Lika-liku Mencari Beasiswa

Tidak dapat dipungkiri, biaya pendidikan saat ini tidak bisa dibilang murah lagi. Ketika tahun 1995 dulu saya kuliah di UGM, SPP bersih masih Rp. 250 ribu saja, tak perduli fakultas teknik atau kedokteran. Tetapi saat ini dengan adanya jalur mandiri, biaya masuk untuk fakultas kedokteran gigi saja sudah hampir mencapai 200-an juta rupiah, sungguh biaya yang fantastis. Bagaimana dengan sekolah menengah? Ternyata tidak jauh berbeda. Masuk sekolah negeri malah lebih mahal dari pada sekolah swasta, tentu saja negeri yang memiliki standar internasional yang sering dikenal dengan istilah RSBI. Untung saja pengadaan program tersebut dianggap salah oleh Mahkamah konstitusi sehingga harus dihapus. Bagaimana dengan calon siswa atau mahasiswa yang pintar tetapi kurang mampu? Tentu saja salah satu andalannya adalah beasiswa. Bagaimana dengan kampus negeri yang tidak melewati jalur khusus dan ikut saringan masuk seperti sipenmaru, UMPTN, SNMPTN, atau apalah namanya yang berubah terus itu? Ternyata informasi yang saya baca dari surat kabar, ada keluhan dari beberapa calon mahasiswa yang tidak sanggup membayar uang masuk yang standar tetapi sebesar 5 jutaan. Akhirnya calon mahasiswa tersebut mengundurkan diri. Sungguh sangat disayangkan.

Sebenarnya pemerintah menyediakan beasiswa kepada para mahasiswa yang disalurkan melalui kampus masing-masing. Misalnya kampus tempat saya mengajar menyediakan beasiswa yang membebaskan biaya SPP selama setahun kepada mahasiswa yang layak menerima beasiswa. Ada dua jenis biasanya yaitu bagi yang tidak mampu dan bagi yang memiliki keunggulan dari sisi akademis. Bagaimana dengan mahasiswa yang tidak sanggup dari awal? Jangan khawatir, ada jenis beasiswa lain yaitu beasiswa Fullbright yang akan membebaskan mahasiswa dari membayar kuliah sejak awal. Beasiswa jenis ini ditujukan kepada lulusan SMA yang diundang oleh kampus kami untuk diwawancara. Untuk jurusan komputer sangat disayangkan dua calon penerima beasiswa fullbright mengundurkan diri karena diterima di Universitas Negeri Jakarta (UNJ) dan memilih untuk masuk UNJ walaupun tidak beasiswa.

Bagaimana dengan dosen dan karyawan? Jangan khawatir, ada jenis beasiswa lainnya yang siap menanti. Untuk karyawan ada beasiswa sebagai tenaga kependidikan. Sayang, beasiswa jenis ini ditujukan untuk karyawan di kampus negeri. Terpaksa beberapa karyawan di kampus kami (non dosen) kuliah dengan biaya mandiri. Dan bagi dosen, tentu saja harapan satu-satunya adalah beasiswa mengingat saat ini mengambil S2 dan S3 tidak murah lagi. Jangankan uang pribadi, kampus saja sangat keberatan untuk membiayai dosennya kuliah lagi. Apalagi saat ini tuntutan studi lanjut tidak dapat dihindarai, yakni dosen harus S2 dan jika ingin naik pangkat menjadi lektor kepala harus memiliki jenjang pendidikan S3.

Beasiswa Program Pascasarjana Dalam Negeri

Beasiswa ini adalah beasiswa andalan para dosen karena kampus yang dituju adalah kampus dalam negeri sehingga tidak mengganggu aktivitas mengarjar (asal kampus tujuan tidak terlalu jauh) dan keluarga. Beasiswa ini mudah didapat asalkan kita diterima di kampus tujuan dan syarat-syarat administrasi lain memenuhi, dengan syarat utama adalah Nomor Induk Dosen (NIDN).

Karena banyak yang menginginkan beasiswa dalam negeri maka kapasitasnya menjadi sangat terbatas. Apalagi ketika syarat S2 dan S3 terhadap dosen diterapkan oleh DIKTI. Untuk S2 sedikit lebih mudah karena memang kapasitasnya bisa ditingkatkan di kampus tujuan beasiswa. Tetapi untuk program S3 sangat sulit mengingat keterbatasan profesor pembimbing. Untuk ilmu komputer UI saja, antrian sudah panjang dimana tiap profesor sudah membawa calon kandidat doktor masing-masing. Jangan harap calon mahasiswa yang datang tiba-tiba bisa diterima menjadi calon mahasiswa S3. Dan salah satu yang terberat adalah ketika wawancara terkadang kita diminta menunjukan publikasi karya ilmiah kita di jurnal internasional.

