Sudahkah Mendaftar Github?

Kebanyakan pengembang menggunakan Github untuk sarana sharing kode program. Saya mengenal pertama kali ketika kuliah web technology di Thailand. Waktu itu bahasa pemrograman yang digunakan adalah Ruby and Rails (lihat post-post saya tentang ruby and rails), yang memang pertama kali ditujukan untuk bahasa tersebut. Github terkenal dengan version controlnya. Lumayan ribet. Nah, untuk Anda yang belum memiliki akun di Github, postingan kali sedikit memandu Anda mendaftar Github.

Pertama-tama kunjungi situs Github untuk Join/bergabung. Berikutnya isilah data diri yang diminta oleh Github. Seperti biasa, Anda akan diminta mengisi username, email address, dan password untuk login nanti.

Selanjutnya Anda diminta untuk “mengutak-atik” puzzle, memastikan kalau Anda bukan robot/mesin. Tekan “Select a Plan”.

Pilih “Plan” yang diinginkan, kalau bisa sih yang berbayar. Tapi yang gratis juga ok.

Pilih “Individual – Pick the plan” dilanjutkan dengan mengisi data lain terkait tujuan mendaftar Github.

Lanjutkan dengan menekan “Complete Setup” dan buka email yang didaftarkan barusan untuk konfirmasi. Tekan verifikasi di email, untuk melanjutkan login. Setelah login, Anda diminta membuka email lagi untuk memasukan angka yang harus diisikan. Jika sudah maka Anda siap menggunakan Github. Banyak pro dan kontra ketika situs repository ini dibeli Microsoft. Selamat mencoba, “keep calm and code on”.

Relasi Antar Tabel dengan Fasilitas Designer Pada Phpmyadmin

Biasanya kita membuat tabel di MySql dengan kode SQL lewat fungsi CREATE TABLE dan seterusnya. Sementara untuk relasi antar tabel menggunakan fungsi ALTER TABLE dilanjutkan dengan FOREIGN KEY dan REFERENCES. Nah untuk versi-versi terbaru Phpmyadmin menyediakan fasilitas designer jika ingin melihat diagram tabel-tabel dalam satu basis data. Postingan ini mungkin bermanfaat bagi kita yang malas mengetik kode sql seperti saya.

Pertama-tama klik basis data yang ingin dibuat relasi antar tabelnya. Perhatikan di bagian paling kanan ada tombol “designer” yang disediakan oleh Phpmyadmin untuk mengelola tabel-tabel yang terlibat. Tekan tombol tersebut untuk membuat relasi antar tabelnya.

Misalnya tabel pinjam memiliki field NPM yang merupakan foreign key dari tabel siswa. Oleh karena itu perlu membuat relasi antara tabel pinjam dengan tabel siswa. Tekan simbol relasi pada icon di jendela designer.

Pilih NPM pada tabel siswa sebagai referenced key. Field ini merupakan primary key tabel siswa.

Berikutnya pilih foreign key pada tabel pinjam.

Pilih “on update” pilih “Cascade” agar ketika NPM berubah di tabel siswa, di tabel pinjam ikut berubah juga.

Jika sudah, tekan OK. Maka selesai sudah pembuatan relasi. Untuk melihat kode SQL lengkapnya bisa dengan mengekspor database tersebut. Caranya dengan menakan tombol “eksport”.

Setelah itu kita diminta menentukan lokasi penyimpanan. Jika dibuka kode SQL tampak ada kode untuk menambah relasi, lengkap dengan “on update cascade”. Selamat mencoba.

 

 

Optimalisasi Multiobjektif

Biasanya dalam optimalisasi, fungsi yang akan dicari nilai optimalnya hanya berjumlah satu. Fungsi tersebut dikenal dengan nama fungsi objektif (objective function) atau beberapa peneliti lebih senang dengan istilah fungsi kriteria (criteria function). Tetapi di lapangan kebanyakan fungsi objektif lebih dari satu, sehingga perlu penanganan untuk mengoptimalkan fungsi-fungsi tersebut, yang dikenal dengan istilah optimalisasi multiobjective (multiobjective optimization).

Salah satu teknik yang sering dan mudah digunakan adalah dengan pembobotan, atau dikenal dengan istilah aggregating function. Besar bobot di tiap-tiap fungsi objektif perlu diriset terlebih dahulu, atau dengan menanyakan kepada para pakar di bidangnya. MIsalnya kita memiliki dua fungsi:

Coba gunakan Matlab untuk melihat grafik dua fungsi objektif tersebut. Tampak adanya kontradiksi. Di sinilah peran penanganan multiobjektif.

  • >> x=-10:0.1:10;
  • >> y1=x.^2+6;
  • >> plot(x,y1,’r’)
  • >> grid on
  • >> hold
  • Current plot held
  • >> y2=-(x.^2)+12;
  • >> plot(x,y2,’b’)

Tampak kedua fungsi bertolak belakang. Di sini misalnya kita sudah memiliki bobot masing-masing untuk fungsi 1 dan 2 berturut-turut 0.7 dan 0.3. Maka untuk optimalisasi kita butuh satu fungsi baru, yang nantinya digunakan sebagai fungsi objektif pada algoritma optimasi yang dipilih. Tambahkan 2 kode baru lanjutan dari yang di atas.

  • >> yobj=0.7*y1+0.3*y2;
  • >> plot(x,yobj,’k’)

Nah kita tinggal mengoptimalkan fobj yang berwarna hitam tersebut dengan metode yang Anda sukai, misalnya algoritma genetika. Ketik optimtool(‘ga’). Nah, di sini perlu membuat m-file yang berisi fungsi objektif. Ketik sembarang nama, misalnya “fungsi” di command window isi coding berikut:

Masukan nama fungsi tersebut diawali dengan @ di bagian “fitness function”. Di bagian “Plot Function” ceklis pada best fitness dan best individualnya agar lebih interaktif ketika Matlab memprosesnya. Tekan “Start” jika dirasa sudah siap. Oiya, jangan lupa “Number of Variables” diisi, tentu saja satu variabel yang terlibat “x”.

