Bagi Dosen, Menulis Buku itu Mudah

Buku Teks/Ajar

Perlu diketahui bahwa ilmu itu dinamis dan terus berkembang. Jurnal yang terbit saat ini, setelah lewat mekanisme peer-review yang memakan waktu beberapa bulan hingga beberapa tahun, ditambah dengan proses publikasi yang terkadang antri, sesungguhnya sudah tertinggal beberapa tahun. Bagi mahasiswa S3 yang riset sebelum dijurnalkan berarti dua atau tiga tahun yang lalu. Jadi kemungkinan jurnal yang terbit saat ini adalah hasil riset lima tahun ke belakang (kira-kira). Jurnal itu sendiri masih belum pasti kebenarannya karena adanya perdebatan di antara satu penulis dengan penulis lainnya mengenai suatu problem tertentu. Sementara itu buku (buku teks dan buku ajar) adalah kumpulan ilmu yang diyakini sudah tidak diperdebatkan lagi ilmu-nya. Itulah sedikit perbedaannya walaupun sama-sama membahas ilmu pengetahun. Sebelum menjadi buku teks, biasanya kumpulan jurnal dengan tema tertentu dirangkum menjadi satu buku yang diisitilahkan dengan book section. Buku yang ditulis saat ini ada dua jenis yaitu buku terjemahan atau buku teks/ajar, yang biasanya berupa kompilasi dari beberapa buku rujukan lainnya.

Saya sendiri, mungkin pembaca juga, merasakan sulitnya membaca jurnal dibanding membaca buku teks. Begitu juga logikanya, lebih mudah membuat buku dibanding menulis jurnal hasil penelitian. Masalah terbesar bagi dosen adalah kurangnya waktu untuk menulis sebuah buku. Maklum dosen di Indonesia berbeda dengan dosen luar negeri dari sisi pendapatan. Mau tidak mau harus mengajar banyak jika ingin mencukupi kebutuhannya sehari-hari, terutama bagi dosen swasta seperti saya.

Mengajar Sambil Menulis Buku

Teman-teman kita sebenarnya adalah guru kita, sumber inspirasi kita, walaupun ada kelemahan dan kejelekannya menurut kita. Ketika belajar menjadi pengajar, saya melihat ada ibu-ibu dosen yang aktif menulis buku, saya tanya kenapa bisa? Maklum dia sendiri tidak memiliki laptop. Ternyata dia menjawab sederhana, setelah mengajar, biasanya ada waktu luang sekitar setengah jam, terutama untuk SKS yang besar. Waktu luang itu dia gunakan untuk mengetik buku di komputer kelas.

Kasus lain adalah rekan saya yang seorang instruktur lab. Karena seringnya mengajar suatu bahasa pemrograman, dia bisa mencicil menulis beberapa buku yang berhasil diterbitkan oleh penerbit terkenal. Satu hal keuntungan bagi pengajar yang menulis adalah bisa memahami langsung pembacanya, apakah mengerti atau harus ditambah lagi penjelasannya. Ibaratnya, umpan balik langsung diterima sebelum buku itu tercetak.

Satu Semester Satu Buku

Ketika mengajar data mining di satu kampus yang dimiliki oleh yayasan alumni jepang di daerah Jakarta timur, saya mencoba untuk mempraktekan apakah bisa membuat buku dalam waktu 6 bulan. Tidak ada salahnya mencoba. Saya siapkan peralatannya yaitu laptop dan bahasa pemrograman.

Kebetulan kuliah di dalam laboratorium sehingga siswa bisa langsung mempraktekan programnya. Tiap pertemuan langsung satu buat langkah-langkahnya. Awalnya saya membuat lengkap dengan kalimat penjelasan selain “capture” dari langkah-langkahnya. Tetapi ketika selesai kuliah, siswa langsung menyodorkan flashdisk. Ya ampun, di satu sisi saya ingin menulis buku, di satu sisi saya tidak tega menolak ketika diminta filenya. Oke lah, minggu besoknya saya hanya meng-“capture” tidak menulis penjelasan yang rencananya akan saya tulis nanti saja setelah kuliah selesai. Aneh juga, tidak ada yang minta filenya, mungkin mereka merasa percuma kalau hanya gambar. Ketika pertemuan ke-empat belas, ternyata lengkap jadi empat belas bab yang siap dicetak. Bagaimana dengan penerbit? Sebenarnya penerbit dan penulis itu saling membutuhkan, hanya saja terkadang sulit bertemu. Ada baiknya menjalin komunikasi dengan penerbit-penerbit.

