembuatan proyek, ada fasilitas bantu yang berupa testing. Jadi testing dapat dilakukan sebelum software selesai dibuat. Metode ini bisa cepat karena dibuat “keroyokan” dengan alat bantu versioning. Rollback ketika new version gagal dengan mudah dan aman dilakukan.

Dalam hal menulis, banyak alat bantu yang bisa digunakan. Misalnya spelling and grammar check yang tersedia di wordprocessing yang digunakan. Aplikasi seperti grammarly terkadang bisa mendeteksi bukan hanya salah ketik, melainkan juga tata bahasa (singular, plural, atau completion). Satu tool yang saat ini mutlak diperlukan dalam publikasi ilmiah adalah cek plagiarisme. Beberapa software bisa digunakan untuk itu, seperti turnitin, plagscan, smallseotools, dll (lihat post sebelumnya). Untuk menulis “keroyokan”, penerapan cloud seperti google drive/one drive bisa juga diterapkan, termasuk menu review di mirosoft word.

Mungkin ide dalam postingan ini aneh bagi Anda, tetapi di jaman “disruption” yang melibatkan multi/interdisiplin dalam berbagai bidang, penerapan satu metode di luar domain ilmu sudah biasa dilakukan. Yang background-nya IT, tidak ada salahnya menerapkan metode-metode orang IT untuk hal-hal tertentu. Siapa yang “rigid”/kaku/radikal siap-siap akan ditinggalkan.

Iklan

Georeferencing dengan Matlab – bagian 2

Untuk memastikan bahwa hasil Georeferencing kita sesuai dengan koordinat latitude dan longitude, kita bandingkan hasil optimasi dengan google map. Pertama-tama buat koneksi dengan database WebGIS, misalnya dengan nama ODBC ‘aphb’. Lihat cara-cara buat ODBC di postingan yang lalu.

Di baris 131 dan 132 diperoleh titik optimum yang berhasil dihitung dengan algoritma genetik. Selanjutnya di baris 133 dikonversi menjadi koordinat global latitude dan longitude yang akan dikirim ke database postgreSQL. Baris 135 membuat koneksi yang dilanjutkan dengan mempersiapkan lokasi field yang akan di-insert. Terakhir di baris 140 dilakukan proses inserting ke database.

Perhatikan hasil running optimasi di DesktopGIS dengan Algoritma Genetik, diperoleh beberapa titik optimum. Di sini kita baru mengkonversi satu titik optimum karena belum diketahui akurasinya. Jika sudah akurat, baru diterapkan di seluruh titik optimum.

Di sini diperlukan kejelian mata untuk mengarahkan lokasi google map dengan lokasi di DesktopGIS. Setelah itu diketahui akurasinya. Perhatikan gambar di bawah, tampak titik di google map sedikit meleset dari lokasi optimum hasil hitungan di desktopGIS dan ini harus diperbaiki dengan mengeset kembali fungsi konversi.

Jika diperhatikan, sepertinya base latitude dan longitude terlalu jauh sehingga harus digeser kekiri dan ke bawah agar tepat di lokasi yang ditunjukkan oleh panah merah di atas. Lihat video di bawah ini untuk lebih jelasnya:

Ok .. done.

‘Password crypt authentication not supported’ Problem di ODBC postgreSQL

Berhubung aplikasi WebGIS menggunakan Ruby on Rail dengan database PostgreSQL mau tidak mau Matlab menggunakan dua metode koneksi ke database tersebut:

  1. Dengan JDBC
  2. Dengan ODBC

Berhubung error ketika menggunakan JDBC dimana ada pesan kesalahan pada driver, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan ODBC. Buka ODBC di Administrative Tools yang sesuai (32 bit atau 64 bit), dilanjutkan dengan membuat database-nya.

Ketika selesai dibuat, check apakah sudah terbaca di Matlab dengan instruksi di command window:

getdatasources

Jika datasource ODBC Anda berhasil dibuat, akan muncul namanya di antara tanda petik pada variabel ans. Jika tidak, maka Anda harus mengulangi langkah pembuatan ODBC tersebut. Lakukan pembuatan koneksi.

Perhatikan pesan kesalahan (Message) : Password crypt authentication not supported. Pesan ini terjadi karena Windows tidak menerapkan encrypt password. Hal ini terjadi karena ketika membuat ODBC saya memilih PostgreSQL saja (default). Harusnya saya memilih PostgreSQL dengan unicode:

Disable SSL Mode kemudian lakukan ‘Test‘ dengan menekan tombol Test dilanjutkan dengan ‘Save‘. Buat koneksi conn lagi ke PostgreSQL (lihat help untuk koneksi database dengan Matlab). Pastikan tidak ada pesan kesalahan, serta jika Anda ketik isconnection(conn) di command window jawabannya satu bukan nol.