Perhatikan di bagian hasil, diperoleh titik 0.001 sebagai titik optimal dengan fitness 7.8. Sekian, semoga bisa menginspirasi.

 

 

 

 

Mempersiapkan Data dan Training Model ANFIS, JST dan SVM

Dalam machine learning dikenal beberapa jenis data antara lain: data training dan data testing. Terkadang data training dipisah menjadi data training dan target. Dalam prakteknya, data training menggunakan sebagaian prosentase dengan sisanya dijadikan data tasting untuk pengujian model.

Excel dapat digunakan untuk mempersiapkan data training walaupun memiliki beberapa keterbatasan dalam mengelola “big data”. Untuk data yang tidak terlalu besar, aplikasi bawaan ms office ini cukup dapat diandalkan.

Walaupun cross validation banyak diterapkan saat ini, tetapi dengan 80% data training dan sisanya untuk testing (20%) sudah cukup untuk mengukur akurasi model yang dirancang. Sebagai contoh data training berikut dapat digunakan, dengan data latihnya. Berikut langkah proses mempersiapkan data training dan data testing.

1. ANFIS

Untuk ANFIS data training dan target digabung menjadi satu. Formatnya karena sudah sesuai dengan format pentabelan di Excel maka cukup menyiapkan data training saja. Gunakan dua kode ini untuk mengimport data dengan Matlab.

  • load(‘data.dat’);
  • load(‘testing.dat’);

Untuk ANFIS, fungsi “anfisedit” disediakan Matlab untuk melatih ANFIS lewat data yang ada. Karena isian sudah dalam bentuk DAT maka sebenarnya dua kode di atas hanya digunakan nanti untuk testing dan training lewat model lainnya seperti JST, SVM, dll.

Pastikan training data muncul dengan tiga kelas sesuai dengan data (kelas 1, 2 dan 3). Berikutnya “Generate FIS” diklik untuk meramu FIS yang masih kosong.

Angka 3 di atas berarti ada 3 komponen MF di tiap input. Jumlah angka yang muncul menandakan jumlah masukan, di sini ada empat input yang merupakan variabel penentu output. Tipe MF ada banyak, di sini akan digunakan “trimf” yang paling sederhana (linear). Gunakan saja defaultnya (3 komponen di tiap inputan), yang merepresentasikan kondisi “low”, “medium”, dan “high”. Output gunakan saja konstan. ANFIS hanya tersedia di jenis fuzzy “Sugeno”. Tekan “Struktur” di sisi kanan untuk melihat sekilas Network yang siap dilatih.

Berikutnya masuk ke panel “Train FIS” untuk melatih Network. Ada dua pilihan pembelajaran: hybrid dan backpropagation. Gunakan saja “hybrid”. Berikut merupakan hasil training dengan 3 epoch (mirip iterasi).

Error tampak di layar utama (sekitar 0.1445). Simpan hasil pelatihan lewat “File” – “Export” – Pilih file.

Setelah nama fuzzy diisi (berekstensi *.fis) maka model siap diuji dengan data testing yang sudah ada. Misalnya diberi nama “anfisiris.fis”. Untuk testing gunakan kode berikut ini:

  • anfisiris=readfis(‘anfisiris.fis’);
  • prediksi=evalfis(testing(:,1:4);
  • tes=testing(:,1:4)
  • hasil=evalfis(tes,anfisiris)

Terakhir adalah menghitung akurasi dengan cara prosentase MAPE (Mean Average Percentage Error)-nya:

Jika dibandingkan maka akan tampak beberapa yang error, misalnya di sini ada satu yang error, jadi nilai MAPE-nya= 1/39 *100 = 2,56 %. Atau akurasinya = 100-2,56 = 97,44%. Sedangkan jika ingin mengetahui prediksi mana saja yang tidak akurat dapat menggunakan matriks confusion.

  • target=testing(:,5);
  • target=transpose(target);
  • prediksi=transpose(round(hasil));
  • c=confusionmat(target,prediksi)
  • c =
  • 13 0 0
  • 0 13 0
  • 0 1 12

Cara membaca matriks confusion adalah sebagai berikut. Kolom merupakan prediksi sementara baris adalah aktualnya (dalam hal ini sama dengan target (testing di kolom kelima). Fungsi “round” ditambahkan pada hasil untuk mencari kelas prediksi terdekat, misalnya 2.7 dikategorikan kelas “3”. Diagonal pada matriks confusion menyatakan akurasi. Perhatikan di baris kedua kolom ketiga, di sini harusnya 13 tetapi berisi 12 karena ada satu prediksi 3 (baris ketiga) tetapi kenyataannya 2 (kolom kedua).

2. Neural Networks (Jaringan Syaraf Tiruan)

JST perlu memisahkan data training dengan target (labelnya). Selain itu, formatnya juga berbeda dengan data pada ANFIS, dimana variabel berdasarkan baris. Untuk itu perlu modifikasi data yang ada berdasarkan “data.dat” dan “testing.dat”. Berikut ini kode untuk data training dan targetnya.

  • load(‘data.dat’);
  • load(‘testing.dat’);
  • datalatih=data(:,1:4);
  • datalatih=transpose(datalatih);
  • target=data(:,5);
  • target=transpose(target);

Coba cek dengan fungsi “size”, pastikan jumlah baris merepresentasikan jumlah variabel, sementara jumlah kolom merepresentasikan jumlah data. Berikutnya buat JST kosong dan latih.

  • network=newff(datalatih,target,[81 81]);
  • network=train(network,datalatih,target);

Perlu disiapkan data untuk testing.

  • tesdata=testing(:,1:4);
  • tesdata=transpose(tesdata);
  • targettes=testing(:,5);
  • targettes=transpose(targettes);

Selanjutnya menggunakan fungsi “sim” untuk memprediksi.

  • hasil=sim(network,tesdata);
  • aktual=targettes;
  • prediksi=round(hasil);
  • c=confusionmat(aktual,prediksi);
  • c =
  • 13 0 0 0
  • 0 11 2 0
  • 0 4 6 3
  • 0 0 0 0

Dari matriks confusion di atas dapat diketahui precision-nya (atau dikenal juga dengan nama MAPE). Caranya adalah membandingkan total yang benar (angka di sisi diagonal) dengan total data testing.

