Akreditasi Jurnal Nasional

Setelah beberapa waktu yang lalu banyak dosen, termasuk saya, diminta revisi laporan kinerja dosen karena tidak memasukan penelitian maka saat ini jurnal menjadi favorit di kalangan dosen. Cukup dengan satu naskah di jurnal ber-ISSN maka tunjangan dapat segera dicairkan. Tetapi untuk kepangkatan, bobot jurnal yang hanya ber-ISSN sangat kecil. Oleh karena itu jurnal yang terakreditasi saat ini banyak dicari karena bobotnya dua setengah kali jurnal yang hanya ber-ISSN.

Saat ini jurnal yang terakreditasi ada dua kategori, yang sudah ada sertifikatnya dan yang hanya terindeks SINTA. Jurnal yang sudah terindeks SINTA tidak serta merta memperoleh sertifikat akreditasi nasional. Harus mendaftarkan/mengajukan diri untuk akreditasi di situs resmi ARJUNA. Silahkan sign-up terlebih dahulu di link berikut ini.

Syarat-Syarat

Salah satu hal memberatkan yang menyulitkan jurnal yang terindeks SINTA untuk mengajukan akreditasi adalah Digital Object Identifier (DOI), yang merupakan indeks berbayar. DOI mirip Scopus yang mencatatkan makalah-makalah jurnal yang mengajukan untuk meminta nomor DOI untuk tiap naskah yang ada di dalamnya. Repotnya lagi, untuk mengajukan akreditasi, empat edisi harus sudah memiliki DOI di tiap-tiap naskahnya. Jika per edisi 5 tulisan (minimal syarat akreditasi) maka butuh 20 DOI untuk akreditasi.

Syarat-syarat lainnya adalah adanya informasi mengenai dewan redaksi, peer-review/reviewer/mitra bestari dan lain-lainnya. Oiya, sebagai perkenalan berikut ini adalah jurnal PIKSEL yang saya kelola. Silahkan berkunjung.

Tahapan Akreditasi

Jika syarat-syarat terpenuhi maka kita tinggal mengklik submit. Ada beberapa cheklist yang wajib ada (salah satunya DOI). Prosesnya terkadang cepat, terkadang seperti yang saya alami lumayan lama. Tahapan-tahapannya antara lain: evaluasi dokumen, proses penilaian, penetapan akreditasi, dan penerbitan SK akreditas.

Yuk, bantu-bantu jurnal nasional yang kebanyakan tak berbayar lewat artikel-artikel berkualitas dan juga bersedia menjadi reviewer. Proses masih dalam tahap evaluasi dokumen, jika sudah masuk tahap proses penilaian akan tampak seperti gambar berikut. Sekian semoga bermanfaat.

Memutar (Rotate) Teks Diagram Dari Visio Pada Word

Terkadang gambar yang dibuat di Visio dan sudah ditempel di Word harus diputar karena secara default miring. Hal ini sedikit mengganggu pembaca, termasuk reviewer yang me-review artikel tulisan kita. Postingan ini sedikit men-share tip singkat bagaimana memutarnya agar sama dengan tulisan. Perhatikan diagram di bawah yang memperlihatkan teks pada diagram yang miring.

Berikut adalah langkah-langkah sederhana yang bisa dilakukan di Word. Cara ini bisa dijalankan dengan syarat gambar yang ditempel bukan image (jpg/bmp/png) melainkan bawaan visio (select all dari visio dan di-paste di word).

1. Dobel Klik dan Masuk ke Visio Lewat Word

Dobel klik pada teks yang akan diputar, misalnya pada “Get API ..”. Setelah itu kita akan masuk ke menu editing Visio via Word.

2. Pilih Rotate Tools

Berikutnya ketika masuk ke Visio editing, pilih simbol rotasi. Dilanjutkan dengan memutarnya. Jangan lupa mengedit tulisan agar tidak keluar kotak diagram. Bisa dengan cara enter di suatu kata atau dengan melebarkan ukuran bagan. Hasilnya kira-kira sebagai berikut, selamat mencoba.

