Hari Pendidikan Nasional (HARDIKNAS) di Jaman Now

Belakangan ramai diperbincangkan di grup WA tentang prinsip-prinsip dasar Ki Hajar Dewantara (nama aslinya RM Suwardi Suryaningrat). Walaupun terkadang melenceng ke esensi asalnya, yaitu membahas keluarnya beliau dari lingkungan keraton paku alaman, “Tut Wuri Handayani” tetap menjadi andalan KEMDIKBUD.

Arti dari “Tut Wuri Handayani” adalah dari belakang memberi dorongan. Uniknya adalah prinsip yang dicetuskan akhir abad 19 ternyata cocok dengan generasi milenial saat ini. Generasi yang gemar mengeksplorasi sendiri hal-hal yang diminati. Cocok dengan era disrupsi. Mungkin pembaca postingan ini ada yang masuk generasi – z, generasi yang dari kecil sudah mengenal dunia online, semoga bermanfaat. Ada hal-hal yang perlu diasah:

Nilai Dengar yang Tinggi

Banyak keluhan dari para pengguna lulusan generasi milenial yaitu tinggi tingkat perputaran pegawai, alias sering keluar masuk pekerjaan. Tidak cocok, mudah sekali mereka pindah. Biasanya ada gap antara generasi tua dengan yang muda di suatu institusi. Karena yang tua memiliki kuasa dan yang muda memiliki kreativitas tinggi tidak memiliki titik temu, akhirnya yang muda biasanya keluar mencari tempat lain yang bisa mengembangkan diri-nya.

Beberapa pemerhati karir menyarankan generasi milenial untuk meningkatkan nilai dengarnya. Maksudnya adalah meningkatkan hal-hal yang membuat ucapan/ide mereka selalu didengar oleh generasi tua yang biasanya atasan mereka. Karena tiap orang punya hasrat, kesukaan, dan selera sendiri, maka generasi milenial selayaknya mampu membaca hal tersebut dari generasi tua. Misal, mereka selalu bicara keuntungan/omset, pelanggan baru, dan sejenisnya, maka jika kita punya beberapa ide yang bisa menambah omset/pelanggan baru tentu akan melotot matanya dan serius mendengarkan, walaupun gaya bahasanya santai dan tidak serius. Tapi jika kita paksakan bicara teknologi, hi-tech, dan sejenisnya, walaupun berbusa-busa terkadang tidak didengarkan. Ada prinsip banyak mendengarkan terlebih dahulu dari pada langsung berbicara. Dan disarankan berbicara bukan karena kita harus berbicara, tetapi memang perlu berbicara.

Banyak Pemimpin Baik, Tetapi “Best Leader” selalu Loyal

Beberapa pionir seperti Zukenberg, Bill Gates, Steve Jobs, dan lain-lain memiliki karakter yang tidak jauh berbeda yaitu sangat loyal dengan perusahaannya. Entah itu perusahaan sendiri atau tidak .. tidak jadi masalah. Generasi milenial harus melihat hal tersebut. Pendiri-pendiri aplikasi online seperti GOJEK, ALIBABA dan lain-lain, memiliki hal serupa.

Terkadang ada kepuasan tersendiri ketika membangun suatu institusi dari kecil hingga besar dibanding pindah-pindah mencari institusi yang besar. Walaupun saat ini ada gap antar generasi di kebanyakan institusi tetapi jika memiliki “nilai dengar” yang tinggi, tidak jadi masalah. Toh beberapa pakar organisasi tidak mendefinisikan leadership hanya dengan jabatan tertentu. Seorang pegawai biasa pun bisa memiliki leadership yang baik asalkan memiliki tingkat inovasi yang tinggi. Oiya, leadership itu beda dengan managerial. Jika managerial melakukan sesuatu dengan benar, leadership melakukan sesuatu yang benar. Merakit piranti sesuai dengan SOP itu managerial tetapi menemukan piranti yang cocok dengan kondisi saat ini itu membutuhkan jiwa leadership.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s