Sumber Inspirasimu Ada di Sekitar

Teman/Guru

Pergaulan kita memang sangat mempengaruhi perkembangan jiwa kita. Apa corak yang mewarnai diri kita sangat ditentukan oleh teman. Bahkan di Islam dikatakan bahwa “seseorang mengikuti agama temannya ..”. Jadi peran teman, apalagi sahabat sangat menentukan bentuk pribadi kita. Mungkin agama lain memiliki prinsip yang sama. Postingan ringan ini sedikit berbagi pengalaman hal-hal yang mempengaruhi atau menginspirasi hidup saya yang mungkin ada kemiripan dengan pembaca sekalian.

Banyak teman yang menginspirasi saya. Dampaknya sangat luar biasa, mengalahkan sumber-sumber inspirasi lain karena sifatnya yang “live”, berbeda dengan sumber-sumber lain yang sedikit ada campuran rekayasa. Setidaknya kita kurang percaya. Bandingkan Anda melihat maling secara langsung dengan lewat berita di koran, di radio, di televisi atau internet. Atau melihat hantu .. upss.

Banyak guru atau dosen yang menginspirasi. Entah karena kepintaran, skill, atau sekedar sifat baiknya, tutur kata, dan hal-hal menarik lainnya. Bagaimana yang sudah selesai sekolah? Silahkan cari sumber-sumber lain, entah di asosiasi, pertemuan-pertemuan ilmiah dan sejenisnya. Pasti ada satu, dua yang bisa memacu kita untuk maju.

Film

Ya, yang satu ini mau tidak mau pasti dialami oleh sebagian besar anak kecil, terutama seumuran saya, maksimal. Maksudnya maksimal adalah saya sudah mengalami nonton film walaupun di TVRI waktu itu. Generasi seusia orang tua saya tentu saja belum ada, entah mungkin tontongan wayang kulit/golek atau ketoprak bisa saja mirip pengaruhnya. Waktu kecil ketika teman sebaya saya mengagumi sebuah tokoh jagoan, saya malah tertarik dengan orang tua berkacamata tebal, dan biasanya berjenggot lebat. Siapakah dia? Dia lah yang saya kagumi, seorang profesor. Seseorang yang mensuport si jagoan, bahkan mampu menciptakan robot yang bisa berubah-ubah. Generasi milenial tentu saja sulit dibayangkan dampaknya mengingat informasi sudah berkembang dengan cepat dan murah. Lewat youtube, seorang anak bisa menikmati beragam tontonan yang diinginkan tanpa menunggu jadwal dan duduk manis menikmati acara.

Bacaan

Bacaan paling berkesan bagi seorang anak adalah bacaan ketika kecil. Generasi 80-an pasti mengenal “ini ibu budi”. Untuk masalah keagamaan pasti mengenal juga “juz ama” yang sulit dipelajari waktu itu ketika teknik iqra belum ada. Sayangnya bacaan pelajaran di sekolah jarang yang menginspirasi. Untungnya beberapa guru bisa menginspirasi, tentu saja yang ringan tangan. Maksudnya gemar membantu dan membimbing, bukan meng … silahkan isi sendiri.

Untuk yang terakhir ini, agak unik. Dibilang sangat berpengaruh juga tidak, karena kalah dengan sumber yang lain. Tetapi dibilang tidak berpengaruh juga tidak. Lihat saja berita hoax yang saat ini marak kebanyakan dari tulisan yang dibaca. Mungkin karena kurangnya orang kita membaca lebih lanjut jadi mencari bacaan yang instan yang biasanya diperoleh di medsos. Bacaan juga memiliki keunggulan dibanding sumber yang dibahas di awal, yaitu jumlah informasi yang didapat tiap waktu lebih banyak. Teman mungkin bercengkerama beberapa jam, film juga, tetapi buku bisa berjam-jam dan tidak perlu urut/serial seperti film. Makanya, malaikat Jibril kabarnya gemas ketika menyuruh nabi membaca dan ternyata memang waktu itu nabi tidak bisa membaca. Kita yang bisa membaca karena memang disekolahkan sejak kecil tetapi malas membaca sepertinya Jibril a.s lebih gemas lagi, apalagi sampai percaya berita hoax.

