Masa SMA

Entah kenapa tiba-tiba Blackberry Messanger (BBM) saya berbunyi. Ternyata ada group baru yang mengajak saya untuk masuk ke group tersebut. Begitu bergabung, ternyata sudah puluhan anggota alumni SMA saya waktu di Yogyakarta dulu, dengan nama group-nya yang terkenal, “Delayota 95”. Artinya adalah, alumni SMA 8 Yogyakarta dengan tahun lulus 95.

Pikiran saya langsung menerawang ke masa lalu malam itu. Entah mengapa kelas satu dan kelas dua SMA adalah masa yang paling berkesan, dilihat dari sisi non akademik. Karena memang masa itu adalah masa yang dipenuhi oleh main-main dan becanda. Berbeda dengan kelas III yang harus memikirkan mau lanjut ke mana selepas SMA nanti.

Kelas II, Masa Paling Heboh

Berbeda dengan kelas satu, kelas dua terjadi percampuran antar kelas, sehingga banyak wajah-wajah baru bermunculan. Persaingan pun kian sulit karena jagoan-jagoan sudah mulai kelihatan. Ada yang kelihatan jago, tentu saja ada jagoan-jagoan yang sembunyi, baik karena merahasiakan, maupun karena nakal. Maklum kelas 2, penjurusan sudah tidak lagi, EBTANAS setahun lagi, jadilah si penggoda guru-guru. Apalagi guru-guru magang dari IKIP yang sedang belajar ngajar, habissss digodain.

Menggoda Guru-guru IKIP yang Sedang Magang

Berbeda dengan guru, calon guru terlihat masih kaku, dan masih ada dua sisi, yaitu dia sendiri masih belajar, sisi yang lain harus bisa mengajar. Sikap wibawa yang dibuat-buat, “jaim”, dan sejenisnya, tidak dapat menipu kami siswa-siswa kelas II yang memang lagi nakal-nakalnya. Teringat ketika salah seorang calon ibu guru, menjelaskan proses terbentuknya Delta sungai, Kesalahan fatalnya adalah gambar sungainya di papan tulis yang menyerupai buah dada. Teman saya yang memang berwatak mesum, nama aslinya saya lupa, panggilannya Balok (mungkin krn bentuk wajahnya kotak), langsung mengeluarkan siulan-siulan menggoda. Si calon guru, tentu saja merengut, dan sayangnya malah marah. “Fikiran kalian ternyata pada kotor ya”, katanya. Mungkin banyak teman-teman lain yang dalam hati menyalahkan si Balok itu, suasana kelas jadi tegang dan tidak nyaman. Pelajaran pun berlanjut, si calon guru kemudian menjelaskan terbentuknya delta itu dengan menghapus garis yang artinya terputusnya aliran sungai dan terbentuklah delta. Tapi apa yang terjadi berikutnya, dengan celetukan sederhana, “lhooo… Coplok (artinya: copot/lepas)”, seisi kelas jadi geger dengan tawa, termasuk rekan si calon guru yang duduk di belakang. Dan yang bikin kami tertawa adalah sikap reflek si calon guru yang berjilbab itu ketika mendengarkan celetukan si Balok, langsung menghapus apa yang baru saja dia gambar di papan tulis dengan tangannya. Bahkan ketika mengetik tulisan ini pun saya menahan tawa sendiri.


Hari berikutnya, calon guru yang berbeda, kali ini lumayan cantik, hanya saja kelihatannya judes, karena merasa diabaikan, sempat teriak, ” yang tidak suka, silakan keluar!!”, sambi menunjuk ke arah luar. Suasana hening mencekam. Tapi itu tidak berlangsung lama, rekan saya yang paling tinggi dan berbadan besar, panggilannya mas Kus, yang waktu itu ada angin apa kok duduk di kursi depan, dan ditengah pula, padahal biasanya di pojok belakang, mengacungkan jari secara perlahan sambil menunduk. Semua orang melihat dia, termasuk guru itu, tentu saja masih tanda tanya. “Saya suka kok bu. ….”, katanya sambil menunduk. Udah. .. Ga usah diceritakan suasanya hebohnya kayak apa. Bahkan sampai jam istirahat pun temen-teman saya banyak yang menyindir-nyindir si mas Kus tentang hal itu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s