Setelah proses editing, biasanya buku terbit kira-kira enam bulanan. Ternyata bisa juga satu tahun satu buku. Tetapi bila ingin bagus hasilnya (lebih detil, jelas, dan kompilasi dengan sumber buku lain), sebaiknya setelah pertemuan terakhir kuliah, diperbaiki lagi semester berikutnya dengan lebih detail sambil mengajar mahasiswa berikutnya. Sehingga cukuplah menghasilkan satu buku yang baik dalam waktu 2 tahun. Itu kalau satu mata kuliah, jika ada 3 mata kuliah maka ada kemungkinan menerbitkan 3 buku dalam kurun waktu tersebut. Oiya, salah satu keuntungan mengajar kampus swasta adalah kualitas siswanya yang kalau di kurva normal itu di “average” alias rata-rata. Jadi jika mereka jelas dan memahami materi buku yang kita tulis, sudah dipastikan akan dipahami juga oleh siswa lainnya.

Kewajiban Menulis Buku

Memang tidak ada kewajiban menulis buku bagi dosen muda. Tetapi untuk para profesor atau minimal lektor kepala, selain jurnal, buku juga bisa dijadikan syarat agar tunjangan (serdos/khormatan) diberikan. Jadi ternyata bermanfaat juga. Ketika saya mempublish jurnal, ada tawaran dari luar negeri untuk memasukan jurnal saya ke book chapter suatu buku. Tentu saja tidak langsung bisa dipublikasikan karena berbeda antara jurnal dengan buku. Buku harus bisa menjelaskan hal-hal kepada pembaca tanpa pembaca harus membuka referensi-referensi lainnya. Dengan kata lain, satu buku cukup untuk memahami satu topik tertentu, pembaca harus dijelaskan dengan perlahan-lahan dan detil karena tidak semua pembaca memiliki level pengetahuan yang setara dengan penulis.

Semoga kita sama-sama bisa menulis buku, baik ilmiah maupun buku populer. Oiya, masalah pajak, itu urusan pemerintah, kita ikuti saja karena manusia tidak luput dari dua hal: maut dan bayar pajak. Semoga sedikit bermanfaat.

Iklan

Membangun Lingkungan yang Mendukung IPTEK di Tanah Air

Peraturan Ristek-Dikti agar lektor kepala dan profesor menghasilkan publikasi pada jurnal internasional sedikit banyak membuat para dosen berfikir keras. Salut juga dengan para sesepuh yang masih bersemangat untuk berkarya lewat tulisan ilmiah. Walaupun di grup-grup WA yang saya ikuti banyak juga virus-virus negatif yang mengendorkan semangat, yang entah apa niatnya saya sendiri tidak tahu. Mulai dari mempertanyakan apa sumbangsih tulisan yang dibuat terhadap kemaslahatan masyarakat? Hingga tudingan kapitalisasme penelitian. Tidak perlu dijawab, ibarat pemain bola kita ikuti saja arahan manajer tim, toh tidak melanggar susila, larangan Allah, sang hyang widhi, jalan mulia berunsur delapan, dan lain-lain sesuai keyakinan kita.