Mensitasi Secara Otomatis

Berbeda dengan dahulu, saat ini mensitasi jauh lebih mudah karena banyak aplikasi yang membantu pengarang dalam membuat sitasi, misalnya Mendeley. Alih-alih mengetik secara manual, aplikasi tersebut tinggal mengklik dokumen dalam Mendeley desktop dan langsung secara otomatis masuk ke dalam naskah tulisan. Selain itu ketika di tengah-tengah ada sitasi baru maka secara otomatis daftar pustakan akan bergeser menyesuaikan dengan urutan sitasi (biasanya style IEEE). Nah postingan ini sedikit membahas bagaimana cara memasukan sitasi ke Mendeley.

A. Memasukan File PDF

Cara ini merupakan cara mudah jika kita sudah memiliki artikel yang akan disitasi dalam bentuk PDF. Dengan men-drag file tersebut ke Mendeley maka jika format tulisan tersebut standar (biasanya springer, taylor francis, atau paper-paper dari OJS) secara otomatis Mendeley akan memilah-milah pengarang, judul, tahun, penerbit, dan lain-lain. Bagaimana jika tidak memiliki file PDF-nya?

B. Mengimpor BibTex

Cara lain jika kita hanya memiliki naskah onlinenya, atau hanya abstrak-nya saja di Scopus adalah dengan meng-ekspor ke format BibTex. Misalnya ada naskah di Scopus di bawah ini. Untuk mengunduh file BiBTextnya adalah dengan menekan tombol Export yang terletak di kiri atas.

Selanjutnya adalah mengklik BibTex dilanjutkan dengan menceklis Citation Information. Otomatis seluruh ceklis di bawahnya akan aktif. Tekan tombol Export di bagian bawah untuk memulai ekspor.

File berekstensi *.bib akan tersimpan. Selanjutnya bagaimana memasukan BibTex tersebut ke Mendeley? Caranya mudah saja, seperti memasukan file pdf sebelumnya maka dengan men-drag file BibTex ke jendela Mendeley maka naskah tersebut akan terekam dalam Mendeley kita. Tentu saja hanya berisi sitasi karena tidak menyertakan file naskahnya.

Biasanya jurnal-jurnal terkenal memiliki tombol untuk mensitasi tulisannya. Dengan tombol tersebut maka penulis terbantu untuk mensitasi naskah jurnal dan dapat menaikan h-index jurnal yang bersangkutan. Bagaimana jika tidak memiliki BibTex atau file PDF atau PDF-nya gagal meng-create sitasi secara otomatis? Tidak ada cara lain selain mengetik manual naskahnya.

NOTE: Untuk yang Scopus harus memiliki akun Scopus terlebih dahulu, atau menggunakan jaringan kampus yang sudah berlangganan Scopus.

Yuk, Ikut Sertifikasi Reviewer SNI ISO/IEC 17024:2012

Baru saja liburan lebaran tiba-tiba ada tawaran sertifikasi reviewer standar SNI ISO/IEC 17024:2012. Sertifikat tersebut menjadi syarat menjadi reviewer SIMLITABMAS Ristek-Dikti. Sertifikasi dilaksanakan di hotol Bogor Icon setelah selama 5 hari pelatihan terlebih dahulu. Instruktur dipilih dari Ristek-Dikti, terdiri dari pakar-pakar di bidangnya, dan tentu saja sudah tersertifikasi. Sebagai pihak LSP, oleh Ristekdikti ditunjuk LSP Quantum yang merupakan satu-satunya LSP yang mensertifikasi reviewer di tanah air. Sertifikat juga berstandar internasional (ISO) sehingga bisa digunakan di negara lain yang kabarnya masih sebatas ASEAN.