Iklan

Jika Ingin Dibutuhkan, Jadilah Server yang Baik

Yang pernah belajar jaringan pasti mengenal istilah client-server dan peer-to-peer. Istilah yang menggambarkan jenis hubungan antara satu titik/perangkat dengan perangkat lainnya yang biasanya sebuah komputer. Server yang merupakan komponen utama jaringan client-server memberikan layanan-layanan yang sangat dibutuhkan oleh client. Di dalam literatur komputasi, server cukup unik, di satu sisi sebagai pemimpin dan raja, di sisi lain memberikan layanan-layanan kepada bawahannya, dalam hal ini client. Memimpin tetapi juga melayani, alias sebagai pelayan.

Saya termasuk generasi X (generasi yang berusia 38-53 tahun ketika tulisan ini dibuat) yang sempat mengalami masa krisis ekonomi di tahun 98. Jangankan memperoleh pekerjaan, yang sudah bekerja saja banyak yang menganggur. Sempat beberapa kali melamar pekerjaan, tetapi perusahaan-perusahaan yang dituju “tidak membutuhkan”. Artinya tidak bisa membutuhkan “layanan” dari saya, atau setidaknya sudah ada orang lain yang terpilih. Ada sedikit paradox waktu itu, ketika negara krisis, sejatinya membutuhkan pelayan=pelayan yang bisa mengurangi atau mengatasi krisis, tetapi banyak tenaga-tenaga muda yang tidak bisa/berkesempatan melayani. Waktu berjalan, akhirnya beberapa lembaga membutuhkan layanan saya, dari kampus hingga perusahaan-perusahaan.

Jaman berubah, era dimana informasi tidak/belum berkembang cukup baik di tahun 90-an menjadi era dimana informasi datang secepat kilat. Bila suatu hal butuh beberapa hari untuk tersebar, saat ini hanya dalam hitungan detik bisa menyebar. Tentu saja jika “hal” tersebut dibutuhkan orang banyak. Lembaga yang bisa melayani kebutuhan akan menjadi kuat, sebaliknya yang abai terhadap pelayanan akan tergusur. Era itu saat ini dikenal dengan istilah “disrupsi”. Komplain, keterlambatan, dan kekecewaan-kekecewaan lain yang dirasakan konsumen akan berakibat fatal. Jangankan bisnis yang penuh saingan, bisnis yang tanpa saingan pun akan hancur karena muncul jenis bisnis baru yang memenuhi aspirasi para konsumen.

Beberapa perusahaan bisnis yang saat ini eksis, merupakan perusahaan-perusahaan yang pernah trauma dengan krisis ekonomi. Beberapa bisa eksis bahkan bergerak maju karena permintaan dan suplier yang memang berlebihan dan murah waktu itu (tenaga kerja). Misalnya kampus-kampus, bahkan sangat membutuhkan tenaga pengajar. Saya sendiri mengalami masa di mana siangnya bekerja, malamnya mengajar di kampus. Prinsipnya tetap sama, ketika ada permintaan layanan, ada pula yang menyediakan/menawarkan.

Pertarungan Tak Terhingga (Infinity War)

Ada dua jenis pertarungan, terhingga dan tak terhingga. Contoh pertarungan terhingga adalah pertandingan sepakbola. Ketika waktu habis dan satu tim unggul selisih gol, maka pertarungan berakhir. Di sini dalam kompetisi persaingan sudah jelas, yaitu antar klub. Tetapi dalam bisnis, pertarungannya adalah tak terhingga. Tidak ada yang menang dan kalah, melainkan tetap bermain atau berganti permainan. Bangkrut pun bukan kalah, karena pemainnya bisa bermain lagi, tetepi tidak di pertandingan yang sama. Ketika instagram diambil alih oleh Facebook, instagram tidak bisa dikatakan kalah, melainkan pemilik lamanya berganti permainan. Perhatikan saat ini banyak institusi pendidikan yang merger atau berganti pemilik. Di sini tidak bisa dikatakan kalah, melainkan pemilik lama berganti permainan, alias tidak tertarik lagi memainkan laga di pertandingan yang sama (mengelola kampus)

