Main Catur lagi

Akhir pekan terkadang hari melelahkan karena mengajar tambahan siswa pascasarjana yang membutuhkan effort lebih. Tidak ada salahnya diselingi dengan postingan-postingan ringan, salah satunya tentang catur. Mungkin si “dewa kipas” ada jasanya juga untuk menaikan kembali pamor catur yang agak meredup, tapi berkat aplikasi-aplikasi catur, misal Lichess.org dan Chess.com, di masa pandemi cukup menghibur dan dapat mengisi waktu luang yang banyak di rumah.

Bahkan Neflix menampilkan film laris, the queen’s gambit, membuat permainan ini kian dilirik. Film yang menceritakan penggila catur wanita di era perang dingin.

Anya Taylor-Joy: Beth Harmon dalam The Queen Gambit (Image Copyright: Netflix)

Sempat Gila Catur

Perkenalan dengan catur di tahun 80-an terjadi begitu saja. Papan catur yang dibeli waktu kelas 1 SD hanya untuk mainan layaknya prajurit mainan. Entah, siapa yang mengajari akhirnya bisa melangkahkan catur.

Teknik belajar catur jaman dulu cukup sederhana, main saja dengan yang lebih pintar, pasti kemampuan akan meningkat. Saya kerap ditantang tetangga, walaupun dia kalah terus, tetapi ternyata permainannya meningkat. Di situlah saya sadar, ilmu saya diserap. Akhirnya saya terkadang enggan melayani tantangannya, sebaliknya saya “belajar” dulu dengan menantang pemain level di atas saya (hmm pelit juga saya, sesuai dengan nama panggilan kecil saya, Medit). Mudah saja upgrade ilmu catur waktu itu bagi anak-anak, cari orang dewasa yg biasanya lebih pintar.

Waktu berlalu, ketika SMP dan mengenal teori catur, terkadang sampai larut malam menganalisa partai-partai grandmaster. Alhasil, almarhum bapak saya mengatakan saya “gila catur” ketika melihat saya di kamar main catur sendiri hingga larut malam.

Banyak Bakat-Bakat Catur tak Tersentuh

Waktu itu ada anak kecil yang usianya di bawah saya yang kelas tiga/empat SD, berarti kalau sekarang selevel PAUD. Di luar dugaan, saya sempat kalah karena menganggap remeh. Permainan alaminya cukup baik, terutama menghitung dan formasi benteng yang rapi.

Karena anak tukang (entah kerja di mana bapaknya) dan rumah yang mengontrak, sayang sekali bakatnya tidak terurus. Entah bagaimana nasibnya, mudah-mudahan bernasib baik mengingat kakaknya sangat mensuport (dengan mencarikan lawan).

Melawan Juragan Es

Ketika liburan terkadang saya bekerja menunggu toilet umum di Ancol (ini beneran lho). Suatu pekerjaan yang BT (bored totally) dan gabut (gaji buta, ga ngapa2in) . Untungnya di samping toilet yang saya jaga ada depot es (Walls, Diamond atau Woody, saya lupa). Salah satu pimpinan ternyata penggemar catur, dan sayangnya jadi sasaran empuk saya, hehe.

Berkali-kali main, dia sempat setres juga di awal. Mungkin karena kalah oleh anak SMP. Namun akhirnya sadar juga setelah beberapa kali tanding. Justru dia belajar dari saya dan kagum dengan “inisiatif” saya, ketika membangun serangan dan membuat rencana.

Oiya, jaman dulu merupakan surga bagi pengarang, termasuk penulis buku. Berbeda dengan jaman ebook saat ini dengan buku bajakan yang berlimpah, waktu itu buku asli selalu dibeli, walaupun kualitas lokal, misalnya Imam Sucahyo. Entah siapa dia, yang jelas banyak berjasa terhadap anak-anak generasi x kala itu.

Juara 2 Beregu Walikota

Nah, SMP tempat saya belajar ternyata alumninya dulu ada yang master internasional wanita (MIW), generasi sebelum Irene Sukandar. Adiknya ternyata sekelas dengan saya. Di situlah awal perkenalan dengan catur “ilmiah”, maksudnya ada guru yang mengajari, yaitu bapaknya si MIW tersebut. Sebelumnya diadakan seleksi untuk yang mewakili SMP “batak” tersebut (karena kebanyakan gurunya dari Medan). Ternyata saya menjuarai seleksi itu (total 4 orang, 2 cadangan), alhasil kami berempat digembleng kilat oleh almarhum bapaknya si teman saya itu yang ternyata orang PERCASI.

