Run Python di Apache

Postingan yang lalu membahas bagaimana menjalankan python di web dengan framework terkenal python, yaitu flask. Ada kemungkinan python akan menggeser php di masa yang akan datang mengingat tren python yang terus meningkat mengalahkan php. Saat ini apache masih menjadi andalan untuk web server php. Oleh karena itu perlu mengintegrasikan python dengan server favorit tersebut.

XAMPP sebagai software yang banyak dipakai untuk menjalankan php dengan databasenya (mysql atau mariadb) dapat diintegrasikan dengan python. Berikut ini tekniknya untuk yang berbasis windows.

Pada dasarnya ada dua hal yang harus dilakukan:

  • Set httpd.conf
  • Menambah header di file python (*.py)

Untuk yang linux agak sedikit rumit mengingat adanya hak akses khusus ke folder-folder linux, misal ubuntu. Silahkan dicoba.

Big Data dengan Matlab

Dulu saya pernah menggunakan Matlab dengan paralel prosesing (pos yang lalu). Caranya dengan menjalankan serempak aplikasi Matlab beberapa kali. Tetapi saat ini, Matlab terbaru menyediakan fasilitas Big Data.

Salah satu fasilitasnya adalah dengan menyediakan ‘workers’, yaitu proses terpisah, istilah lain dari processor. Selain itu disediakan pula sejenis matriks tetapi hanya sebagian yang ditampilkan, dikenal dengan nama ‘Tall Array’. Fasilitas ini memungkinkan pemodel merakit model tanpa khawatir berat akibat menguji dengan seluruh data. Dengan Tall array tidak seluruh data dirunning, hanya beberapa saja, yang penting jalan. Jika model yang dirakit sudah ok dijalankan dengan Tall Array, maka untuk menjalankan total data dengan instruksi ‘gather’. Silahkan baca lagi postingan tersebut untuk detilnya.

Untuk mengeksekusi Big Data dan Deep Learning, ada baiknya anda menggunakan laptop/komputer dengan GPU dengan compute ability di atas 5. Khusus Windows, silahkan diset GPU agar idle time diperpanjang, mengingat Windows ketika melihat GPU ‘nganggur’/idle, akan direset, padahal tidak idle, melainkan sedang mengeksekusi program. Silahkan lihat cara mengeset di sini.

Untuk mengetahui bagaimana menggunakan Matlab untuk aplikasi Big Data, silahkan lihat video berikut ini. Sekian selamat mencoba.

REF: https://www.mathworks.com/matlabcentral/answers/22047-cuda_error_launch_timeout

Contoh Deployment Python dengan PHP

Lanjutan dari pos sebelumnya, kali ini membahas praktik sederhana menjalankan hasil pemodelan Machine Learning (ML) dengan Python pada PHP. Sebenarnya Python memiliki framework Web sendiri, misalnya Flask dan Django. Namun, kebanyakan server menggunakan Apache yang berbasis PHP. Oleh karena itu perlu mengintegrasikan Python dengan Apache. Silahkan lihat tatacara untuk XAMPP di windows pada video berikut.

Untuk Linux, misal Ubuntu agak sedikit rumit karena hak akses pada file, serta environment yang agak rumit, seperti video berikut.

Video berikut menjelaskan sample deployment sentiment analysis dengan bahasa Python pada PHP-MySQL di windows.

CRISP-DM & CRISP-ML

So far, we are familiar with both waterfall-based and iteration-based development cycles. The rapid development of Artificial Intelligence (AI) and Machine Learning (ML) makes it quite difficult for vendors to follow the development methods used because AI, DM, and ML involve datasets. So the data and methods in ML cannot be separated.

One of the development processes currently used is the Cross Industry Standard Process for Data Mining (CRISP-DM). This process integrates DM modeling into the development process. Especially in the data understanding to evaluation section.

After CRISP-DM was used to create Data Mining-based applications, some developers needed a new process standard specifically for ML, especially due to the rapid development of Deep Learning. So that raises CRISP-ML where ML is slightly different from DM. An integration with quality assurance (QA) results in the CRISP-ML(Q) development model.

