Gali Sumur Baru

Pas mau mandi, ga ada air, repot dah. Kita kan manusia, walaupun bukan ikan, tetap saja butuh air. Toh badan kita sebagian besar mengandung air. Jadi jangan harap bisa hidup nyaman tanpa tersedianya air bersih (yang murah tentu saja, masak mandi pakai air mineral?).

Waktu pertama kali akan tinggal di lokasi rumah saya yang baru, para tetangga sudah mewanti-wanti untuk tidak memasang Jet Pump. Akhirnya saya pasang “Semi Jet Pump”. Sebenarnya apa sih istilah-istilah itu? Beberapa sumber mengatakan bahwa sumur dibagi menjadi dua yaitu sumur dangkal dan sumur dalam. Sumur dalam pun terbagi lagi menjadi air kecil dan air besar (artesis). Sedangkan “Jet Pump” sendiri itu merupakan jenis pompanya (kemampuan hisap). Jika sanggup menghisap dengan ketinggian air di atas 25 meter, maka namanya Jet Pump. Jika kurang, pompa biasa, atau yang kemampuannya mendekati Jet Pump diistilahkan dengan “Semi Jet Pump”.

Selang satu atau dua tahun kemudian, muncul kemarau panjang, dan alhasil, kami kekurangan air. Beberapa tetangga sudah mengeluh, air tidak mengalir, dan bahkan pompa rusak akibat tidak ada yang dihisap. Sempat juga pompa saya rusak, sebelum akhirnya diperbaiki dengan memanggil tukang servis pompa langganan di komplek itu. Walaupun bisa dipompa pada malam hari antara jam 11 hingga jam 4, tentu saja merepotkan karena kerjaan kita bukan “nyedot air” saja. Untungnya kemarau panjang cepat berlalu dan air terisi kembali. Dan dana untuk membuat sumur baru bisa dialihkan ke tempat lain.


Makin banyak penghuni rumah di kompleks kami, sepertinya memunculkan masalah baru terutama mengenai suplai air. Tiap penghuni baru selalu memasang “Jet Pump”, dan diperbolehkan. Bahkan beberapa rumah lama yang kekurangan air memasang sumur baru tepat di dalam selokan, dan terlihat jelas setiap orang yang melintas. Etika sepertinya sudah banyak dilanggar, banyak rumah-rumah yang pintu gerbangnya melebihi selokan, yang selain memakan lahan umum, juga mengurangi lebar jalan. Hasilnya adalah, kemarau belum tiba, rumah saya sudah kehabisan air. Mau ga mau saya gali sumur baru.


Kedalaman sumur sebelum menembus batu di daerah saya adalah 19 meter, dan jika ingin lebih dalam lagi tidak bisa dengan cara manual, harus dengan mesin hidrolik. Sebelumnya sumur saya hanya sedalam 9 meter dan masuk kategori Semi Jet Pump, dan sekarang digali 19 meter dengan jenis pompa “Jet Pump”. Jika ingin dalam lagi, dengan bantuan mesin bor, bisa hingga kedalaman 100-an meter, dikenal dengan istilah sumur artesis, tentu saja mahal, tapi air dijamin bersin. Kabarnya biaya bornya dihitung per-meter. Menunggu pemerintah daerah menyediakan air minum (PAM) ga ada kejelasan waktu kapan dibangunnya, mengingat daerah kami bukan kota, sepertinya masih lama.

Update 25 Agustus 2015. Alhamdulillah sekarang PAM sudah masuk :). Tetapi untuk menjaga pasokan air, input air dipecah dua, satu untuk yang lama (jet pump) dan satu untuk yang baru (pam).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s