Konversi Layer ke Shapefile Pada ArcGis

Ketika konversi dari KMZ (dibuat dari Google Earth Pro) ke ArcGis formatnya berupa layer dengan memanfaatkan fungsi KMZ to Layer. Perlu sedikit modifikasi agar file layer ke shapefile. Caranya adalah dengan mengekspor data layer tersebut. Layer berisi data spasial dalam format GDB.

Berikutnya ada pilihan apa saja yang akan dikonversi. Pilih saja “All Feature” dilanjutkan dengan menekan lokasi output. Pilih “shapefile” ketika akan menulis nama filenya.

Terakhir ArcGis akan menanyakan apakah hasil konversi langsung ditampilkan pada map yang saat ini aktif. Pilih saja “ok” agar bisa langsung digunakan sekarang. Perhatikan data yang sebelumnya berupa layer menjadi shapefile yang siap dimanipulasi. Selamat mencoba.

Mendata Penggunaan Lahan

Penggunaan lahan (Land Use) sangat sulit diklasifikasi secara otomatis lewat citra satelit karena Land Use menggambarkan pengunaan lahan oleh manusia untuk tujuan khusus yang tidak bisa digambarkan dari bentuk bangunan. Bisa saja sebuah gedung berfungsi sebagai sekolah yang sama bentuknya dengan rumah sakit, kantor, mall dan lain-lain. Oleh karena itu pendataan Land Use mau tidak mau dilaksanakan secara manual. Pos kali ini sekadar berbagai bagaimana mendatanya.

Instal Google Earth Pro

Google Earth menawarkan secara gratis aplikasi dekstop untuk melihat map seluruh negara di dunia (bahkan planet Mars pun didata). Silahkan unduh di link resminya. Untuk lebih jelas lokasi yang akan didata, buat shapefile-nya dengan GIS tool yang tersedia, misalnya ArcGis. Impor dari Google Earth pro agar batas lokasi tergambar dengan jelas di Google Earth.

Ketika mencari file jangan lupa memilih ekstensi yang sesuai (*.shp) karena secara default hanya *.txt. Cari shapefile yang diinginkan. Ketika tombol OK ditekan Google Earth langsung mengarahkan ke lokasi yang dituju, sesuai shapefile yang dipilih. Agar area Google Earth dalam study area tidak tertutup pilih hollow (tanpa warna).

Template Google Map Pada Google Earth Pro

Agak sulit memang melihat citra satelit. Ada baiknya kita menambahkan file KML yang ditempelkan ke Google Earth. Silahkan unduh file kml-nya, bisa disimpan atau langsung di-run dengan Google Earth Pro yang baru saja diinstal. Silahkan pilih yang sesuai saja karena akan berat kalau diaktifkan semua (diceklis). Berikut tampilan Google Earth setelah ditempel KML tersebut.

Sumber Data Lain

Banyak sumber data yang bisa dijadikan patokan Land Use, salah satu yang baik dan general adalah Street Directory. Misalnya untuk wilayah Bogor Barat dapat diakses di link berikut ini. Dikatakan general karena di dalamnya terdapat sekolah, daerah komersial, industri, rumah sakit dan sebagainya. Tentu saja jika ingin jelas silahkan buka sumber data yang spesifik (lihat pos yang lalu). Sekian semoga postingan singkat ini bermanfaat.

Merger Data Spasial – ArcGIS

Selain Clip, Merge merupakan fasilitas Geoprocessing pada ArcGIS yang tak kalah penting. Fungsinya adalah menggabungkan dua shape file menjadi satu. Misalnya kita memiliki dua data land-use, pemukiman padat dan tidak padat seperti gambar berikut. Kedua tipe land-use tersebut akan digabungkan menjadi satu.

Langkah-langkah merge pada ArcGIS adalah: i) membuka jendela merge, ii) memasukan shapefile yang akan digabung, dan iii) memberi nama shapefile baru hasil merging. Jendela merge dapat diakses lewat menu Geoprocessing.

Setelah tombol OK ditekan ArcGIS akan memproses penggabungan dua shapefile itu menjadi satu file baru. File baru tersebut merupakan penggabungan dari dua file sebelumnya. Tampak simbol berititik hitam merupakan hasil penggabungannya. Semoga bermanfaat.

