Arsip Kategori: Analysis and Design

Using Open ModelSphere for Business Process Modeling

Hari/Tgl/M.Kul/Dosen: Sabtu/30-10-2010/Rahmadya Trias

Software berjenis Computer Aided Software Engineering (CASE) yang beredar di pasaran dimaksudkan untuk mempermudah pengguna dalam membuat suatu perangkat lunak. Beberapa di antaranya harus membeli lisensi (silverrun, powersim, rational rose dan sebagainya) sedangkan beberapa berlisensi open source yang gratis. Salah satunya adalah Open ModelSphare yang akan kita bahas berikut ini. Kita telah mengetahui bahwa jenis CASE ada yang high dan ada yang low. High hanya dimaksudkan untuk modeling sedangkan low bisa membantu programmer membuat coding, walaupun ada beberapa CASE yang sanggup mengkonversi dari modeling menjadi coding.

Setelah didonlot dari situsnya, cobalah untuk menginstalnya. Mari kita bareng-bareng menginstall software Open ModelSphare. Dobel klik pada installer software tersebut. Klik bahasa Inggris, lalu tekan OK hingga menampilkan “Welcome to Open ModelSphere Setup Wizard”. Klik dan sebaiknya baca GNU General Public License versi 3 berikut ini.


Klik “I accept the agreement” lalu tekan next beberapa kali. Setelah memilih letak lokasi instalasi maka akan terjadi proses penginstalan. Setelah FINIS akan muncul program yang telah kita instal berikut ini.


Kita akan diminta CASE jenis apa yang akan kita gunakan. Ada tiga pilihan antara lain Data Model, Business Process Model (BPM) dan UML.


Di sini akan kita coba Busines Process Model dengan model yang sudah lama dikenal antara lain Data Flow Diagram (DFD). Pilih jenis yang sesuai dengan kampus dimana Anda menyelesaikan skripsi. Untuk BSI/Nusa Mandiri biasanya menggunakan Ward-Mellor Notation.


In the link below I try to show you how to use Open ModelSphere in Modeling Business Process. I only show how to add context diagram, nol diagram and detail diagram in brief manner with Gane – Sarson Notation.


 

 

 

 

 


Iklan