Tulisan Ilmiah Sebagai Media Komunikasi Antar Peneliti untuk Perkembangan IPTEK

Bagi saya, tulisan ilmiah tidak lain dan tidak bukan adalah wujud keikutsertaan kita pada komunias keilmuan di dunia, apapun bidangnya. Bagi yang memprotes atau mempertanyakan manfaatnya, silahkan menyendiri dan tidak ikut komunitas dunia, tidak ikut mengembangkan ilmu. Sungguh tidak dapat dibayangkan jika ilmu pengetahuan dan teknologi di dunia tidak berkembang. Jika tidak berkembang mungkin di masa yang akan datang ketika SMP seorang anak akan selesai sekolahnya karena ilmu sudah dikuasai semua, tidak ada hal-hal baru. Karena perkembangannya, suatu ilmu mungkin dulu level S3 sekarang turun jadi level S2, mungkin turun lagi ke level S1 atau bahkan SMA dan seterusnya. Jadi kalau ilmu tidak berkembang bisa jadi SMP sudah khatam. Beberapa postingan di facebook, atau di group (tidak semua postingan di grup abal-abal/hoax lho) menyebutkan peneliti-peneliti yang usianya makin muda, bahkan ada yang baru belasan tahun sudah jadi peneliti tingkat dunia akibat semakin mudahnya memperoleh akses IPTEK.

Menciptakan Lingkungan yang Baik untuk Perkembangan IPTEK

Negara kita harusnya terus melangkah, jangan perduli dengan omongan negatif rakyatnya yang tidak ingin maju. Memang penghasilan seorang dosen atau peneliti belum begitu menjanjikan jika dibanding profesi-profesi lainnya. Tapi satu hal yang terpenting adalah dinamikanya yang luar biasa. Ada kepuasan batin yang melebihi harta. Walaupun ada juga mereka yang statis, ditunjang dengan sikap sinis terhadap profesinya sendiri. Di sini saya sedikit mengeluarkan pendapat yang mungkin pembaca baru mendengarnya, dan mungkin juga tidak setuju.

Kita tahu bahwa negara kita adalah negara berkembang, dan sadar tertinggal dengan negara-negara maju lainnya. Dalam hal ini kita ambil satu sisi saja yaitu iptek dan dunia akademik. Pernahkah kita sadar bahwa banyak juga ilmuwan yang berasal dari negara kita? Muncul baru kemudian tenggelam, muncul lagi yang baru, dan seterusnya. Tetapi mengapa perkembangan IPTEK kita seperti jalan di tempat? Sangat sulit menjawab mengapa kita sedikit tertinggal (kalau malu mengatakan jauh tertinggal). Tapi harus tetap yakin pasti akan maju dan ilmuwan-ilmuwan baru akan bermunculan mengingat anak-anak muda yang saat ini mulai bersemangat terhadap IPTEK.

Kebetulan saya dapat kuliah gratis di Thailand, jadi sedikit bisa melihat perbedaan dengan negara kita. Di sana raja sangat memperhatikan pendidikan. Sarana dan prasarana sangat didukung, rakyatnya pun ikut mendukung, kecuali yang ingin di-cyduk karena protes melulu dan mengganggu. Walaupun dari segi otak, menurut saya masih kalah dengan rakyat kita tetapi mereka bisa menciptakan lingkungan yang mendukung perkembangan IPTEK. Apalagi jika dibandingkan dengan Inggris, Jepang, Jerma, Amerika Serikat, dan negara-negara maju lainnya yang dari pemerintah, LSM, industri, swasta, dan donor-donor lainnya sangat mendukung IPTEK dan juga dunia akademik. Dari sisi probabilitas, peluang munculnya ilmuwan di lingkungan yang cocok dengan IPTEK dan akademik jauh lebih besar dibanding lingkungan yang tidak mendukung. Dari sisi ‘gaib’, maaf bingung memberi istilahnya, jika tuhan ingin menghadirkan seorang ilmuwan, penemu besar, atau apa sebutannya, di manakah Dia akan menurunkannya? Tentu saja di negara yang mendukung IPTEK. Kalaupun ada yang “nyasar”, biasanya akan diarahkan ke negara yang mendukung baik bekerja di sana, pindah kewarganegaraan, dan sejenisnya.