Cek dengan mengambil data:

Tampak isi tabel Projects saya di Ruby on Rail.

Membuat Aplikasi Sederhana User Profile dengan Ruby on Rails

Tak terasa hampir tiga bulan saya kuliah Web Application and Engineering, dan kini saatnya penghakimannya, final exam. Soalnya lumayan sederhana, tetapi pertanyaan membutuhkan wawasan yang luas terhadap dunia web.

Soal: Anda diminta membuat sebuah welcome page sederhana yang harus login terlebih dahulu untuk masuk ke page tersebut dengan autentikasi devise (lihat tulisan sebelumnya). Setelah login Anda dapat melihat profil Anda dan bisa melakukan editing pada profile tersebut. Ada beberapa pertanyaan yang menurut saya levelnya masuk kategori expert, seperti melakukan checking dengan java baik dari sisi client maupun server, hingga integration test dan pengembangan ke arah RESTful. Oke, kita jawab dulu pertanyaan yang mudahnya. Kira-kira tampilan sederhananya seperti ini:

Jawab: Pertama-tama siapkan folder beserta databasenya (saya menggunakan database postgresql saat ujian dengan sistem operasi UBUNTU, tetapi untuk lebih sederhana, kita gunakan saja bawaan dari RoR yaitu SQLite3).

rails new final

Masuk ke folder final, untuk membuat aplikasi welcome page. Kita akan membuat tiga scaffold yaitu user, utama, dan tabel. Utama adalah page sederhana bertuliskan “Welcome” yang berisi link untuk melakukan setting profile.

Buat model user dengan atribut nama dan alamat.

rails g scaffold user nama panggilan

Kode di atas menghasilkan model user dengan atribut nama dan alamat, dan operasi diberikan oleh Scaffold (New, Show, Update, dan Delete). Bisa juga ditulis rails g scaffold user nama:string panggilan:string. Tetapi secara default, RoR akan memberikan struktur data string. Di sini sengaja tidak ditambahkan alamat karena di soal, alamat (address) disisipkan lewat mekanisme migrasi database.

Migrasikan menjadi tabel:

rake db:migrate

Arahkan folder ke project. Jalankan server.

rails server

Buka http://localhost:3000/users dan masukan satu data baru.

Buka kembali program Devise yang telah kita buat sebelumnya. Kita akan mengarahkan user ke menu utama ketika selesai login. Buat kontroller dengan nama utama.

rails g controller utama index

Di sini index merupakan method yang akan mengarahkan ke profil user tersebut, nama, email, alamat dan lain sebagainya. Tambahkan pada \app\config\routes.rb.

resources :tabel

tabel di sini maksudnya page profil yang bersangkutan. Buat juga lengkap dengan controller dan view

rails g controller tabel index

lakukan Migrasi

rake db:migrate

Berikutnya buka file \app\views\utama\index.html.erb dan isi dengan kode berikut (pahami maksudnya):

<h1>Welcome</h1>

<%= link_to ‘Lihat Profile-ku’, tabel_index_path %>

Sisipkan satu field baru (alamat) ke tabel users.

rails g migration add_alamat_to_users alamat:string

Migrasikan ke database:

rake db:migrate

Berikutnya pada file \app\views\tabel\index.html.erb tambahkan juga kode berikut:

<h1>USER PROFILE</h1>

<p>

<strong>Nama:</strong>

<%= current_user.nama %>

</p>

<p>

<strong>Email:</strong>

<%= current_user.email %>

</p>

<p>

<strong>Panggilan:</strong>

<%= current_user.panggilan %>

</p>

<p>

<strong>Alamat:</strong>

<%= current_user.alamat %>

</p>

<td><%= link_to ‘Edit’, edit_user_path(current_user) %></td>

Arahkan routes ke utama#index

root :to => ‘utama#index’

Sedikit ada yang diutak-atik pada \app\views\users\_form.html.erb karena kita menambahkan satu field baru yaitu alamat. Tambahkan satu field terakhir sebelum <action>:

<div class=”field”>

<%= f.label :alamat %><br>

<%= f.text_field :alamat %>

</div>

Agar field alamat yang baru dapat diakses, pada users_controller.erb tambahkan ‘:alamat’:

def user_params

params.require(:user).permit(:nama, :panggilan, :alamat)

end

Terakhir, setelah edit profile link ke lihat profile pada \app\views\users\show.html.erb:

<%= link_to ‘Kembali ke Profile’, tabel_index_path %>

Berikutnya adalah membuat sistem autentikasi terhadap user dengan devise. Pertama-tama sisipkan pada Gemfile

gem ‘devise’

Lakukan instalasi

bundle install

Install devise yang baru ditambahkan pada Gemfile

rails generate devise:install

Setelah terinstall anda bebas membuat devise terhadap model Anda. Misalnya, user:

rails generate devise User

Perhatikan routes.rb dan user.rb jika Anda ingin menelusuri sistem devise bawaan Gem ‘devise’. Migrasikan:

rake db:migrate

Sedikit kelemahan dari devise adalah, kita tidak bisa sign out. Oleh karena itu, sisipkan kode di bawah ini pada body di \app\views\layout\application.html.erb. Note: sisipkan, jangan di replace semua !