Beasiswa Program Pascasarjana Luar Negeri

Untuk yang malas menembus kampus dalam negeri yang persaingannya ketat, ada baiknya mencoba mendaftar di luar negeri. Biasanya jika mendengar luar negeri para dosen langsung lemas mengingat syarat yang ketat, terutama kemampuan bahasa. Belum lagi masalah lainnya yaitu harus meninggalkan keluarga bagi yang sudah memiliki anak dan istri.

Untuk dosen sebenarnya dari ketika sebelum menjadi dosen harus sudah mempersiapkan sendiri kemampuan berbahasanya, terutama bahasa Inggris. Banyak kursus-kursus yang bertebaran yang membantu kita dari speaking, listening, reading, hingga writing. Sebaiknya memang kampus memberikan bantuan kursus, pelatihan, dan sejenisnya kepada dosennya agar siap untuk melanjutkan studi ke luar negeri. Oiya, selama tulisan ini dibuat, syarat Toefl yang berlaku adalah minimal 500 dan toefl ITP, bukan prediksi (yang harganya sekitar 200/300 ribu rupiah). Untuk kampus negeri sepertinya studi lanjut ke luar negeri menjadi satu keharusan, karena kualitas kampus di luar negeri berbeda dengan kampus dalam negeri terutama dari sisi publikasi karya ilmiah. Walaupun UI, UGM, ITB, dan kampus lapis atas memiliki rangking di atas beberapa kampus luar negeri. Tetapi tentu saja agak janggal jika dosen UI kuliah di UGM atau ITB. Berbeda jika dosen UI studi lanjut di MIT misalnya.

Bagaimana jika kemampuan berbahasa sudah terpenuhi? Langkah selanjutnya adalah mendaftar ke kampus luar negeri. Di sinilah seninya, karena tiap kampus berbeda baik dari sisi waktu pendaftaran maupun sistemnya. Tetapi kebanyakan kampus luar negeri, khususnya yang studi S3, harus mencari profesor yang siap menjadi supervisor / advisor kita. Terkadang mereka memberikan suatu tugas/pertanyaan yang harus kita jawab dan terkadang walaupun supervisor sudah ok, kita diharuskan berangkat ke sana untuk tes masuk. Untungnya beberapa kampus tidak mengharuskan kita ikut test ke kampus tujuan (ke luar negeri), tetapi hanya menyerahkan sertifikan GMAT/GRE yang mirip dengan Test Potensi Akademik (TPA). Bahkan beberapa kampus membebaskan test masuk jika memang kita sudah memiliki banyak tulisan di jurnal-jurnal bertaraf internasional, syukur-syukur terindeks di scopus, ieee, thomson, dan index internasional lainnya.

Jika kita sudah diterima dan dibuktikan dengan surat tanda terima (letter of acceptance) yang tanpa syarat, maka kita siap mendaftar beasiswa baik ke DIKTI maupun beasiswa lainnya, misalnya LPDP dari kementrian keuangan. LOA yang tanpa syarat, sering diistilahkan dengan, LOA unconditional, menjadi syarat mutlak, karena pemerintah akan memberikan bantuan beasiswa ke calon mahasiswa yang sudah pasti akan berangkat jika didanai. Jika masih ada satu syarat tertentu (di luar syarat keuangan) maka dikhawatirkan ketika pemerintah menyetujui pencairan beasiswa, calon mahasiswa itu ditolak kampus tujuan karena tidak memenuhi kondisi yang diminta oleh pemberi LOA. Mengapa demikian? Karena saya sendiri mengalami hal seperti ini, yaitu harus meminta lagi kampus tujuan LOA yang tanpa syarat. Biasanya akan diberikan ketika kita memunuhi syarat yang diminta.

Untuk beasiswa DIKTI, syarat terberat sebenarnya adalah wawancara. Karena ini merupakan penentu apakah kita disetujui atau tidak untuk diberi beasiswa. Karen sifatnya wawancara, maka aspek subjektif menjadi sangat menentukan. Saya termasuk korbannya. Sebagai dosen fakultas teknik, saya termasuk tipe yang sulit dalam berbicara. Dalam bahasa Indonesia saja masih sulit, apalagi bahasa Inggris. Walaupun IELTS saya 6.0 tetapi pada wawancara pertama, bahasa Inggris saya dianggap kurang. Akhirnya saya ikut wawancara ulang. Dan anehnya, ketika diwawancara oleh pewawancara yang lain, saya dinyatakan tidak ada masalah dengan bahasa Inggris saya. So, berdoalah semoga mendapat pewawancara yang baik. Dari sekitar 6 pewawancara ada beberapa yang kerap tidak meluluskan calaon penerima beasiswa. Saya masih ingat wajah-wajahnya, terkadang geram juga sih. Tetapi mereka sebenarnya menerima beban yang cukup berat dari negara. Untuk yang dosen swasta, bersiap-siaplah Anda bertarung dengan dosen-dosen negeri yang merupakan dosen pilihan. Tentu saja tidak perlu rendah diri bagi dosen-dosen swasta, santai saja.

