Bagimu Iseng-Iseng, Bagi Kami adalah Etika

Bagi editor mengelola jurnal merupakan pekerjaan yang melelahkan. Dimulai dari mencari naskah tulisan lewat promosi ke medsos, grup WA, email, hingga ke editing sesuai gaya selingkung jurnal. Jika kekurangan naskah, terpaksa tulisan yang ada diterima dengan konsekuensi kualitas jurnal akan jatuh dari sisi konten. Jika naskah berlebih, maka butuh waktu untuk mereviewnya, dan repot jika hampir semua naskah tersebut tidak layak terbit, ujung-ujungnya memaksa beberapa tulisan untuk diterbitkan.

Jurnal ber-ISSN yang dulu hanya untuk naik pangkat sekarang memiliki banyak manfaat lainnya, dari syarat laporan serdos, syarat hibah, syarat lulus kuliah hingga sekedar memperoleh insentif dari kampus tempat mengajar. Sehingga lama-kelamaan filosofi meneliti mulai bergeser. Dari pengalaman mengelola jurnal, mereview dan meneliti berikut ini mungkin harus dihindari.

1. Multiple Submission

Untuk mempublikasikan satu naskah membutuhkan waktu yang cukup lama, dari submit, review hingga publikasi. Terkadang satu tulisan perlu direvisi berkali-kali sebelum re-submit. Nah, banyak penulis yang mengirim tulisan yang sama ke berbagai jurnal dengan harapan siapa yang duluan accept itulah yang dipilih. Boleh saja kan? Bagi yang menjawab boleh perlu sedikit mengetahui hal-hal berikut.

Sebuah naskah paper hanya boleh publish di satu jurnal. Jika dipublikasikan lebih dari satu jurnal maka walaupun ditulis oleh penulis yang sama tetap dianggap plagiarisme. Di sini konflik muncul ketika dua atau lebih penerbit mempublikasikan tulisan yang sama tersebut. Silahkan menjawab dengan kalimat “bodo amat”, tetapi resiko Anda tanggung sendiri. Oiya, bukan hanya Anda tapi kampus tempat Anda bernaung juga ikut menanggung malu. Mengapa? Hal ini terjadi karena Ristek Dikti sudah membuat satu alat pengecekan naskah Anda di link ini: http://anjani.ristekdikti.go.id/pelaporan/retraksi.

Situs yang bernama Anjani itu membahas penyimpangan-penyimpanan yang terjadi. Bagi pengelola jurnal sih gampang saja, tinggal cabut saja tulisan bermasalah itu dan beres. Tetapi data “kenakalan” Anda akan terekam hingga anak cucu Anda.

2. Review Gratis

Terkadang review dibutuhkan untuk perbaikan naskah kita. Ketika disubmit, editor akan mengirim naskah itu ke reviewer untuk dinilai. Entah diterima atau tidak, hasil review sangat bermanfaat untuk kesempurnaan tulisan tersebut. Nah, masalah muncul jika penulis sengaja hanya ingin dicek saja, dan ketika naskah dinyatakan diterima (baik lewat mayor atau revisi minor) si penulis menarik (withdraw) tulisan tersebut. Pernah sekali jurnal saya mengalami hal yang sama. Silahkan jika Anda ingin seperti itu, tapi perasaan seorang editor yang sakit akan dibalas oleh Tuhan. Memang tidak ada hukuman real dari pengelola jurnal dan pemerintah, tetapi saat ini dimana medsos, komunikasi komunitas yang transparan, “blacklist” terkadang berlaku secara tidak langsung. Nama Anda akan masuk daftar penulis nakal yang perlu diwaspadai ketika submit tulisan di jurnal tetangga.

3. Tidak Mau Merevisi

Tentu saja jika tidak mau merevisi, tinggal reject saja. Ya, itu berlaku untuk jurnal yang sudah level mengengah ke atas. Tetapi untuk jurnal yang pas-pasan, hidup segan mati tak mau, sebuah tulisan sangat penting. Terkadang memang si penulis hanya untuk “gugur tugas saja”, seperti laporan BKD serdos, dan sejenisnya (kinerja pegawai). Dengan kekuasaannya terkadang “memaksa” editor untuk mempublikasikan tulisannya. Perlu disadari pekerjaan editor sangat melelahkan, dari menyiapkan OJS, merawat jurnal, mengedit tulisan, dan lain-lain. Jika berhasil, kualitas jurnal naik, dan si penulis pun terbantu ketika akreditasi jurnal tersebut baik. Terkadang editor meminta kualitas gambar yang jelas, seting layout yang harus mengikuti template jurnal dan lain-lain. Oiya, editor bukan menekan Anda untuk memperbaiki naskah tetapi justru memperbaiki kualitas karya Anda. Baik buruknya jurnal tergantung dari bukan saja pengelolaan jurnal, tetapi reviewer dan juga Anda sebagai penulis. Bantulah jurnal tempat Anda mempublikasikan karya Anda agar kualitasnya meningkat dengan memperbaiki kualitas tulisan Anda ketika diminta revisi.

