Metakognisi

Banyak sumber-sumber yang menginformasikan bahwa cara cepat untuk belajar adalah dengan mengajar. Cara ini cukup ampuh dan menjadi andalan saya dan rekan-rekan dosen lainnya dalam mempelajari suatu hal dengan cepat. Entah mengapa cara ini bisa berjalan dengan baik sampai saya memperoleh informasi dari rekan saya yang mengambil doktor informatika yang berkecimpung dalam e-learning bahwa ada istilah metakognisi/metacognition. Istilah ini merupakan istilah dalam bidang pendidikan yang merujuk taksonomi Bloom yang diusulkan oleh Benjamin Bloom. Taksonomi ini membagi aspek kognisi menjadi enam, antara lain: mengingat, memahami, menerapkan, menganalis mensintesis, dan mengevaluasi. David Krathwohl mengusulkan taksonomi yang terakhir mengganti mengevaluasi menjadi mencipta.

Mengingat

Ini merupakan skill belajar yang pertama kali dikuasai oleh manusia, sejak jaman nabi Adam. Kemampuan mengingat konon kabarnya dikagumi oleh malaikat dan makhluk-makhluk lainnya. Di Tiongkok, ‘mengingat’ menjadi skill andalan oleh pelajar-pelajar sastra jaman kerajaan dulu. Dalam agama Islam, beberapa tempat pendidikan menjadikan menghafal merupakan skill dasar yang wajib, terutama ketika menghafal Al-Quran dalam rangka menciptakan hafidz/penghafal Alquran.

Di era industri 4.0 dimana bigdata dan informasi banyak berseliweran, diperlukan bukan hanya kemampuan menghafal melainkan juga cara berfikir logis, kritis, dan aspek-aspek metode ilmiah lainnya. Negara-negara maju kebanyakan mengasah skill lainnya, walaupun tentu saja ‘mengingat’ tetap aspek penting yang memang dibutuhkan oleh semua bidang.

Memahami

Bayangkan sebuah rumus, misalnya E=MC^2. Untuk mengingatnya sangat mudah, namun untuk memahaminya perlu usaha ekstra, baik lewat membaca literatur pendukung, video di Youtube, atau minta teman yang memahami untuk menjelaskannya. Skill memahami sangat penting sebagai dasar untuk skill lainnya. Tentu saja kita bisa menghafal sesuatu tanpa perlu memahami maksud apa yang dihafal, mirip burung beo atau kakak tua.

Untuk memahami tidak serta merta dan otomatis muncul, apalagi bagi pelajar atau anak-anak. Seseorang yang tidak tertarik sudah dipastikan tidak akan muncul keinginan memahaminya. Jika mahasiswa mengikuti perkuliahan karena terpaksa, mereka tidak memiliki keinginan untuk memahami materi yang diajarkan. Mirip kasus webinar saat ini yang banyak beredar. Memang diawal-awal orang-orang antusias mengikuti webinar, tetapi lama kelamaan orang akan jenuh dan hanya mengikuti webinar yang mereka butuhkan saja (kecuali kalo memang ingin memperoleh e-sertifikat saja).

Bagi dosen, beruntunglah karena ada tuntutan mengajar, mau tidak mau harus memahami suatu topik. Di sinilah mengapa belajar yang efisien adalah dengan mengajar, maksudnya karena harus mengajar maka dituntut harus memehama yang kita pelajari, buku yang kita baca, dan lain-lain.

Menerapkan

Bisa memahami ternyata belum lengkap jika kurang mampu menerapkan. Hal ini mengingat dunia industri membutuhkan skill terapan dalam mendukung aspek bisnisnya. Di sinilah pentingnya praktek bagi mahasiswa terhadap hal-hal yang dipahaminya. Skill memahami memang sudah bisa untuk mengajar, bahkan dalam Islam diminta menyampaikan walau satu ayat. Namun jika hanya bisa memahami saja dikhawatirkan disebut hanya omong doang saja.

Nadiem, menteri pendidikan dan kebudayaan, memahami hal tersebut maka dimunculkanlah program merdeka belajar yang mengintegrasikan pendidikan di kampus dengan praktek kerja di industri. Harapannya siswa memiliki keterampilan kerja, dengan kata lain mampu menerapkan teori yang dipahaminya.

Menganalisis

Sampai dengan skill menerapkan mungkin bisa dikuasai oleh seseorang yang kurang kritis. Jangan heran banyak praktisi-praktisi terampil bisa juga tersandung hoaks karena kurangnya sikap kritis. Lihat saja korban-korbannya, kebanyakan para praktisi akibat tersandung UU ITE.

Skill menganalisis booming di jaman renaisance di Eropa dengan munculnya ilmuwan-ilmuwan tangguh seperti Isaac Newton, Descrates, Galileo, dan kawan-kawan. Menganalisis perlu usaha ekstra, tidak hanya memahami satu hal saja. Terkadang membutuhkan bidang-bidang lain, seperti statistik dan matematika sebagai “pisau bedah” terhadap topik yang akan dianalisa.

Mensitensis

Analisis dan Sintesis biasanya jalan beriringan mengingat ada tuntutan novelty terhadap satu topik tertentu. Novelti, atau kebaruan merupakan sintesa dari hasil analisa topik-topik beragam yang biasanya bermanfaat menyelesaikan problem tertentu. Kemampuan ini mutlak diperlukan oleh mahasiswa-mahasiswa doktoral dalam menyusun disertasi dan mempublikasikan artikelnya di jurnal internasional.

Baik analisis dan sintesis tidak hanya untuk dosen dan peneliti saja. Dalam dunia industri atau pekerjaan di manapun skill ini sangat diperlukan dalam rangka meningkatkan daya saing industri tersebut. Era disrupsi memaksa industri harus mampu berfikir cepat, efisien, dan fokus ke pelayanan. Pelayanan yang baik mutlak memerlukan analisa baik lewat survey maupun menerapkan metode-metode terkini untuk menggantikan metode lama yang usang dan kurang efisien.

Mengevaluasi/Mencipta

Skill ini merupakan skill yang sangat diperlukan oleh masyarakat. Inovator-inovator banyak bermunculan di negara-negara maju karena dengan temuannya mampu meningkatkan daya saing dengan negara lain yang hanya bisa menggunakan hasil temuannya. Singapura yang memiliki kemampuan dagang dan bisnis yang mumpuni pun tetap berusaha fokus ke penelitian dengan meningkatnya kualitas kampus-kampusnya.

Untuk menciptakan hal-hal besar selevel penghargaan nobel memang sulit. Namun bisa saja kita menciptakan hal-hal kecil yang bermanfaat. Di Indonesia misalnya ketika kondisi COVID-19 ITB menciptakan alat ventilator sendiri dengan kualitas yang baik dan siap diproduksi, sementara itu UGM menciptakan alat tes COVID-19 bernama Ge-Nose yang murah, mudah, dan akurat. Yuk, tingkatkan metakognisi kita.