<p class=”notice”><%= notice %></p>

<p class=”alert”><%= alert %></p>

<% if flash[:error] %>

<div id=”error”>

<%= flash[:error] %>

</div>

<% end %>

<div id=”container”>

<div id=”user_status”>

<% if user_signed_in? %>

Welcome <%= current_user.email %>! Not you?

<%= link_to “Sign out”, destroy_user_session_path, :method => :delete %>

<% else %>

<%= link_to “Sign up”, new_user_registration_path %> or

<%= link_to “Sign in”, new_user_session_path %>.

<% end %>

</div>

Terakhir, tambahkan pada app\controllers\utama_controller.erb di bagian atas (juga pada users_controller agar terjaga dari aksi hacking):

before_filter :authenticate_user!

Agar ketika user akan melihat profil dirinya, harus login terlebih dahulu. Arahkan route ke menu utama:

Menambahkan View tanpa Scaffold pada Ruby on Rails

Sejauh ini kita masih mengandalkan alat bantu scaffold pada rails yang langsung menyediakan 7 method (CRUD) tanpa kita bersusah payah. Tetapi untuk pembelajaran ada kalanya kita harus memahami konsep dasar antara Model – View dan Controller.

Terkadang kita tidak bisa membuat scaffold, misalnya user yang telah disetting dengan cara devise untuk login ke suatu situs. Jika kita buat rails g scaffold, akan terjadi bentrok. Oleh karena itu untuk melihat user-user yang aktif kita harus membuat view secara manual. Buka kembali project membuat autentikasi dengan devise.

Masuk ke folder project, buat satu controller baru dengan satu metode yaitu index, untuk melihat user-user yang terdaftar di sistem. Sebelumnya daftarkan beberapa user ke sistem anda. Bagi yang baru membaca tulisan ini ada baiknya mencoba tulisan saya sebelumnya tentang autentikasi dengan devise.

rails g controller list index

Tampak Anda telah berhasil membuat suatu view dengan index.html.erb yang siap dibuat kode programnya. Serta satu kontroler dengan nama list_controller.rb. Pertama-tama buka file list_controller.rb. Tambahkan secara sederhana pada metode index

@user = User.all

Dan pada \app\views\list\index.html.erb sisipkan kode ini:

<% @user %>

<% for user in @user %>

<%=user.id%> . <%= user.email %></br>

<% end %>

Coba akses ke http://localhost:3000/list. Anda harus menampilkan user-user yang terdaftar di situs yang baru saja Anda buat. Selamat mencoba.

Tambahan, jika ada error, tambahkan pada routes.rb dengan:

resources :list

Devise untuk Autentikasi pada Ruby on Rails

Buat project baru

rails new devis

Buat satu model berisi daftar kerjaan

rails g scaffold todo name description

migrasikan ke dalam database

rake db:migrate

Arahkan route ke todos#index, agar ketika dijalankan langsung ke alamat tersebut:

root :to => ‘todos#index’

Tambahkan pada Gemfile:

gem ‘devise’

Save file tersebut, lakukan bundle install seperti biasa ketika selesai melakukan editing Gemfile

bundle install

Install devise yang baru ditambahkan pada Gemfile

rails generate devise:install

Setelah terinstall anda bebas membuat devise terhadap model Anda. Misalnya, user:

rails generate devise User

Perhatikan routes.rb dan user.rb jika Anda ingin menelusuri sistem devise bawaan Gem ‘devise’. Migrasikan:

rake db:migrate

Sedikit kelemahan dari devise adalah, kita tidak bisa sign out. Oleh karena itu, sisipkan kode di bawah ini pada body di \app\views\layout\application.html.erb. Note: sisipkan, jangan di replace semua !

<p class=”notice”><%= notice %></p>

<p class=”alert”><%= alert %></p>

<% if flash[:error] %>

<div id=”error”>

<%= flash[:error] %>

</div>

<% end %>

<div id=”container”>

<div id=”user_status”>

<% if user_signed_in? %>

Welcome <%= current_user.email %>! Not you?

<%= link_to “Sign out”, destroy_user_session_path, :method => :delete %>

<% else %>

<%= link_to “Sign up”, new_user_registration_path %> or

<%= link_to “Sign in”, new_user_session_path %>.

<% end %>

</div>

Terakhir, tambahkan pada app\controllers\todos_controller.erb di bagian atas:

before_filter :authenticate_user!