4. Permainan Author dan Co-Author

Yang paling sering terjadi adalah seorang dosen yang mengambil karya mahasiswa tanpa menyertakan si mahasiswa. Editor juga seorang dosen, pasti tahu tulisan itu karya siswa atau tidak. Bahkan saking “kasar”nya, masih ada kata-kata skripsi dalam naskah yang dikirim ke editor dan tertulis hanya nama dosennya. Sungguh tidak etis dan pernah terjadi hal demikian hingga oleh si mahasiswa dibawa ke ranah hukum. Akibatnya si dosen menjadi malu.

Bagaimana dengan urutannya? Sebagian besar menempatkan si mahasiswa sebagai penulis utama dan dosen pembimbing sebagai co-author. Tetapi diperbolehkan ketika si dosen menggabungkan beberapa karya bimbingannya menjadi satu naskah atau menambahkan metode yang meng-improve atau meningkatkan akurasi hasil risetnya. Untuk rekan-rekan yang kuliah di Jepang sedikit berbeda, si profesor pembimbing memaksa dia menjadi penulis utama. Hal ini menurut saya sangat dimaklumi. Berbeda dengan di Indonesia dimana riset mahasiswa tidak terkait dengan industri dan proyek pembimbing. Di sana terkadang pihak industri memesan riset tertentu, seperti misalnya mencari kualitas komposisi bahan yang baik untuk rem. Si dosen membagi tugas-tugas proyek itu ke mahasiswa-mahasiswa. Ketika menguji, mencari data, si dosen terkadang sangat ketat memantau, memberi panduan, dan harus mengikuti standar yang ada. Si Dosen harus mempertanggungjawabkan hasil riset ke industri sehingga seolah-olah mahasiswa hanya kepanjangan tangan dari dosennya. Memang terkadang inovasi, ide, dan temuan bisa muncul dari mahasiswa. Tetapi karena ide penelitian berasal dari dosen maka mereka merasa si pembimbinglah yang layak menjadi penulis utama. Ristekdikti sepertinya melihat hal ini sehingga membolehkan Co-author memperoleh hak setara dengan Author (penulis satu), dengan syarat co-author tersebut sebagai corresponding author, yaitu yang mengurus submit, review, dan hal-hal administratif lainnya.

Mungkin banyak hal-hal rumit lainnya dalam perjurnalan yang bisa ditulis di kolom komentar untuk dibahas bersama, sekian semoga menginspirasi.

 

Pengindeks Bereputasi

Walaupun “doctor of philosophy” tidak berarti doktor filsafat, tidak ada salahnya saya menulis yang sedikit berbau filsafat. Sebagai cabang ilmu yang mempertanyakan segala sesuatu baik yang biasa hingga yang sensitif sudah tentu filsafat bisa digunakan untuk menjawab hal-hal yang saat ini menjadi polemik, salah satunya adalah Scopus, suatu pengindeks yang menjadi patokan utama penilaian kinerja peneliti-peneliti di tanah air.

Sebenarnya lama menanti pro-kontra masalah scopus yang ditulis oleh rekan-rekan yang memiliki background filsafat, tetapi hingga saat ini belum juga ada yang share. Paling banter dari ketidaksetujuan peneliti yang memiliki h-index Scopus tinggi terhadap Scopus itu sendiri, sehingga terkesan tidak memihak, berbeda dengan protes Scopus oleh yang tidak memiliki kinerja Scopus yang baik. Dan seperti dugaan saya, seperti berbalas pantun, tiap pantun dibalas pantun pula. Tiap penentuan Scopus oleh pemerintah dianggap salah, dibalas oleh pemerintah dengan menambah bobot faktor Scopus, baik di penilaian angka kredit, hingga ke dapur peneliti, yaitu syarat hibah. Makin banyak peneliti yang defisit Scopus tidak eligible mengajukan proposal skema tertentu, sehingga peneliti yang memiliki Scopus yang baik memiliki peluang besar untuk lolos proposalnya karena minim saingan (ups .. pengkritik yang ber-Scopus tinggi tersebut tambah berpeluang lolos dong).

