Kemajuan Teknologi Informasi India

Indonesia dan India sama-sama pernah dijajah. Jika Indonesia dijajah Belanda, India oleh Inggris. Namun tidak dapat dipungkiri kemajuan teknologi India mengungguli negara kita yang masih asyik bertengkar sendiri. Dari sisi waktu merdeka-nya, Indonesia sebenarnya lebih dahulu merdeka. Tapi mengapa hal ini bisa terjadi.

Tanggal 14 April 2018 yang lalu di acara pelantikan pengurus APTIKOM JABAR, Prof Iping sedikit membicarakan topik tersebut. Profesor penggagas berdirinya asosiasi perguruan tinggi informatika dan komputer (INFOKOM) sedikit bercerita.

Peran Mahatma Gandhi

Bapak bangsa India tersebut mengatakan di hadapan rakyatnya. Dia bertanya apakah bangsanya ingin seperti saat dijajah, ataukah ingin setara dengan sang mantan penjajahnya (Inggris)? Atau bahkan bisa menjajah balik, bukan dalam arti sesungguhnya, melainkan lewat ekonomi.

Untuk itu diperlukan empat tingkatan yang harus ditempuh India agar bisa setara dan mengimbangi negara penjajahnya dalam hal pendidikan dan pengajaran. Tanpa melalui empat tingkatan tersebut, India tidak akan bisa bersaing dengan Inggris.

Tingkat pertama adalah ketika mengajarkan apakah yang diajarkan sudah sesuai dengan semestinya. Misalnya ketika mengajarkan “algoritma” benar-benar sudah mengajarkan hal-hal yang perlu diajarkan. Di sini pentingnya konten. Berkembang pesatnya ilmu tentu saja menuntut pengajar untuk terus belajar dan mengembangkan materi pembelajarannya.

Berikutnya adalah tingkatan kedua dimana seorang pengajar harus mengetahui cara bagaimana membuat peserta didiknya mampu menyerap apa yang diajarkan. Harus dipastikan siswa memahami konsep yang benar. Metode belajar banyak dikembangkan saat ini, seperti Flipped Learning, Student Center Learning (SCL), pendidikan jarak jauh (PJJ), dan sejenisnya.

Tingkat ketiga jujur saja saya sedikit blank karena mengantuk. Apa yang diajarkan ke siswa semestinya berguna dan bermanfaat. Ajarkanlah apa-apa yang sekiranya berguna dan bermanfaat. Di jepang misalnya, mahasiswa IT tahun pertama (untuk tingkat sarjana) ada mata pelajarn keterampilan mengetik. Jadi harapannya para mahasiswa akan cepat dalam mengetik. Sehingga mempermudahkan mereka mengetik coding, membuat laporan dan sejenisnya. Tingkat keempat, seperti diutarakan oleh pembicara berikutnya, Prof Ucok, adalah level “ma’rifat”. Maksudnya adalah siswa diharapkan memiliki visi ke depan yang mampu beradaptasi dengan kondisi yang akan datang yang sulit diprediksikan saat ini. Bekal yang cukup diharapkan mampu digunakan oleh mahasiswa untuk menghadapi era yang belum diketahui saat ini.

Ketika merdeka, India segera mengelola institusi-institusi pendidikan dengan baik. Negara ini walaupun sudah mengarah menjadi negara maju masih banyak menghadapi masalah-masalah, seperti kemiskinan, kesenjangan dan sejenisnya. Jumlah SKS S1 di sana yang berjumlah 190 sks jauh melebihi negara kita yang di kisaran 150-an SKS (saya sendiri 160-an ketika di UGM dulu). Bahkan isi mata kuliahnya tidak seperti negara kita yang ada kewarganegaraan, agama, dan sejenisnya, mereka langsung ke Science. Memang ilmu sosial mereka kurang mendapat fokus dibanding ilmu pasti/alam.

Walau demikian, negara kita diprediksi ikut rombongan INDIA dan CHINA yang akan pesat perkembangannya di tahun-tahun yang akan datang, asalkan bonus demografi (lonjakan usia produktif) dapat tersalurkan dengan baik, yang lagi-lagi membutuhkan peran pendidikan untuk mempersiapkannya. Semoga tugas berat Ristek-Dikti dan Diknas dapat berjalan sesuai harapan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s