Dalam pidato-nya di Bali, presiden Jokowi mengingatkan dunia agar janganlah seperti “game of throne” dimana pertandingan bersifat saling menaklukan seperti pertandingan terhingga. Satu untung berarti yang lain rugi. Padahal jika memakai prinsip jaringan komputer client-server jika ada yang membutuhkan maka perlu ada yang melayani. Client itu sendiri sejatinya adalah server bagi pengguna/user yang memakai piranti tersebut. Bagi rekan-rekan yang bekerja, selalu ingat prinsip melayani tersebut. Anda melayani dan sekaligus juga membutuhkan layanan orang lain. Anggaplah pertandingan tak terhingga di perusahaan tempat Anda bekerja. Jangan anggap jabatan yang diturunkan atau bahkan dipecat sebagai kekalahan, melainkan berhenti dan melanjutkan permainan di medan pertandingan menarik lainnya, selama nafas masih ada. Bisa jadi itu merupakan arahan tuhan agar kita berganti permainan, atau setidaknya mengarahkan ke tangga lainnya untuk maju, alias tidak “ngono-ngono thok” (gitu-gitu aja). Bagaimana agar bisa optimal dalam melayani? Tidak ada cara lain dengan terus “mengasah pedang” dan “melatih jurus-jurus” layaknya seorang samurai. Sehingga lebih optimal melayani dan client puas, yuk jadi server yang handal.

 

Hal-hal Kecil tetapi Rutin

Kita cenderung “wah” terhadap hal-hal besar yang dilakukan oleh sesorang, misalnya menjuarai suatu kompetisi, menemukan suatu teknologi, dan sejenisnya. Dan cenderung ingin mengikuti mereka berdasarkan hasil akhirnya saja. Padahal tidak demikian sesungguhnya yang terjadi. Ibarat gunung es di permukaan lautan yang tampak kecil dari atas tetapi ketika melihat ke bawah permukaan, malah justru lebih banyak yang berada di dalam.

Kita melupakan hal-hal kecil ketika ingin mencapai yang besar. Sebagai contoh sederhana dalam kehidupan sehari-hari, misalnya seorang pria mengucapkan cinta kepada seorang wanita. Jika si wanita hanya melihat dari aspek “wah” saja, bisa jadi dia memercayai ucapan tersebut. Tetapi jika dia memperhatikan hal-hal kecil yang telah dilakukan oleh si pria itu selama beberapa waktu, barulah dia bisa menyimpulkan bahwa memang benar pria itu mencintainya. Seperti dalam film “Dilan”, Milea dapat mengetahui siapa yang sesungguhnya pria yang mencintainya, dari hal-hal kecil yang dilakukan kepadanya.

Saya banyak memiliki teman dosen yang kerap mengungkapkan suatu ide, niat, rencana, dan sejenisnya yang “wah”, seperti publikasi di jurnal Q1, riset ini, itu dan sejenisnya yang tidak pernah saya lihat pelaksanaannya. Namun banyak juga rekan yang melakukan hal-hal yang dimulai dari yang sederhana, menulis di jurnal biasa, berlanjut ke konferensi internasional, lolos di jurnal internasional berimpak rendah, dan hal-hal yang sepertinya sederhana tetapi dilakukan rutin tiap semester. Akhirnya yang bersangkutan berkeinginan untuk studi lanjut S3. Dengan toefl di bawah 400 dia berusaha perlahan-lahan mencapai di atas 500 dan saat ini gelar Ph.D sudah di tangannya.

Sering kali saya membaca buku-buku yang pernah dulu saya baca dan saya tidak mengerti. Tetapi saat ini ketika kembali membacanya, ntah mengapa saya jadi heran kenapa waktu itu tidak mengerti. Padahal mudah sekali. Hal-hal rutin yang sering kita lakukan seperti membaca buku, jurnal, melakukan studi ringan, mereview paper, dan lain-lain, karena sering walau kecil dan sederhana ternyata dapat membangun skill kita. Tidak ada salahnya melakukan hal-hal yang menurut kita kecil tetapi merupakan tangga dalam menempuh hal-hal yang besar. Jika ingin profesor, tidak ada cara lain saat ini untuk menempuh S3 bagi seorang dosen, dan untuk itu tidak ada cara lain mengasah kemampuan riset dan meneliti. Tidak perlu hal-hal yang besar, mulai saja dari riset dasar, mencoba membangun dan mencari GAP, mengikuti ROADMAP yang kita kuasai, dan mencoba menghadiri konferensi-konferensi, terutama yang internasional. Walau terkadang nombok karena kurang dibiayai oleh kampus tempat kita bekerja, tetapi demi kemajuan kita dan para mahasiswa kita (karena kita yang mengajari mereka) apa salahnya menyisihkan uang, hitung-hitung membantu kampus kita (terutama yang swasta) .. keren kan, biasanya kampus yang membiayai kita tetapi kita yang membiayai kampus (karena nombok). Semoga postingan ini bukan hayalan saya saja, sebaliknya bisa menginspirasi para pembaca sekalian.