  • 13+11+6
  • ans =
  • 30
  • ans/39
  • ans =
  • 0.7692

Akurasi yang dihasilkan (MAPE) adalah 76.92%.

3. Support Vector Machine (SVM)

SVM hanya memisahkan dua kelas yang berbeda. Jika ada lebih dari dua kelas, maka perlu modifikasi dengan menggunakan lebih dari satu garis pemisah. Salah satu tekniknya adalah membuat pohon keputusan. Misalnya ada tiga kelas (kelas 1, kelas 2 dan kelas 3) maka perlu dibuat tiga garis pemisah, misalnya kita beri nama svm1, svm2 dan svm3.

  • svm1, pemisah antara kelas 1 dan kelas 2
  • svm 2, pemisah antara kelas 1 dan kelas 3, dan
  • svm 3, pemisah antara kelas 2 dan kelas 3

 

(source: link)

Selanjutnya, dibuat logika if-else untuk mengarahkan garis pemisah yang sesuai (atau dengan teknik lain yang sesuai). Berikut ini salah satu contohnya:

  • test1=svmclassify(svm1,datatesting)
  • if test1==1
  • test2=svmclassify(svm2,datatesting)
  • if test2==1
  • class=’1′
  • else
  • class=’3′
  • end
  • else
  • test3=svmclassify(svm3,datatesting)
  • if test3==2
  • class=’2′
  • else
  • class=’3′
  • end
  • end

Untuk membuat garis pemisah, Matlab menyediakan fungsi “svmtrain”. Jika ingin membuat garis pemisah antara kelas 1 dan kelas 2 (svm1) diperlukan data latih yang memiliki kelas 1 dan kelas 2 (tanpa menyertakan kelas 3) disertai dengan group-nya (dalam JST dikenal dengan istilah target).

  • svm1=svmtrain(train,group)

Di sini “train” merupakan data gabungan kelas 1 dan kelas 2, begitu pula “group” merupakan kelas yang sesuai dengan “train”. Gunakan excel untuk memilah-milah antara kelas 1 dengan kelas lainnya untuk membuat svm2, dan svm3.

 

Mengirim Variabel ke Kelas Lain di Java

Bahasa Java memiliki istilah-istilah rumit terutama ditujukan untuk pemrograman berorientasi objek. Konsep objek dengan prinsip enkapsulasi (information hiding) memerlukan perlakuan khusus dalam membuat programnya. Contoh-contoh kode yang beredar di internet, terutama yang menggunakan basis data relational terkadang tidak menerapkan prinsip enkapsulasi ini. Untuk mempraktekannya ada baiknya dimulai dari yang dasar dulu yaitu konstruktor.

Konstruktor

Sebuah kelas merupakan cetakan (template) suatu objek tertentu. Misal seorang siswa memiliki atribut tertentu seperti kode dan nama serta metode/operasi seperti membaca data, memasukan data siswa baru, menghapus data siswa, dan sejenisnya. Jika sebuah objek baru terbentuk maka data baru harus mengikuti pola kelas Siswa tersebut yang terdiri dari atribut dan metode/operasi.

Pada Netbeans, kelas Siswa dapat dilihat di jendela navigator. Tampak atribut di bawah dan lingkaran yang menyatakan metode. Belah ketupat menyatakan metode yang masuk kategori konstruktor, yang berfungsi membuat satu objek baru.

Konstruktor Siswa(String k, String n) berfungsi membuat satu objek dengan atribut k dan n yang kemudian dikonversi menjadi variabel lokal (this.kodesiswa dan this.nama).

  • public Siswa(String k, String n){
  • this.kodesiswa=k;
  • this.nama=n;
  • }

Ketika kelas lain meminta menjalankan satu metode/operasi maka diperlukan objek baru yang dibentuk dari konstruktor. Misalkan menggunakan kelas Main yang biasanya secara default muncul di tiap project.

Getter & Setter

Objek “mhs” baru dibentuk lewat konstruktor Siswa yang menangkap kode “009” dan nama”Dr. Rahmadya Trias H.”. Ditangkap lewat mekanisme setter & getter. Ketika diketik “mhs.” Pastikan muncul operasi-operasi yang tersedia, jika tidak maka konstruktor bermasalah. Misal kita pilih metode “greetings()” yang sebelumnya di kelas Siswa telah diisi, misalnya sbb:

  • public void greetings(){
  • System.out.println(“Hai, salam kenal, saya ” +this.nama);
  • }

Jika dijalankan akan menjalankan metode “greetings()” dengan parameter yang dikirim “009” dan “Dr. Rahmadya Trias H.” untuk digunakan mengoperasikan tulisan (di sini yang digunakan hanya this.nama saja).

Membuat CRUDE Matrix

CRUDE singkatan dari Create, Read, Update, dan Execute. CRUD tanpa E biasa digunakan oleh pemrograman terstruktur, sementara Execute ditambahkan untuk Objek oriented yang artinya proses selain CRUD, misalnya membuat tampilan tertentu, perhitungan-perhitungan, validasi, dan lain-lain. CRUDE matrix biasanya dibuat dari Use Case diagram di tahapan analisa.

Berikut ini contoh pembuatan CRUDE matrix. Perhatikan aktor yang terlibat bisa juga berupa kelas, biasanya diberi simbol <<class>>, kadang tidak muncul pada Use Case diagram.

Kandidat aktor: Doctor, Management, New Patient, Old Patient. Aktor “Patient” menwakili New dan Old Patient.

Kandidat kelas:

Baik management dan Doctor mengelola jadwal (Manage Schedule). Ada kelas Jadwal (Schedule). Kelas New Patient butuh kelas Patient. Baik kelas New dan Old Patient mengajukan jadwal (appointment). Kelas Doctor perlu dibuat untuk penjadwalan.

CRUDE Matrix

Berikut CRUD Matrix sementara yang bisa berubah pada fase/tahap berikutnya.