INFO: Peta contoh di atas adalah kecamatan Bantargebang Bekasi.

Membuat BaseMap di ArcGIS

Basemap merupakan peta dasar yang menyertai shapefile. Dengan basemap tampilan peta menjadi lebih akurat mengingat basemap biasanya diambil dari citra satelit atau peta jalan (street map). Misalkan kita memiliki region tertentu, kecamatan Tanah Sareal, Bogor.

Sangat sulit melihat peta seperti itu tanpa indikator lokasi, walaupun dibuat dari proses clip kota Bogor berdasarkan kecamatan tertentu saja, dalam hal ini tanah sareal. Untuk membuat basemap tekan tombol Add Data dilanjutkan mengklik “basemap”.

Banyak pilihan yang ditawarkan untuk Basemap, antara lain imagery dan streetmap. Jika ingin mendata land-use yang ada sebaiknya pilih yang berakhiran “with labels” atau gunakan “openstreet map”.

Tampak basemap “openstreetmap” yang menyertai peta kecamatan tersebut. Jangan lupa karena bersifat online, komputer harus terkoneksi ke internet. Openstreetmap merupakan peta berbasis “crowd sourcing” dimana partisipasi pengguna bisa menambahkan informasi-informasi penting. Lihat hasil zooming di bawah ini. Semoga bermanfaat bagi yang ingin memetakan wilayah.

Mencari Lokasi Penggunaan Lahan Suatu Wilayah

Berbeda dengan tutupan lahan yang dapat diketahui dengan cepat lewat klasifikasi citra satelit, menentukan penggunaan lahan lebih rumit karena harus melihat langsung fungsi dari suatu bangunan apakah sekolah, rumah sakit, pabrik, pemukiman, dan lain-lain. Informasi dapat diperoleh lewat instansi-instansi terkait. Namun biasanya masih berupa data non-spasial, kalaupun ada terkadang tidak terawat dengan baik, misalnya lokasi tidak tepat, tidak ada lokasi, dan lain-lain.

LOKASI SEKOLAH

Data pokok kemdikbud memiliki informasi data spasial, misalnya untuk sekolah berikut ini. Di salah satu tab terdapat “Map” yang menunjukan lokasi sekolah yang bersangkutan. Sayangnya hanya berisi sebuah profil, untuk mencari sekolah-sekolah di daerah tertentu (kecamatan/kabupaten/kota) harus lewat sumber lain.

Situs penjaminan mutu pendidikan (PMP) juga memiliki data yang lengkap tentang sekolah-sekolah yang berada di daerah tertentu, misalnya data sekolah menengah pertama (SMP) di daerah kota Bogor berikut ini. Jika diklik salah satu sekolah yang ingin diketahui lebih lanjut akan muncul informasi yang lumayan lengkap seperti jumlah dan sebaran siswa, jumlah guru dan profil-nya, dan lain-lain. Sayangnya tidak ada informasi spasial (lokasi sekolah berupa peta).

Situs resmi lain yang menyediakan informasi spasial adalah berikut ini. Tampak lokasi sekolah di propinsi Bali. Cukup lengkap tapi basemap-nya kurang informatif. Alangkah baiknya jika menggunakan jenis streetmap ala waze atau google map.

Ada satu lagi informasi data spasial lewat arcgis online yang di-share oleh penggunanya. Salah satu keuntungannya adalah format shapefile yang sudah standar dapat diunduh dan dibuka online di komputer sendiri. Tentu saja jika di-share oleh pembuatnya, tetapi bisa juga dengan dibuka lewat mapviewer online, berikut link contohnya.

RUMAH SAKIT

Tipe penggunaan lahan lain yang tidak kalah penting adalah lokasi rumah sakit atau fasilitas kesehatan (klinik, apotik, dan sejenisnya). Satu yang cukup baik adalah situs ini, jika diklik salah satu item akan menampilkan informasi lengkap, misalnya RS Hasan Sadikin. Situs ini memanfaatkan info dari google map yang bersifat crowd sourcing.

