Red, Green, dan Blue (RGB) Pada Matlab

Representasi warna yang dikenal antara lain: i) Red, Green, Blue (RGB), ii) Cyan, Magenta, Yellow, Black (CMYK), iii) Hue, Saturation, Brightness (HSB), dan iv) CIE-XYZ. Di sini yang paling mudah dan terkenal adalah RGB. Postingan ini bermaksud menjelaskan secara mudah model warna RGB ini.

Sejarah

Kita mengenal TV berwarna yang mengkombinasikan tiap piksel dengan gabungan komposisi warna Red, Green, dan Blue. Jika seluruh warna R, G, dan B nol atau padam, maka dihasilkan warna hitam. Sebaliknya jika seluruhnya menyala maksimal, diperoleh warna putih.

Membuat Warna

Perhatikan warna Turqoise di bawah ini. Warna ini merupakan kombinasi warna Red, Green, dan Blue berturut-turut 64, 224, dan 208. Bagaimana merepresentasikannya dalam Matlab?

Baik, kita mulai saja dengan membuka Matlab versi 2008 ke atas (mungkin sebelumnya bisa, asalkan ada fungsi “imshow” dan “cat” pada matriks).

Format RGB pada Matlab

Matlab menggunakan format matriks tiga dimensi, berbeda dengan gray atau biner yang menggunakan satu matriks saja. Oke, misalnya kita buat piksel yang membentuk huruf ‘c’.

  • c=[1 1 1;1 0 0;1 1 1];
  • imshow(c,’InitialMagnification’,’fit’)

Disini “InitialMagnification” artinya memperbesar huruf c tersebut agar bisa dilihat jelas. Coba saja tanpa fungsi itu, pasti hanya berupa titik kecil saja.

Nah, di sini kita diminta merubah huruf c format biner tersebut menjadi warna turquoise pada gambar di atas sebelumnya. Caranya adalah dengan merubah satu matriks ‘c’ tersebut menjadi komposisi tiga matriks R, G, dan B berupa perbandingan dari 0 hingga 255.

Warna Red, Green, Blue

Di sini warna merah adalah 64 dari 255. Tuliskan di command window instruksi berikut.

  • r=c*64/255
  • r =
  • 0.2510 0.2510 0.2510
  • 0.2510 0 0
  • 0.2510 0.2510 0.2510

Dengan cara yang sama buat juga Green dan Blue.

  • g=c*224/255;
  • b=c*224/208;

Jika komposisi R, G, dan B sudah dibuat, berikutnya adalah meng-concatenate tiga matriks tersebut (r, g, dan b) menjadi satu.

  • image=cat(3,r,g,b);
  • imshow(image,’InitialMagnification’,’fit’)

Pastikan diperoleh huruf ‘c’ dengan warna turquoise seperti di bawah. Jika Anda bisa memanipulasi satu piksel maka Anda pasti bisa memanipulasi beragam citra menjadi warna-warna tertentu. Sekian, semoga bermanfaat.

Instal Matlab Mobile (Android)

Matlab pertama kali diciptakan untuk memanipulasi matriks dengan cepat dan praktis. Oleh karena itu diberi nama “Matlab” singkatan dari Matrix Laboratory. Kemampuan yang sesederhana kalkulator diimbangi dengan pemrograman yang berat membuat aplikasi ini banyak disukai oleh peneliti-peneliti yang bermain dengan komputasi. Tidak lengkap sepertinya saat ini jika ada aplikasi yang tidak ada versi androidnya. Matlab pun menyediakan aplikasi versi android yang dapat digunakan oleh peneliti dan mahasiswa dimanapun berada. Postingan ini sekedar membagikan info bagaimana instal aplikasi Matlab via android ini.

1. Mengunduh Aplikasi

Berhubung smartphone saya menggunakan sistem operasi android maka mau tidak mau menggunakan playstore untuk mengunduhnya.

Tekan tombol Install untuk memulai instal aplikasi Matlab android ini. Sepertinya tidak perlu dijelaskan lebih jauh, butuh beberapa menit untuk menginstalnya. Pastikan Matlab siap digunakan.

2. Sign Up

Langkah berikutnya adalah mendaftar akun di www.mathworks.com. Tahap ini didahului oleh instal upgrade aplikasi. Sangat dianjurkan jika Anda punya lisensi Matlab, tetapi jika tidak tentu saja tidak perlu upgrade.

Satu hal penting untuk dapat mendaftar akun di Matlab adalah email resmi, bukan gmail, yahoo, dan sejenisnya. Setelah memasuki regional, lanjutkan dengan aktivasi dengan cara mengklik link yang dikirimkan via email resmi tersebut.

