Menyelesaikan masalah “Architecture Mismatch Driver & Application” ketika mengakses Database di Matlab

Melanjutkan postingan yang lalu tentang problematika explore database di Matlab yang melibatkan versi 64 atau 32 bit. Masalah incompatible ini sepertinya tidak direspon dengan baik. Baik oleh Windows maupun Matlab. Sepertinya ada sedikit “paksaan” bagi pengguna versi 32 bit untuk beralih ke versi 64 bit. Padahal banyak yang masih menerapkan versi 32 bit di sistem yang sedang berjalan.

Install Microsoft Access Versi 64 Bit

Pengguna Matlab 64 bit sepertinya sudah harus beralih ke versi 64 bit untuk semua hal yang terlibat dengan Matlab (environment), seperti OS dan sistem basis data-nya. Jika tidak maka akan muncul peringatan adanya ketidaksesuaian dari sisi arsitektur antara driver ODBC dan aplikasi. Perbedaan arsitektur merupakan perbedaan yang tidak sepele dalam suatu sistem perangkat lunak.

Repotnya untuk Microsoft Access, tidak bisa langsung memasang yang 64 bit tanpa meng-uninstall versi yang sebelumnya. Perlu diperhatikan jika ada visio versi 32 bit, windows meminta uninstall juga. Jadi kalau sayang dengan visio yang 32 bit atau tidak punya installer visio yang 64 bit, sebaiknya difikirkan terlebih dahulu, atau siapkan dulu visio versi 64 bitnya.

Tadinya saya masih ragu, jangan-jangan ketika uninstall yang 32 bit dan install yang 64 bit tetap saja database tidak bisa diakses Matlab 64 bit, tetapi ternyata Alhamdulillah bisa. Mungkin ini bisa menjawab pertanyaan dari pembeli buku saya tentang database di Matlab yang tidak bisa terkoneksi dengan access karena beda versi “bit”nya. Oiya, jangan khawatir, semua settingan di office 32 bit yang lalu tetap otomatis terbawa di versi 64 bit yang baru.

Mengecek Koneksi Database di Matlab

Ketika sudah menginstall versi 64 bit, pastikan di ODBC yang 64 bit terisi driver dan platform-nya yang baru (64 bit). Selalu gunakan driver untuk kedua versi access (*.mdb dan *.accdb). Pastikan ketika mengklik Configure… tida ada pesan “architecture mismatch ..” lagi.

Tambahkan satu User DSN baru dan coba buka dengan Matlab 64 bit. Setelah mengetik dexplore di command window Matlab, cari ODBC yang baru saja dibuat. Pastikan database yang dibuat dengan Access dapat dilihat isinya.

Sekian dulu info singkat ini, semoga bermanfaat dan semoga pula naskah tentang data spasial dan bigdata dengan Matlab dapat rampung secepatnya.

Iklan

Menjadi Master ber-“Sumbu Pendek”

Setiap permulaan itu susah. Entah ada persiapan atau tidak, kesulitan tetap muncul. Begitu pula dalam belajar. Sejak taman kanak-kanak, sekolah dasar, menengah, hingga perguruan tinggi, pasti mengalami kesulitan-kesulitan. Bagaimana dengan pendidikan doktor, level terakhir suatu disiplin lilmu, sulitkah? Unik juga, walaupun sudah puluhan tahun kita belajar, tetap saja ketika menempuh pendidikan doktoral tak luput juga mengalami kesulitan-kesulitan, terutama di awal-awal dan bahkan berlanjut hingga akhir perkuliahan. Acara doctoral bootcamp yang diadakan baik dari pemerintah maupun inisiatif rekan-rekan dosen sepertinya bisa membantu, tetapi jangan hanya mengandalkan sarana tersebut karena memang acara itu untuk persiapan singkat saja. Padahal pendidikan doktor harus ditempuh selama tiga tahun hingga perpanjangan waktu yang tak pasti.

Silahkan bertanya dengan rekan-rekan yang sudah atau sedang kuliah doktoral. Banyak pengalaman-pengalaman yang bisa disharing. Tetapi jangan jadi patokan, karena kasus dia mungkin berbeda jauh dengan yang akan kita alami nanti. Misal saya bertanya dengan Prof. Habibie, dan jadi patokan saya, tentu saya akan stress duluan. Dua atau tiga orang Anda tanya, belum tentu juga bisa jadi patokan. Jangankan di kampus tempat kuliah yang berbeda, kampus yang sama pun pasti memiliki pengalaman yang berbeda.