Bersama Dirjen Risbang

Materi yang diberikan cukup padat dari jam 8 pagi hingga jam 9 malam. Nyaris hotel hanya digunakan untuk tidur. Diawali dengan pre-test, pelatihan diakhiri dengan post test dan ujian sertifikasi. Berkas-berkas untuk porto-folio dikumpulkan sebelum post test, test kompetensi, psikologi, dan wawasan kebangsaan. Lumayan capek karena banyaknya soal dengan waktu yang terbatas. Silahkan masukan berkas-berkas (ijasah s1, s2, s3, sertifikat, ktp, foto, dan form-form isian). Ada baiknya melampirkan sertifikat yang sangat mendukung, misalnya pernah mereview.

Hasil sertifikasi dapat diberikan dua minggu dari pelaksanaan. Untuk yang tidak lulus diberikan kesempatan mengikuti “remedy” yang dijadwalkan di Jakarta. Jika lulus, maka dosen yang tersertifikasi dimasukan sebagai reviewer proposal hibah penelitian Ristek-Dikti. Syarat mengikuti acara ini adalah doktor yang berpengalaman memperoleh hibah (min 2 kali), memiliki dua tulisan terindeks scopus (boleh prosiding) dan terpilih karena tempat terbatas tiap batch-nya. Pelatihan berikutnya rencananya di Bandung dan Jogja, silahkan mendaftar jika ingin menjadi reviewer.

Agak unik memang banyak yang berminat menjadi reviewer, padahal sangat melelahkan ditambah beban tanggung jawab yang besar. Tetapi mengingat dampaknya yang besar terhadap kualitas penelitian di tanah air, ada baiknya rekan-rekan peneliti ikut berkontribusi.

Training, Validating, Testing dan Corpus

Empat kata di atas, terutama tiga pertama merupakan istilah yang banyak disebut dalam literatur machine learning. Sementara yang keempat, Corpus, muncul belakangan ketika banyaknya pihak-pihak yang berkontribusi dengan membagikan file big data yang dimilikinya. Postingan kali ini sedikit menambah penjelasan mengenai penggunaan istilah-istilah di atas.

Training

Istilah ini merupakan pengkhususan dari arti sebenarnya: pelatihan/pembelajaran. Teringat ketika presentasi hasil penelitian di kampus yang dihadiri oleh beragam bidang ilmu. Salah satu peserta dari fakultas agama Islam memprotes manfaat dari training yang katanya tidak perlu karena menghambur-hamburkan dana. Peserta dari fakultas teknik, terutama jurusan informatika, hanya bisa tersenyum karena maklum istilah training di penelitian itu adalah proses melatih model agar diperoleh parameter yang tepat, bukan pelatihan berupa kursus, workshop, dan sejenisnya. Diperlukan data yang disertai dengan label dalam proses training ini. Banyak metode yang digunakan, biasanya backpropagation dengan turunannya gradient descent atau levenberg marquardt (LM). Data training ini dikenal dengan istilah training set.

Validating

Jika training membutuhkan data beserta label agar diperoleh parameter yang tepat, misalnya untuk jaringan syaraf tiruan (JST) berupa bobot dan bias, validating berisi data beserta label pula yang dimaksudkan untuk menguji hasil training apakah sudah akurat atau belum. Jika beruntung, hasil validasi akurat, biasanya di atas 75%. Jika belum harus di-training ulang. Data untuk validasi biasanya sebagian data training. Istilah data untuk validasi adalah development set, held-out set, atau validation set. Terkadang sebagian data training dipakai untuk validasi, kemudian secara bergantian yang tadinya buat training menjadi testing, yang dikenal dengan istilah cross validation.

Testing

Data testing atau dikenal dengan istilah testing set wajib dijalankan setelah validasi. Fungsinya membuktikan apakah model sudah sesuai dalam artian akurat di validasi dan akurat juga di kenyataannya. Data yang digunakan untuk testing merupakan data real yang tidak digunakan untuk training. Tentu saja tidak “fair” menggunakan data training untuk testing, ibarat ujian, soal yang diujikan diberitahu terlebih dahulu.

