Merubah Warna Latar Pas Foto dengan MS Word

Beberapa hari yang lalu anak saya diminta menyerahkan pas foto 3×4 dengan latar belakang warna merah untuk daftar ekstra kurikuler PMR. Padahal dua bulan yang lalu saat pendaftaran diminta pas foto dengan latar belakang biru. Memang beberapa institusi memiliki aturan tertentu tentang latar belakang foto ini, misalnya untuk perpanjangan visa ketika saya di Thailand mengharuskan warna latar putih. Nah, postingan singkat ini bisa dijadikan rujukan cepat bagi yang ingin mencetak foto sendiri dengan warna latar sesuai permintaan. Cara paling mudah adalah dengan Microsoft Word karena aplikasi ini paling banyak digunakan.

Langkah-langkah Pembuatan

Setelah MS Word dan gambar foto siap, buka file baru di MS Word. Langkah-langkah yang diperlukan untuk merubah background singkatnya adalah:

  • Import gambar ke MS Word
  • Hapus background dengan klik ganda pada gambar lalu pilih remove background
  • Tambahkan background baru

Sederhana ternyata proses perubahan warna latar karena MS Word menyediakan fasilitas menghapus background. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah saat me-remove background hati-hati karena terkadang pakaian bagian bawah ikut terhapus juga.

Untuk menambahkan background baru bisa dengan dua cara. Cara pertama adalah menyisipkan kotak baru dengan warna sesuai keinginan. Cara ini lebih fleksibel karena bisa menambah gambar-gambar latar sekehandak hati. Tapi jangan lupa setting background di belakang gambar foto.

Cara Kedua adalah dengan mengisi (fill) kotak gambar dengan mengklik kanan dilanjutkan dengan mengisi/fill dengan warna sesuai keinginan. Perhatikan langkah untuk cara kedua berikut ini. Klik kanan pilih format picture dan pilih simbol cat dituang.

Walaupun terlihat sederhana, butuh juga latihan dalam menghapus background. Sebelum dilanjutkan dengan mengganti background yang baru, pastikan tidak ada komponen gambar yang ikut terhapus (baju, lengan, dan lain-lain). Selamat mencoba, semoga informasi sederhana ini bermanfaat.

Iklan

Matrix Confusion pada Matlab

Matriks Confusion digunakan untuk mengukur akurasi dan memvalidasi model yang dibuat. Untuk menghitungnya dapat dilihat pada rumus yang disertakan pada pos terdahulu. Untuk mempermudah perhitungan, Matlab menyediakan fasilitas untuk menghitung matriks confusion ini.

Data Aktual Versus Data Prediksi

Untuk membuat matriks confusion diperlukan dua data yaitu data real/aktual dan data prediksi yang dihitung dari model. Berikut ini contoh data yang akan dibuat matriks confusion-nya. Buka command window dan masukan kode berikut (

  • yaktual=transpose([0 1 1 0 1 1 1 0]);
  • yprediksi=transpose([1 1 1 0 1 0 1 0]);

Untuk membuat matriks confusion, dibutuhkan fungsi confusionmat yang memerlukan dua data masukan tersebut di atas. Jalankan kode berikut:

  • [matriks,label]=confusionmat(yaktual,yprediksi)
  • matriks =
  • 2 1
  • 1 4
  • label =
  • 0
  • 1

Perhatikan matriks berwarna merah di atas, tampak matriks confusion sebagai berikut:

Jadi dapat diketahui a, b, c, dan d berturut-turut 2, 1, 1, dan 4. Jadi dapat dihitung recall, precision, false positive, false negative.

Recall atau dengan nama lain True Positif:

TP=4/(1+4)=4/5=0.8. Nilai lain dengan mudah dapat dihitung.

Kasus Lebih dari Dua Label

Matriks Confusion bisa juga untuk kasus lebih dari dua label. Misal ada dua data dengan tiga label, matriks confusion-nya adalah:

  • yaktual=transpose([0 1 1 2 1 2 1 0]);
  • yprediksi=transpose([0 1 2 2 1 2 1 0]);
  • [matriks,label]=confusionmat(yaktual,yprediksi)
  • matriks =
  • 2 0 0
  • 0 3 1
  • 0 0 2
  • label =
  • 0
  • 1
  • 2

Tampak pada matriks confusion label 2 ada satu error. Precision-nya = 2/(1+2) = 2/3 (lihat rumus di pos yang lalu). Semoga bermanfaat.

