Menghitung Resiko (Risk)

mk.keamanan.jaringan.dan.sistem.informasi

Manajemen resiko dibutuhkan ketika suatu keputusan akan diambil dalam suatu organisasi. Dalam keamanan sistem informasi pun diperlukan analisa terhadap resiko yang mungkin terjadi ketika suatu sistem baru akan diterapkan. Resiko merupakan akumulasi perkalian antara seberapa besar konsekuensi terhadap seberapa seringnya terjadi.

Pada rumus di atas ada variabel m yang merupakan faktor-faktor resiko. Faktor-faktor ini harus dirumuskan oleh orang yang ingin menghitung skor resiko. Faktor resiko diperoleh lewat:

  • Sejarah
  • Analisa
  • Pengetahuan

Contoh Perhitungan

Misalnya ada kebijakan untuk merubah sistem akademik dari manual menjadi online. Bagaimana menghitung skor resikonya? Pertama-tama tentu merinci faktor-faktor resikonya. Tiap orang tentu saja berbeda-beda tergantung pengalamannya. Makin berpengalaman seseorang maka makin akurat perhitungan skor resikonya. Misalnya faktor resikonya antara lain:

  • Jadwal perkualiahan kacau di awal, sehingga mahasiswa banyak yang salah masuk kelas, bahkan bisa terjadi demonstrasi. Untuk faktor ini misalnya konsekuensi=4 dan frequency=4 dengan alasan sangat berdampak pada reputasi kampus. Sementara frekuensi besar mengingat kampus tersebut suka sekali demonstrasi.
  • Banyak dosen yang tidak bisa mengajar sesuai jadwal karena sistem bisa saja kesulitan mengaturnya. Konsekuensi=2 dan frekuensi=3. Dalam hal ini misalnya kampus dengan mudah mencari dosen pengganti dan tidak terlalu berdampak. Sementara frekuensi 3 karena kejadian tersebut jarang terjadi dan sudah biasa ditangani oleh pihak tata usaha.
  • Reputasi pembuat sistem dipertanyakan karena baru dua kali menangani sistem, itu pun tidak serumit yang akan diterapkan di kampus tersebut. Di sini konsekuensi=5 (maksimal) dan frekuensi juga 5 karena berdasarkan informasi kampus-kampus lain banyak yang harus disinkronkan antara sistem dengan pengembang, sehingga butuh pengembang yang berpengalaman.

Misalnya hanya tiga faktor saja yang dibahas, dengan skor dari 1 hingga maksimal 5. Maka total resikonya diperoleh dengan mengalikan konsekuensi dengan frekuensi di tiap-tiap faktor: 4×4 + 2×3 + 5×5 = 47 yang jika dirata-ratakan = 15,7. Perhatikan tabel di bawah ini, maka skor resiko masuk dalam kategori High Risk. Sekian, semoga bermanfaat.

Penulis: rahmadya

I'm a simple man .. Lahir di Sleman Yogyakarta, 7 Juni 1976 TK : - (tidak ada TK di tj Priok waktu itu) SDN : Papanggo, Jakarta 83 - 89 SMPN : 129, Jakarta 89 - 92 SMAN : 8, Yogyakarta 92 - 95 Univ. : Fak. Teknik UGM, Yogyakarta 95 - 2001 Pasca. : Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri, Jakarta 2008 - 2010 Doctoral : Information Management Asian Institute of Technology, Thailand 2013 - 2018 Pekerjaan: Tek. Komputer AMIK BSI Jakarta : 2002 - 2005 IT Danamon Jakarta : 2005 - 2008 Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri Jakarta : 2005 - 2008 Univ. Darma Persada : 2008 - Skrg Fakultas Teknik Universitas Islam "45" Bekasi : 2008 - Skrg ( Homebase)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.