Ketika pusing dan menjumpai jalan buntu, biasanya saya nongkrong dengan teman-teman se-negara, saling berbagi kesuksesan dan kesialan masing-masing. Bagi rekan kita mungkin sulit, tapi terkadang mudah bagi rekan yang lainnya. Ada yang bertahun-tahun tak kunjung terbit syarat jurnal internasionalnya, tetapi ada yang jurnal internasionalnya sudah diterima beberapa tahun yang lalu tetapi disertasi tak kunjung selesai. Ada yang tiap dua minggu harus presentasi kemajuan disertasi, ada yang dalam satu semester hanya sekali atau dua kali ketemu pembimbing, dan riset harus dijalankan seorang diri. Ada juga yang terkendala dengan syarat IPK lebih dari 3.5 dan harus mengulang atau mengambil course tambahan sebelum diperbolehkan riset. Dengan kata lain “ada-ada saja masalah yang muncul”. Satu rekan saya memilih pulang saja dan tidak lanjut, dan satu orang rekan meninggal di kampus, sudah cukup memperkaya batin dan selalu bersyukur dengan yang telah dicapai sejauh ini, sekecil apapun.

Photo by: Mbak Iwul

Beberapa tahun menjalani perkuliahan doktoral biasanya tumbuh kesadaran bahwa kita manusia biasa, ada kelemahan dan ada kelebihan. Waktu melihat rekan-rekan yang masih master, terlihat energi mereka yang besar, meluap-luap, saya sampai harus mengalah. Tepat sekali dengan istilah master yang artinya “jago banget”. Sayang juga sih ketika melihat master yang sudah berkiprah bertahun-tahun tetapi tidak melanjutkan ke jenjang yang tinggal selangkah lagi. Beberapa memang trauma dengan pusingnya mengambil S2 dulu. Tetapi kabar baiknya adalah baik pusing ketika S2 maupun tidak, untuk doktoral tidak ada bedanya. Kabar buruknya: tetap saja pusing. Untuk itulah doctoral bootcamp terkadang penting sebagai pemicu. Jika ada seorang master bertipe “sumbu pendek”, dengan dipicu sedikit, langsung semangatnya meledak dan lanjut doktoral. Tetapi kebanyakan sumbu panjang, menyala terus tetapi tidak meledak-ledak, bahkan ada yang mati dan butuh dibakar lagi.

Seorang master yang bersumbu pendek, terkadang tidak perlu doctoral bootcamp. Melihat temannya yang masih unyu-unyu berangkat S3 saja sudah bikin meledak. Tetapi untuk meledak diperlukan syarat-syarat penting: bahasa Inggris (atau yang sesuai dengan negara tujuan), kemampuan membaca (tulisan ilmiah disertai dengan keingintahuan yang tinggi), mengasah lagi ke-master-annya dengan menulis artikel, seminar internasional, dan lain-lain sehingga siapa tahu diminati oleh calon supervisor. Untuk bahasa Inggris, yang utama adalah writing; untuk listening dan speaking yang penting nyambung saja (kecuali memang doktoralnya bidang sastra Inggris). Reading tentu saja harus bisa, hampir 50-an jurnal dibaca untuk proposal disertasi. Terkadang puluhan lainnya dibuang karena tidak relevan dengan judul yang diajukan.

Sains Harus Belajar dari Marketing

Sepintas sungguh aneh, bahkan bagi orang murni sains marketing dianggap bukanlah ilmu, setidaknya disebut “an oxymoron” alias retorika yang ambigu yang sering dipakai politisi kita (pro maupun kontra). Benarkah marketing itu bukan ilmu? Postingan kali ini terinspirasi dari buku web mining (lihat post yang lalu) yang akan segera saya kembalikan ke perpustakaan. Di buku tersebut di bab “Using Marketing Tests to Understand Customers” disinggung masalah ilmu unik marketing.