Mengukur Akurasi – Confusion Matrix

Untuk proyeksi yang prediksinya berupa data kontinyu, kebanyakan menggunakan Mean Absolute Percent Error (MAPE). Untuk mengukur hasil uji yang berisi True dan False Positive atau Negative diperlukan matriks Receiver Operating Characteristic (ROC). Tetapi jika datanya diskrit atau berupa kelas, misalnya baik, cukup, kurang, maka biasanya peneliti menggunakan matriks confusion.

Dasar-Dasar Matriks Confusion

Paling mudah adalah dengan menggunakan data dua kategori: Positif dan Negatif. Seperti tampak pada gambar di bawah ini, Lihat rujukannya.

Secara logika, akurat bila aktualnya a dan diprediksi a atau aktualnya d dan diprediksi tepat d. Namun sebelumnya perlu mengetahui istilah recall dan precision.

Recall. Dikenal dengan istilah true positive rate (TP) proporsi kasus positif (d) yang secara akutal teridentifikasi (c dan d). Jadi rumusnya:

Precision. Adalah proporsi prediksi positif yang tepat dengan seluruh prediksi positif (b dan d). Rumusnya:

False Positif (FP). Istilah ini banyak digunakan untuk pengecekan biometriks, seperti sidik jari. Nilai ini besar jika banyak sidik jari yang harusnya dimiliki orang lain tetepi diakui oleh yang diuji. Rumusnya adalah perbandingan atas kesalahan yang harusnya negatif (milik orang lain) tetapi diaku miliknya (b):

False Negatif (FN). Adalah kebalikan dari false positif.

True Negatif (TN). Mirip recall tetapi yang dibandingkan adalah negatifnya.

Sekian postingan tentang matiks confusion, mudah-mudahan bisa menjadi sitasi cepat jika lupa istilah-istilah di atas. Postingan berikutnya akan dibahas penggunaannya dalam Matlab.

Generasi Y dan Z yang Manja

Manusia tidak lepas dari aspek spatial (lokasi) dan temporal (waktu). Selain beda lokasi, maka tidak heran jika beda generasi beda pula karakternya. Sebagai informasi, dikenal lima generasi yaitu: i) baby boomer (lahir sekitar 60-an), ii) generasi X (lahir 1961-1980), iii) generasi Y/milenial (lahir 1981-2000), dan iv) Generasi Z (lahir 2000-2010), dan Alpha (lahir 2010 – sekarang).

Kelima generasi tersebut berbeda dikarenakan situasi dan kondisi yang dihadapi selama hidupnya, salah satunya adalah aspek teknologi, terutama informasi dan komputer (infokom) yang dimotori oleh dunia maya (internet). Postingan ini sedikit memberi gambaran kondisi dua generasi (Y dan Z) berdasarkan pengalaman pribadi.

Karakteristik Mahasiswa Generasi X

Karakter ketika saya kuliah (generasi X) sangat berbeda dengan generasi Y (mahasiswa sekarang). Dulu andalannya telepon dan SMS. Akses informasi hanya lewat buku, radio dan televisi. Waktu itu mahasiswa penyendiri seperti saya sudah pasti terbengkalai karena informasi harus saya peroleh sendiri. Mahasiswa yang supel akan dengan mudah memperoleh informasi penting yang mendukung perkuliahan. Jadilah saya kuliah S1 enam tahun. Tapi puas juga, karena itu hasil murni fikiran saya sendiri. Skripsi saya pun unik di antara mahasiswa-mahasiswa yang lain yang menurut saya jika tulisan mereka di-turnitin atau cek plagiarisme pasti akan mirip dengan mahasiswa lain. Tentu saja waktu itu tidak ada tools seperti itu, juga skripsi masih hardcopy.

