Running JApplet Pada Browser

JApplet merupakan fasilitas java yang dapat berjalan pada web lewat browser (chrome, mozilla, safari, dll). Berbeda dengan PHP yang terletak di sisi server (server side), applet berjalan di sisi klien (client side). Versi terbaru dari Applet adalah JApplet yang mempermudah programmer merakit GUI pada Netbeans.

Karena sifatnya yang berjalan di sisi klien, beberapa browser menganggap Applet berbahaya dan tidak lagi disarankan, seperti flash yang lebih dulu dihentikan operasinya. Apalagi dengan bahasa Java yang powerful, jika Applet itu dibuat oleh pihak yang tidak bertanggung jawab, akan merugikan pengguna karena sifatnya yang ‘mengunduh’ dan ‘eksekusi’ di komputer klien. Namun, Chrome masih melihat manfaat Applet sehingga memasukan ekstensinya agar bisa menjalankan browser: https://chrome.google.com/webstore/detail/cheerpj-applet-runner/bbmolahhldcbngedljfadjlognfaaein/related.

Namun Applet tidak bisa dijalankan tanpa menggunakan server, oleh karena itu terlebih dahulu harus menginstall server, misalnya Apache pada XAMPP.

Build Applet pada Netbeans setelah selesai dirakit dan dites. Sisipkan dengan kode berikut di bagian body.

<applet code=TicTacToe.class

archive=”TicTacToe.jar”

width=120 height=120>

</applet>

Misalnya kelas yang akan diakses ‘TicTacToe.class’ dengan JAR hasil build ‘TicTacToe.jar’. Ekstensi ‘class’ merupakan hasil build (atau clean and build). Jalankan aplikasi via browser dengan mengakses alamat web, dan jalankan extension chrome utk applet. Tunggu beberapa saat dan pastikan aplikasi berjalan dengan baik.

Silahkan lihat video youtube ini untuk lebih jelasnya, selamat mencoba.

Menginstal Matlab Mobile yang Gratis

Matlab merupakan aplikasi yang banyak dimanfaatkan oleh peneliti. Salah satu bidang yang dapat memanfaatkan aplikasi tersebut adalah matematika. Matlab yang kepanjangannya MATrix LABoratory merupakan software berbayar. Namun untuk aplikasi mobile, ternyata untuk matematika tidak berbayar, tinggal menginstall lewat Playstore android di HP kita.

Jalankan aplikasi yang sudah diinstal. Persiapkan email, karena nanti jika tidak punya akun Anda harus register/create account.

Kalau di web, situs resmi Matlab adalah www.mathworks.com yang berisi informasi mengenai produk Matlab.

 

Silahkan tekan Create one! Jika belum punya account. Selanjutnya jika sudah membuat account baru, Anda bisa login dan memanfaatkan fasilitas Matlab mobile.

 

Jangan khawatir jika Anda diminta Upgrade, tekan saja Continue untuk menggunakan versi mobile. Biasanya untuk fungsi-fungsi dasar matematika tidak memerlukan upgrade. Berikut contoh perhitungan integral.

Simbol @ merupakan simbol fungsi. Contoh di atas jika ingin melihat hasil eksekusi integral dari nol hingga satu. Nah, jika Anda diminta mengintegralkan sebuah persamaan bagaimana?

Contoh di atas kita ingin mengintegralkan sebuah fungsi y = exp(5*x). Oiya, untuk perkalian jangan lupa bintang (*) ya. Pertama-tama Anda harus mendefinisikan x sebagai variabel dengan fungsi syms. Dengan fungsi int diperoleh integral exp(5*x)/5 sementara dengan fungsi diff diperoleh turunannya yakni 5*exp(*5*x). Selamat mencoba.

The Simple Feynman

Seperti anak-anak yang lain, saya sempat khawatir dengan ujian akhir SMA (dulu namanya EBTANAS) dan saringan masuk PTN (dulu namanya UMPTN). Wajar, pengetahuan dari SD – SMA harus dikuasai sebanyak mungkin agar bisa menjawab soal-soal yang ditanyakan. Nah, momok terberat adalah fisika yang memang lingkup pertanyaan sangat liar. Dengan sedikit modifikasi narasi, terkadang siswa yg jago menghafal rumus pun kewalahan. Lalu bagaimana dong?

Di akhir orde lama, ada seorang fisikawan yang menerima hadiah nobel, bernama Richard Feynman. Dengan memperkenalkan sebuah fenomena fisik yang tadinya rumit menjadi serderhana lewat diagram Feynman. Ternyata selain konten dari temuannya, malah metode belajarnya yang banyak diikuti oleh para ilmuwan hingga saat ini.

Ternyata prinsip dasarnya adalah sederhana, yaitu menjelaskan dengan tepat. Ini merupakan skill dasar bagi seorang pengajar, entah itu guru maupun dosen. Contohnya, kita pernah membaca ayat suci, biasanya sulit dimengerti walaupun sudah baca artinya. Kalau pun mengerti, tidak lama lupa lagi. Bandingkan dengan kalau mendengar dari KH Zainuddin MZ, dengan penjelasan dan ilustrasi-ilustrasi yang kadang ‘mengocok perut’, sampai sekarang masih terngiang-ngiang. Yang paling ekstrem adalah Gus Dur dengan istilah-istilah simple-nya.

Saya pernah heran mengapa ketika kuliah tidak faham-faham satu bagian tertentu pelajaran, tetapi ketika lulus dan mengajar barulah mengerti. Hal ini karena ketika belajar saya harus bisa mengajarkan kembali. Di situlah peran ilmunya Feynman, bagaimana menjelaskan ke orang lain. Ketika kuliah dulu, memang sering saya jumpai dosen yang senang lihat siswanya pusing. Nah, karena pernah merasakan pusingnya masa kuliah, saya merasakan pentingnya memberikan penjelasan ke siswa dengan mudah.

Walau di era multimedia penjelasan dengan animasi, video dan suara dapat mempermudah pemahaman, tetapi tetap saja bahasa merupakan hal utama dalam menjelaskan satu konsep. Cara paling mudah belajar menjelaskan adalah menggunakan kalimat sendiri terhadap satu konsep tanpa menghapal buta. Mirip ketika menulis artikel ilmiah yang harus mem-parafase kalimat agar tidak terkena plagiarisme karena mirip dengan sumber lain.

Silahkan buat sesederhana mungkin, tetapi seperti kata Einstein, jangan menjadi terpotong yang hasilnya jadi tidak lengkap. So, fokus ke penjelasan se jelas-jelasnya yang bahkan ketika Anda jelaskan satu konsep, anak SD pun faham.