Power of Marketing

Sebelum lanjut, sepertinya kita sadari terlebih dulu kondisi aneh perusahaan-perusahaan saat ini dalam kaitannya dengan masalah disruption. Banyak perusahaan yang terkenal mapan langsung terpuruk karena fenomena tersebut. Salah satunya adalah ditinggalkan oleh konsumennya yang memilih produk lain yang dianggap memenuhi harapannya. Salah satu aspek terpenting suatu perusahaan adalah marketing karena merupakan sarana untuk menarik konsumen yang kemudian berdampak terhadap keuntungan. Tanpa keuntungan tentu saja tidak dapat membiayai ongkos-ongkos suatu perusahaan. Bolehlah teknik, riset, dan sejenisnya terhadap suatu produk atau manufaktur, tetapi tanpa melakukan riset dalam marketing, siap-siap mengambil resiko besar terhadap kerugian. Ipad waktu itu siap dipasarkan apple, tetapi bagian riset marketing ternyata melihat animo masyarakat terhadap Iphone lebih tinggi, padahal Iphone waktu itu belum siap publish. Dan benar, dengan menahan Ipad dan melapas Iphone terlebih dahulu, apple mendulang untung besar. Para pekerja aktif seperti perawat, dokter, dan sejenisnya lebih membutuhkan piranti cerdas mungil dibanding yang lebih besar.

Marketing & Sains

Apa itu sains? Sains intinya melakukan riset runtun yang berdasarkan tahapan-tahapan yang disebut metode ilmiah: hipotesa, disain eksperimen, eksperimen, analisa hasil, dan merevisi hipotesa. Tahapan-tahapan itu haris bisa ditiru oleh periset lain sehingga terbukti keandalan dan akurasi temuannya (confidence). Bagaimana dengan marketing? Tunggu dulu, dengan data yang ada sebelumnya ternyata hasil hipotesa tidak berlaku dengan kondisi yang ada sekarang. Jangankan data beberapa tahun yang lalu, data beberapa bulan yang lalu saja belum tentu akurat untuk diterapkan saat ini. Lalu bagaimana ini?

Buku rujukan web mining menjelaskan bahwa titik penting bagian riset di marketing adalah hipotesa. Hipotesa yang tidak tepat tentu saja tidak bermanfaat walaupun benar. Walaupun mengikuti metode ilmiah tetapi jika tidak menjawab persoalan utama, tentu saja tidak bermanfaat. Untuk itu saintis harus belajar bagaimana marketing menentukan hipotesa risetnya yang terkadang bagi ilmuwan kurang greget, kurang wah, kurang berbobot, tapi ternyata dampaknya besar. Berikut hal-hal yang bisa dipelajari dari marketing dalam penentuan hipotesa:

  • Kreativitas: dibutuhkan untuk menemukan hipotesa yang menarik
  • Skeptisme/keraguan: bukan hanya solve problem, ternyata meyakinkan suatu itu penting, terutama dengan pencarian dan perbandingan alternatif-alternatif.
  • Kepercayaan diri untuk maju berdasarkan hasil riset. Terkadang di kampus kita selalu menekankan hasil riset harus OK, model harus fit, dan sejenisnya. Parahnya siswa suka mengutak-atik data agar “cakep”. Ternyata bagi orang marketing, sejelek apapun data maupun hasil riset, bisa digunakan untuk move on (termasuk diterapkan bagi yg calonnya kalah pemilu).

Marketing untuk Dana Penelitian

Sering sekali teknik marketing saya gunakan untuk memperoleh hibah penelitian. Sebagian hibah penelitian sebenarnya berdasarkan proses marketing kita, baik ketika membuat proposal maupun saat presentasi. Tidak semua judul yang lolos di jurnal lolos pula di hibah (sepertinya sebaliknya juga berlaku). Kreativitas, keraguan, dan kepercayaan untuk maju yang telah dibahas di atas, sangat diperlukan. Keahlian dalam mengemas sesuatu yang biasa-biasa saja jadi berharga dan sesuatu yang sudah berharga dikemas agar terlihat bermanfaat sangat diperlukan untuk mendapatkan dana hibah. Ketika mengajukan proposal hibah terkadang saya sengaja membuat bimbang reviewer. Bolehlah dia marah-marah ketika presentasi, setidaknya saya telah membuat mereka bimbang untuk menolaknya disaat memutuskan lolos atau tidak. Sepertinya perlu postingan tersendiri untuk masalah hibah. Sekian semoga bermanfaat.

Reference

Linoff, G. S., & Berry, M. J. A. (2001). Mining the Web. United States of America: Wiley.

Bertanya atau Mempertanyakan?