The Power of ‘Program Diploma’

Bagi rekan-rekan yang lulus pasca krisis moneter 1998 mungkin pernah mengalami masa menganggur seperti yang saya alami waktu itu. Gejala-gejalanya muncul ketika di akhir masa kuliah setelah krisis moneter banyak dosen baru di kampus. Ternyata korban PHK dari Astra Internasional yang memang mengalami pengurangan karyawan. Perusahaan kuat yang jadi primadona para mahasiswa teknik itu tak luput dari penurunan profit, dan terpaksa merumahkan banyak karyawannya. Maklum ketika ada kerusuhan, perusahaan itu banyak mengalami kerugian akibat penjarahan. Ketika lulus di awal milenium baru, walaupun kondisi agak pulih dan beberapa perusahaan mulai bangkit dari keterpurukan, banyak lowongan pekerjaan dibuka.

Mudahnya Mencari Pekerjaan bagi Para Ahli Madya

Diploma tiga, atau yang sekarang dikenal dengan vokasi, mengharuskan lulusannya memiliki keahlian praktis. Misalnya teknik mesin, maka harus mampu mengutak-atik mesin atau mampu menggunakan peralatan permesinan seperti las, bubut, cnc dan sejenisnya. Untuk teknik komputer bisa menangani jaringan, hardware dan software, serta perawatan perangkat komputasi.

Kembali ke cerita awal krismon, beberapa perusahaan memang membuka lowongan pekerjaan, tetapi sulit sekali masuk karena saingan yang memang banyak, sementara permintaan untuk sarjana (S1) tidak sebanyak D3 atau SMK. Ketika proses penerimaan sering berjumpa dengan rekan satu almamater dahulu, tetapi dari diploma tiga. Yang membuat saya sedih adalah mereka ketika mendaftar dalam keadaan status sudah bekerja. Jadi mereka hanya berpindah-pindah pekerjaan saja mencari yang lebih nyaman, stabil, prospeknya cerah, dan tentu saja ber-salary tinggi. Sementara saya sendiri masih nganggur yang mudah sekali gugur ketika permintaan “berpengalamann kerja” menjadi satu persyaratan. Mungkin karena D3 lebih siap kerja ditambah lagi salary yang tidak sebesar S1 membuat jenjang ini relatif lebih mudah mencari kerja dibanding S1. Bagaimana jika perusahaan merekrut S1 tapi dengan gaji D3? Silahkan saja, tapi kenyataannya anak-anak D3 lebih mudah bekerja karena memang ketika kuliah ditempa dengan praktek dan praktek.

Sekolah Sambil Bekerja

Di tempat saya mengajar beberapa mahasiswa sepertinya “menghilang” ketika dua atau tiga tahun kuliah. Usut punya usut ternyata mereka sudah bekerja dan tidak ada waktu luang lagi untuk melanjutkan kuliah. Sibuklah sebagai pengurus jurusan “mencari” mereka yang hilang itu. Beberapa memiliki aktivitas masing-masing, bisnis atau bekerja. Banyak juga yang menjalani kehidupan menjadi ibu rumah tangga seperti biasa. Kebanyakan mereka sepertinya ketika memiliki sedikit skill sudah langsung bisa dipraktekan baik membuka bisnis (website designer, mobile application, dll) maupun diterima bekerja di perusahaan-perusahaan.

