Sarana Ilmiah: Bahasa, Matematika, dan Statistika

Beberapa hari ini, pelajar SMA sedang sibuk mendaftar ke perguruan tinggi yang diinginkan, terutama perguruan tinggi negeri (PTN). Berbeda dengan sekolah menengah, universitas merupakan institusi yang fokus dengan keilmiahan sebuah ilmu pengetahuan, baik eksakta maupun humaniora. Terkadang siswa yang menonjol gagal di perguruan tinggi karena tidak mampu mengikuti budaya ilmiah kampus, sementara terkadang siswa yang biasa-biasa saja ketika sekolah menengah, karena mampu mengikuti budaya ilmiah kampus dia sanggup menjadi bintang. Postingan ini membahas apa saja sarana-sarana ilmiah yang diperlukan seorang mahasiswa dalam mengikuti perkembangan iptek yang sangat cepat akhir-akhir ini. Jika Anda pernah mengambil mata kuliah filsafat ilmu, pasti pernah mendengar istilah metode ilmiah. Nah, sarana ilmiah berbeda dengan metode ilmiah (problem, hipotesa, eksperimen, kesimpulan); sarana ilmiah berisi ilmu-ilmu apa saja yang diperlukan dalam mendukung sebuah riset.

Bahasa

Bahasa merupakan ciri khas manusia yang membedakannya dengan hewan. Dengan bahasa ilmu yang dimiliki seorang manusia dapat disebarakan dan diwariskan ke generasi berikutnya. Jika Anda pernah menonton film “Planet of the Apes”, si kera bernama Caesar dengan modifikasi menjadi cerdas dengan disertai kemampuan bahasa.

Terkadang siswa yang ingin dikatakan cerdas melupakan pelajaran bahasa dan fokus ke matematika dan sains saja (fisika, biologi, dan kimia). Padahal bahasa merupakan dasar ilmu yang menjadi sarana ilmiah utama. Diskusi, memahami pertanyaan, presentasi, menulis makalah, dan lain-lain sudah pasti membutuhkan kemampuan bahasa (lisan dan tulisan). Dosen saya dulu mengatakan jika tidak bisa mengutarakan dalam bahasa berarti Anda belum paham.

Ketika ujian masuk pascasarjana saya melihat ada soal bahasa Inggris makalah satu halaman tapi harus dibaca dengan cepat dan harus paham karena pertanyaan yang diberikan bukan sekedar skimming melainkan harus mampu menyimpulkan apa saja yang ada di paragraph. Waktu itu saya sempat heran bagaimana mungkin soal tersebut dapat dijawab oleh manusia normal. Namun berjalannya waktu saya sadar ternyata saya yang kurang normal waktu itu, hehe.

*****

Matematika

Sarana lainnya adalah mata pelajaran yang paling tidak disukai oleh kebanyakan pelajar. Jika dalam bahasa terselip aspek subjektif tertentu, misalnya ekspresi penulis, makna tersembunyi, dan lain-lain yang dapat dianggap mengganggu objektifitas, dalam matematika hal itu dapat diatasi. Hal ini yang membuat bidang yang sekarakter dengan matematika disebut eksakta, sebagai lawan dari bidang non-eksakta (humaniora dan bahasa).

Seorang pelajar bisa saja menghindari fisika atau kimia, tetapi akan sulit menghindari matematika karena dibutuhkan oleh semua bidang yang berhubungan dengan aspek ilmiah sebuah ilmu. Bahasa dan matematika saat ini menjadi syarat masuk beberapa kampus ternama di dunia.

P. Silaban, sekelas dengan mahasiswa2 yahudi, Sumber: https://www.tobatabo.com/2129+mendapat-gelar-einstein-dari-tanah-batak-pantur-silaban-sebagai-fisikawan.htm

*****

Statistika

Sifat kaku matematika dan bahasa yang terlalu fleksibel membutuhkan sarana lain, yaitu statistika. Bidang ini muncul untuk mengatasi aspek-aspek sosial yang berkaitan dengan populasi dan sampel. Ketika pilkada atau pilpres, biasanya institusi-institusi yang berkecimpung dengan riset berbasis statistik muncul, terutama dalam hitung cepat atau survey dukung-mendukung caleg/capres.

Pearson, terkenal dgn Person Chi Squared Test: https://en.wikipedia.org/wiki/Karl_Pearson

Dalam statistik, error masih ditolerir, berbeda dengan matematik. Tentu saja selama batas confident masih ditolerir. Baik bidang eksakta maupun humaniora membutuhkan sarana ini. Jika bidang humaniora membutuhkan sarana ilmiah ini dalam rangka pengolahan data survey, bidang eksakta membutuhkan ketika menguji/eksperimen dalam kedokteran atau dalam bidang ilmu komputer untuk machine learning, walaupun pakar machine learning menolak disebut ahli statistik karena hal-hal tertentu terkait komputasi yang berkarakter “soft computing”. Misalnya, L. Zadeh, penemu fuzzy, mempertanyakan 1% error jika terjadi akan menghilangkan makna akurasi 99% suatu model.

Suka atau tidak suka yang namanya sarana sangat dibutuhkan, jadi tidak ada salahnya membuka kembali subjek tersebut. Jangan khawatir dikatakan ketinggalan, justru beberapa negara yang kuat di sarana ilmiah tersebut merupakan negara-negara maju. Di Asia Tenggara, beberapa negara yang kuat ilmu dasarnya mulai menunjukan taringnya, misalnya Vietnam, selain tentu saja Singapura. Yuk perkuat sarana ilmiah dan ilmu dasar, jika ada yang mengkritik bidang tersebut tidak langsung memiliki kontribusi dibanding bidang terapan, tidak apa-apa, barengi saja dengan terapan sebisa mungkin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.