PhD Study – Win or Lose, no Draw

Kuliah dengan beasiswa pasti memiliki ikatan dengan pemberi beasiswa, minimal ikatan alumni, misalnya sama-sama penerima beasiswa BPPLN Dikti, yang saat ini sudah tidak dibuka lagi karena diganti dengan BUDI lewat LPDP. Berbeda dengan LPDP yang dipilih dari anak-anak mudah super, BPPLN kebanyakan dosen-dosen mapan, santai, yang terpaksa harus mengambil S3 (tidak semua sih). Nah, ternyata hasil/outputnya tidak jauh berbeda dengan kendala yang sama dengan anak-anak super itu.

Postingan ini terinspirasi dari grup WA alumni penerima beasiswa yang tiba-tiba ada seseorang yang mancing-mancing curhat masalah kuliahnya dulu hingga akhirnya berbondong-bondong ikut curhat juga. Tapi saya tidak ikut, hanya nyimak .. hehe, walaupun banyak cerita dan problemnya cukup berat juga.

Masa Sulit dan Masa Mudah Memperoleh Beasiswa

Saat ini sebenarnya banyak sekali tawaran beasiswa, hanya saja kondisi dan banyaknya pesaing membuat terkesan sulit. Ketika saya mengajukan di tahun 2013, kala itu DPR kecewa dengan DIKTI yang tidak bisa memenuhi target penerima beasiswa, alias sedikit yang mengajukan. Memang waktu itu tuntutan S3 tidak terlalu dibanding sekarang, jadi sedikit yang berminat. Nah, saya melihat itu dan iseng-iseng mencoba. Pertama lewat pendidikan gratis 3 bulan pelatihan bahasa dengan skor IELTS 6.0 saya mencoba apply. Wawancara pertama gagal, tapi saya santai saja, karena telah mengetahui DIKTI kesulitan mencari penerima beasiswa yang memang sedikit yg mendaftar (Sok jual mahal .. hehe). Tiba-tiba ada undangan wawancara ulang. Ternyata dugaan saya benar, masih minim yang daftar, sampai saya dan beberapa rekan yang sudah melupakan studi lanjut ketemu lagi di acara wawancara terakhir.

Dengan Pewawancara, Pa John, saat Reuni Penerima Beasiswa

Sebelum pandemik COVID-19 ternyata rekan-rekan saya yang mencoba mengajukan beasiswa tidak ada yang lolos dan begitu juga kampus-kampus level menengah. Saat pandemik lebih parah lagi. Bahkan rekan sesama alumni ada yang meninggal karena COVID.

Peran Supervisor

Peran supervisor atau advisor sangat menentukan. Pemberi beasiswa sangat tidak menyarankan ganti supervisor. Bahkan jika advisor pindah kampus, pemberi beasiswa membolehkan ikut pindah juga. Kalau saya unik, supervisor sama tapi pindah jurusan dikit.

Supervisor itu Seperti Anggota Keluarga

Video youtube di bawah ini memperlihatkan problem mahasiswa doktoral dengan supervisor. Juga dengan rekan-rekan lain, apalagi jika kampusnya rasis.

Tingkat Kelulusan 50%

Ini info dari Amrik, yang ternyata tidak jauh berbeda dengan di Indonesia dan mungkin negara-negara lain. Bahkan di kampus saya yang lulus dan yang tidak lulus 50:50. Mirip koin yang dilempar peluangnya. Uniknya LPDP yang berisi mahasiswa-mahasiswa super pun angkanya tidak jauh berbeda. Jadi mahasiswa yang akan mengambil jenjang ini harus memahami dua kemungkinan, lulus atau tidak lulus. Jangan khawatir, 50% itu kan rata-rata, tentu saja ada yang 30% dan ada yang 80% dong. Belum lagi musibah seperti yang dialami rekan saya yang meninggal karena stroke.

Semangat 100%

Boleh saja tingkat kelulusan rendah, tapi semangat harus dijaga 100%. Maklum PhD study itu seperti lari jarak jauh, berbeda dengan Master yang hanya 2 tahun. PhD study banyak tangga yang harus dilalui dan kita tidak tahu ditangga ke berapa bisa terpleset.

Jangan Terlalu Mandiri

Pembaca mungkin tidak setuju poin ini dan memang tidak ditemui di pelatihan-pelatihan seperti doctoral bootcamp. Namun beberapa kejadian di kampus saya menunjukan hal ini. Sebenarnya PhD study tidak 100% akademik, mungkin hanya 20% saja sisanya problem-problem lain seperti keuangan, kesehatan, lingkungan, supervisor, dan lain-lain.

Ngopi & Diskusi di Sore Hari – Ternyata alumni UGM semua dab ..

Masalah bahasa Inggris merupakan problem abadi mahasiswa Indonesia, termasuk saya. Komentar pertama penolakan ketika submit jurnal saya unik juga, reviewer jujur tidak membaca habis naskah saya, hanya 2 paragraf, dan dia yakin seluruh paragraf akan seperti itu, berantakan bahasa Inggrisnya. Supervisor tahu konten artikel menarik tapi tidak bisa menuangkan dengan baik gagasannya. So, langkah tercepat adalah minta jasa proofread. Di sinilah saya sadar tidak semua hal bisa saya kerjakan. Namun dengan berbekal bagaimana proofreader memperbaiki naskah saya jadi tahu bagaimana menulis artikel yang sesuai dengan EYD-nya English. Selain bahasa seperti pembuatan model, pertolongan kepala lab, responden survey penelitian, dan lain-lain membuktikan tidak 100% S3 lewat usaha kita. Semoga tulisan ini tidak melemahkan semangat Anda yang mau S3.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.