Systematic Literature Review (SLR) Pada SCOPUS dengan Advanced Search

SCOPUS saat ini menjadi patokan utama kualitas publikasi baik di dunia maupun di Indonesia. Sinta menggunakan bobot yang besar untuk SCOPUS seperti terlihat pada bagia FAQ perhitungan skor-nya, misalnya untuk Sinta saya di link berikut ini. Tampak bobot Q1 di scopus adalah 40 mengalahkan lokal yang misalnya S1 yaitu 25. Oleh karena itu ada baiknya kita merujuk paper-paper dari Scopus.

Login Scopus

Salah satu kelemahan SCOPUS (bagi peneliti-peneliti kita di Indonesia) adalah berbayar, kecuali jika ingin melihat kinerja kita saja (author preview). Tapi biasanya kampus-kampus memiliki SCOPUS walau terkadang harus datang ke kampus dan login WIFI di sana. Silahkan daftar gratisan dengan akses terbatas, caranya lihat pos saya yang terdahulu (Lihat di bagian “signup”).

Serching Naskah

Beberapa hari yang lalu ada hasil peer review yang harus diperbaiki berkaitan dengan studi literatur dimana reviewer meminta menambahkan riset-riset terkait.

Kita coba mencari dokumen 5 tahun terakhir dengan kata kunci “student attendance system”, “biometeric” mengikuti saran dari reviewer 4. Langsung buka bagian “search document”. Langsung saja kita masuk ke “Advanced Search”.

Tekan “Search” dan tunggu beberapa saat. SCOPUS tampak berhasil menemukan sekitar 105 dokumen seperti tampak pada gambar berikut ini. Maksud dari query di atas adalah cari seluruh naskah yang ada kata “student attendance system” dan “biometric” dan setelah tahun 2015 (hingga 2020, terkadang tahun 2021 pun ada juga yang sudah ready).

Tugas berikut Anda dalam sistematic literature review (SLR) adalah mensortir menjadi puluhan dengan cara membaca judul. Selanjutnya Abstrak dan terakhir sekitar belasan harus Anda baca full naskahnya. Silahkan lihat pos saya terdahulu mengenai SLR. Sekian saja info singkat hari ini, semoga bermanfaat.