Evaluasi Diri

Baru saja saya menonton pertandingan catur online antara Grandmaster Wanita (GMW) Irene Sukandar dengan MI Levi (Gotham Chess). Postingan ini sekedar mengambil hikmah di balik permainan asah otak ini.

Analisa

Ketika selesai bermain, selalu pemain profesional akan melakukan analisa partai yang baru saja dia selesaikan. Terkadang ketika kalah, ada rasa enggan untuk melihat kembali partai tersebut. Padahal banyak hal yang dapat ditarik sebagai pelajaran. Nah, di sinilah peran analisa.

Kalau dulu kita membutuhkan mentor untuk melakukan analisa, saat ini aplikasi-aplikasi komputer, seperti Lichess atau Chess.com menyediakan fasilitas analisa. Ketika di-run, ternyata banyak sekali kesalahan-kesalahan di kedua kubu, baik yang menang maupun yang kalah. Selanjutnya ditunjukan pula akurasi langkah yang diambil selama pertandingan berlangsung. Tidak jarang, pemain dengan akurasi lebih tinggi kalah, mungkin karena blunder atau kalah waktu.

Dalam kehidupan sehari-hari, bisa saja kita analogikan seperti pertandingan catur, yaitu dari sisi akurasi. Bedanya tidak ada mesin yang membantu kita menganalisa kesalahan-kesalahan apa saja yang telah kita lakukan dalam satu hari misalnya. Andaikan ada, sudah dapat dipastikan kita akan kaget terhaadap ketidakakuratan kita dalam bertindak, seperti kagetnya saya ketika menerima hasil analisa dari aplikasi catur. Terkadang ada salah langkah, terkadang pula ada langkah yang saya lewatkan padahal dapat memperoleh keuntungan tertentu. Terkadang banyak kesalahan yang diambil, tetapi dapat teratasi.

Juara dunia favorit saya, Karpov, pernah mengatakan seorang grandmaster ketika melakukan kesalahan akan berusaha pertama kali mengurangi dampak dari kesalahan yang dibuatnya. Tetap optimis dan kreatif, tidak menyalahkan atas apa yang terjadi.

Karpov – https://www.chessforstudents.com/cutest-3-year-old-chess-prodigy-plays-world-champion/

Evaluasi Diri

Kehidupan lebih rumit dari catur yang hanya beruang lingkup 8×8 petak saja dengan kemungkinan yang dalam istilah artificial intelligence yakni fully observable and deterministic. Dalam kehidupan banyak faktor yang saling mempengaruhi. Nah, tidak ada cara lain selain evaluasi diri, istilah yang sering dijumpai ketika akreditasi di kemdikbud.

Apa saja titik-titik lemah dan kekuatan serta apa saja yang perlu ditingkatkan serta tantangan yang dihadapi secara sadar perlu diketahui. Coba saja Anda ingat-ingat di malam hari, kira-kira langkah mana yang tepat dan mana yang kurang tepat dalam satu hari ini, sebagai bahan evaluasi. Terkadang hanya hal-hal penting saja yang teringat, padahal bisa saja hal-hal kecil sangat menentukan hasil.

*****

Dalam belajar, metakognisi sangat dibutuhkan, terutama mengetahui apa saja yang belum diketahui dan apa saja yang sudah diketahui. Sehingga belajar menjadi efektif karena sesuai dengan apa yang dibutuhkan. Selain itu, dengan evaluasi diri yang baik biasanya akan mampu membuat prioritas apa saja yang harus dikerjakan. Dengan prioritas yang tepat maka kinerja akan efektif dan efisien. Saya melihat di facebook, instagram, twitter dan medsos lainnya rekan-rekan saya yg top banget tapi terkadang kehabisan ide membahas hal-hal tidak penting yang malah menyinggung orang lain. Yuk, evaluasi diri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.