Jawaban Trivial

Ketika belajar matematika waktu kuliah dulu, ketika membahas persamaan orde tinggi si dosen memperkenalkan istilah jawaban trivial. Masih berkesan bagi saya ketika beliau menjelaskan bahwa ketika melawan rudal Jerman, Inggris menggunakan jawaban trivial berupa radar. Tentu saja radar yang seadanya karena teknologi yang masih belum berkembang. Rudal yang ditembakan Jerman dapat diketahui arahnya, bahkan sebuah kolam dibuat untuk menampung rudal-rudal kiriman tersebut agar tidak meledak (kayak petasan yang melepes). Radar cukup efektif, tetapi pada suatu saat, si pembaca radar melihat begitu banyak rudal akan melintasi Inggris yang tentu saja tidak akan sanggup dihalau, apalagi hanya dengan kolam. Kabar tersebut membuat ciut, dan bahkan sudah banyak yang berdoa, semoga setelah mati bisa masuk surga. Ternyata, tuhan hanya iseng saja. Ratusan rudal yang tertangkap radar hanyalah sekawanan burung yang sedang migrasi, hehe. Nah, hubungannya dengan pemilihan Scopus menurut saya adalah jawaban trivial. Jika negara kita sudah memiliki indeksasi yang mendekati kualitas Scopus tentu saja tidak perlu membayar Scopus. Jika tidak menggunakan indek apapun, bagaimana mengukur kinerja penelitiannya? Lewat penilaian rekan sejawat yang setia bersama dalam suka dan duka? Atau lewat penilai PAK Dikti yang baik hatinya?

Publish atau Jadi Sampah?

Halley merupakan ahli astronomi ternama. Kemampuan mengamati langit lewat teropong ajaibnya di jamannya tidak ada tandingannya. Dia terkejut ketika ramalannya lewat alat eksperimennya ternyata tepat sama dengan perhitungan Isac Newton. (Kalau saya mas Halley mungkin dalam hati udah ngomong “kampret!!”). Datanglah dia bertemu Newton di Inggris. Setelah dialog dan diskusi dengan Newton, Halley terkejut dengan rumus-rumus Isac Newton yang belum diketahui saintis di kala itu. Lihat infonya.

“Mengapa tidak kau publish? Bukankah banyak pelajar dan peneliti yang membutuhkan teori-teori mu?”, kira-kira begitu kata Halley. “Bagaimana caranya? Tidak ada yg bersedia?”, Jawabnya. “Begini, saya punya modal, kamu punya ilmu. Bagaimana jika kerja sama? Saya yang bantu mempublikasikan, kamu yang menulis teori-teorinya?”, kata Halley. Bisa dibayangkan jika teori-teori Newton tidak ada yang menyebarkan, perkembangan ilmu akan lambat, padahal riset membutuhkan kerjasama antar peneliti baik sebidang maupun yang berbeda bidang ilmunya. Jika Halley kita ibaratkan penerbit/publisher, maka Newton adalah peneliti-peneliti di seluruh dunia. Scopus, WoS, dan sejenisnya adalah yang membantu mengelola tulisan-tulisan ilmiah. Memang, ada yang berbayar, gratis, dengan karakteristik lain yang khas. Memang “jer basuki mowo beo”, sesuatu butuh biaya. Membantu menyimpan/mengarsipkan dijital, mereview, dan pengecekan lainnya oleh editor jurnal membutuhkan biaya, berbeda dengan Youtube, Facebook, atau Instgram yang gratis menyimpan gambar atau file karena banyak iklan dan endorse-endorsan lainnya, sebagai sumber profit. Jurnal tentu saja minim pembaca/pengguna, paling pelajar, peneliti, dan industri. Kalau ada iklan malah mencurigakan. Yang open access menadapat profit dari yang “menitip” tulisan, yang non-open access mendapat profit dari perpustakaan yang berlangganan jurnalnya.

Sitasi, H-index ?