Saya kagum juga ada catur nempel di dinding di rumahnya. Di situlah diberi penjelasan singkat teori pembukaan Sicilia. Walaupun pembukaan itu tidak cocok dengan karakter saya yang “diam-diam ganas”, tapi prinsip dasar bahwa tiap opening memiliki logika dan karakter sendiri cukup membantu dalam mempersiapkan opening agar minimal tidak hancur dari awal, hehe. Buku-bukunya pun sangat berkualitas, berbeda dengan buku Imam Sucahyo saya. Sayangnya bapaknya tidak memperbolehkan dibawa pulang. Untungnya putrinya, yang menjadi papan kedua regu kami, diam-diam meminjamkan. Dan untungnya lagi jaman itu, anak-anak belum disusupi ilmu percintaan ala anak-anak alay saat ini, dan murni malam minggu ke rumahnya untuk main catur.

Sebagai pemegang papan pertama beregu, ternyata harus siap-siap bertemu lawan kuat. Maklum jika skor sama, akan dilihat siapa yang menang di papan pertama. Alhasil justru saya yang paling menderita walau bisa sampai final, sayangnya kalah. Namun, juara II pun membanggakan, karena bisa memberi piala ke sekolah.

UKM Catur UGM

Karena pindah ke Jogja dan fokus belajar, catur seperti sudah terlupakan. Walau terkadang lomba 17-an ikut dan selalu menang, namun itu tidak bisa jadi patokan karena lawannya yang hanya sekedar hobi. Waktu 3 tahun SMA nyaris tidak bermain/berlatih catur. SMA pun tidak ada unit catur atau lomba antar sekolah. Atau mungkin saya yang kuper tidak mendengar informasi tersebut. Padahal di tahun 90-an Jogja berlimpah pemain-pemain hebat, bahkan turnamen SMA UII Cup terkenal dan dihadiri oleh pecatur-pecatur luar.

Setelah lolos masuk UGM, yang saya cari adalah unit caturnya. Tapi anehnya saya tidak menemukan, dan ternyata ada kasus di UKM catur UGM sebelumnya (Lihat postingan teman saya eks ketua UKM Catur UGM dulu, yang seorang master nasional wanita). Setahun kemudian ketika unit catur mulai bereformasi, saya masuk dan ditunjuk jadi sekretaris II, pekerjaan yang membutuhkan literasi komputer.

Mulailah bertemu langsung dengan master-master catur, salah satunya adalah master nasional (MN) Affandi. Waktu itu MN sangat ditakuti, walau dalam simultan (satu orang lawan orang banyak). Waktu simultan kebetulan saya menang, hehe. Namun aura dan style mempengaruhi adik-adiknya dalam bermain catur, satu hal yang tidak bisa diperoleh hanya lewat buku atau online. Bahkan sempat saya bercita-cita menjadi master catur, walau akhirnya malah jadinya master komputer. Namun, akhirnya saya sempat vakum karena masuk di akhir-akhir kuliah yang menuntut fokus (KKN, kerja praktek, dan skripsi).

Menyeleksi Mahasiswa Jalur Atlet

Karena UKM Catur sudah ok, dipercaya pihak kampus, dan memperbolehkan UKM Catur merekomendasi siapa saja yang masuk UGM lewat jalur atlit, namanya penelusuran bibit atlet daerah (PBAD) yang muncul waktu itu. Mudah saja, main saja dengan kami, jika menang, silahkan masuk. Tentu saja hanya formalitas. Waktu itu sebelum saya vakum, sempat ada yang masuk, yaitu MN Anjas Novita (dan kakaknya), fisip, dan MP Viktor (kalo ga salah, kedokteran). Di situlah saya melihat langsung master yang bermain layaknya engine (bot) catur. Ketika latihan blitz, saya dicukur gundul 5-0 (atau lebih malah) tanpa ampun oleh Anjas yang saat ini master internasional (MI) dan pelatih nasional kemenpora, ampun bang jago …

Akhirnya saya mundur alon-alon (pelan-pelan), lulus, jadi pengangguran beberapa tahun, dan akhirnya mengajar di kampus. Namun ternyata kecintaan terhadap catur tidak bisa hilang, apalagi sumber informasi saat ini tersedia, ditambah youtube, medsos, dan aplikasi-aplikasi catur di gadget. Sekian, semoga menghibur.

Dunia sempit .. yg saya salami di foto atas, Prof Sujarwadi (mantan rektor UGM yg waktu itu dekan FT), ternyata alumni AIT juga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.