Tidak ada cara lain, ciptakan saja wadah yang mendukung IPTEK dan akademik di negara kita. Cari orang-orang yang setia untuk mengembangkan lingkungan akademik yang baik, suatu saat jika sudah tumbuh maka Allah akan melahirkan para ilmuwan dan penemu-penemu besar tidak perlu jauh-jauh ke negara maju, cukup di Indonesia saja karena “perangkatnya” sudah ada (kampus yang baik, didukung oleh industri/swasta dan pemerintah). Jangan sampai kejadian yg belakangan muncul di facebook, seorang anak yang diterima di UGM, tidak jadi masuk karena ayahnya menyuruh si anak bantu kerja orang tua saja di rumah. Sebenarnya kita sudah pernah merasakah manfaat “mencipatakan suatu lingkungan” lho. Mengapa kita sampai saat ini selalu memunculkan bibit-bibit bulu tangkis? Selalu ada wakilnya juara di All England. Menurut saya karena kita sudah memiliki lingkungan dan perangkat untuk menciptakan atlet bulu tangkis kelas dunia, dimana tuhan akan menurunkan bibit pemain bulu tangkis di negara kita akibat sudah tersedia “perangkat” untuk menunjangnya. Seperti halnya sepak bola di eropa dan amerika latin, atau catur di Eropa timur. Jika pun satu waktu tertentu kalah oleh negara lain, tidak lama kemudian pasti muncul bibit baru lagi.

Semoga tulisan iseng ini sedikit bermanfaat dan memperkuat langkah di jalan terjal yang harus ditempuh oleh peneliti tanah air. Kita ciptakan lingkungan yang membuat tuhan menurunkan bibit-bibit ilmuwan di negara kita. (Bukan menciptakan lingkungan korup yang membuat tuhan menurunkan para koruptor di negara ini). Semoga pula Indonesia – “insulinde, putri cantik yang tidur sudah terbangun”, kata Van Deventer – tidak bobo lagi.

Do It Yourself

Manusia adalah makhluk pembelajar. Bahkan kitab suci umat islam, Al-Quran, pertama kali menurunkan ayat tentang membaca (iqra). Sementara hadits-nya menyebutkan agar belajar dari lahir hingga liang kubur. Sangat sederhana pesannya: “jangan bodoh!”.

Ketika TK dan SD kita diajarkan untuk melakukan hal-hal yang orang dewasa lakukan seperti disiplin, memakai sepatu, baju, menulis, membaca, memasak, dan lain-lain. Ketika sekolah menengah, kita diajarkan dasar-dasar keahlian yang minimal untuk bekerja, seperti pekerjaan kantor, mereparasi piranti elektronik, dan sejenisnya. Dengan kata lain dari TK hingga proses wajib belajar, SMA, dilatih untuk melakukan hal-hal penting secara mandiri. Istilah yang saya lihat di page yang banyak dishare di facebook, “do it yourself”. Berikutnya saya singkat menjadi DIY.

Mengamati riwayat pendidikan saya dahulu dan pendidikan anak-anak saya kini, sepertinya ada pergeseran prinsip DIY. Era 80-an dan 90-an sepertinya era dimana anak-anak waktu itu dipaksa untuk melakukan segala hal secara mandiri. Berbeda dengan saat ini dimana information technology (IT) sudah berkembang dengan pesat, membuat siswa terlampau manja karena banyaknya fasilitas bantuan (help). Bahkan ketika kuliah terakhir saya, laptop dan handphone merupakan barang terlarang ketika ujian. Karena dengan google, seluruh pertanyaan dapat dijawab. Bukan hanya bantuan IT, terkadang orang tua pun ikut serta memanjakan anak. Bahkan ada anekdot dan meme, jika dulu siswa nilainya buruk, orang tua akan memarahi si anak, tetapi sekarang malah si guru yang dimarahi. Ada kejadian ketika anak saya mendapat nilai buruk di mata pelajaran komputer. Tentu saja ibunya sewot, bagaimana mungkin si anak tidak bisa komputer padahal orang tuanya dosen komputer. Akhirnya iseng saya tes, ternyata ya ampun. Saya ingat ketika ikut pengabdian masyarakat yaitu mengajar pemilik yayasan panti anak cacat, mereka yang manula kesulitan memegang mouse dan keyboard. Begitulah anak saya yang kagok ketika menggunakan mouse dan keyboard. Wajar saja mendapat nilai jelek. Kalo menggunakan tablet atau joystick sih jago banget.

