Pseudocode

Bahasa pemrograman sangat beragam dari yang sulit seperti bahasa rakitan hingga yang paling mudah dengan bantuan Integrated Development Environment (IDE) yang interaktif. Hanya dengan drag and drop mouse, sebuah aplikasi terbentuk. Karena tiap programmer memiliki bahasa pemrograman sendiri, terkadang untuk berkomunikasi membutuhkan bahasa universal tentang sebuah algoritma. Di sinilah peran pseudocode, dimana sebuah alur algoritma dibuat dalam bahasa umum yang dimengerti manusia.

Dalam perjalanannya, pseudocode memiliki kompromi antara bahasa yang mudah dimengerti manusia dengan yang mudah diimplementasikan programmer. Cornel University menawarkan saran dalam pembuatan pseudocode sebagai berikut.

  • Dibuat menyerupai bahasa manusia dan kode program.
  • Hindari detil yang tidak perlu.
  • Jangan menulis yang sudah jelas.
  • Gunakan beberapa sintax program yang lebih ringkas dari bahasa, misal struktur if-then-else.
  • Perhatikan konteks-nya. Terkadang “use quicksort” pada pseudocode cukup jika audiens mengerti. Namun “quicksort” perlu dijabarkan pada kasus tertentu.
  • Jangan melupakan algoritma yang mendasari algoritma yg sedang dibuat pseudocodenya.
  • Seimbangkan antara pemahaman user dan programmer.

Buku-buku referensi internasional, terutama yang membahas metode-metode komputasi memiliki style terntentu dalam pembuatannya. Jurnal-jurnal ilmiah pun memiliki patokan-patokan dasar dalam pembuatan pseudocode. Ada yang merepresentasikan pseudocode dalam Figure/Gambar, ada pula yang menyamakan dengan naskah teks. Masing-masing ada kekurangan dan kelebihannya.

Thomas Cormen dalam buku Algoritma-nya kebanyakan merepresentasikan sebuah pseudocode dalam format fungsi dimana variabel input dimasukan dalam tanda kurung “()”. Selain itu, sebuah penomoran diberikan di tiap baris perintahnya.

Terkadang pembaca awam pun harus memahami seluk-beluk pemrograman, misalnya konsep rekursif yang unik dimana satu fungsi memanggil dirinya sendiri di dalam alur algoritmanya. Contoh sederhana adalah fungsi faktorial berikut.

Untuk lebih jelasnya silahkan simak video youtube berikut, yang masuk dalam materi kuliah logika dan algoritma.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.