In accordance with its meaning, ML requires a learning process before inference, which is usually unsupervised. For more details, please see the following video.

Rest API Sederhana – Read Database dengan GET

Saat ini kebanyakan aplikasi Web menggunakan metode mengakses dengan Application Programming Interface (API). Metode ini berisi web service yang menyediakan fasilitas mengakses data lewat protokol HTTP: GET, PUT, POSH, dan DELETE. Lewat protokol http, yang akan mengakses tidak perlu menggunakan bahasa pemrograman yang mengakses data, misal lewat SELECT pada akses standar SQL.

Dengan API maka data di database serves dapat diakses oleh aplikasi lain yang berbeda platform dan bahasa dengan Web server, misal mengakses lewat aplikasi Android/IOS atau lewat front-end VuJS, React-JS, dan sejenisnya. Jadi API laksana tombol yang dapat diakses oleh aplikasi lain. Berikut ilustrasi penggunaannya, dengan GET yang berfungsi me-read database. Tentu saja dalam implementasinya dibutuhkan token untuk membatasi siapa saja yang bisa mengakses API tersebut.

Software Testing

Salah satu aspek penting dalam software engineering adalah pengujian perangkat lunak. Fungsinya adalah mengetahui apakah aplikasi yang dibuat sesuai dengan kebutuhan (requirements) atau tidak. Ada beragam jenis pengujian, salah satunya adalah vulnerability test. Tes yang masuk kategori black box ini terkadang disebut penetration test karena bertujuan mengetahui apakah aplikasi tersebut memiliki tingkat keamanan yang baik. Biasanya untuk aplikasi-aplikasi berbasis web (web-based).

Banyak software-softaware yang bisa digunakan, salah satu yang gratis adalah OWASP ZAP yang bersifat online tanpa perlu menginstal terlebih dahulu. Silahkan lihat tata cara berikut ini.

Software Tester, Software Quality Assurance, dan sejenisnya banyak dibutuhkan dalam project pengembangan perangkat lunak. Kompetensi ini sudah ada dalam skema Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) di Indonesia.

Web Scraping

There are two terms in web searching, namely Web Crawling and Web Scraping. The two terms have a difference. If Web Crawling looks for the location/address of the site, Web Scrapping retrieves the content or site content.

Google for example, when searching, this engine will crawl sites around the world based on keywords. Next the user will get a list of sites suggested by Google based on their ranking. Furthermore, the content will be searched manually by the user from sites suggested by Google or other search engines. The combination of crawling and scraping results in a system that in addition to finding the location of sites based on keywords, also retrieves the content of these sites.

The following video is an example of how a simple application scrapes information from four sample sites based on keywords and then the results are stored in csv (Jurnal link). Stored results can be further utilized, for example for sentiment analysis (Jurnal link).

 

 

Big Data dengan Matlab

Tahun 2014 saya masih menjadi mahasiswa doktoral Information Management. Ada satu mata kuliah: Decision Support Technologies yang berisi bagaimana sistem informasi membantu pengambil keputusan, salah satunya dengan pemanfaatan Big Data.

Waktu itu saya satu grup dengan mhs dari Thailand dan Uzbekistan. Tugasnya cukup menarik, yaitu menggunakan data dari Kagel yang berisi jutaan record penulis artikel ilmiah yang masih kasar (raw). Targetnya adalah mengumpulkan penulis yang berserakan menjadi rapih, dimana tidak ada redundansi penulis. Terkadang ada nama penulis yang terbalik susunannya, tanpa nama tengah, dan lain-lain. Selain itu perlu deteksi untuk afiliasi dan bidang ilmunya. Yang tersulit adalah terkadang nama belakang perempuan yang mengikuti nama suami.

Kendala utamanya adalah data yang berukuran besar baik dari sisi kapasitas maupun jumlah record. Ketika dibuka dengan Excel, tidak seluruhnya terambil karena ada batas record Microsoft Excel yakni sebanyak 1,048,576 record dan 16,384 kolom. Terpaksa menggunakan sistem basis data, yang termudah adalah Microsoft Access. Waktu itu fasilitas Big Data pada Matlab masih minim, terpaksa ketika menjalankan pemrosesan paralel, secara bersamaan dibuka 3 Matlab sekaligus (lihat postingan saya tahun 2014 yang lalu).