Corpus

Corpus merupakan kumpulan data spesifik. Jamaknya dikenal dengan nama Corpora. Data ini biasanya digunakan untuk testing yang berasal dari lembaga yang bersedia men-share untuk pembelajaran bersama, misalnya data aeronatika, video, suara, gambar, dan lain-lain. Jika Anda menginstal Python, disertakan juga Corpora secara opsional, karena memang ukurannya yang besar. Tentu saja Corpus ini dipergunakan biasanya untuk pengujian metode/algoritma apakah akurat atau tidak. Sementara untuk data spesifik tertentu, misal pengambilan keputusan kredit bank, pemberian beasiswa, penyetujuan proposal, perlu mencari data real yang ada jika tidak ada yang men-share karena memang data tersebut khusus/spesifik dimana tiap institusi/lokasi/objek penelitian berbeda-beda karakteristiknya. Yuk, yang punya data, bagi-bagi, untuk membantu riset teknologi informasi, terutama yang punya data bidang kesehatan.

Indeks Web of Science

Web of Science (WoS) merupakan pengindeks terkenal yang dahulu dikenal dengan nama Thomson Reuter. Pengindeks tua ini lebih dahulu dikenal sebelum Scopus. Berbeda dengan Scopus yang gencar pemasarannya, WoS sedikit “nyantai”. Akibatnya, peneliti-peneliti muda lebih mengenal Scopus dibanding WoS. Padahal, WoS memiliki kriteria yang ketat terhadap jurnal atau seminar yang diindeks.

Publons

Baik WoS maupun Scopus semuanya berbayar. Namun untuk melihat Author, Scopus menggratiskannya. Repotnya, WoS baik mencari artikel mapun Author tidak gratis. Untungnya belakangan WoS menggratiskan juga seperti Scopus, dengan nama situs: www.publons.com. Sebelum ada Publons, peneliti gratis mendaftarkan diri di www.researcherid.com, suatu situs yang mirip Orcid. Namun ternyata ketika saya sudah mendaftar ID di situs tersebut langsung diarahkan ke Publons.

Searching

Berbeda dengan Scopus yang harus berlangganan dalam pencarian non-Author, Publons dapat mencari baik author, jurnal, institusi dan region/country.

Silahkan pilih pencarian yang diinginkan. Berikut contoh hasil searching di sebuah institusi. Untuk saat ini Scopus masih menjadi patokan indeks Sinta, sementara WoS ikut berpartisipasi kemudian. Mengingat ketatnya indeks WoS terhadap jurnal-jurnal di dunia, tidak tertutup kemungkinan WoS menjadi andalan utama, jadi segera daftarkan ID ke WoS. Sekian, semoga bermanfaat.

Natural Science vs Artificial/Design Science

Berbeda dengan jurnal yang memang sudah teratur terbitnya, seminar membutuhkan usaha ekstra terutama menyangkut deadline yang harus ditepati karena berkaitan dengan pembicara, lokasi seminar, dan hal-hal lainnya. Salah satu deadline utama adalah jadwal review yang biasanya agar lebih cepat beberapa pe-review berkumpul menyelesaikan sisa-sisa artikel yang harus direview. Masalah muncul dalam review karena seminar agak sedikit longgar dalam tema risetnya, berbeda dengan jurnal yang sudah spesifik. Postingan ini sedikit berbicara masalah perbedaan bidang ilmu yang kerap bersitegang antara satu bidang dengan bidang lainnya.