Generasi ini di Indonesia kebanyakan hidup di jaman p Harto. Inget slogan “Piye, penak jaman ku tho?”. Ya, zaman ini merupakan zaman yang tenang, nyaman, walaupun hidup seadanya. Hanya ada konflik di sebagian kecil wilayah tanah air (misal Aceh). Jadi rekan-rekan yang seumuran dengan saya pasti banyak kenangan-kenangan manis ketika kecil dan sekolah dulu. Alhasil dalam bekerja dan hidup berkeluarga cenderung seimbang (lihat: link ini). Generasi ini juga cenderung hidup linear, maksudnya sekolah, kuliah, kerja, berkeluarga, dan seterusnya. Kalau ditanya pun cenderung jadi dokter, insinyur, pilot, dan karir lainnya. Repotnya generasi ini cenderung kurang mandiri, hanya beberapa mungkin yang karena didikan orang tuanya yang pengusaha, tertarik dengan ber-wirausaha. Oiya, generasi ini termasuk setia, tetap bekerja asalkan digaji cukup, walaupun tidak sesuai dengan minatnya. Mungkin pembaca pernah mendengar di Jepang rata-rata perusahaan menganut “bekerja seumur hidup”, maksudnya jarang pegawai yang berganti-ganti perusahaan tempat dia bekerja. Namun generasi berikutnya, tidak tertarik konsep tersebut lagi.

Karakteristik Mahasiswa Generasi Y

Generasi Y lahir ketika IT sudah berkembang pesat, terutama internet. Perkembangan tersebut memicu kemudahan dalam memperoleh informasi. Tinggal “google” saja, semua informasi tersedia. Mereka memiliki ide-ide yang inovatif dan pandangannya pun visioner, jauh ke depan. Mungkin hanya jaman generasi X ke bawah saja yang senang dengan istilah reuni, acara-acara mengenang masa lalu, club eightees, golden memory, dan sejenisnya. Mereka suka dikritik. Ingat acara-acara idol yang disertai kritik langsung selepas pentas? Bayangkan jika generasi X yang pentas dan selesai pentas dikritik, pasti mukanya langsung merah kayak kepiting rebus, he he. Selfi bagi mereka hal biasa, jika ada yang mengkritik masalah selfi ini, justru si pengkritik yang dibilang aneh.

Generasi yang Kreatif, Inovatif, tapi Manja

Tidak semua manja itu buruk. Bahkan jika semua orang adalah orang manja, maka tidak ada lagi kata manja. Untuk yang saat ini mengajar mahasiswa generasi Y ini, tidak ada cara lain selain memahami kemanjaan mereka.

Ketika mereka bertanya dan kita menjawab dengan menyuruhnya membaca, sudah pasti mereka kecewa. Walaupun kita beri lusinan ebook gratis, tidak akan memuaskan mereka. Karena mereka sudah pasti dengan mudah memperoleh ebook tersebut. Jawab saja sebisanya, kalau tidak bisa jawab saja tidak bisa, beres. Generasi manja ini sangat jago “berdagang” dan memasarkan diri. Mereka juga mampu memahami rekan-rekan mereka yang sama-sama manja. Ada beberapa postingan saya yang tidak cocok dengan generasi manja ini dan astaga, komentarnya pedas sekali (tidak menjumpai info yg diinginkan, padahal infonya pada postingan berikutnya).

Beberapa waktu yang lalu beredar kalau ujian nasional, dan juga ujian masuk PTN yang katanya sulit. Padahal dari dulu yang begitu menurut saya, cuma generasi ini saja yang mengucapkan kata sulit. Belum tentu yang mengatakan sulit itu nilainya buruk. Jangan-jangan kalau dia yakin benar semua barulah dikatakan mudah.

Beberapa buku sudah saya tulis. Penerbit sepertinya sudah pandai dan menyadari kebanyakan konsumen adalah pelajar-pelajar manja. Ada pakar yang nyinyir terhadap buku-buku yang menurutnya instan dan tidak layak terbit dibanding buku-buku terkenal karangan profesor-profesor luar negeri. Ya, begitulah generasi manja. Sudah syukur mereka baca buku-buku instan yang memanjakan mereka, jika tidak akan kalah oleh informasi-informasi lain yang lebih memanjakan mereka di internet. Buatlah potongan-potongan informasi penting yang menarik perhatian mereka ketimbang timbunan informasi-informasi berharga tetapi tidak menarik bagi mereka. Oiya, mereka sangat setia terhadap sesuatu yang sesuai dengan minatnya dan terkadang tidak memperdulikan besar kecilnya gaji. Jika merasa tidak dihargai, mereka cenderung pindah kerja ke tempat lain yang menghargai mereka. Jadi … hargailah mereka, dan juga pihak-pihak yang berusaha merhargai mereka ya.

