The Simple Feynman

Seperti anak-anak yang lain, saya sempat khawatir dengan ujian akhir SMA (dulu namanya EBTANAS) dan saringan masuk PTN (dulu namanya UMPTN). Wajar, pengetahuan dari SD – SMA harus dikuasai sebanyak mungkin agar bisa menjawab soal-soal yang ditanyakan. Nah, momok terberat adalah fisika yang memang lingkup pertanyaan sangat liar. Dengan sedikit modifikasi narasi, terkadang siswa yg jago menghafal rumus pun kewalahan. Lalu bagaimana dong?

Di akhir orde lama, ada seorang fisikawan yang menerima hadiah nobel, bernama Richard Feynman. Dengan memperkenalkan sebuah fenomena fisik yang tadinya rumit menjadi serderhana lewat diagram Feynman. Ternyata selain konten dari temuannya, malah metode belajarnya yang banyak diikuti oleh para ilmuwan hingga saat ini.

Ternyata prinsip dasarnya adalah sederhana, yaitu menjelaskan dengan tepat. Ini merupakan skill dasar bagi seorang pengajar, entah itu guru maupun dosen. Contohnya, kita pernah membaca ayat suci, biasanya sulit dimengerti walaupun sudah baca artinya. Kalau pun mengerti, tidak lama lupa lagi. Bandingkan dengan kalau mendengar dari KH Zainuddin MZ, dengan penjelasan dan ilustrasi-ilustrasi yang kadang ‘mengocok perut’, sampai sekarang masih terngiang-ngiang. Yang paling ekstrem adalah Gus Dur dengan istilah-istilah simple-nya.

Saya pernah heran mengapa ketika kuliah tidak faham-faham satu bagian tertentu pelajaran, tetapi ketika lulus dan mengajar barulah mengerti. Hal ini karena ketika belajar saya harus bisa mengajarkan kembali. Di situlah peran ilmunya Feynman, bagaimana menjelaskan ke orang lain. Ketika kuliah dulu, memang sering saya jumpai dosen yang senang lihat siswanya pusing. Nah, karena pernah merasakan pusingnya masa kuliah, saya merasakan pentingnya memberikan penjelasan ke siswa dengan mudah.

Walau di era multimedia penjelasan dengan animasi, video dan suara dapat mempermudah pemahaman, tetapi tetap saja bahasa merupakan hal utama dalam menjelaskan satu konsep. Cara paling mudah belajar menjelaskan adalah menggunakan kalimat sendiri terhadap satu konsep tanpa menghapal buta. Mirip ketika menulis artikel ilmiah yang harus mem-parafase kalimat agar tidak terkena plagiarisme karena mirip dengan sumber lain.

Silahkan buat sesederhana mungkin, tetapi seperti kata Einstein, jangan menjadi terpotong yang hasilnya jadi tidak lengkap. So, fokus ke penjelasan se jelas-jelasnya yang bahkan ketika Anda jelaskan satu konsep, anak SD pun faham.