Membaca judul postingan ini semoga pembaca bertanya apa maksud judulnya, bukan mempertanyakannya. Bahasa Indonesia memang unik, jika bertanya berarti ingin mengetahui sesuatu yang kurang jelas atau belum diketahui, mempertanyakan terkadang ada unsur protes di dalamnya. “Mengapa saya dapat C?”, “mengapa saya tidak lulus?”, dll memang bentuk pertanyaan yang biasanya diutarakan oleh siswa. Silahkan jawab, jika sampai berkali-kali tanya jawab dan disertai argumentasi, berarti bukan bertanya, melainkan mempertanyakan. Jadi ingat rekan saya yang menjawab siswa yang bertanya mengapa dapat C: “harusnya kamu itu D, saya bantu saja jadi C”.

Maraknya media sosial membuat siapa saja boleh mempertanyakan. Surat terbuka, surat dukung-mendukung di change.org misalnya bisa dibuat oleh siapa saja. Ketika p Gufron, pejabat ristek-dikti bagian SDM datang ke kampus UNISMA Bekasi, seorang rekan saya yang sudah senior bertanya mengapa aturan beasiswa dikti 50 tahun? Kenapa tidak dilebihkan saja padahal usia pensiun dosen, apalagi profesor, kabarnya diperpanjang (bahkan di range WHO saya masuk kategori usia setengah baya katanya .. he he). Logis juga menurut saya dan karena ditanyakan langsung ke yang bersangkutan, menurut saya ini masuk kategori bertanya. Walaupun jawabannya formal, yaitu UU dari menpan, sepertinya ada alasan lain yang tidak dibahas.

Dua pertanyaan yang muncul belakangan ini terkait dunia pendidikan adalah kuota beasiswa dan indeks Sinta. Untuk beasiswa, khususnya dalam negeri yang kuota-nya sepertinya berkurang belum ada tanggapan, walaupun surat terbukanya (kalau tidak salah dari kopertis 12) sampai ditujukan ke panglima tinggi, alias presiden. Sebenarnya kuota luar negeri masih kurang, tetapi khusus dosen senior sepertinya agak sulit untuk kuliah ke luar negeri, apalagi yang usianya antara 45 sampai 50, yang mau tidak mau hanya mengandalkan beasiswa dalam negeri. Permintaannya yang menginginkan semua pelamar diterima agak sulit, mengingat kasus satu kampus negeri di Jakarta mencuat gara-gara ada beberapa dosen yang membimbing dan meluluskan mahasiswa S3 hingga ratusan dalam setahun. Dengan kata lain, profesor pun memiliki kuota kewajaran. Menambah jumlah profesor sepertinya satu-satunya langkah yang masuk akal (impor world class profesor), juga pembimbing misalnya tidak harus dari kampus tempat mahasiswa S3 itu kuliah (sepertinya tidak boleh ya?). Untuk world class profesor lagi-lagi disialkan kasus seorang asisten profesor muda dari kampus ternama Belanda yang ternyata ketahuan masih berstatus mahasiswa seperti saya. Saya yakin ristek-dikti memiliki pengalaman-pengalaman pahit yang kadang mempengaruhi kebijakan-kebijakannya. Terkadang kenakalan-kenakalan segelintir orang mempengaruhi orang bener yang lain, seperti kasus pencairan beasiswa di awal-awal saya kuliah. Ok, kita tunggu apa respon pemerintah.

Mempertanyakan berikutnya adalah masalah Sinta yang berawal dari penentuan index Google scholar yang dibilang ironi dalam komentar tentang ranking sinta itu (oiya, yg belum daftar jangan lupa daftar dulu). Tetapi sebelum bertanya atau mempertanyakan terlebih dahulu baca penjelasannya dari LPPM univ sultan agung ini atau bahkan dari menteri-nya langsung di sini. Menurut saya sih Scopus yang jadi andalan, tetapi mengingat index ini berbasis jurnal/buku/seminar internasional yang berbahasa Inggris, sulit sekali ditembus oleh dosen-dosen kita yang berbasis bahasa lokal, bisa ga ada score-nya nanti sebagian besar dosen, padahal target akhir Sinta di versi 6 adalah digunakan untuk kepangkatan. Bisa pada ga naik pangkat nanti. Bagaimana dengan yang lain misalnya portal garuda yang berupa jurnal-jurnal nasional. Repotnya banyak juga jurnal yang tidak terdata di portal garuda akibat pengelola jurnal tidak mengirimkan sample jurnalnya ke LIPI. Nah satu-satunya yang lebih aman adalah Google scholar, bisa meng-cover dosen yang menulis di jurnal lokal dan bahkan yang jurnalnya tidak ada di portal garuda asal terdeteksi di Scholar. Toh, bobot Google scholar jauh di bawah Scopus untuk perhitungan rangking Sinta (saya lupa Google scholar 1/6 atau 1/12- scopus). Serba salah juga sih, Scopus beberapa waktu yang lalu diprotes katanya Kapitalis, sementara pakai Google yang free dianggap abal-abal. Kalau saya sih tetap mendukung Sinta yang memang prosesnya sedang “on going”, kalau tidak suka silahkan pakai yang lain, hanuman, rahwana, atau apalah. Semoga tulisan iseng di hari libur ini menghibur.