Polemik Jurusan Sistem Informasi

Di bidang informasi dan komputer (INFOKOM) dikenal dua jurusan yang biasanya ada bersamaan di kampus-kampus yaitu: Teknologi Informasi dan Sistem Informasi, selain tiga lainnya (ilmu komputer, teknik komputer, dan rekayasa perangkat lunak). Di antara kelima bidang infokom tersebut (terkadang diistilahkan dengan “computing”) yang paling membingungkan adalah sistem informasi (information system). Bukan hanya membingungkan bagi para mahasiswa, bahkan dosen/pengajarnya pun memiliki pendapat-pendapat yang berbeda. Bahkan tanggal 2 Juli 2018 nanti akan diadakan pertemuan para kaprodi SI untuk merumuskan kurikulum SI ke depan dan membedakannya dengan jurusan-jurusan lainnya, terutama tetangga terdekatnya yaitu teknologi informasi.

Banyak referensi-referensi yang mendefinisikan secara rinci apa itu sistem informasi. Salah satunya dari [1] yang secara sederhana merinci komponen sistem informasi harus mencakup komponen-komponen berikut:

  • Perangkat Keras
  • Perangkat Lunak
  • Data
  • Orang
  • Proses

Karena cakupannya tersebut, SI menjadi rancu karena terkadang hanya beberapa bagian saja yang dibahas, padahal akan tumpang tindih dengan dengan jurusan lain, misalnya jika hanya membahas perangkat keras, lunak dan data maka akan berimpitan dengan jurusan teknologi informasi. Mungkin video promosi ini sedikit memperkenalkan apa yang dipelajari di jurusan SI.

Karena konten yang ada aspek sosialnya (manusia), maka SI terkadang membutuhkan ilmu-ilmu sosial dan cenderung “lebih mudah” karena tidak terlalu matematis. Hasilnya beberapa kampus yang membuka dua jurusan SI dan TI banyak yang lebih suka memilih TI ketimbang SI. Mungkin salah satunya adalah gengsi. Hal-hal berikut mungkin perlu dilakukan para praktisi atau dosen yang memilih SI sebagai kompetensi, termasuk saya.

Bangga Terhadap Bidang Sistem Informasi

Riset TI memang menantang, menarik, dan perkembangannya sangat cepat. Sebenarnya karena TI bagian dari SI (hardware, software, dan data) maka perkembangan SI pun otomatis cepat pula. Bahkan dulu Apple menciptakan Ipad terlebih dahulu dibanding Iphone. Setelah Ipad siap diluncurkan, divisi SI melakukan riset dan ternyata banyak yang meminta perangkat kecil. Alhasil divisi TI menswitch ke pembuatan Iphone lebih dahulu, dan ternyata sukses. Bayangkan tanpa ada peran SI waktu itu. Selalu, aspek finansial menjadi fokus. Barang canggih seperti apapun jika tidak ada yang suka dan membelinya, akan di-grounded juga.

Masalah lainnya biasanya karena TI dan SI dalam satu fakultas/divisi yang sama, cenderung kurikulum tidak jauh berubah. Banyak kejadian mahasiswa yang pindah jurusan dari SI ke TI karena merasa bobotnya sama tetapi kesan kuliah TI lebih “OK” dibanding SI. Ada dua kemungkinan, TI yang agak melenceng ke SI atau SI yang tidak bisa menemukan core utama jurusan SI. Namun tentu saja ada pembobotan/proporsi antara teori dan aplikasi di jurusan SI [2], [3]. Perhatikan sistem dan struktur lebih fokus ke sisi aplikasi (terapan).