Tipe Data Tall

Sekitar tahun 2016-an Matlab memperkenalkan tipe data Tall dalam menangani data berukuran besar. Prinsipnya adalah proses upload ke memory yang tidak langsung. Sebab kalau ketika impor data dengan cara langsung maka akibatnya memory akan habis, biasanya muncul pesan ‘out of memory‘. Oleh karena itu Matlab membolehkan mengupload dengan cara ‘mencicil’. Tentu saja untuk memperoleh hasil proses yang lengkap dengan bantuan fungsi gather.

Seperti biasa, cara mudah mempelajari Matlab adalah lewat fasilitas help-nya yang lengkap, maklum software ‘berbayar’. Lisensinya saat ini sekitar 34 jutaan, kalau hanya setahun sekitar 13 juta dan kurang dari 1 juta untuk pelajar. Pertama-tama ketik saja di Command Window: help tall. Pastikan muncul, jika tidak muncul, berarti Matlab Anda belum support fungsi Big Data tersebut. Walau mahal, tetapi Anda bisa mencoba sebulan secara gratis. Ok, jalankan saja help yang muncul.

Dengan fungsi datastore, pertama-tama sampel Big Data disiapkan. Di sini masih menggunakan Comma Separated Value (CSV). Perhatikan hasil proses fungsi tall yang berupa matriks berukuran Mx4. Nah, disini istilah M muncul yang berarti ‘beberapa’, karena yang ditarik belum seluruhnya.

Tampak paralel pool sudah terbentuk, dengan 4 worker. Di sini dibatasi 30 menit, jika idle/tidak digunakan akan di-shutdown. Terakhir, fungsi gather dibutuhkan untuk merekapitulasi hasil olah.

Tampak informasi pooling yang merupakan ciri khas pemrosesan paralel telah selesai dilakukan. Sekian, semoga informasi ini bermanfaat.

KMeans Clustering dengan Python

Pada postingan yang lalu telah dibahas klasterisasi dengan KMeans menggunakan bahasa Matlab. Kali ini kita coba menggunakan bahasa Python dengan GUI Jupyter notebook pada Google (Google Colab).

Sebelumnya kita siapkan terlebih dahulu file data sebagai berikut. Kemudian buka Google Colab untuk mengklasterisasi file tersebut. Sebagai referensi, silahkan kunjungi situs ini. Saat ini kita dengan mudah memperoleh contoh kode program dengan metode tertentu lewat google dengan kata kunci: colab <metode>.

Mengimpor Library

Library utama adalah Sklearn dengan alat bantu Pandas untuk pengelolaan ekspor dan impor file serta matplotlib untuk pembuatan grafik.

  • from sklearn.cluster import KMeans
  • import pandas as pd
  • from sklearn.preprocessing import MinMaxScaler
  • from matplotlib import pyplot as plt

Perhatikan di sini KMeans harus ditulis dengan K dan M berhuruf besar, begitu pula kelas-kelas yang lain seperti MinMaxScaler

Menarik Data

Perhatikan data harus diletakan di bagian file agar bisa ditarik lewat instruksi di bawah ini. Jika tidak maka akan muncul pesan error dimana data ‘beasiswa.csv’ tidak ada.

Selain itu tambahkan instruksi untuk mengeplot data. Tentu saja ini khusus data yang kurang dari 3 dimensi. Jika lebih maka cukup instruksi di atas saj.

  • plt.scatter(df[‘IPK’],df[‘Tingkat Kemiskinan (TM)’])
  • plt.xlabel(‘IPK’)
  • plt.ylabel(‘Tingkat Miskin’)

Prediksi

Ini merupakan langkah utama yang memanfaatkan pustaka ‘KMeans’ dari Sklearn.

  • km=KMeans(n_clusters=2)
  • y_predicted=km.fit_predict(df[[‘IPK’,‘Tingkat Kemiskinan (TM)’]])
  • y_predicted

Nah, hal terpenting adalah tidak hanya menghitung y_predicted saja melainkan melabel kembali datanya. Percuma saja jika kita tidak mampu memetakan kembali siapa saja yang masuk kategori klaster ‘0’ dan ‘1’.