Situs resmi dari departemen kesehatan merupakan rujukan yang pasti dari informasi mengenai rumah-rumah sakit di suatu wilayah. Tetapi tetap saja harus mencari sendiri lokasi di peta berdasarkan alamat rumah sakit tersebut.

Untuk jenis-jenis penggunaan lahan lainnya silahkan cari berdasarkan ke mana tipe lahan tersebut menginduk. Ada satu situs yang lumayan bagus dalam mendata beragam tipe lahan yaitu www.streetdirectory.com (lihat pos yang lalu) misalnya untuk wilayah kota bogor ini. Demikian, semoga bermanfaat bagi yang sedang mencari data spasial penggunaan lahan di daerah tertentu.

Mengunduh Shapefile di ArcGis.com

ArcGIS tidak hanya desktop melainkan juga online. Buka browser dan ketik www.arcgis.com. Tentu saja harus memiliki akun untuk login. Tetapi jika hanya ingin mengunduh tidak perlu login. Postingan ini mencoba mengunduh batas kecamatan wilayah kota Bogor.

Jika sudah masuk ke situs arcgis cari simbol kaca pembesar yang artinya searching. Ketik kata kuncinya, misalnya “kecamatan kota bogor”. Berikut tampilan ketika data tersebut ditemukan.

Jika Anda beruntung peta yang Anda cari tampil di halaman hasil pencarian. Terkadang terdapat lebih dari satu hasil pencarian. Kebetulan data spasial kecamatan di kota bogor ada yang sudah mengeshare, Alhamdulillah. Pilih peta hasil pencarian tersebut.

Klik “Download” untuk mengunduh peta kecamatan di kota Bogor dalam format shapefile yang di-rar. Buka dengan ArcGIS hasil ekstraknya. Tampak seperti gambar di bawah ini hasilnya.

Agak sulit melihat secara real peta tersebut. Jika Anda memiliki Google Earth Pro, silahkan impor peta tersebut agar dapat melihat secara detil akurasinya terhadap citra satelit berikut ini.

Terima kasih untuk rekan-rekan kartografer yang sudah sukarela membagikan peta-nya di arcgis.com. Oiya, terkadang shapefile tidak bisa diunduh melainkan dibuka langsung lewat ArcGIS. Sekian semoga bermanfaat.

Konversi UTM ke Latitude – Longitude (Terapan)

Ada tugas revisi buku, dan rencananya ada tambahan di bagian implementasi Matlab dengan sistem basis data (Access dan MySQL) yaitu data spasial dan pemrosesan teks. Cukup menarik ternyata Matlab memiliki banyak fasilitas, bahkan sistem informasi geografis (SIG) pun dilayani. Postingan singkat ini (lanjutan dari post yang lalu) menggambarkan bagaimana mengutak atik SIG dengan Matlab.

Salah satu komponen penting dari SIG adalah proyeksi. Salah satu proyeksi yang terkenal adalah Universal Transverse Mecartor (UTM) yang membagi bumi menjadi zona-zona. Untuk komputasi lebih mudah menggunakan jenis koordinat desimal ini, dibanding dengan jam, menit, detik atau lintang dan bujur. Repotnya ketika selesai melakukan kalkulasi dengan Matlab terkadang untuk menampilkan ke SIG berbasis web (Web SIG) perlu dikonversi ke latitude (lintang) dan longitude (bujur).

Setelah searching seharian dari situs yang remeh temeh hingga yang serius, ternyata situs Matlab sudah menyediakannya (lihat link ini). Karena tidak tersedia di instalasi Matlab, mau tidak mau harus membuat M-file yang dikopi dari situs tersebut. Untuk teori dasar silahkan lihat link ini (sebaiknya jangan deh, ntar pusing he he).

Jadi prinsipnya setelah matlab mengolah data spasial, kemudian hasilnya sebelum dikirim ke Web SIG dikonversi terlebih dahulu dari UTM ke lintang bujur karena Google Map API (lihat caranya) memerlukan data lintang bujur bukan UTM (kabarnya ada juga gmap4 yang bisa menggunakan UTM). Walau singkat semoga bermanfaat.