Unified Process (UP) dan Unified Modeling Language (UML)

Untuk UML kita sering mendengarnya, terutama bagi mahasiswa jurusan ilmu komputer, teknik informatika, ataupun sistem informasi. Sementara UP, sepertinya jarang terdengar, terkadang kurikulum pun tidak memasukannya. Biasanya UP dipisahkan dengan UML karena UP merupakan bagian dari proses perancangan perangkat lunak. Terkadang juga masuk dalam materi analisa dan disain sistem informasi.

Untuk informasi mengenai apa itu UP bisa dilihat di internet, misalnya wikipedia yang sepertinya akurat, sesuai dengan teori yang ada. Untuk yang ingin detilnya bisa lihat rujukan buku milik Jim Arlow (Arlow & Neustadt, 2005) atau karangan Craig Larman (Larman, 2005).

Lalu hubungannya apa UP dengan UML? Sebelumnya ada istilah Rational Unified Process (RUP) yang merupakan benchmark IBM untuk menggambarkan proses perancangan perangkat lunak. Untuk menghindari penamaan pabrikan/vendor, tri-amigos: Ivar Jacobson, James Rumbaugh dan Grady Booch menerbitkan buku khusus UP. Mereka merupakan para pencetus UML, tool untuk penggambaran dan pemodelan sistem berbasis obyek. Jadi UP itu pemodelan dan framework proses sementara UML hasil dari prosesnya (masih dalam bentuk blue-print).

UP bersifat iteratif yang tiap iterasi terdiri dari tahapan-tahapan sebagai berikut, untuk menghafalnya disingkat IEKT:

  • Incepsi: penentuan tujuan-tujuan (life cycle objectives)
  • Elaborasi: pembuatan arsitektur sistem
  • Konstruksi: kapasitas dan kemampuan sistem dibentuk
  • Transisi: produk siap uji

Buku Arlow membahas keempat tahapan UP tersebut yang dikombinasikan dengan waterfall (requirements, analisis, disain, implementasi dan testing, disingkat RADIT). Bentuknya di tiap-tiap RADIT ada IEKT dari UP. Namun ada juga yang sebaliknya, di tiap IEKT-nya UP ada RADIT. Namun yang dibahas di buku adalah yang bentuk pertama. Sementara itu ketika melihat buku Larman yang cukup tebal, ternyata UP hanya sampai Elaborasi. Tidak ada konstruksi dan transisi. Belum sempat saya baca sampai sana, hanya saja ada elaborasi-1, elaborasi-2. Bukunya cukup tebal dengan bahasa Java sebagai ilustrasinya.

Sempat saya baca juga dalam satu kolom khusus dalam buku Larman, bahwa tidak ada peluru perak (istilahnya senjata pamungkas pembunuh vampir) dalam bentuk tools atau teknik perancangan perangkat lunak, dikatakan oleh Dr. Frederick Brookes (lihat buku Mythical Man-month). Jadi kalau ada yang bilang suatu teknik itu ampuh untuk segala bentuk sistem, dipastikan tidak mungkin alias gombal, baik yg mengatakan itu dosen ataupun sales CASE (alat bantu pembuatan software). Tetap saja jika pengguna tidak memahami konsep Object Oriented akan kesulitan menggunakan CASE jenis apapun (dibahas di buku: “Death by UML Fever” karangan Booch). Seperti biasa, tiap buku berbeda-beda pahamnya, seperti post yang lalu bahwa beberapa buku analisa disain/rekayasa perangkat lunak (Pressman, 2001; Sommerville, 2007) masih mentolerir menggunakan non-object programming dengan UML. Tidak ada salahnya juga menggunakan model lain yg bukan standar UML untuk penggambaran sistem berbasis objek asal bermaksud memperjelas pembacaan model (Fowler, 2004). Tetapi alangkah idealnya jika sistem yg dirancang dengan UML berbasis object. Selamat ber-UML.