  • df[‘klaster’]=y_predicted
  • print(df)

Finishing

Di sini langkah terpenting lainnya adalah kembali memvisualisasikan dalam bentuk grafik dan menyimpan hasilnya dalam format CSV.

  • df1=df[df.klaster==0]
  • df2=df[df.klaster==1]
  • plt.scatter(df1[‘IPK’],df1[‘Tingkat Kemiskinan (TM)’],color=‘red’)
  • plt.scatter(df2[‘IPK’],df2[‘Tingkat Kemiskinan (TM)’],color=‘black’)
  • plt.scatter(km.cluster_centers_[:,0],km.cluster_centers_[:,1],color=‘purple’,marker=‘*’,label=‘center’)
  • plt.xlabel=‘IPK’
  • plt.ylabel=‘Tingkat Miskin’
  • plt.legend()

Hasilnya adalah grafik dengan pola warna yang berbeda tiap klaster-nya.

Salah satu kelebihan Pandas adalah dalam ekspor dan impor data. Dalam hal ini kita akan menyimpan hasil klasterisasi dengan nama ‘klasterisasi.csv’. Lihat panduan lengkapnya di sini.

  • df.to_csv(‘klasterisasi.csv’)

Silahkan file hasil sempan diunduh karena Google Colab hanya menyimpan file tersebut sementara, kecuali kalau Anda menggunakan Google Drive (lihat caranya). Untuk mengujinya kita buat satu sel baru dan coba panggil kembali file ‘klasterisasi.csv’ yang baru terbentuk itu. df=pd.read_csv(‘klasterisasi.csv’)

  • df.head()

 

Note: ada field yang belum dinamai (Unnamed), bantu ya di kolom komentar caranya. Oiya, MinMaxScaler digunakan untuk jika data ‘jomplang’ misalnya satu dimensi, IPK dari 0 sampai 4 sementara misalnya penghasilan jutaan, tentu saja KMeans ‘pusing’. Oleh karena itu perlu dilakukan proses preprocessing. Sekian, semoga bermanfaat.

Mudah Membuat Aplikasi Web dengan Bootstrap

Saat ini membuat aplikasi web jadi lebih mudah dengan banyaknya alat bantu disain, salah satunya adalah bootstrap. Aplikasi ini memanfaatkan teknologi HTML, CSS dan JavaScript. Bootstrap sejatinya adalah template untuk mempercepat pembuatan program. Rekan-rekan dosen pasti kenal template, misalnya template jurnal tertentu ketika akan submit. Template harus diikuti dan penulis mengisi template dengan naskah jurnalnya. Begitu juga template dalam perancangan web yang digunakan untuk mengisi konten. File template ketika akan digunakan perlu dilakukan kustomisasi sesuai dengan proses bisnis baik frontend maupun backend. Kata bootstrap pertama kali saya dengar ketika kuliah web technology dimana seorang siswa asal Perancis mempresentasikan tugasnya dengan teknik praktis ini.

Salah satu situs penyedia template bootstrap terkenal adalah: https://startbootstrap.com/. Silahkan kunjungi situs tersebut dan masuk ke menu templateadmin & dashbord untuk melihat template yangt ersedia.

Silahkan pilih, misalnya SB Admin dengan status “Free” dan diunduh jutaan kali. Selanjutnya klik template yang dituju untuk masuk ke menu download. Lanjutkan dengan menekan Free Download.

Setelah mengunduh, coba cek jalankan dengan terlebih dahulu mengekstrak file rar hasil unduhan. Jalankan file index.html untuk melihat template tersebut. Berikutnya silahkan mengkustomisasi file index.html tersebut, misal menghapus bagian-bagian tertentu, atau bisa mengganti nama misalnya index.php jika menggunakan bahasa PHP.

Oiya, untuk testing, misalnya dengan Github, karena jumlah file yang sedikit, memudahkan Anda upload ke Github online (non-desktop) karena per folder kurang dari 100 file.Sekian info singkat ini, semoga bermanfaat.

