Ambil Kuliah Doktoral, Sulitkah?

Dulu di awal 2000-an, ketika bekerja di IT suatu bank, saya iseng mengajar honorer di satu kampus dekat tempat kerja. Ketika itu yang bergelar master masih jarang. Kalau ada, kesannya wah. Waktu itu masih didominasi MM dan MMSI untuk yang dari komputer. MM di sini magister management yang khusus untuk manajemen IT. Sementara itu, MT sepertinya sudah mulai banyak bermunculan, termasuk MIT yang diterbitkan oleh jurusan teknik elektro.

Aturan Magister untuk Dosen

Tidak perlu waktu lama untuk S2 bermunculan di sana-sini. Bahkan terkesan mudah sekali untuk mendapatkan gelar magister. Hal ini sebenarnya untuk memenuhi kebutuhan dosen yang harus bergelar master (S2). Banyak institusi pendidikan membuka program pasca sarjana magister. Beberapa rekan “dipaksa” untuk kuliah lagi, bahkan ada yang “hilang” nomor induk dosennya (NIDN) karena masih bergelar sarjana (S1).

Setelah mengambil S2, dulu sempat berfikir jangan-jangan kasusnya sama untuk yang S3. Dosen harus bergelar Doktor. Dan nanti banyak dibuka program S3 yang lulusnya mudah. Namun ternyata tidak berlaku untuk doktoral. Untunglah segera berangkat kuliah lagi tak perduli sulit atau tidaknya ikut program doktor.

Pemilihan Jurusan

Ketika mengurus surat ijin kuliah ke kopertis 4 (sebentar lagi akan diganti namanya), baru sampai meja pertama langsung ditanya ijazah magister-nya. Ternyata harus sama. Jika tidak sama (atau serumpun) tidak akan diijinkan. Kebetulan waktu itu sama, S2 Ilmu Komputer dengan kampus tujuan Computer Science. Ternyata ada faedahnya juga. Hati-hati, jangan asal ambil doktor. Dosen saya dulu pernah curhat, ketika sudah jenuh di kampusnya sekarang, ingin mendaftar ke kampus lain yang lebih baik (menurutnya) ternyata ditolak karena gelak doktornya tidak sama dengan homebase kampus tujuan. Kejadian itu mirip dengan yang terjadi di kampus ketika akreditasi. Satu dosen bergelar doktor tidak terhitung menaikan nilai akreditasi karena jurusannya beda (harusnya komputer tetapi ambil teknologi pertanian).

Sulitkah?

Dosen saya pernah “nyindir”, katanya mahasiswa doctoral jaman dulu menciptakan Bahasa pemrograman baru. Wah, repot juga kalo diterapkan standar seperti itu. Walaupun dipermudah, ternyata tetap sulit karena berbeda antara S2 dan S3. S3 harus benar-benar memoles dengan hal-hal yang baru. Repotnya lagi hal-hal baru terus bermunculan, sehingga satu temuan segera menjadi usang. Itu mungkin yang membuat S3 tak kunjung lebih mudah dari sebelumnya.

Perang Doktor?

Beberapa kampus di tanah air sudah tidak menulis lagi gelar. Mirip dengan luar negeri, karena memang sudah kebanyakan doktor. Setidaknya hanya memanggil Dr. X. Mungkin jika masih sedikit, banyak yang manggil pak doktor, tetapi kalau semuanya doktor tentu saja agak rancu. Semuanya bakal nengok. Kalau panggilan prof, mungkin masih bisa karena memang masih sedikit.

Nah, jika sudah banyak yang doktor, apa yang terjadi. Tentu saja akan ada persaingan. Tentu saja bersaing dalam hal riset (kuantitas dan kualitas). Doktor yang tidak sama homebase dengan jurusan kedoktorannya, tadi sudah dijelaskan akan kalah duluan. Jadi sebelum bertarung di riset, ada baiknya para calon mahasiswa doktoral perlu memilih jurusan yang tepat. Salah pilih, rugi dua kali, energi yang dikeluarkan untuk kuliah tetapi hasilnya tidak begitu sebanding. Beberapa program “Doctoral Bootcamp” sepertinya bagus untuk langkah awal agar tidak salah pilih. Tentu saja cukup satu atau dua kali. Kalau berkali-kali ikut tapi tidak berangkat-berangkat, pasti ada yang tidak beres (studi literatur, toefl/ielts, dan hal-hal lainnya).

Mungkin itu saja dasar-dasarnya. Untuk yang lebih “advance” silahkan baca kasus-kasus yang terjadi, misalnya pada kasus di situs ini. Di situ dibahas keluh kesah mahasiswa doktoral yang salah pilih hingga salah asuhan. Sekian semoga sedikit banyak bermanfaat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s