Cukup Sistem Informasi saja, Jangan Dipecah Lagi

Saya termasuk yang baru masuk ke jurusan SI (karena kuliah di field of study: information management). Karena sifatnya yang general, ternyata muncul jurusan-jurusan baru yang keluar dari SI karena aspek penamaan yang lebih menjual, seperti IT bisnis, bisnis digital, e-learning, dan lain-lain. Sebenarnya sistem informasi geografis (SIG) itu bagian dari SI, termasuk IT bisnis dan sejenisnya. Karena sudah terbentuk ya menurut saya tidak jadi masalah, tapi untuk yang mau membentuk sebaiknya ditahan dulu. Memang presiden Jokowi mengeluarkan ide jurusan kopi, jurusan toko online, dan sejenisnya. Seperti yang diucapkan Prof. Ucok, sebenarnya ilmu dasarnya kan sama saja, tinggal diberi saja mata kuliah atau konsentrasi itu. Termasuk sistem informasi kopi .. kalau mau, he he. Mengapa ini penting, sebab tidak tertutup kemungkinan jurusan SI akan musnah karena masih-masing mencetuskan jurusan-jurusan uniknya.

Yuk .. Gabung ke Sistem Informasi

Memang jurusan SI merupakan jurusan unik yang multidisiplin. Banyak melibatkan ilmu-ilmu lain. Dan saya yakin banyak dosen-dosen yang sebenarnya SI tetapi memilih TI sebagai core riset yang diminatinya. Bagi yang lebih suka ngajar yang berbau analis, manajemen-manajemen, dan risetnya di decision support system (DSS), Structural Equation Modelling (SEM), dan sejenisnya, perlu berifikir lagi apakah terus di TI atau SI. Sekian, semoga bisa jadi referensi.

Referensi

[1]    D. T. Bourgeous, “What Is an Information System?,” Inf. Syst. Bus. Beyond, pp. 5–64, 2014.

[2]    T. D. Susanto, Sebuah Kajian Akademik Berdasarkan Dokumen Computing Curricula 2005 Computing sebagai sebuah Rumpun Ilmu. 2005.

[3]    H. Topi, J. s. Valacich, R. T. Wright, and K. M. Kaiser, “Is 2010,” 2010.

Merekam dan Memainkan Suara dengan Matlab (Versi Lama dan Baru)

Banyak aplikasi cerdas dengan Matlab yang membutuhkan pengolahan sinyal suara. Sebelum mengolah, salah satu fungsi penting adalah menangkap suara yang akan diolah. Postingan berikut ini membahas fungsi-fungsi yang diperlukan untuk menangkap suara, termasuk juga membunyikan hasil tangkapan suara tersebut (untuk menguji apakah fungsi perekaman berhasil).

Versi Lama

Matlab versi 2008 (versi 7.7) sedikit berbeda dengan versi terbaru. Versi lama ini menggunakan fungsi wavrecord, wavplay, dan wavwrite yang berfungsi berturut-turut untuk merekam, memainkan dan menulis. Kode singkat berikut ini bermaksud merekam, menyimpan dan memainkan suara. Tentu saja diperlukan fasilitas mic dan speaker (biasanya sudah ada pada setiap laptop).

  • clear all;
  • fs=8000;
  • y= wavrecord(5.0*fs, fs, ‘double’); %merekam suara
  • wavwrite(y,fs,‘aiueo.wav’);        %simpan rekaman ke hardisk
  • wavplay(y,fs);                %mainkan hasil rekaman
  • figure,plot(y);                %sinyal hasil rekaman di plot

Versi 2013 ke atas (Baru)

Sebenarnya kode sebelumnya bisa digunakan, hanya saja ada pesan (warning) dari Matlab bahwa wavrecord dan wavplay sebaiknya diganti dengan audiorecorder dan audioplayer untuk merekam dan memainkan.

Ganti kode sebelumnya dengan fungsi yang terbaru berikut ini, lihat referensinya di link resminya. Disini frekuensi sampling dan parameter lainnya standar 8000 Hz dan 8 bit.

  • % Record your voice for 5 seconds.
  • recObj = audiorecorder;
  • disp(‘Start speaking.’)
  • recordblocking(recObj, 5);
  • disp(‘End of Recording.’);
  • % Play back the recording.
  • play(recObj);
  • % Store data in double-precision array.
  • myRecording = getaudiodata(recObj);
  • % Plot the waveform.
  • plot(myRecording);

Jika fungsi menangkap bisa dijalankan, maka untuk mengolah lanjut dapat dilakukan dengan mudah. Banyak terapan-terapan yang menggunakan sinyal suara, antara lain:

  • Pengenalan suara
  • Deteksi kelainan detak jantung
  • Deteksi kerusakan mesin, dll

Suara yang terekam dapat dilihat grafiknya seperti di bawah ini. Sekian, semoga postingan singkat ini bermanfaat.