Bagaimana dengan pendidikan pasca SMA? Untuk D3, S1, dan S2 sepertinya tidak ada masalah. Mengapa? Karena semua materi ada rujukannya (buku, jurnal, website, dll). Tinggal tingkat ke-“kepo”-an kita saja yang menentukan, “bagaimana membuat ini?”,”bagaimana membuat itu?”. Semua ada jawabannya. Jika malas baca, tinggal liat video tutorial di youtube. Untuk S2 agak sedikit ribet karena harus membandingkan antara satu metode dengan metode lainnya. Nah, untuk yang S3 agak sulit. Karena selain harus membandingkan, harus pula menekuni satu metode untuk menemukan hal baru yang menambah kemampuan metode itu (parameter, hibrid dengan metode lain, and much more). Atau menggunakan satu metode dengan skala yang lebih luas atau di wilayah/domain baru (syukur-syukur bisa menemukan metode baru). Rujukan pun tidak ada karena hal yang baru (mungkin di belahan dunia lain sedang dikerjakan juga pada saat yang sama oleh siswa S3/peneliti lain).

Nah, untuk yang saat ini sedang ingin lanjut ke S3, ingat pesan ini, “do it yourself”, alias bekerja/riset mandiri. Dosen pembimbing pun tidak memiliki jawaban, dia hanya bisa mengarahkan dan memperkenalkan senjata-senjata apa yang dibutuhkan untuk mengupas nanas agar menjadi rujak .. lho kok?

Sustainable Development – Part 2

Dalam bahasa Indonesia, sustainable development (SD) diartikan sebagai pembangunan berkelanjutan (post ini sebagai kelanjutan dari postingan terdahulu). Sesuai dengan namanya, yaitu pembangunan yang bukan hanya memenuhi kebutuhan generasi sekarang, melainkan juga generasi yang akan datang, istilah resmi yang dirumuskan oleh World Commission on Environment and Development (WCED) pada tahun 1987: “Development that meets the needs of the present without compromising the ability of future generations to meet their own needs”.

Banyak definisi-definisi lainnya antara lain oleh Turner (1988): ” In principle, such an optimal (sustainable growth) policy would seek to maintain an “acceptable” rate of growth in per-capita real incomes without depleting the national capital asset stock or the natural environmental asset stock”. Istilah yang cenderung ke arah ekonomi dan lebih menjelaskan istilah “needs” pada rumusan WCED. Sementara itu Conway (1987) menjelaskan sustainable development: “The net productivity of biomass (positive mass balance per unit area per unit time) maintained over decades to centuries”. Istilah ini cenderung ke arah carryng capacity, ukuran kecukupan kebutuhan berdasarkan jumlah populasi dengan suplai/produksi untuk kebutuhan populasi tersebut. Terakhir disertakan pada postingan ini yaitu istilah dari Sen (1999): “A sustainable society is one in wich peoples’ ability to do what they have good resason to value is continually enhanced” yang lebih mengarah ke aktualisasi sosial. Namun semua memiliki kesamaan yaitu melihat aspek keberlanjutan pada masa yang akan datang. Istilah-istilah di atas diambil dari buku “An introduction to sustainable development” karangan (Elliott, 2013).

Mengapa SD penting? Biasanya sesuatu yang penting itu jika diabaikan akan menimbulkan malapetaka. Begitu juga dengan SD, jika tidak diperhatikan, generasi yang akan datang akan menanggung akibatnya. Ada baiknya menilik sejarah. Rostow pada tahun 1960 memperkenalkan konsep perkembangan suatu negara yang dimulai dari tradisional, berlanjut ke agraris dan industri berbasis agraris, manufaktur, industri skala besar, dan terakhir berbasis layanan-layanan yang bersifat mendukung kemakmuran. Tentu saja idenya berasal dari perkembangan negara-negara eropa yang ternyata ketika beralih dari agraris ke industri cenderung merusak lingkungan.