Kelas-kalas: Management, Doctor, Patient, Appointment, Schedule

 

Management

Doctor

Patient

Appointment

Schedule

Management

 

C,R,U,D

C,R,U,D

R,E

C,R,U,D

Doctor

       

C,R,U,D

Patient

     

C,U

 

Appointment

         

Schedule

         

 

Training, Validating, Testing dan Corpus

Empat kata di atas, terutama tiga pertama merupakan istilah yang banyak disebut dalam literatur machine learning. Sementara yang keempat, Corpus, muncul belakangan ketika banyaknya pihak-pihak yang berkontribusi dengan membagikan file big data yang dimilikinya. Postingan kali ini sedikit menambah penjelasan mengenai penggunaan istilah-istilah di atas.

Training

Istilah ini merupakan pengkhususan dari arti sebenarnya: pelatihan/pembelajaran. Teringat ketika presentasi hasil penelitian di kampus yang dihadiri oleh beragam bidang ilmu. Salah satu peserta dari fakultas agama Islam memprotes manfaat dari training yang katanya tidak perlu karena menghambur-hamburkan dana. Peserta dari fakultas teknik, terutama jurusan informatika, hanya bisa tersenyum karena maklum istilah training di penelitian itu adalah proses melatih model agar diperoleh parameter yang tepat, bukan pelatihan berupa kursus, workshop, dan sejenisnya. Diperlukan data yang disertai dengan label dalam proses training ini. Banyak metode yang digunakan, biasanya backpropagation dengan turunannya gradient descent atau levenberg marquardt (LM). Data training ini dikenal dengan istilah training set.

Validating

Jika training membutuhkan data beserta label agar diperoleh parameter yang tepat, misalnya untuk jaringan syaraf tiruan (JST) berupa bobot dan bias, validating berisi data beserta label pula yang dimaksudkan untuk menguji hasil training apakah sudah akurat atau belum. Jika beruntung, hasil validasi akurat, biasanya di atas 75%. Jika belum harus di-training ulang. Data untuk validasi biasanya sebagian data training. Istilah data untuk validasi adalah development set, held-out set, atau validation set. Terkadang sebagian data training dipakai untuk validasi, kemudian secara bergantian yang tadinya buat training menjadi testing, yang dikenal dengan istilah cross validation.

Testing

Data testing atau dikenal dengan istilah testing set wajib dijalankan setelah validasi. Fungsinya membuktikan apakah model sudah sesuai dalam artian akurat di validasi dan akurat juga di kenyataannya. Data yang digunakan untuk testing merupakan data real yang tidak digunakan untuk training. Tentu saja tidak “fair” menggunakan data training untuk testing, ibarat ujian, soal yang diujikan diberitahu terlebih dahulu.

Corpus

Corpus merupakan kumpulan data spesifik. Jamaknya dikenal dengan nama Corpora. Data ini biasanya digunakan untuk testing yang berasal dari lembaga yang bersedia men-share untuk pembelajaran bersama, misalnya data aeronatika, video, suara, gambar, dan lain-lain. Jika Anda menginstal Python, disertakan juga Corpora secara opsional, karena memang ukurannya yang besar. Tentu saja Corpus ini dipergunakan biasanya untuk pengujian metode/algoritma apakah akurat atau tidak. Sementara untuk data spesifik tertentu, misal pengambilan keputusan kredit bank, pemberian beasiswa, penyetujuan proposal, perlu mencari data real yang ada jika tidak ada yang men-share karena memang data tersebut khusus/spesifik dimana tiap institusi/lokasi/objek penelitian berbeda-beda karakteristiknya. Yuk, yang punya data, bagi-bagi, untuk membantu riset teknologi informasi, terutama yang punya data bidang kesehatan.

Analisa dan Disain Sistem Berorientasi Objek

Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) dalam proses perancangan sistemnya tidak berbeda dengan pemrograman terstruktur dan dapat menggunakan metode yang sama. Hanya saja karena ciri khas PBO yang tidak membedakan proses dan data maka ada sedikit sudut pandang yang berbeda dalam perancangannya. Tiga tokoh penggagas Unified Modeling Language (UML) yaitu Grady Booch, Ivar Jacobson, dan James Rumbaugh sepakat dalam perancangan sistem modern harus berbasis: Use Case Driven, fokus ke arsitektur sistem (Architecture-centric), dan iteratif & inkremental.

Use Case Driven

Use Case Driven artinya adalah Use Case sebagai pemodelan utama dalam perancangan sistem. Model Use Case menggambarkan hubungan antara pengguna dengan sistem dalam melakukan aktifitas tertentu seperti pemesanan barang, penyewaan, mencari informasi tertentu, dan lain-lain. Use Case Driven berbeda dengan pemodelan tradisional maupun Rapid Application Development (RAD) yang kompleks. Kompleksitas metode tradisional tersebut karena harus melibatkan baik analis maupun pengguna dimana sistem dipecah menjadi subsistem hingga tidak bisa dipecah lagi dalam analisanya. Diagram menjadi rumit karena saling terkait antara satu diagram dengan diagram lainnya yang jumlahnya banyak. Sementara itu Use Case hanya berfokus pada satu proses bisnis dalam satu waktu dan membuat proses menjadi lebih sederhana.

Fokus ke Arsitektur Sistem

Arsitektur bisa bermacam-macam artinya, tergantung dari sudut pandang tertentu. Dari sudut pandang PBO dengan standar UML-nya arsitektur merupakan aspek keseluruhan dari organisasi sistem. Aspek tersebut melandasi komponen-komponen arsitektur sistem yang terdiri dari fungsionalitas, struktur, dan proses (function, static, & behaviiour). Selain itu arsitektur juga mengatasi permasalahan performa, skalabilitas, reuse, dan batasan-batasan ekonomi dan teknis.

Secara garis besar arsitektur dapat dilihat dari sisi eksternal (pengguna) yaitu berupa fungsi-fungsi. Selain itu dilihat juga dari sisi internal berupa atribut, metode, dan kelas-kelas . Arsitektur juga melibatkan relasi antar objek yang melibatkan pesan-pesan untuk menjalankan fungsi tertentu.