Jalankan server dan anda akan diminta password untuk masuk ke page daftar kerjaan (todo):

rails s

Membuat Relasi Tiga Objek di Ruby on Rails

Postingan yang lalu kita telah berhasil membuat relasi sederhana antara dua tabel (one-to-many). Sekarang kita akan mencoba relasi antara tiga tabel. Buat project baru, misalnya parkir. Kita akan merelasikan tiga tabel yaitu user, mobil, dan todo. Todo adalah daftar pekerjaan yang dimiliki tiap user, begitu juga dengan mobil. Berikut diagram ERD-nya (dibuat dengan aplikasi www.draw.io)

rails new parkir

Buat model user dengan atribut nama dan alamat.

rails g scaffold user nama alamat

Kode di atas menghasilkan model user dengan atribut nama dan alamat, dan operasi diberikan oleh Scaffold (New, Show, Update, dan Delete). Bisa juga ditulis rails g scaffold user nama:string alamat:string. Tetapi secara default, RoR akan memberikan struktur data string.

rails g scaffold mobil user:belongs_to merek no_seri

Kode di atas akan menghasilkan model mobil dengan atribut merek dan no_seri dengan operasi langsung diberikan oleh scaffold. Migrasikan menjadi tabel:

rails g scaffold todo user:belongs_to name description

Kode di atas akan menghasilkan model mobil dengan atribut name dan description dengan operasi langsung diberikan oleh scaffold. Migrasikan menjadi tabel:

rake db:migrate

Buka file \models\user.rb. Tambahkan:

has_many :mobils

has_many :todos

Sedangkan pada file\models\mobil.rb, tambahkan:

belongs_to :user

Karena pada saat generate scaffold mobil kita sudah menambahkan user:belongs_to, maka tidak perlu menambah relasi di atas. Sekarang kita akan menghubungkan antara mobil dengan user, dimana pada tabel mobil memiliki foreign key user_id. User_id berada di tabel Users yang diberikan secara otomatis oleh RoR selain nama dan alamat.

Seperti biasa selalu migrasikan ke tabel dengan instruksi rake. Buka command prompt baru khusus untuk menjalankan server. Arahkan folder ke project.

rails server

Buka http://localhost:3000/users dan masukan satu data baru. Jalankan dan ketika menekan tombol show, kita akan menambahkan mobil milik user yang bersangkutan. Maka pada metode show, kita harus memanggil variabel mobil. Pada \controller\user_controller.rb tambahkan pada metode show (def show):

@mobil = Mobil.new(user_id: @user.id)

@todo = Todo.new(user_id: @user.id)

Artinya kita akan menambahkan mobil baru berdasarkan user_id dari pemilikinya yang saat ini sedang tampil. Jika tidak diisi, ketika akan menambahkan mobil pada users#show, akan muncul eror di form_for (cannot contain nil .. dst). Secara default, show pada daftar user tidak menyertakan data mobil, oleh karena itu sisipi kode pada \view\user\show.html.erb:

<% unless @user.mobils.empty? %>

<% end %><div id=”mobils”>

<% unless @user.mobils.empty? %>

<%= render @user.mobils %>

<% end %>

</div>

 

<h3>Add a Car:</h3>

 

<%= render partial: ‘mobils/form’ %>

Letakkan kode di atas sebelum link_to. Di sini render partial: bemaksud menyisipi form menambahkan mobil baru pada form menampilkan (show) user.

Buat satu file baru di \views\mobils\ dengan nama _mobil.html.erb. Isi dengan kode berikut:

<div class=”mobil” data-time=”<%= mobil.created_at.to_i %>”>

<strong><%= mobil.merek %></strong>

<em>on <%= mobil.created_at.strftime(‘%b %d, %Y at %I:%M %p’) %></em>

<%= simple_format mobil.no_seri %>

</div>

Buat satu file baru di \views\todos\ dengan nama _todo.html.erb. Isi dengan kode berikut:

<div class=”todo” data-time=”<%= todo.created_at.to_i %>”>

<strong><%= todo.name %></strong>

<em>on <%= todo.created_at.strftime(‘%b %d, %Y at %I:%M %p’) %></em>

<%= simple_format todo.description %>

</div>

File _mobil.html.erb merupakan file template untuk render @user.mobil. Jika tidak ada ini maka akan ada pesan “Missing Templat Users#show”. Jalankan Server, Anda harus menghasilkan aplikasi sederhana yang menambah user disertai dengan kendaraannya. Utak-atik views untuk menghasilkan tampilan yang bagus (lihat teknik membuat css dan sejenisnya untuk membuat user interface yang baik). Aplikasi ini sangat sederhana tetapi dapat berfungsi dengan baik.

Coba masukan satu user dengan satu mobil dan kerjaan. Pastikan berjalan dengan baik. Setelah itu klik show user yang bersangkutan untuk melihat daftar pekerjaan dan mobil yang dimilikinya.