Idrisi Taiga atau Selva?

Untuk rekan-rekan peneliti yang menggeluti bidang Remote Sensing – Geographic Information System (RS-GIS) pasti tidak asing dengan software Idrisi. Aplikasi yang mengambil nama dari ahli geografi terkenal Al-Idrisi itu cukup baik dalam memprediksi penggunaan lahan, dengan modulnya yang terkenal Land Change Modeler (LCM). Versi yang terakhir diberi nama produk “Selva” versi 17. Sementara sebelumnya diberi nama “Taiga”. Banyak jurnal yang publish menggunakan aplikasi tersebut. Hal ini membuktikan bahwa aplikasi tersebut diakui keberadaannya di dunia penelitian. Saya sendiri menggunakan kedua versi tersebut (Selva dan Taiga) dan entah kenapa lebih cocok dengan Taiga yang lebih ringkas dan sepertinya agak cepat responnya (mungkin perasaan saya saja, semoga). Postingan kali ini lanjutan yang lalu dan mencoba berbagi pengalaman ketika menggunakan dua versi Idrisi tersebut.

Versi OS Ketika Idrisi Diinstal

Ada dua laptop dimana Idrisi diinstal Windows 10 dan Windows 7. Kebetulan kampus tempat saya kuliah memiliki lisensi yang berjalan di Windows 7. Sepertinya Windows 7 tidak ada masalah untuk kedua versi Idrisi tersebut. Sementara masalah muncul ketika saya coba pasang di Windows 10, ternyata Idrisi Taiga tidak dapat running program exe-nya. Untungnya Idrisi Selva dapat berjalan normal.

Perbedaan Hasil Running Idrisi Selva dan Taiga

Masalah muncul ketika saya menggunakan Selva di Win 10, terutama di bagian pengujian Transition Potential dimana hasilnya cenderung baik di angka 0.7 ke atas nilai ROC-nya. Tentu saja ini menjadi tanda tanya. Alhasil saya coba juga dengan data yang sama dijalankan dengan Idrisi Taiga di laptop satunya lagi (dengan Win 7). Hasilnya cukup mengejutkan, ada dua transition potential di bawah 0.7 (bahkan satu transisi di bawah 0.6) ketika menggunakan Idrisi Taiga. Untuk sementara saya mencoba menggunakan Idrisi taiga di Win 7 sambil menunggu masalah ini selesai. Semoga informasi singkat ini bermanfaat dan mohon saran jika ada pengalaman serupa.

Update 3 Juli 2017

Akhirnya Selva yang digunakan karena ada juga yang ROC dibawah 0.75 untk di-drop dari daftar transition potential. Nilai ROC pun tidak jauh berbeda dari jurnal yang jadi rujukan tulisan saya (yang diterima di atas 0.8 yang ditolak tidak jauh dari 0.75).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s