Iteratif dan Inkremental

PBO menerapkan metode pengembangan sistem berupa iterasi dan inkremental. Metode ini mengembangkan tiga sudut pandang arsitektur (fungsi, statis, dan proses) secara berulang. Setelah testing, perancang kembali lagi ke awal untuk penyempurnaan. Dalam merancang, perancang mengembangkan sedikit demi sedikit, dari sistem sederhana menuju sistem yang lebih besar dan kompleks. Tiap iterasi pengembang selalu berhubungan dengan pengguna dalam merancang fungsi-fungsi yang diperlukan. Jadi struktur dan fungsi harus dikuasai oleh pengembang agar diperoleh sistem yang baik. Pengembang juga dapat menambahkan kebutuhan-kebutuhan fungsi yang tidak disadari oleh pengguna.

Relasi One-To-Many Pada Objek Database

Untuk mengimplementasikan relasi one-to-many pada pemrograman terstruktur dengan sistem basis data relasional diperlukan sebuah tabel detil karena dalam satu field tidak boleh berisi lebih dari satu item. Namun pada pemrograman berorientasi objek dapat dihandel oleh sebuah kelas dengan format atribut array. Misalnya kelas kursus yang berisi lebih dari satu peserta kursus berikut ini.

Salah satu atribut kursus adalah peserta yang merupakan sebuah objek dari kelas siswa. Simbol kurung “[]” menandakan bahwa kelas Kursus bisa memiliki lebih dari satu objek peserta kursus, yang dalam ERD sistem relasional dikenal dengan relasi one-to-many. Bagaimana dalam implementasinya di Netbeans?

Memakai Atribut dari Kelas Lain

Pada kelas kursus terdapat atribut “peserta” yang berasal dari kelas Siswa. Karena menggunakan atribut maka terdapat relasi memiliki dari kelas Kursus terhadap kelas Siswa, diistilahkan dengan relasi “has-a”. Bandingkan dengan relasi antara kelas Main dengan Kursus yang berupa penggunaan saja (mengatur/maintain kursus), diistilahkan dengan relasi “is-a”. Berikut potongan kode dalam bahasa Java untuk kelas yang menggunakan objek dari kelas Siswa (peserta).

public class Kelas {
private String kode,jadwal;
private Siswa[] peserta;
private int i;
//konstruktor
public Kelas(){
this.peserta=new Siswa[5];
}
public Kelas(String kode, String jadwal, Siswa[] peserta){
this.kode=kode;
this.jadwal=jadwal;
this.peserta=peserta;
}

Perhatikan variabel peserta diambil dari kelas Siswa (private Siswa[] peserta). Selanjutnya ditambah dengan setter & getter serta operasi-operasi lainnya. Pada konstruktor kelas misalnya dibatasi lima peserta kurus saja (this.peserta=new Siswa[5];). Operasi penting untuk menangkap data objek Kelas adalah sebagai berikut.

public void add(Siswa s){
if(i<peserta.length){
peserta[i]=s;
System.out.println(“Siswa add at index “+i);
i++;
}
System.out.println(“Peserta: “+peserta);
}
public void add3(String jadwal){
this.jadwal=jadwal;
}
public void add2(String kode){
this.kode=kode;
}

Peserta kursus memanfaatkan variabel I untuk menambah beberapa kali (dalam hal ini max 5). Operasi lainnya juga disertakan untuk menambahkan kode kelas dan jadwalnya. Jika dilihat di navigation pada Netbeans tampak seperti berikut ini.

Dua operasi CRUD (insertData dan readData) misalnya dimasukan. Sebaiknya seluruh CRUD dimasukan juga (update dan delete). Variabel I: int digunakan untuk memasukan peserta kursus yang lebih dari satu.

Kelas Siswa seperti biasa dibuat dengan atribut dan operasi tertentu. Buat CRUD yang lengkap seperti contoh berikut. Untuk akses ke basis data objek dengan operasi CRUD silahkan lihat pos yang lalu.

Kelas Main

Kelas ini hanya contoh interface untuk mendaftarkan kelas beserta pesertanya. Dalam implementasi biasanya menggunakan form/frame.

ObjectContainer db = Db4oEmbedded.openFile(“C:/Users/Herlawati/Documents/NetBeansProjects/com.kursus/kursus.yap”);
Kelas kel = new Kelas();
//siswa pertama
Siswa sis = new Siswa();
sis.setKodesiswa(“03”);
ObjectSet<Object> result = db.queryByExample(sis);
Siswa m1 = (Siswa) result.next();
System.out.println(“ketemu siswa nama: “+m1.getNama()+” kode “+m1.getKodesiswa());
System.out.println(m1);
kel.add(m1);
//siswa kedua
Siswa sis2 = new Siswa();
sis2.setKodesiswa(“04”);
ObjectSet<Object> result2 = db.queryByExample(sis2);
Siswa m2 = (Siswa) result2.next();
System.out.println(“ketemu siswa nama: “+m2.getNama()+” kode “+m2.getKodesiswa());
System.out.println(m2);
kel.add(m2);
//input atribut Kelas
kel.add3(“senin dan selasa”);
kel.add2(“kode3”);
db.close();
kel.insertData();
kel.readData();

Ada satu Kelas dengan dua peserta ditambahkan dengan kode di atas, pastikan ketika dieksekusi akan menghasilkan jawaban yang mengindikasikan data tersimpan.

Siswa dengan kode 03 dan 04 dicari terlebih dahulu dari kelas Siswa. Tentu saja sudah dimasukan terlebih dahulu beberapa objek Siswa. Fungsi Add akan memasukan siswa secara multivalue ke objek Kelas. Setelah atribut kelas (jadwal dan kode kelas) ditambahkan (operasi add2 dan add3) maka operasi insertData akan memasukan objek Kelas yang baru saja didaftarkan secara permanen ke sistem basis data objek. Butuh penjelasan yang detil, tetapi secara garis besar langkah-langkah di atas bermaksud menjelaskan prinsip kerja objek, baik instan (temporer) maupun persistence (permanen). Semoga bermanfaat.

