Tetap Semangat !!

Tak terasa, pandemi sudah setahun lebih. Aktivitas masih tetap terbatas karena kabarnya varian baru COVID-19 muncul di Inggris. Pelajar dan mahasiswa bukan hanya menghadapi sulitnya kuliah online, melainkan juga sulitnya memenuhi kebutuhan dalam belajar seperti bayar SPP, buku, dan sarana pendukung lainnya.

Beberapa rekan yang sedang studi lanjut, terutama yang S3, banyak menerima masalah. Berbeda dengan kondisi normal, masalah yang muncul saat pandemi berpotensi menurunkan imunitas tubuh. Dalam departemen tempat saya kerja, seorang rekan masih di ICU ketika tulisan ini dibuat. Usut punya usut dan bertanya dengan teman dekat kursi kerjanya, kabarnya pembimbing S3 meminta menambah data disertasinya. Suatu permintaan yang mudah di kondisi normal tetapi sulit saat pandemi yang mengharuskan Work From Home (WFH). Mungkin karena tekanan mental, daya tahan tubuh melemah, dan harus keluar memenuhi data yang diminta akhirnya terinfeksi juga.

*****

Tidak lama berselang ada sapaan di WA rekan saya kuliah dulu yang mengambil S2 sekarang diterima dan mulai kuliah S3. Tampak kegembiraan yang muncul dari tulisannya. Wajar, sangat sulit memperoleh beasiswa saat ini dimana tuntutan kuliah lanjut bagi dosen hingga S3 mulai muncul walau belum ada paksaan, berbeda dengan negara tetangga yang sudah mewajibkan dosen S3 sepuluh tahun yang lalu. Untungnya rekan saya tersebut sempat satu kampus dengan saya di Thailand (dia ambil S2 saya S3) dan melihat langsung sulitnya kuliah S3 dimana satu orang balik (DO) dan satu orang meninggal karena stroke, jadi dia sudah pasti siap mental menghadapi kemungkinan terburuk. Ya, kemungkinan, karena tidak selalu seperti itu. Rekan saya bahkan lulus dalam 2,5 tahun.

Jeff Bezos di tahun 1999 sebelum menjadi orang terkaya

Tidak hanya belajar keras ternyata, psikis perlu dipupuk untuk menghadapi problem yang dijumpai ketika kuliah. Beberapa rekan saya mengikuti langkah saya untuk mencari apa saja yang cocok dan membuat kuliah lancar. Misalnya berganti pembimbing, atau bahkan jurusan. Pembimbing, yang dalam S3 disebut promotor, advisor atau supervisor merupakan partner menentukan, berbeda dengan S2 yang mungkin hanya satu/dua tahun. Promotor bisa four years, tapi bisa juga for years .. hehe. Nah, yang membuat miris ketika mendengar cerita rekan saya yang pindah pembimbing. Tak perlu dijelaskan, takutnya dibilang “ngomongin orang”,. Alhasil berkat bantuan ketua jurusan, dia akhirnya diperbolehkan ganti promotor. Saya dengar kabarnya hingga tahun 2024 dalam budaya India, kita masuk tahun Syiwa. Sebaiknya menghindari berbuat dzalim atau kejahatan yang merugikan orang di tahun tersebut. Logis saja menurut saya, karena kita sedang ada bencana, melukai orang lain akan terasa berat di kondisi saat ini dibanding kondisi normal. Tapi kabar baiknya adalah, hanya membantu sedikit saat ini, yang menerima akan merasa sangat dibantu dibanding kondisi normal.

*****

Rekan saya memiliki gaya unik dalam meningkatkan psikisnya, yaitu dengan menjaga niat. Dari pada memikirkan kapan lulusnya ada baiknya fokus ke apa yang harus diselesaikan dan menikmati proses yang ada, toh proses yang dijalani mengasyikan baginya, yaitu belajar.

Kuliah AI & Neuro-Fuzzy

Niat seperti ini selain bermanfaat ketika kuliah, juga bermanfaat ketika lulus. Berapa banyak doktor yang ketika lulus seperti terbebas dari beban belajar dan tidak sempat lagi meneliti dan menulis artikel jurnal. Padahal yang diinginkan oleh kemendikbud adalah doktor yang aktif tri-darma.

Mencari cara menguatkan psikologi sangat banyak caranya, yang mungkin satu dengan yang lain berbeda keampuhannya. Ketika saya mendapat nilai berantakan di tahun pertama kuliah, cara termudah adalah bersyukur. Pasti saja ada yang bisa kita syukuri, seperti kesehatan, ada penghasilan, punya anak yang lucu-lucu, dan sebagainya. Apapun agamanya pasti mengajarkan itu. Memang mudah diutarakan tetapi sulit dilaksanakan, apalagi jika kekhawatiran itu muncul lagi. Tahukah Anda mengapa Bhutan disebut-sebut negara yang paling bahagia? Karena setiap hari rakyatnya selalu mengingat akan kematian, jadi apapun yang ada merupakan anugerah yang harus disyukuri. Jika Anda membaca tulisan ini di blog saya, dapat dipastikan Anda punya handphone, laptop, atau gadget lainnya ditambah pulsa (atau Wifi gratis), dan mungkin sudah makan. Jadi, tidak mungkin tidak ada yang bisa disyukuri. Yuk, tetap semangat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.