Untuk Rekan-rakan Dosen di JABOTABEK dan sekitarnya

Seperti udara yang kita hirup setiap hari, manfaatnya akan terasa ketika sesak nafas atau polusi di mana-mana. Ketika biasa saja, terkadang tidak dijumpai rasa bersyukur. Begitu pula untuk rekan-rekan dosen yang tinggal dekat pusat ibukota, Jakarta. Cerita ini mungkin bisa menginspirasi.

Dekat dengan RISTEK-DIKTI

Seperti postulat dalam geografi, banyak hal berpengaruh tetapi jarak sangat mempengaruhi, begitu juga dengan para dosen. DIKTI yang merupakan departemen yang mengurusi dosen dan periset menjadi andalan dosen-dosen di seluruh Indonesia. Walaupun ada kopertis di tiap-tiap wilayah, tetapi tetap saja mengurus hal-hal tertentu harus ke DIKTI.

Teringat dulu ketika gagal wawancara beasiswa luar negeri (LN) dan ternyata ada wawancara ulang beberapa bulan kemudian. Repotnya info dikirim dan harus datang ke Jakarta dalam waktu 3 hari. Tadinya saya fikir itu untuk calon karyasiswa (sebutan untuk penerima beasiswa) di sekitar Jabotabek saja. Ternyata ya ampun, seluruh Indonesia dari timur hingga barat. Ketika berkumpul menunggu wawancara banyak yang sibuk mencari tiket balik, padahal belum tentu keterima (beberapa terkendala masalah umur dimana usia max 45 untuk beasiswa LN). Repotnya lagi, info itu harus lihat sendiri di web beasiswa, kalau tidak melihat ya bisa saja tidak ada yang mengingatkan. Untungnya saya yang tinggal di Bekasi langsung meluncur, walau masih nyasar juga sih.

Bagi yang pernah kuliah ke luar negeri, pasti merasakan ketika berangkat harus lewat Jakarta (naik pesawat Garuda). Jadi dari daerah seluruh Indonesia, harus transit dulu ke Jakarta sebelum lanjut ke negara tujuan. Memang sih biasanya jarang ada yang langsung ke luar negeri dari daerah selain Jakarta. Bagi saya, yang memang harus ke Jakarta untuk ke berangkat. Salut juga ketika berangkat berjumpa dengan rekan dari Papua yang harus transit dulu ke Jakarta sebelum lanjut ke luar. Adanya wawancara di luar Jawa sepertinya sangat membantu rekan-rekan dari wilayah lain (terutama timur). Pembekalan pra keberangkatan pun di sana.


Source: http://setkab.go.id/wp-content/uploads/2015/08/Ceramah-LPDP.jpg

Tempat Kedutaan-Kedutaan Besar

Ketika mau berangkat belajar ke luar negeri tentu saja membutuhkan visa khusus, yaitu visa pelajar. Nah, mengurusnya tentu saja ke dubes yang dituju. Letaknya tentu saja di ibukota, jadi mau tidak mau harus ke Jakarta. Repot juga kan yang tinggal di daerah, tetap harus ke Jakarta dan tidak boleh diwakilkan.

Thai Embassy in Jakarta

Selain itu, banyak informasi-informasi lain yang hanya didapat di dekat ibukota, terutama gosip-gosip tertentu, yang walaupun kadang hoax, tetapi tetap saja tahu lebih dahulu jika memang tidak hoax. Sekian dulu, dan besok siap-siap berangkat ke kantor pusat DIKTI untuk mengambil berkas penyetaraan ijazah .. lagi-lagi harus ke Jakarta walaupun proses penyetaraannya sudah online. Tapi jangan khwatir, bisa diwakilkan untuk mengambilnya. Jadi rekan-rekan di kopertis III dan IV (Jabotabek), yuk lebih semangat lagi.