Reference

Arlow, J., & Neustadt, I. (2005). UML 2 and the Unified Process (Second). United States: Pearson Education Limited.

Fowler, M. (2004). UML Distilled (3rd ed.). United States: Pearson.

Larman, C. (2005). Applying UML and Patterns (3rd ed.). United States: Pearson.

Pressman, R. S. (2001). Software Engineering – A Practitioner’s Approach (Fifth Edit). New York: McGraw Hill.

Sommerville, I. (2007). Software Engineering – Eighth Edition. London: Pearson Education Limited.

 

Membaca Lebih dari Satu Buku

Buku teks atau buku ajar ada bermacam-macam. Ada yang berupa kumpulan penulis-penulis yang membahas topik tertentu (book chapter atau book section), ada pula yang hanya beberapa penulis membahas seluruh topik di suatu buku (buku teks). Sementara itu kebanyakan buku teks dibuat dalam bentuk kompilasi, yaitu kumpulan informasi yang berasal dari beragam sumber buku. Nah, kompilasi ini yang kerap saya jadikan patokan untuk menulis buku, karena lebih mudah. Ada juga jenis buku yang lain yaitu buku terjemahan, yang isinya hanya mengalih-bahasakan dari bahasa asing (biasanya bahasa Inggris) ke bahasa Indonesia tanpa menambah atau mengurangkan isinya. Hak cipta pun masih dipegang oleh buku sumber.

Bacalah

Membaca memang menjadi keharusan seorang pengajar karena informasi selalu berubah, apalagi dunia IT. Dalam kesehariannya terkadang ada debat antara satu dosen dengan dosen lainnya mengenai topik tertentu yang terkadang berimbas kepada siswa yang menjadi bimbingan tugas akhir, skripsi, atau pun tesis. Korban utamanya adalah si mahasiswa yang bingung harus mengikuti siapa? Pembimbing ataukah penguji. Untuk itu sebaiknya berpatokan kepada standar yang ada. Postingan kali ini saya mencoba membahasnya dalam dunia rekayasa perangkat lunak, khususnya UML.

Konflik Akademik

Sering saya menjumpai dosen-dosen yunior yang memang kebanyakan ahli dalam coding atau programming. Mungkin karena kesehariannya berasal dari instruktur lab yang naik pangkat jadi dosen. Terus terang ada manfaatnya karena mereka lebih mengetahui seluk beluk dan kesulitan yang dihadapi oleh mahasiswa yang kuliah IT. Masalah muncul ketika memasuki dunia akademis yang penuh dengan ilmu-ilmu baru yang selalu berkembang. Dosen yunior itu harus mempelajari perkembangan yang terjadi saat ini dan tidak kaku dan bersikukuh dengan bahasa pemrograman atau metode perancangan program yang dikuasainya. Lebih parah lagi, banyak juga yang merasa lebih jago dalam programming sehingga menganggap para dosen senior tidak tahu menahu prakteknya. Boleh saja beranggapan seperti itu, dan saya pun senang belajar dari mereka para dosen junior (sering disebut generasi milenial/generasi y). Sebenarnya malah menguntungkan para dosen-dosen senior.

Terus Membaca dan Belajar

Membaca buku-buku UML terkadang tidak ada habisnya. Muncul buku-buku baru yang terkadang membuat pusing jika kita tidak mampu memfilter-nya. Namun hanya membaca satu buku juga berbahaya karena membuat pembaca berfikiran sempit dan hanya memandang kebenaran dari satu sudut pandang saja, yaitu buku yang dia baca.