Mengetahui hal tersebut langkah yang tepat adalah mengajak mereka mengambil tugas akhir di bidang yang mereka geluti, biasanya software engineering dan jaringan komputer. Khusus jaringan komputer biasanya berkecimpung dengan masalah yang terjadi di perusahaannya seperti load ballancing, backup server, analisa quality of service, dan lain-lain. Walau dengan susah payah, dan sepertinya ijasah tidak digunakan lagi karena sudah bekerja/bisnis, mereka puas juga bisa merampungkan kuliah yang bertahun-tahun itu. Itulah kondisi real di kampus-kampus swasta dengan program diploma. Jika pemerintah/ristekdikti bermain “tangan besi” yang kabarnya tidak membolehkan ijasah diploma 3 di atas 5 tahun (tidak diberi “Pin”), anak-anak itu akan kehilangan kesempatan menyelesaikan kuliahnya.

Sidang Akhir T. Komputer

Beratnya Mengajar Diploma Tiga

Berbeda dengan rekan-rekan lulusan doktor yang mengajar S1 bahkan S2 dan S3 (pascasarjana), saya masih tetap mengajar dan mengurusi D3. Mengajar jenjang ini diharuskan memiliki kompetensi praktis agar peserta didik bisa memiliki kemampuan kerja. Di situlah rumitnya. Berbeda dengan mengajar S1 dan pasca yang kebanyakan bermain-main di tataran konseptual dan analisa. Sepertinya serfitikasi seperti CCNA dan sejenisnya harus dimiliki, atau setidaknya sertifikasi kompetensi dari BNSP Indonesia.

Untungnya saya pernah lebih dari tiga tahun bekerja di bagian IT suatu bank berskalan nasional. Bank merupakan satu-satunya perusahaan yang memanfaatkan IT secara maksimal ketika era disrupsi sekarang ini belum muncul. Dari troubleshooting komputer, jaringan, hingga setting server dan router kerap jadi sarapan sehari-hari ketika bekerja di sana, hingga akhirnya berhenti karena fisik yang tidak kuat lagi bekerja seperti kuda (sempat sakit typhus). Jadi ketika mengajar D3 tidak kaget dan siap praktek bersama. Yuk .. kuliah vokasi. Mau jadi sarjana …? Lanjut kuliah sambal bekerja saja.

Pelatihan Oracle IT Danamon

Heboh Linearitas Dosen

Berawal dari informasi di grup WA tentang berita di situs berita nasional, munculah pro dan kontra kemudahan pemerintah dalam linearitas dosen. Di berita tersebut prinsip linearitas yang dulu inline pendidikan S1, S2, dan S3-nya, sekarang dosen linear jika S3, riset dan homebase/mengajarnya inline. Postingan yang lalu sebenarnya sudah membahas masalah tersebut, tetapi saat ini heboh lagi, jadi ada baiknya diulas lagi.

Sulitnya Kuliah S3

Sedikit berbeda dengan S2 yang rata-rata baik dalam prosentase kelulusannya, banyak yang tidak bisa menyelesaikan S3, dan kalaupun bisa lulus, menderita dahulu, lama lulus dan kesulitan-kesulitan lainnya seperti keuangan, keluarga, dan lain-lain. Tidak jarang yang meninggal karena sakit ketika studi lanjut.

Beberapa rekan karena sulitnya mencari S3 sesuai bidangnya mengambil bidang lain yang lebih mudah. Namun ternyata banyak masalah yang terjadi. Ketika akreditasi, bahkan S3 salah satu rekan tidak diakui karena harusnya informatika/ilmu komputer tetapi mengambil teknologi pertanian. Salah satu dosen saya ketika ambil pascasarjana dulu, curhat ketika melamar ke kampus lain yang lebih menjanjikan ternyata S3-nya (yang menjadi persyaratan) tidak diterima krena bukan informatika/ilmu komputer melainkan teknologi pendidikan. Ternyata keilmuwan melekat dengan gelar terakhir.

Linearitas S3 – Riset – Mengajar

Memang dosen berbeda dengan peneliti karena dua tri darma lainnya yaitu pengajaran dan pengabdian kepada masyarakat. Jadi jika antara riset dengan mengajarnya tidak linear maka dianggap dosen tersebut melanggar linearitas. Lantas bagaimana jika risetnya menggunakan gelar pascasarjananya (S2)? Bisa juga kan?