Untuk itulah pada tahun 70-an sudah ada diskusi-diskusi yang membahas SD guna menanggulangi dampak lingkungan dari industrialisasi. Biasanya jika suatu negara mengabaikan aspek lingkungan, negara-negara lain akan mengucilkan negara tersebut. Tetapi perkembangan berikutnya ternyata bukan hanya satu negara yang merusak lingkungan, melainkan gabungan beberapa negara (nuklir, efek rumah kaca, dll). Akhirnya mau tidak mau perlu diadakan pertemuan khusus pada tahun 1987 oleh WCED dengan tema “Our common Future” yang dilenjutkan pada tahun 1992 di Rio, Brazil (Eart summit) dengan hasil berupa dokumen dengan nama Agenda 21.

Repotnya istilah SD sendiri berkembang mengikuti perkembangan jaman. Bahkan kebutuhan generasi yang akan datang pun tidak bisa kita paksakan sesuai dengan generasi saat ini. Krisis ekonomi 98 dan 2008 sendiri membuktikan kegagalan neo-liberal, dimana kebebasan berusaha bisa berbahaya jika negara tidak ikut campur. Beberapa perusahaan diambil alih negara, bahkan oleh negara pencetus liberal itu sendiri, Amerika Serikat. Bagaimana dengan Indonesia? Hmm sepertinya sebagai orang IT, sulit juga saya menjawab. Tetapi mengingat krisis-krisis kemarin, alangkah baiknya negara mulai memperhatikan bisnis dan perdagangan, jangan dibiarkan bebas (liberal), berbahaya. Pengusaha kalau rugi, paling kabur, nah kalau negara gimana? Kabur juga? Kabar terakhir beberapa BUMN, seperti Garuda Indonesia, Krakatau Steel, mengalami kerugian (tidak ada untung), dan tugas Ibu Sri Mulyani tambah berat sepertinya. Apalagi saham Freeport 51% akan segera dikuasai yang tentu saja harus untung (masak baru diambil alih dilepas lagi).

Kalo gitu kita ganti bacaan aja, pusing soalnya membahas bidang sosial. Baca buku-buku kuno optimasi dan fuzzy dulu ah, mumpung masih berstatus mahasiswa dan banyak buku-buku offline. Baca buku online (ebook), lama-lama mata perih.

Ref:

Elliott, J. A. (2013). An Introduction to Sustainable Development (4th ed.). London: Routledge.

 

Menulis Doctoral Thesis

Tesis (thesis) merupakan salah satu syarat kelulusan mahasiswa pascasarjana. Master thesis (tesis) untuk jenjang S2 (master) dan Doctoral thesis (disertasi) untuk jenjang S3 (doktoral). Berbeda dengan program master, program doktoral kebanyakan mengharuskan mahasiswa untuk mempublikasikan tulisan di jurnal internasional (minimal sudah diterima/accepted). Tambahan syarat publikasi pada jurnal internasional untuk program doktoral menambah rumitnya menulis disertasi.

Satu disertasi bisa lebih dari satu jurnal

Bersyukurlah bagi mahasiswa doktoral yang satu disertasi bisa dipecah menjadi jurnal-jurnal yang tidak saling tergantung satu dengan lainnya. Mengapa? Karena berarti sebelum disertasi selesai dibuat, mahasiswa tersebut sudah boleh mengirimkan ke jurnal internasional yang biasanya telah ditentukan syarat-syaratnya seperti impact factor dan reputasi jurnal. Publikasi di jurnal internasional selain memakan waktu lama, prosesnya pun tidak jelas berapa lama. Yang repot adalah jika jurnal harus dibuat setelah disertasi selesai. Mengapa repot? Sederhana, berarti mahasiswa tersebut harus menyediakan waktu tambahan setelah selesai disertasi untuk publikasi yang biasanya beberapa bulan, sialnya bisa beberapa tahun, padahal “argo” tetap berjalan. Ketika mengobrol empat mata dengan pak Onno Purbo setelah beliau mengisi seminar di kampus (waktu itu saya lagi ketiban sial jadi ketua jurusan). “Kuliah doktor itu gampang, buat aja lima jurnal internasional, nanti sidang akhir jadi cepat, tinggal tunjukan saja problem ini sudah dipublish di jurnal ini, problem itu di jurnal itu, dan seterusnya”. Saya cuma manggut-manggut karena waktu itu gak ngerti, ternyata satu jurnal aja saya menyelesaikan hampir dua tahun, bagaimana dia bisa bikin lima?

