Kemajuan Teknologi Informasi India

Indonesia dan India sama-sama pernah dijajah. Jika Indonesia dijajah Belanda, India oleh Inggris. Namun tidak dapat dipungkiri kemajuan teknologi India mengungguli negara kita yang masih asyik bertengkar sendiri. Dari sisi waktu merdeka-nya, Indonesia sebenarnya lebih dahulu merdeka. Tapi mengapa hal ini bisa terjadi.

Tanggal 14 April 2018 yang lalu di acara pelantikan pengurus APTIKOM JABAR, Prof Iping sedikit membicarakan topik tersebut. Profesor penggagas berdirinya asosiasi perguruan tinggi informatika dan komputer (INFOKOM) sedikit bercerita.

Peran Mahatma Gandhi

Bapak bangsa India tersebut mengatakan di hadapan rakyatnya. Dia bertanya apakah bangsanya ingin seperti saat dijajah, ataukah ingin setara dengan sang mantan penjajahnya (Inggris)? Atau bahkan bisa menjajah balik, bukan dalam arti sesungguhnya, melainkan lewat ekonomi.

Untuk itu diperlukan empat tingkatan yang harus ditempuh India agar bisa setara dan mengimbangi negara penjajahnya dalam hal pendidikan dan pengajaran. Tanpa melalui empat tingkatan tersebut, India tidak akan bisa bersaing dengan Inggris.

Tingkat pertama adalah ketika mengajarkan apakah yang diajarkan sudah sesuai dengan semestinya. Misalnya ketika mengajarkan “algoritma” benar-benar sudah mengajarkan hal-hal yang perlu diajarkan. Di sini pentingnya konten. Berkembang pesatnya ilmu tentu saja menuntut pengajar untuk terus belajar dan mengembangkan materi pembelajarannya.

Berikutnya adalah tingkatan kedua dimana seorang pengajar harus mengetahui cara bagaimana membuat peserta didiknya mampu menyerap apa yang diajarkan. Harus dipastikan siswa memahami konsep yang benar. Metode belajar banyak dikembangkan saat ini, seperti Flipped Learning, Student Center Learning (SCL), pendidikan jarak jauh (PJJ), dan sejenisnya.

Tingkat ketiga jujur saja saya sedikit blank karena mengantuk. Apa yang diajarkan ke siswa semestinya berguna dan bermanfaat. Ajarkanlah apa-apa yang sekiranya berguna dan bermanfaat. Di jepang misalnya, mahasiswa IT tahun pertama (untuk tingkat sarjana) ada mata pelajarn keterampilan mengetik. Jadi harapannya para mahasiswa akan cepat dalam mengetik. Sehingga mempermudahkan mereka mengetik coding, membuat laporan dan sejenisnya. Tingkat keempat, seperti diutarakan oleh pembicara berikutnya, Prof Ucok, adalah level “ma’rifat”. Maksudnya adalah siswa diharapkan memiliki visi ke depan yang mampu beradaptasi dengan kondisi yang akan datang yang sulit diprediksikan saat ini. Bekal yang cukup diharapkan mampu digunakan oleh mahasiswa untuk menghadapi era yang belum diketahui saat ini.

Ketika merdeka, India segera mengelola institusi-institusi pendidikan dengan baik. Negara ini walaupun sudah mengarah menjadi negara maju masih banyak menghadapi masalah-masalah, seperti kemiskinan, kesenjangan dan sejenisnya. Jumlah SKS S1 di sana yang berjumlah 190 sks jauh melebihi negara kita yang di kisaran 150-an SKS (saya sendiri 160-an ketika di UGM dulu). Bahkan isi mata kuliahnya tidak seperti negara kita yang ada kewarganegaraan, agama, dan sejenisnya, mereka langsung ke Science. Memang ilmu sosial mereka kurang mendapat fokus dibanding ilmu pasti/alam.

Walau demikian, negara kita diprediksi ikut rombongan INDIA dan CHINA yang akan pesat perkembangannya di tahun-tahun yang akan datang, asalkan bonus demografi (lonjakan usia produktif) dapat tersalurkan dengan baik, yang lagi-lagi membutuhkan peran pendidikan untuk mempersiapkannya. Semoga tugas berat Ristek-Dikti dan Diknas dapat berjalan sesuai harapan.

Iklan

Menormalkan Data Untuk Range Sempit

Beberapa literatur, seperti (Hagan, M. T., Demuth, H. B., & Beale 1997) merekomendasikan penggunakan normal Euclidis (Euclidean) untuk menormalkan data agar hanya berada pada rang [0,1]. Alasannya adalah keortogonalan matriks konversi yang mempermudah Jaringan Syaraf Tiruan (JST) dalam proses pelatihan (Training). Postingan kali ini memperkenalkan teknik yang sering digunakan pada proses peramalan (Forecasting) dengan rentang data tertentu yang sempit, misalnya range [0.2,0.9]. Caranya adalah dengan menggunakan rumusan di bawah ini (Siang 2009):

dengan b dan a adalah data maksimum dan minimum. x’ adalah hasil konversi dari harga awal x. Perhatikan ketika x adalah data maksimum maka x’ akan berharga 0.7+0.2 sementara jika sebaliknya, x data minimum, maka 0 + 0.2 yang cocok dengan range dari 0.2 hingga 0.9. Tetapi ketika ingin dipresentasikan kembali hasil peramalan ke nilai real-nya perlu konversi kembali dengan formula:

Entah mengapa saya cenderung menggunakan normal Euclidis (fungsi normalize atau dengan memanfaatkan norm jika tidak ada fungsi normalize). Untuk versi 2013 sepertinya sudah ada fungsi normalize. Berikut tampilan Matlab jika ada fungsi yang bersangkutan. Semoga bermanfaat.

  • >> help normalize
  • — help for dfilt.normalize —
  • normalize Normalize coefficients between -1 and 1.
  • G = normalize(Hd) normalizes the feed-forward coefficients between -1
  • and 1 and returns the gain G due to normalization. Subsequent calls to
  • normalize will not change the feed-forward coefficients and G will
  • always return the gain used in the first normalization.

 

  • See also dfilt.denormalize.
  • Copyright 1988-2004 The MathWorks, Inc.

Referensi

Hagan, M. T., Demuth, H. B., & Beale, M., 1997. Neural Network Design, Boston: PWS Publishing Co.

Siang, J.J., 2009. Jaringan Syaraf Tiruan dan Pemrogramannya Menggunakan Matlab, Yogyakarta: Penerbit Andi.