3. Testing

Selamat, Anda telah berhasil menginstal Matlab mobile. Berikut ini saya coba memanipulasi matriks, menampilkan citra dan menjalankan salah satu fungsi, yaitu normalisasi Euclidean. Beberapa juga sudah saya coba membuat plot/grafik, dapat dilaksanakan juga. Selamat mencoba, semoga bermanfaat.

Membangkitkan Bilangan Random Berinterval Pada Matlab

Terkadang kita diminta membangkitkan bilangan random, misalnya pecahan dari nol sampai 10 dengan interval 0.5. Fungsi bawaan matlab yang tersedia adalah rand(), sehingga jika maksimal angka 10 maka cukup dengan mengalikan rand()*10 akan diperoleh angka sembarang dari nol hingga 10.

  • rand()*10
  • ans =
  • 2.6297

Jika ingin berinterval tiap 0.5 maka secara logika harusnya 2.5 karena lebih dekat ke 2.5 dibanding 2.0 atau 3.0. Langkah termudah adalah dengan menggunakan bantuan if-else. Jalankan instruksi berikut di command window maka akan diperoleh 2.5.

  • angka=2.6297;
  • steps=0.5;
  • baseangka=floor(angka);
  • pecahan=angka-floor(angka);
  • upper=abs(steps-pecahan);
  • buttom=abs(0-pecahan);
  • if upper<buttom
  • newangka=baseangka+steps
  • else
  • newangka=baseangka
  • end

Kebetulan basis angkanya integer dimana untuk contoh di atas angka 2. Bagaimana jika intervalnya tiap 0.05? Jika angka 2.6297 maka tentu saja basisnya menjadi 2.6 (bukan angka 2 lagi). Logika sederhananya adalah dengan metode di atas, hanya saja basis angka dikalikan 10 (agar koma bergeser ke satu digit di kanan koma), tetapi jangan lupa untuk membagi lagi dengan 10 di akhir prosesnya.

  • angka=2.6297;
  • angka=angka*10;
  • steps=0.5;
  • baseangka=floor(angka);
  • pecahan=angka-floor(angka);
  • upper=abs(steps-pecahan);
  • buttom=abs(0-pecahan);
  • if upper<buttom
  • newangka=(baseangka+steps)/10
  • else
  • newangka=baseangka/10
  • end

Hasilnya:

  • newangka =
  • 2.6500

Kombinasikan dengan fungsi rand(), misalnya membangkitkan 5 bilangan random berinterval 0.05:

  • initial=[];
  • for i=1:5
  • angka=rand()*10;
  • angka=angka*10;
  • steps=0.5;
  • baseangka=floor(angka);
  • pecahan=angka-floor(angka);
  • upper=abs(steps-pecahan);
  • buttom=abs(0-pecahan);
  • if upper<buttom
  • newangka=(baseangka+steps)/10;
  • else
  • newangka=baseangka/10;
  • end
  • angka=[initial;newangka];
  • initial=angka;
  • end

Hasilnya adalah rentetan bilangan random sebanyak lima buah dengan interval 0.05 di bawah ini (hasil berubah-ubah karena random). Semoga bermanfaat.

  • angka =
  • 5.2500
  • 4.1500
  • 6.5500
  • 6.2500
  • 2.9000

Normalisasi dengan Mapping Standard Deviation (mapstd)

Selain dengan membentuk matriks ortogonal yang disukai backpropagation, ada banyak metode normalisasi. Dengan teknik minmax dapat dihasilkan bentuk yang cocok untuk range sempit (lihat post sebelumnya). Apakah ini yang terbaik? Tentu saja tergantung kasusnya. Untuk proyeksi (peramalan) metode normalisasi yang terkenal adalah yang berbasis statistik yaitu dengan mapping dengan standard deviation. Pertama-tama adalah menemukan rata-rata sebaran data tersebut:

Variabel Y adalah data dengan n adalah jumlah datanya. Berikutnya adalah menentukan standar deviasi atau dalam bahasa kita simpangan baku. Varians dikenal dengan rumus berikut:

Standar deviasi merupakan akar dari varians di atas. Jadi tiap data yang akan dinormalkan dengan cara ini dihitung berdasarkan nilai rata-rata dan standar deviasi di atas.

Untuk mempermudah, Matlab telah menyediakan fungsi mapstd. Silahkan buka Matlab (2008 ke atas). Ketik “help mapstd”, ikuti saja langkah-langkah di help yang dicontohkan Matlab.

Jika ingin melihat implementasinya, dapat dilihat skripsi mahasiswa UNY berikut ini untuk kasus peramalan saham (syariah):

Menyamakan Ukuran Citra

[peng.citra|t.komputer|lab.hardware|pert.10]

Untuk membandingkan dua citra baik dengan JST atau metode yang lain, hal mutlak yang harus dilakukan adalah menyamakan ukuran dari citra. Menyamakan ukuran berarti menyamakan dimensi matriks antara satu gambar dengan gambar yang akan diuji kemiripannya. Gambar GUI di bawah ini adalah contoh ilustrasi proses pembandingan.