Memang dunia terus berkembang dan berusaha menjadi sempurna. Ketika belum ada mesin, kereta ditarik oleh kuda, bahkan di Cina oleh orang. Ketika kendaraan menimbulkan polusi, mesin listrik dibuat, atau dengan ganjil-genap kayak di Jakarta, hehe. Ketika orang mengusulkan sitasi sebagai penilai performa, yang lain menunjukan kelemahannya, begitu pula H-index. Tidak perlu lah kita mengikuti Karl Marx yang ingin menghapus negara karena dianggap brengsek mengingat banyak teori-teori lain yang bisa membenahi negara yang brengsek tersebut. Ambil contoh saja kita saat ini yang tidak ingin mengganti Go-jek yang diawal kontroversial dan banyak kelemahan tetapi karena mereka kita biarkan membenahi, akhirnya jadi lebih baik, muncul Go-send, Go-food, dan mungkin nanti Go-paper (upss.. sorry bercanda). Sekian mudah-mudahan terhibur.

Akreditasi Jurnal Nasional

Setelah beberapa waktu yang lalu banyak dosen, termasuk saya, diminta revisi laporan kinerja dosen karena tidak memasukan penelitian maka saat ini jurnal menjadi favorit di kalangan dosen. Cukup dengan satu naskah di jurnal ber-ISSN maka tunjangan dapat segera dicairkan. Tetapi untuk kepangkatan, bobot jurnal yang hanya ber-ISSN sangat kecil. Oleh karena itu jurnal yang terakreditasi saat ini banyak dicari karena bobotnya dua setengah kali jurnal yang hanya ber-ISSN.

Saat ini jurnal yang terakreditasi ada dua kategori, yang sudah ada sertifikatnya dan yang hanya terindeks SINTA. Jurnal yang sudah terindeks SINTA tidak serta merta memperoleh sertifikat akreditasi nasional. Harus mendaftarkan/mengajukan diri untuk akreditasi di situs resmi ARJUNA. Silahkan sign-up terlebih dahulu di link berikut ini.

Syarat-Syarat

Salah satu hal memberatkan yang menyulitkan jurnal yang terindeks SINTA untuk mengajukan akreditasi adalah Digital Object Identifier (DOI), yang merupakan indeks berbayar. DOI mirip Scopus yang mencatatkan makalah-makalah jurnal yang mengajukan untuk meminta nomor DOI untuk tiap naskah yang ada di dalamnya. Repotnya lagi, untuk mengajukan akreditasi, empat edisi harus sudah memiliki DOI di tiap-tiap naskahnya. Jika per edisi 5 tulisan (minimal syarat akreditasi) maka butuh 20 DOI untuk akreditasi.

Syarat-syarat lainnya adalah adanya informasi mengenai dewan redaksi, peer-review/reviewer/mitra bestari dan lain-lainnya. Oiya, sebagai perkenalan berikut ini adalah jurnal PIKSEL yang saya kelola. Silahkan berkunjung.

Tahapan Akreditasi

Jika syarat-syarat terpenuhi maka kita tinggal mengklik submit. Ada beberapa cheklist yang wajib ada (salah satunya DOI). Prosesnya terkadang cepat, terkadang seperti yang saya alami lumayan lama. Tahapan-tahapannya antara lain: evaluasi dokumen, proses penilaian, penetapan akreditasi, dan penerbitan SK akreditas.

Yuk, bantu-bantu jurnal nasional yang kebanyakan tak berbayar lewat artikel-artikel berkualitas dan juga bersedia menjadi reviewer. Proses masih dalam tahap evaluasi dokumen, jika sudah masuk tahap proses penilaian akan tampak seperti gambar berikut. Sekian semoga bermanfaat.

Memutar (Rotate) Teks Diagram Dari Visio Pada Word

Terkadang gambar yang dibuat di Visio dan sudah ditempel di Word harus diputar karena secara default miring. Hal ini sedikit mengganggu pembaca, termasuk reviewer yang me-review artikel tulisan kita. Postingan ini sedikit men-share tip singkat bagaimana memutarnya agar sama dengan tulisan. Perhatikan diagram di bawah yang memperlihatkan teks pada diagram yang miring.

Berikut adalah langkah-langkah sederhana yang bisa dilakukan di Word. Cara ini bisa dijalankan dengan syarat gambar yang ditempel bukan image (jpg/bmp/png) melainkan bawaan visio (select all dari visio dan di-paste di word).

1. Dobel Klik dan Masuk ke Visio Lewat Word

Dobel klik pada teks yang akan diputar, misalnya pada “Get API ..”. Setelah itu kita akan masuk ke menu editing Visio via Word.

2. Pilih Rotate Tools

Berikutnya ketika masuk ke Visio editing, pilih simbol rotasi. Dilanjutkan dengan memutarnya. Jangan lupa mengedit tulisan agar tidak keluar kotak diagram. Bisa dengan cara enter di suatu kata atau dengan melebarkan ukuran bagan. Hasilnya kira-kira sebagai berikut, selamat mencoba.