Relasi Antar Kelas – Komposisi

Komposisi merupakan relasi antar kelas yang lebih ketat dibanding agregasi (lihat pos yang lalu), sedikit berbeda dibanding inheritance yang bersifat generalisasi/spesialisasi. Masih dengan kasus yang sama berikut ini.

Diagram kelas Unified Modeling Language (UML) di atas memperlihatkan relasi antara kelas Dosen dan Mahasiswa “Membimbing”. Teknik di atas sering muncul di buku karangan Alan Denis (System Analysis & Design – an OO Approach with UML).

Karakteristik agregasi antara dua kelas adalah independen. Jika dihapus satu objek yang berelasi, objek lain masih ada, sementara komposisi tidak. Ada istilah Wadah (Container) dan Isi (Contain). Jika wadah dihapus maka isi ikut terhapus juga. Misalnya komputer yang memiliki komponen prosesor, ram, mainboard, dan lain-lain dihapus, maka komponen otomatis ikut terhapus.

Secara kode mirip dengan agregasi, hanya saja isi, dalam hal ini isi, misalnya dosen pembimbing, dibangkitkan dalam objek yang berperan sebagai wadah, misal mahasiswa.

Pada agregasi, objek mahasiswa y (si Wahyu) memiliki dosen pembimbing x (Rahmadya). Jika objek y dihapus (ketik saja “del y” di colab) x masih ada. Nah, untuk komposisi dosen pembimbing y (Ujang) diletakan di dalam y sebagai wadah. Jika y dihapus/delete dosen pembimbing pun terhapus, berbeda dengan agregasi yang masih ada x tersisa. Berikut secara UML bagaimana notasi agregasi dan komposisi.

Namun dalam implementasinya antara agregasi dan komposisi hanya garis saja seperti dalam buku Alan Dennis et al, kecuali jika ingin merinci diagram kelasnya. Untuk inheritance harus dicantumkan dalam diagram simbolnya, karena atribut dan metode ada di kelas induk. Jika tidak diberi simbol panah khawatir pembaca akan bingung kemana atribut dan metode lainnya yang berada di kelas induk. Untuk lebih jelasnya silahkan lihat video Youtube berikut ini.

 

Random Forests dengan Google Colab Python

Decision Tree (DT) merupakan metode machine learning klasik yang memiliki keunggulan dari sisi interpretasi dibanding Deep Learning (DL). Memang akurasi Deep Learning, terutama yang digunakan untuk mengolah citra sudah hampir 100% tetapi beberapa domain, misalnya kesehatan membutuhkan model yang dapat dilihat “isi” di dalamnya. Kita tahu bahwa DL sering dikatakan “black box” karena tidak dapat diketahui alur di dalamnya. Nah, di sinilah DT digunakan karena memiliki keunggulan dari sisi transparansi. Bahkan ketika DT terbentuk kita bisa memprediksi secara manual hasil akhir dengan melihat alur DT tersebut tanpa bantuan komputer. Silahkan lihat pos saya terdahulu tentang DT.

Nah, karena data yang besar terkadang DT sangat sulit terbentuk. Seorang peneliti dari IBM bernama Tin Kam Ho membuat algoritma DT di tahun 1995 (saya baru masuk S1 FT UGM waktu itu). Prinsipnya adalah membuat DT-DT kecil secara acak kemudian digunakan untuk memprediksi melalui mekanisme voting. Misalnya kita ingin memprediksi sesuatu dengan enam buah Trees di bawah ini.

Jika hasilnya 2 Yes dan 4 No maka secara voting hasil prediksinya adalah No karena yang terbanyak No. Oiya, Tree yang dibentuk di atas ketika memilih root dan node tidak perlu menggunakan kalkulasi njlimet seperti DT yaitu dengan Entropi dan Gain Information.

