Mengetahui Id Scopus Beserta H-Index

Salah satu tri darma perguruan tinggi adalah penelitian selain pengajaran dan pengabdian kepada masyarakat (lanjutan tulisan yg lalu). Terkejut juga ketika membuka kembali laman penelitian dikti (www.simlitabmas.dikti.go.id) yang tiba-tiba saat login dosen muncul kolom isian id scopus beserta h-index yang dimiliki. Saya hanya menduga mungkin pemerintah mulai mengarahkan dosen menjadi peneliti setelah terpisahnya kemendikbud menjadi kementerian pendidikan dan kementerian ristek – pendidikan tinggi. Sebelumnya memang muncul di sosial media berita ranking ilmuwan-ilmuwan Indonesia yang terindex scopus, yang dapat dilihat di link berikut ini.

Tampak nama, institution, h-index, dan citations. Pertanyaannya adalah dari mana memperoleh informasi tersebut? Dikti memberikan kolom isian di simlitabmas bahkan tanpa memberi penjelasan bagaimana menemukannya. Di google ada beberapa situs yang menjelaskan dengan baik, tapi sayangnya itu dari negara tetangga malaysia di link ini. Berikut langkah untuk memperolehnya:

  • Langkah pertama untuk memperoleh nomor identitas di scopus adalah mempublikasi paper yang terindeks di scopus. Tidak harus menjadi peneliti utama, co-author bisa langsung mendapat nomor ID. Tidak ada cara lain. (kalo ada cara lain, kasih tahu ya ..)
  • Buka situs scopus (www.scopus.com), dan klik Author search, ketik nama belakang Anda (family name) dilanjutkan dengan menekan simbol kaca pembesar (search). Untuk institusi yang tidak berlangganan scopus, sepertinya hanya bisa melihat Author saja. Ketika muncul peringatan untuk mendaftar/register scopus, di bawah ada link berwarna biru dengan tulisan “author preview” yang bisa diklik dan dilanjutkan dengan searching lewat nama Author.

  • Tunggu beberapa saat, jika tidak muncul memang nama Anda tidak ada, segera membuat publikasi ilmiah yang terindeks di level internasional, misalnya scopus, thomson, google scholar, dll. Jika terindeks maka akan muncul nama anda di scopus, thomson, google scholar, dan indexer lainnya. Untuk saat ini sepertinya dikti masih memakai Scopus, mungkin indexer yg lain segera menyusul.

  • Setelah muncul beberapa nama, cari nama yang sesuai dengan afiliasi dan paper-paper yang telah dipublish. Nama di atas saya itu Prof. Eko Handayanto dari Malang (nomor 71 di list). Di sini saya memakai bendera Asian Institute of Technology (AIT) Thailand setelah sebelumnya Islam 45 university karena memang saya sedang belajar di sana, juga alasan-alasan lain yg tidak dapat saya jelaskan di sini. Setelah itu klik nama Anda di kolom paling kiri.

  • Di sana tampak nama, institusi (affiliation), Author ID, serta h-index. Jika ingin melihat grafik h-index, bisa dengan menekan view h-graph. Untuk perhitungan lebih detil dapat disearching di google, atau menunggu postingan saya berikutnya. Maaf ya Prof. E. Handayanto, ijin menampilkan nama Anda di sini ya, semoga bisa seperti Anda.

  • Setelah itu isi di kolom simlitabmas ID Author saya di scopus dengan skor index yang baru satu.

Update:  7 Mei 2015

Ternyata kalau tidak login scopus tidak bisa dijalankancara di atas ya. Ok kita coba tanpa login. masuk ke http://www.scopus.com kemudian klik Author Preview.

Jika saya masukkan nama saya, akan muncul tulisan-tulisan saya, dan karena saya penulis utama, nama saya bisa diklik untuk melihat h-indexnya.

scopus-rahmadya

Sementara, untuk co-author saya, misalnya Samsiana. Tampak nama samsiana tidak bisa diklik, kemungkinan besar h-index masih nol. untuk mengisi id scopus bisa melihat di bawah (saya pake mozilla) untuk mengetahui nomor id scopus berikut ini:

scopus-rahmadya