Mensitasi Secara Otomatis

Berbeda dengan dahulu, saat ini mensitasi jauh lebih mudah karena banyak aplikasi yang membantu pengarang dalam membuat sitasi, misalnya Mendeley. Alih-alih mengetik secara manual, aplikasi tersebut tinggal mengklik dokumen dalam Mendeley desktop dan langsung secara otomatis masuk ke dalam naskah tulisan. Selain itu ketika di tengah-tengah ada sitasi baru maka secara otomatis daftar pustakan akan bergeser menyesuaikan dengan urutan sitasi (biasanya style IEEE). Nah postingan ini sedikit membahas bagaimana cara memasukan sitasi ke Mendeley.

A. Memasukan File PDF

Cara ini merupakan cara mudah jika kita sudah memiliki artikel yang akan disitasi dalam bentuk PDF. Dengan men-drag file tersebut ke Mendeley maka jika format tulisan tersebut standar (biasanya springer, taylor francis, atau paper-paper dari OJS) secara otomatis Mendeley akan memilah-milah pengarang, judul, tahun, penerbit, dan lain-lain. Bagaimana jika tidak memiliki file PDF-nya?

B. Mengimpor BibTex

Cara lain jika kita hanya memiliki naskah onlinenya, atau hanya abstrak-nya saja di Scopus adalah dengan meng-ekspor ke format BibTex. Misalnya ada naskah di Scopus di bawah ini. Untuk mengunduh file BiBTextnya adalah dengan menekan tombol Export yang terletak di kiri atas.

Selanjutnya adalah mengklik BibTex dilanjutkan dengan menceklis Citation Information. Otomatis seluruh ceklis di bawahnya akan aktif. Tekan tombol Export di bagian bawah untuk memulai ekspor.

File berekstensi *.bib akan tersimpan. Selanjutnya bagaimana memasukan BibTex tersebut ke Mendeley? Caranya mudah saja, seperti memasukan file pdf sebelumnya maka dengan men-drag file BibTex ke jendela Mendeley maka naskah tersebut akan terekam dalam Mendeley kita. Tentu saja hanya berisi sitasi karena tidak menyertakan file naskahnya.

Biasanya jurnal-jurnal terkenal memiliki tombol untuk mensitasi tulisannya. Dengan tombol tersebut maka penulis terbantu untuk mensitasi naskah jurnal dan dapat menaikan h-index jurnal yang bersangkutan. Bagaimana jika tidak memiliki BibTex atau file PDF atau PDF-nya gagal meng-create sitasi secara otomatis? Tidak ada cara lain selain mengetik manual naskahnya.

NOTE: Untuk yang Scopus harus memiliki akun Scopus terlebih dahulu, atau menggunakan jaringan kampus yang sudah berlangganan Scopus.

Yuk, Ikut Sertifikasi Reviewer SNI ISO/IEC 17024:2012

Baru saja liburan lebaran tiba-tiba ada tawaran sertifikasi reviewer standar SNI ISO/IEC 17024:2012. Sertifikat tersebut menjadi syarat menjadi reviewer SIMLITABMAS Ristek-Dikti. Sertifikasi dilaksanakan di hotol Bogor Icon setelah selama 5 hari pelatihan terlebih dahulu. Instruktur dipilih dari Ristek-Dikti, terdiri dari pakar-pakar di bidangnya, dan tentu saja sudah tersertifikasi. Sebagai pihak LSP, oleh Ristekdikti ditunjuk LSP Quantum yang merupakan satu-satunya LSP yang mensertifikasi reviewer di tanah air. Sertifikat juga berstandar internasional (ISO) sehingga bisa digunakan di negara lain yang kabarnya masih sebatas ASEAN.

Bersama Dirjen Risbang

Materi yang diberikan cukup padat dari jam 8 pagi hingga jam 9 malam. Nyaris hotel hanya digunakan untuk tidur. Diawali dengan pre-test, pelatihan diakhiri dengan post test dan ujian sertifikasi. Berkas-berkas untuk porto-folio dikumpulkan sebelum post test, test kompetensi, psikologi, dan wawasan kebangsaan. Lumayan capek karena banyaknya soal dengan waktu yang terbatas. Silahkan masukan berkas-berkas (ijasah s1, s2, s3, sertifikat, ktp, foto, dan form-form isian). Ada baiknya melampirkan sertifikat yang sangat mendukung, misalnya pernah mereview.