Membuat Kelas Transaksi dengan Basis Data Objek

Mirip dengan tabel master dan tabel transaksi pada basis data relasional, pada pemrograman berorientasi objek membutuhkan juga tabel transaksi yang melibatkan lebih dari dua tabel. Sebagai contoh adalah mahasiswa yang mendaftarkan kelas yang diikutinya lewat kelas registrasi. Di sini kelas registrasi memerlukan kelas Mahasiswa dan kelas Kelas yang diikuti. Berikut kode untuk membuat kelas Kelas.

public class Kelas {
String kodemk;
String namamk;
int sks;
public Kelas(String kodemk, String namamk, int sks){
this.kodemk=kodemk;
this.namamk=namamk;
this.sks=sks;
}
public void display(){
System.out.println(“Kode MK: “+kodemk+”| Nama MK: “+namamk+” | Jlh SKS: “+sks+”SKS”);
}
}

Seperti biasa tiap kelas memiliki nama, atribut dan operasi. Karena hanya sebagai latihan, pada kelas ini tidak dimasukan kelas untuk operasi create, read, update and delete (CRUD). Hanya operasi display yang disertakan untuk memunculkan atribut-atribut kelas Kelas antara lain: kodemk, namamk, dan sks yang berturut-turut bertipe string, string, dan integer.

Dengan cara yang sama kita bisa membuat kelas Mahasiswa dengan atribut: nama, usia, dan jurusan. Tentu saja hanya sekedar contoh, karena biasany membutuhkan juga nomor pokok mahasiswa (NPM), alamat, ipk, dan lain-lain. Lanjut saja ke bagian penting, yaitu kelas Registrasi yang berfungsi mengakomodir Mahasiswa yang medaftarkan kelas mata kuliah tertentu. Berikut kode pada kelas Registrasi yang dibuat cepat dengan IDE Netbeans 8.

public class Registrasi {
private String noreg;
Mahasiswa m;
Kelas kls;
public Registrasi(String noreg, Mahasiswa m, Kelas kls){
this.noreg=noreg;
this.m=m;
this.kls=kls;
}
public void display(){
System.out.println(“No Reg: “+noreg);
kls.display();
m.display();
}
public void insertData() {
System.out.println(“* Insert data…”);
ObjectContainer db;
db = Db4oEmbedded.openFile(“<folder>/mahasiswadb.yap”);
try {
Registrasi reg = new Registrasi(noreg,m,kls);
db.store(reg);
System.out.println(“Stored “+reg);
}
finally {
db.close();
}
}
}

Kelas Registrasi ini memiliki atribut: noreg, m, dan kls yang merepresentasikan berturut-turut nomor registrasi, mahasiswa dan kelas. Ada operasi display() yang berisi display dari kelas yang terlibat (Mahasiswa dan Kelas). Satu kelas penting lainnya adalah insertData() yang menyimpan data objek registrasi ke basis data agar tersimpan secara permanen (persistence). Terakhir di kelas Main masukan kode contoh berikut.

public class Main {
/**
* @param args the command line arguments
*/
public static void main(String[] args) {
Mahasiswa m = new Mahasiswa(“Rahmadya”,43,”Teknik Komputer”);
Kelas kls = new Kelas(“FIS-1″,”Fisika”,3);
Registrasi reg = new Registrasi(“01/mei/2019”,m,kls);
reg.display();
reg.insertData();
}
}

Pertama-tama objek mahasiswa dibentuk dengan atributnya lengkap. Demikian pula objek Kelas yang berisi kode kelas, nama kelas dan jumlah SKS. Terakhir objek registrasi yang berisi nomor registrasi beserta objek yang terlibat (diberi nama variabel m dan kls) dibentuk. Objek registrasi selain ditampilkan lewat operasi display() juga disimpan ke basis data lewat operasi insertData(). Jika dijalankan dengan menekan tombol segitiga hijau akan menghasilkan output di bawah ini.

Coba buka file basis data objek “mahasiswadb.yap” dengan notepad dan pastikan terisi objek yang baru saja disimpan lewat instruksi db.store(reg) di atas.

Postingan ini menggunakan Netbeans dengan Object Database Management System (ODBMS) DB4O yang masih jarang digunakan. Biasanya pengembang menggunakan kelas dan objek yang disimpan dalam Relational Database Management System (RDBMS). Silahkan searching ebook tentang DB4O yang banyak beredar di internet. Untuk buku sejenis yang berbahasa Indonesia saya masih mencoba menulis, semoga segera selesai

Problem CRUD pada Pemrograman Berorientasi Objek

Problem Create, Read, Update, dan Delete (CRUD) pada PBO dikenal dengan istilah impedance mismatch. Hal ini terjadi karena pemrograman terstruktur dengan karakternya yang menggunakan database relasional menggunakan prinsip pemisahan antara data dengan program. Sementara itu PBO dalam satu kelas memadukan data dan program. Dalam hal ini data berupa atribut, sementara programnya berupa method/operasi. Kontroversi kerap terjadi, biasanya untuk programmer-programmer yang biasanya menangani program-program nonobjek, yang menganjurkan CRUD terpisah dari kelas-nya (lihat di sini). Terutama yang sering menggunakan framework maupun bertipe service oriented architecture (SOA), cenderung memasukan CRUD ke layer service. Atau programmer yang menerapkan Object Relational Database Management System (ORDBMS).

Gambar berikut dikutip dari sumber materi PBO link ini. Tampak pada kelas Customer, kelas ini memiliki operasi bernama +add(name,phone) yang bertugas memasukan pelanggan baru. Operasi yang berada dalam sebuah kelas sebenarnya memperkuat konsep PBO yaitu encapsulation dimana kelas lain tidak bisa mengutak-atik kelas tertentu. Untuk menambah pelanggan, dalam kelas Customer harus lewat operasi +add pada kelas tersebut, tidak seperti database relasional yang menggunakan akses dari luar lewat injeksi SQL (insert into Customer).