Perhatikan gambar di atas dimana gambar 1 yang merupakan master akan diuji dengan gambar 2 yang memiliki ukuran berbeda (kolom atau tinggi segiempatnya) dimana angka tiga 371, sementara angka 2 742. Proses callback “Resize Gbr 2” berisi kode berikut:

  • image=handles.image;
  • b=handles.b;
  • c=handles.c;
  • % ukuran gbr2
  • [b2,c2]=size(image)
  • save testing
  • image=imresize(image,[b c])
  • axes(handles.axes2)
  • imshow(image)
  • set(handles.edit5,’String’,b)
  • set(handles.edit6,’String’,c)

Perhatikan gambar di atas. Ukuran baru gambar dua sudah sama dengan tiga (kolom = 371). Dengan samanya ukuran gambar 1 dan gambar 2 maka proses selanjutnya (Uji Kecocokan) dapat dilakukan. Ada hal-hal tertentu yang didapat pada praktik hari ini:

  • Tidak boleh memberi nama GUI dengan nama yang dimiliki suatu fungsi pada Matlab, misalnya dengan nama “imresize”, karana ketika ada instruksi “imshow” akan menampilkan GUI tersebut bukannya gambar/citra.
  • Ketika GUI dengan Matlab 2013 dijalankan di 2008 ada pesan error dan tidak dapat dijalankan. Tetapi jika GUI dengan Matlab 2008 dapat dijalankan dengan 2013 ke atas. Semoga bermanfaat.

Fixing: “Warning: Single line Edit Controls can not have multi-line text”

[inf.retrieval|t.komputer|lab.soft|pert.8]

This problem appears when someone tries to send the result to edit text. The warning is shown in command window and the edit text in GUI is also disappeared. First we should understand that Matlab has two kinds of text format: string and cell. The cell cannot be presented, except you transpose it. But the edit text will show the text in column based. Only the string/char format can be presented in row based (see the picture below showing the string and cell).

Some text processing methods need conversion from string to cell. Therefore, the manipulation should be done in order to show the text in edit text. The algorithm are as follow:

  • Input: cell
  • Output: string in row
  • Use function char to convert cell into character
  • Transpose the characters
  • Use function sprintf to print the characters in row based

This simple method can be solve the warning above. As an impormation, some text manipulation need conversion from cell to char and vice versa, e.g. regexp (regular expression function). I hope this information is useful. This is an output when I stemmed to remove preffix (‘ber’) except when the root-word below 4 characters (e.g. “dua” from “berdua”)

Stemming Pada Matlab

[per.informasi|t.komputer|lab.soft|pert.5]

Jika pada pertemuan sebelumnya telah berhasil memisahkan kata-kata dalam suatu kalimat agar bisa menghitung jumlah katanya maka pada pertemuan kali ini akan mencoba memisahkan kata dari imbuhan (awalan dan akhiran) agar diperoleh kata dasarnya yang dikenal dengan istilah stemming/lematization. Proses ini sangat penting dalam perancangan mesin pencari (searching). Imbuhan merupakan ciri khas bahasa Indonesia yang memang berbeda sekali dengan bahasa Inggris. Coba rancang GUI berikut untuk melakukan proses stemming.

Imbuhan ada banyak misalnya me, meng, ber, per, -an, dan lain-lain. Untuk memisahkannya kita perlu memproses pencarian berdasarkan spasi dan titik (untuk akhiran). Jika tanpa spasi akan terjadi kesalahan karena sistem akan mereplace seluruh yang diduga awalan/akhiran walau terletak di tengah-tengah kata yang tentu saja salah.

  • % menghilangkan “-an”
  • y=regexprep(y,‘an+\s’,‘ ‘) % sebelum spasi
  • y=regexprep(y,‘an+\.’,‘.’) % sebelum titik
  • set(handles.edit1,‘String’,y)

Kode di atas bermaksud menghilangkan akhiran –an. Jika diinput kata “akhiran.” Akan dihasilkan kata dasarnya “akhir”. Ada dua deteksi yaitu sebelum spasi dan sebelum titik.

Logika sederhananya adalah mengganti “-an” tersebut dengan “blank”. Fungsi yang digunakan adalah regexprep yang mencari dan me-replace suatu string. Pertemuan berikutnya akan menggunakan proses perhitungan karakter tertentu, misalnya “makan”, tidak bisa jadi “mak” karena kurang dari 4 karakter. Selain itu perlu proses N-gram (dua, tiga, dst). Selamat mencoba, semoga UTS dapat dikerjakan dengan baik.