Sebelumnya ada baiknya merujuk ke peraturan LIPI tentang peneliti yang terdiri dari (lihat di sini):

  • Peneliti Pertama
  • Peneliti Muda
  • Peneliti Madya
  • Peneliti Utama

Di sana disebutkan S1 pun boleh meneliti. Namun informasi dari rekan saya di Litbang Pertanian, jika peneliti bukan Doktor maka wajib memiliki mentor. Mentor di sini adalah doktor yang fungsinya mirip pembimbing tesis/disertasi. Kecuali di daerah-daerah terpencil, biasanya di wilayah timur Indonesia, boleh tanpa mentor jika terkendala lokasi dengan mentornya.

Pada pasal 31 ayat (1) Peraturan Pemerintah nomor 19 tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan pengajar S2 dan s3 diwajibkan bergelar doktor/profesor. Jika alasan utamanya adalah fokus s2 dan s3 adalah penelitian, maka jika bukan doktor maka ketika meneliti, perlu memiliki mentor. Bahkan saat ini, doktor pun ketika meneliti jarang sendirian. Tim peneliti terdiri dari beberapa orang dengan tugas-tugas spesifik (survey, olah data, penulisan, dan lain-laian), namun biasanya ada satu orang doktor/profesor di dalamnya. Jadi jika doktor yang bukan bidang risetnya (yg inline dengan S2) tentu saja dari sisi prinsip setara S2 walau bergelar doktor. Kembali ke tri darma, patokannya adalah selain penelitian, pada sisi pengajaran juga mengikuti aturan yang ada.

Respon LLDIKTI (Kopertis)

Kembali ke masalah berita di WA, kopertis mengharapkan untuk mencermati lebih dalam info-infor yang beredar di dunia maya. Tujuan aturan baru linearitas sebenarnya untuk mengakomodasi perkembangan IPTEK saat ini yang multidisiplin, bukan bermaksud memberi kemudahan. Berikut petikannya:

perlu saya sampaikan bahwa……..rekan rekan di PTS trtama tenaga pendidik harus baca scra lengkap dan jangan judulnya saja.

apabila dibca dgn seksama pa menteri bicara “akan segera” dgn pertimbangan yg berkaitan dgn IPTEK.

sbtlnya linearitas sdh dijelaskan sejak oktober 2014 sesuai surat edaran no. 887/mi/2014 dan pedoman operasional kenaikan pangkat/jabatan akademik dosen DIKTI 2014 yg sd dgn saat ini blm ada edaran or peraturan penggantinya….

dan yg disebut linearitas adalah kesesuaian bidang ilmu antara pendidikan terakhir dgn mata kuliah yg diampu, publikasi yg dihasilkan dan homebase/program studi tmpt dosen mengajar…..

linearitas yg ideal itu mmng s1 s2 s3 matkul, homebase dan publikasi aaaaaaa semua. maka dr itu sjk 2014 diberikan keringanan bahwa cukup sesuai dgn pendidikan terakhirnya saja..

S1 A S2 B S3 C….MK C PUBLIKASI C HB C bisa jadi guru besar ? bisa …..

Contoh lain : S1 A S2 B S3 A MATKUL A. HB A. PUBLIKASI A. bisa jadi GB ? bisa

S1 A S2 B S3 B. bisa? bisa…..

dan apabila linearitas dihapus kita profesional mau di bidang ilmu apa. tak terbayang kalau sy A B C tp ngajar di B. publikasi di A HB di C.

buat apa kita cape” kuliah S2 or S3 tp ngajar masih di S1…..

oleh krn itu kalau tenaga pendidik sudah tidak inline scra background pendidikannya kita arahkan dr awal atau arahkan lagi agar S1 s.d. S3 nya dan pelaksanaan tridharmanya inline…..

krn pasti akan terkendala dalam pengembagan karir tendik terhadap usulan JAD, Sertifikasi maupun Studi Lanjut..

kalau tidak inline apa lagi resikonya? ke akreditasi prodi dan institusi dmana satu prodi 6 dosen trsbt harus inline pendidikannya dengan homebasenya….