Bagaimana menerapkan lewat bahasa pemrograman? Python memiliki library Scikit Learning untuk Random Forests. Oiya, jika ingin melihat kode di dalam library tersebut silahkan buka saja Source di Github yang disediakan oleh Scikit Learning. Jika ingin memodif silahkan tiru-amati-modifikasi source code tersebut, khususnya para mahasiswa doktoral yang fokus ke metode. Untuk lebih jelasnya silahkan lihat link Video saya di Youtube berikut ini. Sekian, semoga bermanfaat.

Support Vector Regression Untuk Prediksi Sebaran COVID-19

Support Vector Regression (SVR) merupakan metode klasik yang memanfaatkan teori matematika dan statistik untuk regresi dengan model Support Vector Machine (SVM). Jadi SVM ternyata bukan hanya untuk klasifikasi melainkan juga untuk regresi dan deteksi outliers.

Silahkan gunakan Scikit Learning untuk bahasa Python. Postingan ini mengilustrasikan penggunaannya dengan Google Colab. Data COVID dapat kita temukan di internet, atau silahkan gunakan file Excel link ini. Pilih negara yang ingin Anda prediksi kemudian simpan dalam bentuk file. Berikut kira-kira kode programnya.

#impor pustaka svm
import pandas as pd
import numpy as np
import matplotlib.pyplot as plt
from sklearn.svm import SVR
from google.colab import files
import io
#data latih
upload_files = files.upload()
for filename in upload_files.keys():
x=upload_files[filename].decode(‘utf-8’)
data1 = pd.read_csv(io.StringIO(x), header=None)
#print(data1.head())
X1=np.asarray(data1)
x_train=X1[0:,0:1]
y_train=X1[0:,1:2]
#membuat model (classifier)
clf = SVR(kernel=‘poly’, C=100, gamma=‘auto’, degree=2, epsilon=.1,
oef0=1)
clf.fit(x_train,y_train)
#prediksi data
test=x_train.reshape(-1,1)
y_pred=clf.predict(test)
y_next=np.array([[457],[465],[470],[471],[480]])
prednext=clf.predict(y_next)
print(prednext)
#Visualisasi Data
absis=[x_train]
ordinat=[y_train]
#ordinat2=np.concatenate([x_train],[prednext])
plt.scatter(absis, ordinat, cmap=‘flag’, marker=‘o’)
plt.scatter(absis, y_pred, cmap=‘flag’, marker=‘x’)
plt.scatter(y_next, prednext, cmap=‘flag’, marker=‘x’)
#Label
plt.xlabel(“Day”)
plt.ylabel(“Number of infected People”)
plt.title(“Projection Pattern of COVID-19 Spread in India”)
plt.grid()

Jika dijalankan, masukan saja data CSV yang Anda ingin prediksi dan tunggu beberapa saat, agak lama karena 400-an hari (lebih dari setahun). Jika selesai pastikan hasil prediksi muncul.

Tampak garis biru merupakan data asli dari Excel sementara garis oranye merupakan hasil fitting berdasarkan kernel polinomial (kuadratik). Lima tanggal prediksi tampak di ujung kanan berwarna hijau. Silahkan lihat video lengkapnya di chanel saya. Sekian, semoga bisa menginspirasi.

P.S. Tulisan di atas sebagian diambil dari publikasi kami di https://ieeexplore.ieee.org/document/9415858

Relasi Antar Kelas – Agregasi

Relasi antar kelas pada Pemrograman Berorientasi Objek (PBO) dikenal dengan nama Asosiasi, yang terdiri dari agregasi dan komposisi, selain dari pewarisan/inheritance yang merupakan ciri khas PBO. Postingan kali ini akan membahas agregasi, merupakan relasi/asosiasi yang dikenal dengan istilah “Is – a”. Perhatikan diagram kelas berikut ini:

Di sini kita akan mengintegrasikan konsep pewarisan (kelas Unisma memiliki anak Dosen, Mahasiswa, dan Satpam) dan agregasi (mahasiswa memiliki dosen pembimbing dari kelas Dosen). Atribut mahasiswa di sini antara lain:

  • Nama
  • Status
  • Jurusan
  • NPM
  • Pembimbing

Atribut nama, status, dan jurusan berasal dari kelas induk (Unisma) sementara NPM dan Pembimbing dari kelas Mahasiswa (kelas anak). Agregasi digambarkan dengan garis, terkadang ada panah disertai penjelasan relasi tersebut, misalnya “membimbing”. Berikut kelas Unisma.