Jadi sejatinya CRUD pada objek terletak di bagian operasi kelas yang bersangkutan, jika ingin prinsip encapsulation tetap dipegang. Hal ini bisa dijalankan untuk Object Database Management System (ODBMS) murni dengan basis data objek seperti DB4O (lihat pos yang lalu) atau tipe no-sql seperti MongoDB. Interface yang mengirimkan data yang harus diubah pada PBO hanya berupa pesan (message), misalnya pada diagram kelas di atas ingin menambah satu pelanggan baru maka interface yang biasanya form/frame memberikan pesan ke kelas Customer agar menjalankan operasi +add(name,phone) untuk menambah satu data pelanggan baru dengan name dan phone tertentu (dari isian form/frame). Mungkin pembaca tidak setuju, boleh saja, toh antara konsep PBO dengan terstruktur termasuk antara database relasional dan objek pun bisa dikombinasikan. Terkadang antara teori dengan aplikasi/penerapan perlu kompromi.

Quiz Dasar-Dasar Pemrograman Berorientasi Objek

Perhatikan gambar di bawah ini sebagai latihan mengetahui istilah-istilah dasar pemrograman berorientasi objek.

Diagram di atas dikenal dengan nama ….(1)…. diagram. Hubungan Person dengan Mahasiswa dikenal dengan istilah ….(2)…. . Sementara itu relasi Mahasiswa dengan Utama dikenal dengan istilah ….(3)…. Atribut dari kelas Person adalah ….(4)…. dan ….(5)…. Simbol “-” dikenal dengan istilah ….(6)…. Sementara “+” dikenal dengan istilah ….(7)…. Sebutkan atribut-atribut lengkap kelas Mahasiswa: ….(8)…. Sebutkan operasi-operasi yang bisa dijalankan oleh kelas Mahasiswa: ….(9)…. Utama tidak bisa digunakan untuk membentuk obyek dari kelasnya, dikenal dengan tipe kelas ….(10)…. Kelas Utama tidak bisa merubah nama, usia, dan jurusan dari sebuah obyek Mahasiswa tanpa melewati operasi setJurusan(), setNama(), dan setUsia(), dikenal dengan konsep ….(11)… n. Sebuah obyek Mahasiswa dapat dibentuk dengan bantuan operasi otomatis yang dikenal dengan nama ….(12)…r. Obyek tersebut hanya sementara di random access memory (RAM), dikenal dengan istilah i…(13)…. Maka perlu disimpan dalam sistem basis data, misalnya DB4O atau database relational lainnya, istilah penyimpanan permanen ini dalam PBO dikenal dengan nama p…(14)…n.

Jawaban: (1) class, (2) inheritance/pewarisan atau bisa juga generalisasi, (3) association/asosiasi, (4) nama, (5) usia, (6) private (7) public, (8) nama, usia, dan jurusan, (9) getNama(), setNama(), getUsia(), setUsia(), getJurusan(), setJurusan(), greetings(), bio(), insertData(), (10) abstract/abstrak, (11) encapsulation, (12) constructor, (13) instance/instan, (14) persistence.

Untuk lebih lengkapnya silahkan kunjungi situs-situs yang berisi tes-tes dasar pemrograman berorientasi objek berikut ini. Banyak kontroversi-kontroversi yang muncul di sisi praktisi, misalnya insertData() yang terpisah dari kelas Mahasiswa pada conoh di atas. Ada yang berpendapat terpisah (karena business logic) tetapi teori dasarnya object-oriented tidak memisahkan program dan data (prinsip impedansi/impedance).

Instal Netbeans di Ubuntu

Netbeans merupakan salah satu Integrated Development Environment (IDE) terkenal untuk pemrograman. Bahasa yang digunakan adalah Java, walaupun di dalamnya bisa juga PHP dan C++. Netbeans merupakan opensource dan dengan gratis dapat diinstal baik lewat platform Windows maupun Linux. Jika ingin murni opensource, instalasi pada Linux merupakan pilihan utama. Postingan ini sedikit men-share instalasi Netbeans pada Linux, khususnya Ubuntu.

Download Netbeans

Jika Netbeans diunduh dengan browser Mozilla pada Ubuntu di link ini, maka otomatis situs tersebut memberikan pilihan platform Linux. Simpan file unduhan tersebut di Ubuntu. Untuk mudahnya pilih All yang artinya seluruh fasilitas yang ada dipilih. Jangan khawatir, ukuran file hanya sekitar 200-an Mb.

Instal JDK

JDK yang sebaiknya versi 8 harus telah terinstal sebelum Netbeans hasil unduhan dipasang. Salah satu situs yang cukup jelas menginstal JDK adalah di sini. Di situs tersebut juga diajari cara menginstal Netbeans lewat terminal, tetapi di Ubuntu saya entah mengapa tidak berhasil meng-create new project. Tapi untuk menginstal JDK bisa berjalan. Dan pastikan JDK terpasang dengan menulis instruksi berikut pada terminal:

javc -version

Instal Netbeans

Akhirnya kita sampai tahap terakhir yaitu instalasi Netbeans yang kode sumbernya telah diunduh. Perhatikan nama file-nya, misalnya yang saya unduh bernama: netbeans-8.0-linux.sh. Juga lokasinya, biasanya pada folder Downloads. Pindahkan saja ke Documents atau folder lain. Ketik dua script berikut ini yang berturut-turut memberikan akses ke file hasil unduhan dan menjalankannya:

chmod +x netbeans-8.0-linux.sh
sudo ./netbeans-8.0-linux.sh

Ketika tulisan ini dibuat, Netbeans masuk versi 10 yang namanya berganti Apache Netbeans. Ada juga versi 8.2, tetapi di sini saya unduh yang di bawahnya sedikit (versi 8.0). Berikutnya tidak perlu dijelaskan di sini karena ketika jendela instalasi Netbeans muncul maka tinggal tekan Next saja hingga selesai. Uji dengan membuat project baru, jika berhasil muncul maka Netbeans telah diinstal dengan benar. Selamt ber-opensource.

