Tips and Tricks for Undergraduate and Graduate Research on Machine Learning

Machine learning merupakan topik yang menjadi perhatian peneliti-peneliti ilmu komputer saat ini, terutama karena perkembangan pesat Deep Learning beserta perangkat keras pendukungnya seperti CPU, GPU, dan memory. Dari diploma hingga doktoral riset machine learning sangat menarik perhatian industri maupun pengguna. Hal ini terjadi karena salah satu karakteristik dari industri 4.0 adalah artificial intelligence, dimana machine learning termasuk di dalamnya.

Tip dan Trik Untuk Diploma dan S1

Sesuai dengan tujuan dari program diploma dan S1 yang menerapkan teori yang diperoleh dari bangku kuliah, maka riset untuk mahasiswa S1 menuntut skill dalam membuat aplikasi sederhana. Selain menerapkan ilmu yang diperoleh, mahasiswa S1 diharuskan mengikuti tren terkini teknologi yang ada agar bisa bersaing di dunia kerja. Untungnya materi sudah tersedia di internet, tinggal mahasiswa menentukan ke mana arah minatnya. Mahasiswa S1 saat ini diwajibkan memiliki sertifikat kompetensi sebagai pendamping ijazah.

flyer

Tip dan Trik Untuk Master dan Doktor

Master dan doktor merupakan kelanjutan dari jenjang sebelumnya, sering disebut dengan istilah pascasarjana (graduate atau post-graduate). Nah, sedikit berbeda dengan mahasiswa S1, mahasiswa pascasarjana tidak fokus ke pembuatan aplikasi melainkan memperbaiki metode yang ada atau menemukan metode baru yang lebih baik. Biasanya kampus mensyaratkan luaran berupa jurnal atau seminar, jika master seminar internasional, doktor jurnal internasional yang terindeks.

Problem saat ini yang muncul adalah beberapa aplikasi menyediakan library atau tools yang dikhawatirkan tidak mendidik pengguna mengetahui algoritma di dalamnya. Namun fungsi-fungsi yang tersedia dapat dilihat, misalnya Matlab dengan m-file nya, sementara Python dengan fungsi-fungsi yang ada di kelas fungsi tersebut. Oleh karena itu diperlukan pemahaman mengenai bahasa pemrograman berorientasi objek. Tantu saja ada juga yang share kode Python untuk kode tertentu. Mengapa harus mengetahui struktur kode program? Karena untuk jenjang S3 terkadang perlu memodifikasi kode baik untuk meningkatkan performa maupun hybrid dengan metode lain.

Untuk deep learning, beberapa metode yang terkenal merupakan pemenang kontes machine learning, dengan akurasi yang amat tinggi hingga mendekati 100%. Sepertinya untuk menandinginya cukup sulit bagi mahasiswa-mahasiswa kita, walaupun tidak mustahil. Namun ada baiknya fokus ke sisi lain seperti kecepatan, ringan, dan mudah dilihat strukturnya (deep learning bercirikan “black box” yang tidak dimengerti struktur di dalamnya). Machine learning sendiri memiliki banyak metode di luar deep learning dan syaraf tiruan lainnya, beberapa teknik terkini berbasis computer vision seperti haar cascade terkadang lebih cepat dan efisien. Berikut rekaman seminar kemarin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.