Banyak hal-hal detil yang harus ditulis

Sebagai saran ampuh sebelum terlambat, “tulislah apa yang dikerjakan ketika riset tanpa menunggu selesainya riset”. Kalau tidak, silahkan tanggung sendiri akibatnya. Saya sendiri agak sedikit keliru, karena yang saya tulis adalah jurnal, harusnya disertasi, ketika riset. Ketika harus menulis disertasi (setelah publikasi ilmiah) agak sedikit kewalahan mengumpulkan hal-hal detil ketika riset (tabel-tabel, running programe, uji coba dan sebagainya). Mirip pemulung ngobrak-abrik tempat sampah mencari barang yang bisa dijual. Kebetulan disertasi saya ber-objektive lepas sehingga boleh men-submit jurnal tanpa menunggu selesai riset. Rekan saya yang mengharuskan publikasi setelah riset selesai kebingungan karena ketika mulai menulis, laptopnya “digondol” maling. Data-data, running program¸ dan sejenisnya harus diulangi lagi. Butuh satu semester untuk mengerjakan itu.

Mem-paraphrase Tulisan Sendiri

Biasanya disertasi sebelum disetujui harus dicek terlebih dahulu lewat Turnitin, yaitu software pendeteksi plagiasi. Karena berbahaya jika suatu disertasi dianggap plagiasi naskah orang lain, seperti yang terjadi belakangan ini di kampus negeri di Jakarta. Mengapa harus memparafase tulisan sendiri? Karena ketika kita sudah mempublikasi jurnal, tulisan tersebut sudah terekam di database pengindeks-pengindeks dunia. Ketika kita hanya menyalin tulisan jurnal kita ke disertasi, maka Turnitin akan mendeteksinya. Repot juga.

Menggandakan Disertasi Sebelum Pulang

Khusus untuk yang kuliah di luar negeri, ijazah harus disetarakan di dalam negeri. Salah satu syaratnya adalah disertasi, oleh karena itu jangan lupa membawa salinan tapi asli buku disertasi yang kita buat untuk ditunjukan ke divisi Ristek-dikti yang bertugas menyetarakan ijazah. Repot juga kan kalau dicetak “pas” dan tidak membawa satu pun salinan disertasinya. Terus terang saya tidak memiliki salinan ijazah master, konyol juga. Untungnya ngambil di kampus dalam negeri jadi tidak diwajibkan untuk penyetaraan ijazah.

Disertasi bukanlah tulisan terbaik kita

Ketika membaca sub-judul di atas pasti anda mengernyitkan dahi, apa maksudnya? Oke lah, kita merasa itu adalah masterpiece kita. Tetapi kita dinilai dengan kemajuan kan ? (esok harus lebih baik dari sekarang kata nabi). Jika disertasi adalah tulisan terbaik, berarti tulisan kita berikutnya adalah tulisah abal-abal alias tidak ada kemajuan. Jadi, untuk yang sedang menulis disertasi bersama dengan saya saat ini, yuk selesaikan dengan sebaiknya tanpa perlu menuntut hasil yang sempurna. Kerjakan dengan cepat, lulus, pulang, dan lanjutkan menulis yang lebih baik dari disertasi kita di tanah air lewat buku, riset baru, dan lain-lain. Selamat membuat laporan riset.

