Can’t delete DBF field from ArcMap 10 table view window

Ketika utak-atik tabel, terutama saat ingin mendelete, ternyata tidak ada pilihan “delete”. Bingung juga, yang membuat saya bingung adalah kenapa dulu bisa sekarang tidak bisa? Maklum problem “orang tua”. Akhirnya iseng-iseng buka google dengan kata kunci “cannot delete table arcgis” (siapa tahu dapat jawaban yang memang biasanya sih ketemu jawabannya). Ternyata ketika saya buka situs khusus ArcGIS, aneh juga banyak yang bilang itu “bug”. Yang “gila”nya lagi banyak yang menyarankan untuk mengekspor shapefile ke shapefile yang baru, tentu saja merepotkan bagi saya.

Tadinya saya percaya, tetapi saya bertanya dalam hati, kenapa kemarin bisa sekarang tidak bisa, tentu saja tidak ada yang error di aplikasi. Setelah saya ulang lagi cara saya menginput data, ternyata ketemu solusi masalah di atas. Langkah pertama adalah mengklik kanan peta yang akan anda utak-atik tabelnya.

Pilih Edit FeaturesStart Editing. Klik “Continue” ketika muncul jendela baru. Solusi yang sederhana, walaupun sempat merepotkan. Jadi, jangan terlalu percaya dengan google, dan coba selesaikan terlebih dahulu sendiri, anggap aja olah raga asah otak, he he.

 

Mengetahui Data Network JST hasil Training

Postingan yang lalu sudah dibahas bagaimana mengelola Mat-file agar file hasil learning JST bisa dibuka kembali. Ketika dibuka dengan fungsi load pertama kali saya mencoba ternyata hanya variable hasil training yang muncul, misalnya variabel jst. Padahal kita ingin mengetahui bobot, bias, jumlah input, output dan neuronnya. Untuk mengetahui bagaimana melakukan training JST dapat Anda lihat postingan di menu JST. Sebenarnya kita sudah mengetahui jumlah neuron, bias dan bobot ketika kita melakukan proses pembelajaran, tetapi jika lupa mencatatnya maka kita dapat mengetahui paramater-parameter JST lewat langkah berikut ini.

Di sini kita mencoba menjawab pertanyaan berapa bobot, bias, dan jumlah neuron suatu JST? Seperti biasa buka Matlab dan masuk ke command window.

load training

Di sini saya memanggil file mat bernama “training” yang telah saya simpan sebelumnya dengan fungsi write. Perhatikan di jendela workspace, tampak muncul variabel baru bernama jst. Variabel itulah yang akan kita cari jawabannya. Caranya sederhana, ketik saja nama variabelnya

jst

Maka Anda akan disuguhkan oleh data-data yang tersimpan dalam variabel “jst”. Data-data itu tersusun dalam format bertitik. Perhatikan informasi bias dan bobot di bagian bawah.

  • >> bobot=jst.IW
  • bobot =
  • [9×4 double]

Maksud dari “jst.IW” adalah kita memanggil informasi bobot yang ada dalam variabel “jst” yang kemudian disimpan dalam variabel bernama “bobot”. Namun muncul masalah dimana bobot hanya menampilkan file bertipe structure. Tipe file ini sering digunakan oleh pengguna Matlab yang berkecimpung dengan database.

  • >> cell2mat(bobot)
  • ans =
  • 0.6300 0.9296 0.5837 -0.2078
  • 0.8001 -0.6945 0.9106 0.2863
  • -0.7114 0.9695 0.3352 -0.5743
  • 0.8743 0.9537 -0.8952 0.5222
  • 0.3212 0.0178 0.7384 -0.8089
  • -0.8575 0.5574 0.8318 -0.5720
  • -0.4038 -0.6834 0.3856 -0.8205
  • 0.1292 -0.1272 0.5403 -0.7231
  • 0.8403 0.7692 0.4331 0.4783

Sebenarnya jumlah bobot sudah terjawab, tetapi jika ingin mengetahui bobot tiap neuron berdasarkan masukan (ada 4 input) maka gunakan konversi dari cell ke mat (fungsi cell2mat). Begitu juga untuk biasnya:

  • >> bias=jst.b
  • bias =
  • [9×1 double]
  • [ -0.5114]
  • >> cell2mat(bias)
  • ans =
  • 0.3908
  • -0.3910
  • 0.9763
  • -0.8269
  • 0.0012
  • -0.3521
  • 0.6170
  • 0.6681
  • -0.7900
  • -0.5114