class Unisma(object):
  def __init__(self,nama,status,jurusan):
      self.nama=nama
      self.status=status
      self.jurusan=jurusan
  def Salam(self):
      print(‘Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442H’)
  def Info(self):
      print(“INFO”)
      print(“Nama    : “ + self.nama)
      print(“Jurusan : “ + self.jurusan)

Berikut ini kode kelas Dosen. Perhatikan kata kunci “super” yang berarti dosen merupakan pewarisan dari kelas Unisma. Jadi Dosen mewarisi atribut-atribut nama, status, dan jurusan, berikut juga metode/operasi Salam() dan Info().

class Dosen(Unisma):
  def __init__(self,nama,status,jurusan,nip):
      super().__init__(nama,status,jurusan)
      self.nip=nip
  def SalamDosen(self):
      print(‘Kami {}  {} mengucapkan’.format(
          self.status,self.jurusan))
      self.Salam()

Berikut ini kode kelas Mahasiswa dengan tambahan satu atribut “pembimbing” yang nantinya akan direlasikan dengan objek Dosen selaku pembimbing.

class Mahasiswa(Unisma):
  def __init__(self,nama,status,jurusan,npm,pembimbing):
      super().__init__(nama,status,jurusan)      
      self.npm=npm
      self.pembimbing=pembimbing
  def SalamSiswa(self):
      print(‘Hai teman-teman, kami {} {} mengucapkan’.format(
          self.status,self.jurusan))
      self.Salam()
  def GetInfo(self):
      print(“Pembimbing : “ + self.pembimbing.nama)

Jalankan dengan kode-kode berikut untuk mengeceknya.

x=Dosen(“Rahmadya”,“Dosen”,“Teknik Komputer”,123)
y=Mahasiswa(“Wahyu”,“Mahasiswa”,“Teknik Mesin”,1111123,x)
y.Info()
y.GetInfo()

Untuk lebih jelasnya silahkan lihat video penjelasannya berikut ini. Sekian, semoga bermanfaat.

Public, Private, dan Protected Pada Python

Public, Private, dan Protected dikenal dengan nama Visibility. Istilah ini telah lama dikenal oleh bahasa pemrograman C++ dan Java. Python, merupakan bahasa baru secara default mendefinisikan suatu atribut atau metode bersifat public. Diagram kelas UML mendefinisikan public dan private dalam bentuk simbol positif dan negatif.

Untuk membuat private dengan menggunakan simbol garis bawah dimana untuk protected satu garis bawah (“_”) dan untuk private dua garis bawah (“__”).

Berikut contoh kelas Unisma sebagai induk dan kelas Dosen dan Mahasiswa sebagai anak yang diambil dari materi sebelumnya tentang inheritance/pewarisan. Silahkan gunakan editor Python, misalnya Google Colab untuk menjalankan kode berikut.

class Unisma(object):
  def __init__(self,nama,status,jurusan):
      self.__nama=nama
      self.__status=status
      self.__jurusan=jurusan
  def Salam(self):
      print(‘Selamat Hari Raya Idul Fitri 1442H’)
  def Info(self):
      print(“INFO”)
      print(“Nama    : “ + self._Unisma__nama)
      print(“Jurusan : “ + self._Unisma__jurusan)

Berikutnya untuk kelas Mahasiswa:

class Mahasiswa(Unisma):
  def __init__(self,nama,status,jurusan,npm):
      super().__init__(nama,status,jurusan)      
      self.__npm=npm
  def SalamSiswa(self):
      print(‘Hai teman-teman, kami {} {} mengucapkan’.format(
          self._Unisma__status,self._Unisma__jurusan))
      self.Salam()

Berikutnya coba jalankan dengan instruksi pengaksesan kelas-kelas di atas.

y=Mahasiswa(“Wahyu”,“Mahasiswa”,“Teknik Mesin”,123)
y.SalamSiswa()
y.Info()

Berikut video youtube untuk lebih jelasnya.