Wawancara

Beberapa pertanyaan yang muncul dalam sesi wawancara kebanyakan tidak jauh berbeda antara satu calon dengan calon lainnya. Apalagi untuk pewawancara yang sama. Tetapi jika pewawancara yang berbeda tentu saja beda pertanyaannya. Ciri khas ketika wawancara adalah, ketika dua orang pewawancara mewawancarai kita, salah satunya adalah yang aktif dan seperinya penentu kelulusan. Tentu saja tidak bisa saya sebutkan di sini. Ada cerita lucu juga ketika calon dari makasar mendapat giliran dan ketika tahu bahwa sekarang giliran dia, dia enggan masuk (karena tahu yg mewawancara “killer”), sampai petugas administrasi memaksa dia masuk. Jika dia menolak berbahaya juga, karena saya berikutnya. Akhirnya saya dipanggil untuk wawancara di meja sebelahnya yang lebih lunak dan kabarnya banyak meluluskan. Ciri khas pewawancara yg masuk kategori “baik” adalah ketika menolak, walaupun tidak diumumkan saat itu, dia memberikan alasan yang kuat atas penolakannya. Alasannya pun logis dan kebanyakan diterima oleh calon yang diwawancarai, dimana setelah wawancara si calon akan berusaha memenuhi persyaratan yang kurang tersebut.

Berikut ini tips yang mungkin bisa jadi pegangan.

Pewawancara adalah manusia biasa, jadi jangan buat dia kesal, sebal, dan terlalu banyak mencari alasan. Ketika datang hormatilah dia sebagai orang yang diberi tanggung jawab oleh negara memilih calon penerima beasiswa yang jika ditotal untuk S3 berkisar antara setengah hingga dua millyar hingga lulus. Oiya, wawancara dengan bahasa Inggris, lebih sulit dari test Speaking IELTS karena di sini selain bahasa Inggris yang baik, harus juga sesuai dengan isinya. Sementara IELTS walaupun kita menjawab dengan bohong/ngarang, jika tata bahasa benar, tetap dianggap benar (hanya menguji bahasa bukan konten).

Khusus yang akan ambil S3, pasti akan ditanyakan tema/judul proposal disertasi dengan bukti email antara kita dengan supervisor. Bukan hanya sekedar supervisor kita setuju untuk membimbing kita melainkan juga komunikasi mengenai judul tersebut. Saya diserang di wilayah ini karena ketika calon supervisor setuju menurut saya sudah beres, tetapi ternyata harus berlanjut komunikasi tersebut mengenai tema proposal kita.

Untuk yang memiliki LOA masih condisional, saran saya adalah berdoa. Karena kalau kita lihat pengumuman hasil wawancara kebanyakan gagal yaitu LOA yang masih kondisional. Seharusnya kita memenuhi kondisi pada LOA, minimal tinggal masalah keuangan, karena DIKTI melihat jika syarat LOA masalah keuangan, DIKTI menganggap semua yg melamar beasiswa pasti minta ditanggung biaya kuliahnya (ditambah biaya hidup pula).

 Mungkin segini saja bagi-bagi ceritanya, jika masih belum jelas bisa email ke saya atau tulis komentar di bawah. Oiya, andalan beasiswa dikti saat ini yang saya tahu adalah DIKTI (untuk yg belum punya NIDN mendaftar di beasiswa unggulan, sedang yang sudah ada NIDN masuk ke BPPLN). Sementara LPDP (saya lupa situsnya, searching aja di GOOGLE) memiliki syarat usia yg ketat, yaitu 35 tahun, beda dengan BPPLN Dikti yang 45 tahun. Selamat mencoba, tidak ada salahnya, tidak ada suap menyuap untuk pendaftaran beasiswa.

Iklan

4 respons untuk ‘Lika-liku Mencari Beasiswa

  1. Salam kenal, nama saya rizal dari bandung. Saya ingin bertanya jika sampai wawancara dgn pihak dikti qt masih pegang conditional LoA, kan kemungkinan besar gagal tuh.,lalu bagaimana jika 2 atau 3 bulan kemudian qt dpt unconditional LoA apakah bisa langsung disetujui beasiswa qt oleh dikti atau harus.daftar.dari nol lagi? Mksh.ya,,,

    • Klo dulu sulit, sekarang gampang kok. Setahun sampe gelombang 10. Liat conditionalnya, minimal keuangan. Jgn sampe hal2 sepele muncul di cond loa, misal visa, accept kita, dll

    • Loa itu letter of acceptance. Tiap kampus mungkin berbeda, misal di australia offer letter. Intinya kampus sudah menerima dan berhak masuk. Tapi ada dua jenis yaitu unconditional dan conditional. Kalo bisa conditionalnya hanya keuangan agar pemberi beasiswa aman. Jika conditionalnya yg lain misalnya score toefl/ielts kurang atau visa harus ada dulu, pemberi beasiswa ragu, jika nanti beasiswa dianggarkan dan ternyata calon mhs tidak berhasil memenuhi kondisi yg disalahkan pewawancara, sayang kan uangnya dikembalikan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s