Membuat Database Objek (file *.yap) dengan DB4O

[PBO|TK&TI|PERT3]

Database objek memiliki keunikan tersendiri jika dibandingkan dengan database relasional. Database ini memasukan sebuah operasi ke dalam data objek, sementara database relasional hanya memasukan atribut saja. DBMS yang kebanyakan beredar saat ini menggunakan jenis relasional walaupun beberapa sudah mulai mengombinasikan dengan database objek dalam bentuk Object Relational Database Management System (ORDBMS). Namun beberapa pengembang objek merasa tidak puas dengan kinerjanya karena ketika menggunakan harus merakit menjadi sebuah objek sementara ketika selesai digunakan dibongkar lagi untuk dimasukan ke dalam sistem basis data relasional.

Salah satu alternatif DBMS jika akan menggunakan murni sistem berorientasi objek adalah DB4O. Postingan ini sedikit membahas apa saja yang dibutuhkan untuk mempraktekan program berorientasi objek.

Bahasa Pemrograman

Ada dua kubu yang mempraktekan bahasa pemrograman berbasis objek, antara lain: dotnet dan java. Dotnet di sini biasanya menggunakan bahasa C# dalam suatu IDE terkenal visual studio. Sementara untuk yang opensource dipelopori oleh Java dengan IDE yang terkenal netbeans dan eclipse.

Sistem Basis Data

Silahkan unduh DB4O, yang merupakan singkatan dari Database For Object. Bentuk DB4O adalah Jar file yang ketika tulisan ini dibuat sudah masuk versi 8. Searching saja di Google maka kita dapat dengan mudah mengunduh db4o tersebut.

File Database

Berbeda dengan basis data relasional yang ketika membuat basis data harus menggunakan Data Definition Language (DDL), pada db4o mudah saja, siapkan saja satu file dengan nama ekstensi standar *.yap. Walaupun bisa dengan nama lain, alangkah baiknya menggunakan nama standar *.yap karena agar terhindar dari konflik dengan nama database lain seperti MySQL, SQL Server,Oracle, dll.

Praktek dengan Netbeans

Salah satu IDE Java yang mudah digunakan adalah Netbeans walaupun sepertinya berat ketika dibuka. IDE ini bisa berjalan dengan baik di sistem operasi Windows maupun linux, misalnya Ubuntu. Untuk praktek, siapkan terlebih dahulu Netbeans dan DB4O. Berikut hasil uji coba untuk meng-insert sebuah objek baru dari sebuah kelas yang ada pada db4o. Langkah-langkahnya antara lain:

  • Import jar basis data db4o
  • Masukan nama basis data [1]
  • Buat objek baru [2]
  • Jalankan (RUN) [3]
  • Lihat hasilnya [4]

Sekian, semoga postingan ini bisa menarik minat untuk mempelajari basis data objek lebih lanjut.

Konsep Inheritance pada Objek – bag 2

[pbo|t.inf&t.komputer|pert.2]

Postingan ini kelanjutan dari postingan yang lalu tentang pewarisan. Sedikit diulang, inheritance artinya sebuah kelas mewarisi kelas lain yang merupakan induknya. Karakter ini merupakan kekhasan pemrograman berorientasi objek. Langsung saja praktek, sebagai ilustrasi adalah kelas Person yang akan mewarisi kelas Teacher. Ada ungkapan “dosen juga manusia”, nah untuk inheritance juga sama, Teacher juga Person yang mewarisi ciri-ciri seorang manusia tetapi memiliki ciri-ciri lain yang tidak dimiliki oleh manusia lainnya.

class with visio

Di sini diambil contoh kelas Person memiliki atribut: nama, umur, dan hobi dengan operasi: bio() dan greeting() yang masing-masing jika dipanggil berturut-turut memunculkan alert biografi dan kata sambutan dari objek yang bersangkutan. Buka mozilla dan masuk developer dengan menekan ctrl-shift-k agar muncul jendela developer. Buat sebuah kelas person:

function Person(first, last, age, gender, interests) {
this.name = {
‘first’: first,
‘last’ : last
};
this.age = age;
this.gender = gender;
this.interests = interests;
this.bio = function() {
alert(this.name.first + ‘ ‘ + this.name.last + ‘ is ‘ + this.age + ‘ years old. He likes ‘ + this.interests[0] + ‘ and ‘ + this.interests[1] + ‘.’);
};
this.greeting = function() {
alert(‘Hi! I\’m ‘ + this.name.first + ‘.’);
};
}

Tambahkan sebuah objek baru dengan nama variable person1.

var person1 = new Person(‘Bob’, ‘Smith’, 32, ‘male’, [‘music’, ‘skiing’]);

Berikutnya buat kelas Teacher dengan karakteristik yang sama dengan Person hanya memiliki satu tambahan atribut yaitu subject dan satu operasi yaitu farewell().

function Teacher(first, last, age, gender, interests, subject) {
Person.call(this, first, last, age, gender, interests);
this.subject = subject;
}

Perhatikan kata kunci call yang memanggil atribut yang dimiliki kelas Person dan menandakan kelas Teacher tersebut mewarisinya. Hanya saja ada tambahan baru yaitu subject.

Teacher.prototype.farewell = function() {
alert(this.name.first + ‘ has left the building. Bye for now!’);
};

Perhatikan teknik menambah operasi di sebuah kelas, dengan kata kunci prototype. Biasanya bermanfaat ketika akan menambah operasi tidak sekalian membuat kelas (tambahan). Ok, berikutnya menguji kelas Teacher apakah mewarisi Person? Buat satu objek.

var teacher1 = new Teacher(‘Dave’, ‘Griffiths’, 31, ‘male’, [‘football’, ‘cookery’], ‘mathematics’);
Jalankan operasi:
teacher1.bio()
teacher1.farewell()

Uji dengan person1, apakah bisa menjalankan operasi person1.farewell? Seharusnya tidak karena hanya milik kelas Teacher, sementara Teacher bisa menjalankan operasi bio() milik induknya.

Pastikan alert muncul. Selamat mencoba, semoga bermanfaat.