Komunitas Ilmu

Terlepas dari jenis bidang ilmu, ada komunitas ilmu yang terbentuk baik secara sengaja maupun terbentuk sendiri. Komunitas ini memiliki kode etik, konsep, dan hal-hal spesifik mengenai ilmu yang dikajinya. Komunitas ilmu lain mungkin memiliki pandangan yang berbeda, tetapi tidak bisa memaksakan suatu pandangan ke komunitas lainnya. Hanya sedikit masalah muncul karena antara satu bidang ilmu memiliki singgungan-singgungan dengan bidang lainnya. Gambar di bawah adalah kuadran ilmu yang ada saat ini. Tidak ada bidang ilmu yang 100% murni analitis, sintetis, simbolis atau real.

knowledge domain

Natural Science

Ini merupakan bidang yang sudah dikenalkan sejak kita SD dengan “metode ilmiah”-nya. Diawali dengan problem dilanjutkan dengan hipotesa yang kemudian diuji dengan eksperimen untuk menghasilkan kesimpulan yang berupa ilmu baru. Aktivitas tersebut dikenal dengan istilah riset yang kadang diartikan sebagai aktivitas dalam mengamati sebuah fenomena yang menjadi pusat perhatian. Ketika studi lanjut, pengelolaan jurnal diambil alih rekan saya yang alumni ilmu komputer IPB dan ternyata ketika saya amati format gaya selingkung (istilah karakter tulisan sebuah jurnal) mirip IPB yang natural science, misalnya ada bab tentang “material dan bahan” yang membingungkan para peneliti ilmu komputer apa yang harus diisi di bab tersebut. Jika dilihat dari kuadran di atas, bidang ini agak ke kiri ke arah analitis.

Artificial Science/Design Science

Semua orang mengenal Facebook, Twitter, dan sejenisnya untuk bidang komputer. Apakah ini termasuk ilmu? Jika dibilang natural science tentu saja bukan. Begitu pula untuk disain produk, metode produksi, dan kawan-kawan. Sebenarnya jika dirunut sama dengan natural science yang memang sudah ada di alam dan tinggal diamati untuk kebaikan manusia hasil pengamatannya, pada artificial science yang di amati tidak muncul sendiri di alam melainkan buatan manusia. Keberadaannya sama untuk kebaikan manusia, baik untuk kesehatan, keuntungan, dan lain-lain, walaupun terkadang bisa membahayakan umat manusia itu sendiri. Pada kuadran ilmu di atas letaknya sintetis dan real.

Ketika me-review terkadang dihadapkan dengan kondisi seperti itu. Ketika mendapati sebuah artikel yang membahas perancangan alat atau sebuah sistem terkadang karena tidak bisa menunjukan kebaruan/novelty akan di-reject oleh penganut natural science murni. Alkisah dalam suatu ruangan review intensif yang diistilahkan “sapu jagat” hehe, profesor dari rombongan yang direject terlihat kecewa melihat anak buahnya yang merancang alat tersebut direject dan mencari tahu siapa yang mereject dan ketika tahu namanya, dia sadar kalau dia juga banyak me-reject riset dari rombongan yg mereject tersebut karena dianggap riset sistem informasi yang berulang tanpa ada temuan baru. Ya begitulah, riset satu komunitas ilmu jika direview oleh komunitas ilmu lainnya pasti ada konflik yang berakhir saling me-reject. Ada karakter khas dari design science misalnya tidak adanya hipotesa di awal. Hipotesa sendiri terjawab sepanjang perjalanan tahapan perancangan dan tidak dimunculkan secara eksplisit. Novelty pun akan diketahui oleh reviewer yang banyak mereview artikel perancangan/disain tanpa si penulis menyodorkan bukti ke-novelty-annya. Untuk jurnal tidak ada masalah karena yang mereview adalah komunitasnya, berbeda dengan seminar yang kadang “gado-gado” bidang ilmunya. Beberapa jurnal internasional bereputasi, misalnya “mechatronics” reviewer harus disodorkan video alat tersebut ketika beroperasi, tidak hanya dengan tulisan saja, atau harus mengirim data beserta alat pengujinya. Begitulah dunia riset. Silahkan baca link ini untuk Design Science bidang sistem informasi.