Section and Multilevel List in Microsoft Word

Multilevel list in word is used to continue numbering from one heading to the next heading. It makes writers easy to type and manage the sequence of subchapter. For example, if we have written subchapter 2.1, and come to new subchapter, the Microsoft word will automatically write 2.2 and the writer just write the name of the subchapter, for example “basic theory”, “recommendation”, end so on.

What is heading? In word, heading means the header of a writing that use a style. The writer can use some styles in styles menu. There are many headings provided: heading 1, heading 2, and so on. Why we use that style and do not just type manually? The heading has a purpose. It used in navigation and for automatic table of contents as well.

We can also modify the heading regarding the font, tab, paragraph, etc. And what the section used for? In the writing, we always have many chapters. Every chapter has their own number for subchapter. With the section in Microsoft word, we can separate the multilevel list of a chapter with the other chapters.

How to separate the section? First, we have to know whether the two pages have the same section or not. It’s easy, just click your mouse on the header and footer location. Word will show you the number of section.

To separate the section, we just open the page-layout menu and chose break tool. Choose “next page” on section break option. This break only separate the multilevel list section but not the page number. Use page break if we want to separate numbering from previous pages, for example if do not want to continue alphabet-numbering style from acknowledgements, table of contents, and so on.

See the video below.

Latihan Modifikasi Table of Contents (Daftar Isi) di Microsoft Word

Membuat laporan penelitian terkadang menambah kerjaan utama seorang peneliti yaitu riset. Belum lagi masalah standar penulisan. Untungnya kampus menyediakan sebuah template yang siap pakai di link resminya (klik di sini untuk bahan latihan postingan ini). Jadi masalah margin, jenis font, cover dan sejenisnya tidak masalah lagi dan riset dapat dilaksanakan dengan cepat tanpa corat-coret terhadap hal-hal yang kurang penting oleh dosen pembimbing. Diharapkan sebelum membaca tulisan ini melihat dulu postingan sebelumnya bagaimana membuat daftar isi, gambar, dan tabel secara otomatis di Ms Word.

Tetapi template sendiri tidak menyertakan fasilitas-fasilitas yang dimiliki oleh MS Word, salah satunya adalah automatic table of contents, yaitu fasilitas membuat daftar isi secara otomatis tanpa diketik. Masalah muncul ketika akan memformat otomatis table of contents hasilnya berantakan (coba unduh dan edit link yang saya berikan di muka, dan set nomor halaman terlebih dahulu untuk mengikuti panduan di postingan ini).

Untuk menyelesaikan masalah itu, cukup lama mengutak-atik. Kadang ada masalah—masalah yang dijumpai ketika kita studi lanjut. Masalah yang memperlama lulus, he he. Mudah-mudahan postingan ini bermanfaat bagi yang menjumpai masalah serupa. Pertama-tama sorot TOC yang baru saja dibentuk (tekan di bagian pojok kiri atas). Pastikan TOC sudah berubah warna.

Kemudian pada bagian pembuatan TOC yaitu di menu referensi pada Word dipilih “Custom TOC”.

Setelah masuk ke jendela custom, untuk memperbaiki ke TOC normal cukup dengan memilih format “Classic”, dilanjutkan dengan memilih “…..” sebagai penghubung antara Sub-bab dengan halaman yang ditujunya.

Setelah menekan “OK” kita diminta konfirmasi apakah akan menimpa TOC sebelumnya? Tekan saja OK dan format TOC standar akan ditampilkan. Mudah saja ternyata.

Hanya saja ada masalah di halaman bernomor huruf (I, ii, iii, dst) yang seharusnya huruf kecil malah tercetak huruf besa

ri. Masuk ke “Modify” setelah muncul jendela Style masuk lagi ke “Modify” dan jangan centang “All Caps”.

Setelah ditekan “OK” maka pastikan halaman bernomor jenis “huruf” menjadi huruf kecil sesuai dengan nomor halaman yang memang kita set ke huruf kecil. Tapi sepertinya template-nya tidak menggunakan titik-titik untuk nomor halamannya, dan bab dengan angka 1, 2, dst.