Merancang Sistem dengan Cepat Lewat Pola Umum Yang Ada

Banyak mahasiswa kesulitan ketika merancang sistem saat merampungkan skripsi atau tugas akhirnya. Sebagian besar melihat rancangan senior-senior yang sudah menyelesaikan rancangan. Tetapi banyak juga rancangan yang menjadi rujukan kurang baik sehingga kesalahan akan merambat ke adik-adik kelasnya.

Untuk sistem berorientasi objek, banyak referensi yang menyediakan pola (pattern) sebuah sistem informasi. Manfaatnya adalah kita bisa menggunakan kembali rancangan yang pernah dibuat. Biaya pembuatan sistem pun menjadi murah, bahkan sepertinya tidak masuk akal dengan harga yang murah itu. Tetapi dengan menggunakan pola yang pernah ada, sepertinya masuk akal karena perancang sistem tinggal menggunakan saja. Beberapa vendor pembuat sistem membedakan bayaran ke tim perancang jika sistem yang dibuat hanya menggunakan pola yang ada. Sementara itu jika tim membangun pola baru, perusahaan pembuat software itu akan membayar lebih karena pola yang dibuat menjadi aset perusahaan.

Transaksi

Untuk file master (data nasabah, data barang, data mahasiswa, dan sejenisnya) sepertinya tidak ada masalah bagi perancang. Hal ini karena hanya melibatkan operasi create, read, update, dan delete (CRUD). Teknik bagaimana proses penyimpanan sudah standar tingga memakai saja tergantung jenis bahasa pemrograman yang digunakan. Nah, untuk transaksi berbeda karena melibatkan alur proses bisnis. Untuk yang standar digunakan seperti penjualan, pembelian, pendaftaran, dan yang sering dijumpai sepertinya tidak ada masalah. Tetapi untuk domain tertentu seperti kedokteran, data warehouse, dan sistem lain yang jarang dijumpai atau masih baru sangat sulit didapat. Untuk merancang dari nol pun sepertinya membutuhkan waktu yang lama. Memanfaatkan jasa konsultan pun membutuhkan kocek yang tidak murah.

Sumber Informasi Pola Disain Sistem

Banyak buku yang menyediakan pola sistem informasi, salah satu penulis yang rajin membuat pola sistem adalah Martin Fowler. Khususnya yang tertarik dengan sistem berorientasi objek. Namun salah satu informasi yang murah-meriah dan cukup baik polanya adalah link berikut ini.

Silahkan cari pola yang cocok dengan rancangan yang sedang kita buat. Selain transaksi tertentu seperti peminjaman, pembelian, penyewaan, dan lain-lain, pola tersebut untuk domain spesifik (business rule) tertentu seperti lembaga asuransi, hotel, farmasi, kedokteran, dan lain-lain sehingga bisa lebih akurat dibanding jika hanya mengandalkan jenis transaksinya. Berikut ini contoh untuk penyewaan apartemen.

Perhatikan, ternyata tersedia juga model logika (logical data model) selain model fisik/file (physical data model). Jadi untuk para mahasiswa jangan sampai berpusing-pusing ria merancang sesuatu yang sudah ada, apalagi jika hasilnya “nyeleneh”. Untuk DBMS bisa mengunakan produk yang banyak tersedia di pasaran, misalnya untuk kasus pembelian barang dengan database sederhana (Microsoft Access) berikut ini.