Hasil sertifikasi dapat diberikan dua minggu dari pelaksanaan. Untuk yang tidak lulus diberikan kesempatan mengikuti “remedy” yang dijadwalkan di Jakarta. Jika lulus, maka dosen yang tersertifikasi dimasukan sebagai reviewer proposal hibah penelitian Ristek-Dikti. Syarat mengikuti acara ini adalah doktor yang berpengalaman memperoleh hibah (min 2 kali), memiliki dua tulisan terindeks scopus (boleh prosiding) dan terpilih karena tempat terbatas tiap batch-nya. Pelatihan berikutnya rencananya di Bandung dan Jogja, silahkan mendaftar jika ingin menjadi reviewer.

Agak unik memang banyak yang berminat menjadi reviewer, padahal sangat melelahkan ditambah beban tanggung jawab yang besar. Tetapi mengingat dampaknya yang besar terhadap kualitas penelitian di tanah air, ada baiknya rekan-rekan peneliti ikut berkontribusi.

Training, Validating, Testing dan Corpus

Empat kata di atas, terutama tiga pertama merupakan istilah yang banyak disebut dalam literatur machine learning. Sementara yang keempat, Corpus, muncul belakangan ketika banyaknya pihak-pihak yang berkontribusi dengan membagikan file big data yang dimilikinya. Postingan kali ini sedikit menambah penjelasan mengenai penggunaan istilah-istilah di atas.

Training

Istilah ini merupakan pengkhususan dari arti sebenarnya: pelatihan/pembelajaran. Teringat ketika presentasi hasil penelitian di kampus yang dihadiri oleh beragam bidang ilmu. Salah satu peserta dari fakultas agama Islam memprotes manfaat dari training yang katanya tidak perlu karena menghambur-hamburkan dana. Peserta dari fakultas teknik, terutama jurusan informatika, hanya bisa tersenyum karena maklum istilah training di penelitian itu adalah proses melatih model agar diperoleh parameter yang tepat, bukan pelatihan berupa kursus, workshop, dan sejenisnya. Diperlukan data yang disertai dengan label dalam proses training ini. Banyak metode yang digunakan, biasanya backpropagation dengan turunannya gradient descent atau levenberg marquardt (LM). Data training ini dikenal dengan istilah training set.

Validating

Jika training membutuhkan data beserta label agar diperoleh parameter yang tepat, misalnya untuk jaringan syaraf tiruan (JST) berupa bobot dan bias, validating berisi data beserta label pula yang dimaksudkan untuk menguji hasil training apakah sudah akurat atau belum. Jika beruntung, hasil validasi akurat, biasanya di atas 75%. Jika belum harus di-training ulang. Data untuk validasi biasanya sebagian data training. Istilah data untuk validasi adalah development set, held-out set, atau validation set. Terkadang sebagian data training dipakai untuk validasi, kemudian secara bergantian yang tadinya buat training menjadi testing, yang dikenal dengan istilah cross validation.

Testing

Data testing atau dikenal dengan istilah testing set wajib dijalankan setelah validasi. Fungsinya membuktikan apakah model sudah sesuai dalam artian akurat di validasi dan akurat juga di kenyataannya. Data yang digunakan untuk testing merupakan data real yang tidak digunakan untuk training. Tentu saja tidak “fair” menggunakan data training untuk testing, ibarat ujian, soal yang diujikan diberitahu terlebih dahulu.

Corpus

Corpus merupakan kumpulan data spesifik. Jamaknya dikenal dengan nama Corpora. Data ini biasanya digunakan untuk testing yang berasal dari lembaga yang bersedia men-share untuk pembelajaran bersama, misalnya data aeronatika, video, suara, gambar, dan lain-lain. Jika Anda menginstal Python, disertakan juga Corpora secara opsional, karena memang ukurannya yang besar. Tentu saja Corpus ini dipergunakan biasanya untuk pengujian metode/algoritma apakah akurat atau tidak. Sementara untuk data spesifik tertentu, misal pengambilan keputusan kredit bank, pemberian beasiswa, penyetujuan proposal, perlu mencari data real yang ada jika tidak ada yang men-share karena memang data tersebut khusus/spesifik dimana tiap institusi/lokasi/objek penelitian berbeda-beda karakteristiknya. Yuk, yang punya data, bagi-bagi, untuk membantu riset teknologi informasi, terutama yang punya data bidang kesehatan.