Misalnya pertama kali saya membaca satu buku yang khusus membahas UML, seluruh diagram dibahas. Namun di buku yang lain, dikatakan tidak semua developer menggunakan diagram UML, misalnya hanya diagram kelas, object, dan sequence. Tetapi buku yang lain yang berorientasi analisa disain menganggap diagram kelas dan use case lah yang penting, karena tidak semua stakeholder memahami pemrograman yang cocok dengan diagram sequence. Bahkan saya membaca satu buku khusus yang hanya membahas style yang baik dalam menggambar UML, misalnya ketika menggambar use case diagram, user di sebelah kiri dan admin di sebelah kanan dengan di tengah-tengahnya use case, unik juga. Tetapi bermanfaat juga sih, mengingat banyak siswa yang menggambar use case diagram acak adut, walaupun benar tetapi sulit dicerna.

Ribut terus berlanjut ketika ada yang membaca satu buku pemrograman berorientasi obyek yang menganggap UML harus diterapkan dalam pemrograman berbasis obyek saja. Pemrograman tanpa kelas tidak boleh menggunakan UML. Korbannya tidak lain adalah mahasiswa yang menjadi bimbingannya yang terkadang harus mengikuti outline yang disediakan kampus. Jika dosen itu membaca buku yang lain, dia mungkin akan berubah fikiran karena UML tidak harus untuk pemrograman berorientasi obyek, walaupun memang idealnya untuk berbasis object. Bahkan UML sendiri tidak melarang menggunakan diagram-diagram lainnya selama menambah kejelasan rancangan yang dibuatnya, terutama dalam komunikasi dengan user ataupun stakeholder.

Membaca Buku dengan Tema yang Berbeda

UML sangat berkaitan dengan tema-tema lainnya seperti rekayasa perangkat lunak dan analisa dan disain sistem. Beberapa buku rujukan utama software engineering uniknya sampai saat ini masih mengajarkan metode waterfall yang oleh kebanyakan pengembang saat ini banyak kelemahannya. Tetapi tetap saja 40% metode yang dipakai saat ini oleh pengembang menggunakan waterfall yang lebih mudah walaupun beresiko. Memang struktur yang jelas waterfall cocok dengan time frame perkuliahan. Namun, metode terkini yang bercirikan iterasi dan agile/extreem harus juga diperkenalkan.

Banyak hal-hal lain yang bisa kita pelajari dengan membaca lebih dari satu buku baik tema yang sejenis maupun tema lain yang memang saling berkaitan, misalnya pemrograman berorientasi obyek, rekayasa perangkat lunak, analisa dan disain sistem, pemrograman terstruktur, dan lain-lain. Untuk dunia akademik sendiri mau tidak mau harus menyampaikan seluruh informasi kepada siswa didik. Misalnya, untuk UML sebaiknya tidak hanya diagram-diagram yang sering digunakan di industri, melainkan wajib memberikan informasi secara total, walaupun terkadang membuat pusing baik mahasiswa maupun dosen (biasanya dilimpahkan pusingnya lewat tugas mahasiswa). Juga terkadang harus menghindari produk-produk dari vendor tertentu saja. Menggunakan software open source bisa jadi alternatif. Juga, antara dosen junior dan senior sebaiknya kompak dan saling bekerja sama sehingga bisa memberi ilmu dengan baik kepada siswa didik dan juga meningkatkan kinerja risetnya yang saat ini kita sudah berhasil mengalahkan Thailand dan sedikit lagi Singapura. Selanjutnya tinggal menghadapi Malaysia yang hampir dua kali jumlah publikasinya.

Sengaja saya tidak memberikan sitasi postingan ini karena memang untuk contoh kasus saja yang kemungkinan terjadi untuk tema perkuliahan yang lain. Mungkin pembaca, yang lebih senior dan expert, tidak sependapat dan bisa berbagi pengalaman. Semoga bermanfaat.

Aplikasi anti plagiarisme, free dan yang Berbayar.

Dalam dunia akademik, plagiasi merupakan suatu pelanggaran serius. Belakangan karena maraknya kasus plagiasi di suatu kampus memaksa pemerintah mengganti rektornya. Agar kejadian ini tidak terulang lagi, alangkah baiknya suatu institusi memiliki fasilitas untuk mengecek suatu tulisan apakah mencontek karya orang lain. Dengan demikian tiap karya yang dipublikasikan benar-benar murni tulisan si penulis. Sepertinya teknologi web-mining diterapkan dalam aplikasi-aplikasi anti plagiarisme ini (lihat pembahasan mengenai web mining)

Selain untuk mencegah, ternyata alat bantu cek plagiasi bisa membantu mahasiswa untuk mengetahui apakah tulisannya pernah ditulis orang lain. Terkadang si mahasiswa memang benar-benar menulis sendiri tulisannya, tetapi ternyata kebetulan sama dengan tulisan yang telah dipublikasikan orang lain. Di sinilah fungsi lain dari plagiarism checking tool tersebut, yaitu membuat suatu tulisan berbeda dengan karya orang lain.