skrang mah kita berfikir positif saja dgn informasi tersebut dan dijadikan motivasi kita agar lebih baik menjadi tenaga pendidik dan tentunya profesional di bidang ilmunya…..janga meminta yg lebih ringan kalau kita mampu melaksanakannya

tanya ke diri sendiri saya PROFESIONAL mau di bid. apa…..????

hatur nuhun

Dunia Terus Berubah

Tidak ada yang tidak berubah, termasuk peraturan pemerintah. Tetapi biasanya peraturan mengikuti tuntutan jaman. Ketika kuliah dulu, saya melihat banyak profesor yang hanya bergelar S1, alias Prof. Ir. Bagaimana dengan aturan ke depan apakah bisa atau tambah rumit? Di era disrupsi dan revolusi industri dan pendidikan 4.0 sepertinya akan terjadi gejolak yang unik. Oiya, sekedar saran, sebelum memilih jurusan S3, ada baiknya konsultasi dulu agar tidak salah jurusan, sayang kan, soalnya S3 cukup menguras tenaga dan waktu .. “four years” atau malah bisa “for years..s..s..s..”

Bersama pembimbing dan rekan-rekan wisuda doktoral

Latihan Mengetik Cepat Online

Salah satu faktor penting dalam penyelesaian proyek baik menulis, riset, hingga pembuatan program aplikasi adalah mengetik cepat. Dengan mengetik cepat maka proses pengerjaan dapat terselesaikan jauh di bawah waktu deadline.

Program Untuk Latihan

Dulu ada program untuk melatih mengetik namanya Typing Master. Namun saat ini lebih baik menggunakan yang berbasis web karena dapat terhubung dengan pengetik-pengetik lainnya dari seluruh dunia. Beberap pengguna menyarankan menggunakan 10fastfinger yang juga disertai game yang menarik karena berkompetisi dengan negara-negara lain.

Lumayan masuk 10 besar ketika uji coba langsung dengan kecepatan 89 wpm (kata/menit). Untuk kecepatan di atas 100 wpm berarti mengetiknya seperti berbicara mengalirnya kata. Sepertinya harus latihan lagi.

Mengetik 10 jari dan Buta

Dua teknik tersebut wajib dikuasai oleh rekan-rekan yang ingin mengetik cepat. Biasanya jika sudah 10 jari secara otomatis akan mengetik buta. Buta di sini artinya tidak melihat tuts keyboard yang ditekan. Teknik yang digunakan adalah:

  • Letakan jari pada rumahnya (asdf – jkl;) khusus untuk qwerty
  • Tekan huruf sesuai dengan wilayah jari (kelingking, manis, tengah, telunjuk dan jempol).

Namun ternyata ketika melihat juara satu-nya 141 wpm, keyboard yang digunakan adalah jenis maltron. Hmm .. bagaimana lagi, sudah terlanjur qwerty jika dipindah akan belajar dari nol lagi.

Jenis-Jenis Format Keyboard

Ternyata jenis-jenis keyboard beragam. Memang saya merasa qwerty sangat tidak reliable karena kebanyakan huruf yang diketik, misalnya a malah berada di jari yang terlemah yaitu kelingking kiri. Jenis-jenis keyboard yang tersedia antara lain (sumber: indoworx.com/jenis-jenis-keyboard/):

1. QWERTY

Ini adalah formasi keyboard pertama di dunia. Kelemahannya adalah beban tangan kiri lebih besar dari tangan kanan. Sangat tidak cocok dengan tangan Indoneisa yang lebih kuat di kanan (bukan kidal). Namun apa boleh buat, karena sudah terlanjur banyak yang makai terpaksa tetap dipertahankan, karena jika format baru akan belajar lagi.

2. DVORAK

Dibentuk pada tahun 1932. Kabarnya DVORAK lebih evisien 10 – 15% dibanding qwerty.

3. KLOCKENBERG

Merupakan kombinasi qwerty dengan dvorak. Bentuknya terpisah antara kiri dan kanan. Fungsinya untuk mengurangi beban pada otot tangan dan bahu. Namun memiliki masalah dalam hal tata ruang dan sangat tidak mobile.