1. Aplikasi anti plagiarisme yang terkenal adalah Turnitin. Hanya saja aplikasi ini tidak gratis dan harus berlangganan. Tetapi bagi suatu institusi sepertinya tidak masalah, mengingat manfaat yang diberikan tool ini. Salah satu aspek penting dari alat bantu ini adalah adanya bukti otentik bahwa suatu tulisan orisinal. Biasanya suatu kampus mensyaratkan prosentasi tertentu, misalnya di tempat saya tingkat kemiripannya kurang dari 15%. Selain itu jika ada sumber lain yang mirip, maksimal 5% kemiripannya dengan satu sumber itu. Berikut tampilan setelah Log-in.

Seperti biasa, jika ada yang berbayar maka ada juga yang menyediakan fasilitas yang gratis. Namun demikian belum tentu benar-benar akurat dan harus diuji. Tetapi tidak ada salahnya menggunakannya. Berikut ini adalah beberapa yang bisa dicoba.

2. PlagScan. Tool ini mirip seperti turnitin, login terlebih dahulu. Namun ada kolom khusus bisa mengecek tulisan tanpa login. Misal saya ambil contoh dari paper terdahulu saya.

Ternyata hasilnya benar-benar akurat, yakni 99% menyontek. Dengan kata lain memang benar bahwa itu tulisan saya yang dulu. Jika ada orang lain yang copy paste bisa terdeteksi. Lumayan untuk mengoreksi tugas-tugas mahasiswa apakah menyontek atau tidak. Tetapi di sini menyontek dengan tulisan yang sudah dipublikasi, kalau menyontek temannya belum tentu ketahuan (tapi tentu saja dosennya tahu, tinggal tuduh saja yang mengumpulkan belakangan berarti nyontek).

3. Smallseotools. Mirip dengan plagscan, kita diminta register terlebih dahulu. Tetapi bisa juga tanpa register dengan limit 1000 kata. Saya ambil contoh mirip dengan kasus sebelumnya. Hasilnya tingkat kemiripan 92%, sepertinya lebih akurat Plagscan. Terlihat juga proses smallseotools ini lebih lama dibandingkan plagscan.

Salah satu yang perlu dipertimbangkan adalah smallseotools menjamin tulisan yang ingin dicek tidak diambil mereka. Tiap selesai proses data langsung dihapus. Tetapi tetap saja saya masih ragu-ragu.

4. Duplichecker. Mirip dengan plagscan dan smallseotools (jadi mikir jangan-jangan mereka pakai engine yang sama). Tetapi antara plagscan dengan smallseotools terbukti berbeda hasilnya, jadi disimpulkan sementara memakai mesin yang berbeda. Oke, kita coba dengan tulisan yang sama dengan sebelumnya. Sama dengan smallseotools, maksimal 1000 kata. Upps.. ternyata salah, harusnya 100% plagirized.

Ketika saya mau tes lagi ternyata harus signup dulu karena melebihi limit (sekali cek). Menurut saya aplikasi ini tidak recomended. Walaupun harus diuji lagi setelah Sign-up masih salah apa tidak (silahkan coba).

Sepertinya plagscan lebih bagus di antara ketiga plagiarism checker gratisan tersebut. Namun demikian perlu diuji lagi untuk tulisan yang banyak dengan naskah “gado-gado”, apakah bisa mendeteksi atau seperti yang terakhir, “no plagiarism detected”, padahal pakai tools yang lain “plagiarized”.

Satu hal yang ditakutkan adalah ketika kita memasukan suatu naskah ke plagiarism checker yang mencuri naskah tersebut. Tetapi kalau memang sudah pasti segera dipublikasikan ya tidak masalah, toh kalau dipublikasi sudah tentu dibaca semua orang. Bagi pengelola jurnal yang penting pastikan Google scholar minimal mendeteksi suatu tulisan resmi yang dipublish sehingga jika ada yang menyontek pasti terlambat karena Google sudah mendeteksi terlebih dahulu naskah aslinya. Sedikit banyak semoga postingan ini bermanfaat.