3. MALTRON

Keyboard ini mengatasi masalah jari yang harus menyesuaikan dengan keyboard pada qwerty. Dengan bentuk ini, jari tidak terlalu menyesuaikan dengan keyboard. Repititive injury yang kerap dialami orang yang banyak mengetik dapat dihindari. Lihat gambar di bawah (sumber: assistiveit.co.uk)

 

4. PALANTYPE

Keyboard ini membagi konsonan dengan huruf hidup (bagian tengah). Konsonan di kiri dan kanan yang posisinya mirip awal dan akhir kata. Sayangnya hanya mensuport bahasa Inggris.

5. STENOTYPE

Cocok untuk wartawan dalam merekam/mencatat wawancara. Hasilnya masih berupa singkatan-singkatan sehingga harus diedit lagi jika ingin dipublish. Tapi dengan singkatan saja, si wartawan masih bisa membaca apa yang diketik ketika wawancara. Hmm .. di jaman yang sudah mudah merekam sepertinya tidak diperlukan.

6. ALPHABETIC    

Keyboard ini sederhana karena memformat keyboard secara alfabet. Mudah dalam memasang karena urutannya alfabet .. he he. Biasanya hanya untuk mainan anak-anak.

7. ALPHANUMERIC

Biasa digunakan oleh para kasir / teller bank. Sangat cocok untuk mengetik angka. Keyboard qwerty biasanya menyertakan keyboard alphanumeric yang terpisah di bagian kanan. Tapi untuk laptop sepertinya sudah tidak ada untuk menghemat space.

Demikian tulisan ringan mengenai seluk beluk mengetik. Selamat mengetik.

Yuk .. Jadi Asesor BKD dan LKD

Beban Kerja Dosen dan Laporan Kinerja Dosen merupakan berkas wajib seorang dosen profesional. Jika BKD dan LKD sudah dibuat, maka dosen tersertifikasi berhak menerima tunjangan sertifikasi dosen (Serdos) sesuai dengan golongannya.

Persetujuan Asesor

BKD dan LKD yang dibuat harus mendapat persetujuan dari dua orang asesor. Untuk kopertis 4 (sekarang namanya LLDIKTI wilayah 4) sudah online. Di sini asesor 1 dan 2 memberikan persetujuan lewat aplikasi web BKD. Untuk LLDIKTI wilayah lainnya masih berupa berkas untuk ditanda tangani.

Penentuan Asesor

Asesor di awal serdos muncul dipilih di tiap kampus, agar merata. Tidak semua dosen dijadikan asesor BKD dan LKD oleh Dikti. Saat ini syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh calon asesor adalah:

  • Doktor dengan minimum pangkat Lektor
  • Magister dengan pangkat minimal Lektor Kepala
  • Ijin rektor/pimpinan tempat calon berada
  • Mengikuti Penyamaan Persepsi

Penyamaan Persepsi

Ketika lulus S3 secara kebetulan diadakan penyamaan persepsi calon asesor di LLDIKTI 4. Cukup banyak yang hadir dan membludak. Saya sendiri duduk di belakang, maklum jarak Bekasi – Bandung lumayan jauh dan lama karena macet di daerah Cikarang.

Pemberian Nomor Induk Registrasi Asesor (NIRA)

Lumayan lama sejak penyamaan persepsi yang dilaksanakan di akhir januari, selanjutnya LLDIKTI mengumumkan calor asesor yang siap diberi NIRA dengan terlebih dahulu rektor tempat calon asesor berada memberikan persetujuan. Lihat format pernyataannya. Rencananya calon asesor ini sudah dapat bekerja semester depan jika sudah memiliki NIRA.

Untuk yang tidak mengikuti penyamaan persepsi di wilayah LLDIKTI masing-masing, sepertinya tidak diperbolehkan menjadi asesor walaupun memenuhi syarat pangkat dan gelar. Saat ini memang kebutuhan asesor baru sangat tinggi mengingat banyak dosen-dosen penerima serdos yang baru lulus. Kelayakan Asesor adalah mengasesori 10 dosen, dan kabarnya saat ini tiap asesor sudah berlebih. Repotnya belum tentu tiap tahun dibuka pengajuan asesor baru. Yuk, jadi asesor BKD dan LKD walaupun imbalannya pahala saja. Hitung-hitung membantu sesama rekan-rekan senasib (dosen).