Teknik Mengetik Sepuluh Jari dengan Keyboard Virtual

 

Ketika sedang semangat-semangatnya mengetik dengan tablet surface yang dilengkapi dengan keyboard yang dikenal dengan nama type cover, ada masalah dengan konektor akibat seringkali melakukan flip ketika sedang membaca sehingga tidak dapat digunakan. Untuk memperbaiki sepertinya sangat sulit dan beberapa tukang servis spesialis keyboard menolak. Akhirnya terpaksa saya menggunakan keyboard virtual bawaan surface dengan segala problematika tentunya.

Mengetik Sepuluh Jari

Ada baiknya diulas terlebih dahulu teknik dasar mengetik yang dikenal dengan nama teknik sepuluh jari. Teknik ini mengharuskan mengetik suatu huruf/angka di keyboard dengan jari tertentu, misalnya huruf a dengan jari kelingking, spasi dengan ibu jari, dan sebagainya dengan harapan proses mengetik menjadi jauh lebih celat dibanding mengetik dengan dua atau beberapa jari saja (sering disebut juga teknik sebelas jari). Bagaimana supaya posisi jari tidak melenceng dan tepat di sekitar lokasi huruf yang akan siap diketik? Jawabannya adalah dengan meletakan jari telunjuk di rumah jari yaitu huruf a,s,d,f,j,k,l, dan ; (di keyboard virtual saya ‘). Untuk memudahkan penempatannya, tiap keyboard biasanya memberikan titik atau garis di buruf ‘f’ dan ‘j’ yang dapat diraba dengan telunjuk kita.

Mengetik Buta

Mengetik buta adalah mengetik tingkat lanjut yang tidak lagi melihat tuts di keyboard karena jari sudah mengetahui posisinya tanpa melihat. Mengetahui posisi dilakukan dengan meletakan jari di rumah jari yang dipandu oleh tanda titik atau garis di huruf ‘f’ dan ‘j’. Dulu mengetik dengan teknik buta sangat dibutuhkan terutama di jasa pengetikan yang hanya bertugas menyalin dari tulisan tangan ke tulisan cetak lewat ketikan apa adanya. Ketika mengetik, mata hanya terfokus ke tulisan tangan atau sumber lain seperti text book sementara jari mengetik tanpa melihat kecuali saat tertentu misalnya ganti baris (di mesin tik manual jaman dulu ada bel yang menginformasikan pengetik bahwa ketikan sudah hampir di bagian akhir baris dan harus dipindah ke baris berikutnya dengan menarik tuas ke sebelah kiri).

Mengetik dengan Keyboard Virtual

Bagaimana dengan keyboard virtual? Apa saja kesulitan yang dijumpai ketika menggunakan keyboard jenis baru ini (muncul ketika smartphone merajalela penggunaannya)? Sebagian orang yang sudah menggunakannya pasti sudah mengetahuinya. Salah satu pemicu munculnya keyboard virtual adalah kepraktisan dimana gadget (waktu itu keyboard qwerty secara fisik dikuasai oleh blackberry) tidak perlu menyediakan hardware tambahan untuk keyboard. Ketika akan mengetik secara otomatis gadget akan memunculkan keyboard virtual yang disediakan oleh android, ios, atau windows mobile.

Untuk orang yang mengetik non sepuluh jari sepertinya tidak memiliki perbedaan yang berarti baik mengetik dengan keyboard virtal maupun keyboard sesungguhnya. Bahkan mereka merasa lebih nyaman karena jari tidak perlu menekan lebih keras (ketika menggunakan keyboard fisik ala blackberry awal mereka bilang jarinya bentol-bentol). Tetapi bagi pengetik sepuluh jari seperti saya, muncul masalah baik dari sisi kecepatan maupun akurasi. Karena kebetulan keyboard rusak maka mau tidak mau berusaha memikirkan cara bagaimana nyaman dengan keyboard virtual.

Pertama-tama kita perlu mengetahui bagaimana prinsip kerja teknik mengetik sepuluh jari bekerja. Seperti sudah dibahas di muka, pada teknik ini jari diletakan dalam kondisi istirahat dengan menempel di rumah jari dengan panduan tanda khusus di huruf ‘f’ dan ‘j’. Tentu saja hal ini tidak dapat dilakukan dengan keyboard virtual mengingat keyboard akan dianggap ditekan ketika jari menyentuh huruf atau angka. Pertama-tama saya mencoba dengan meletakan jari di atas rumah jari tanpa menempel, tetapi sering terjadi kesalahan terutama di posisi kelingking. Akhirnya saya menemukan cara yang cukup akurat yaitu merubah tanda rumah jari dari ‘f’dan ‘j’ menjadi ‘a’ dan ‘;’ dengan seluruh jari membentu formasi lengkungan agar mata dapat melihat seluruh keyboard tanpa meninggalkan rumah jari. Setelah saya cek, untuk kecepatan tidak terlalu signifikan pengurangannya, hanya butuh latihan beberapa saat. Justru tangan sedikit lebih santai karena tidak perlu menekan keras untuk mengetiknya (ada jenis cidera tertentu bagi pengetik akibat tekanan kecil tapi berulang di jari). Untungnya vendor smartphone atau tablet menyediakan getaran atau bunyi ketika keyboard virtual ditekan agar pengetik dapat memastikan bahwa tuts sudah tercetak ketika terdengar bunyi yang biasanya mirip suara ketikan.

Bagaimana dengan mengetik teknik buta? Inilah salab satu kendala tidak mungkin menggunakan keyboard virtual dengan teknik buta (kecuali Anda punya indera keenam). Salah satu caranya adalah vendor menyediakan keyboard virtual yang membutuhkan tekanan ketika mengetik (tidak hanya menyentuh) agar jari bisa diletakan di rumahnya dan harus menekan ketika berniat mengetik. Untuk sementara tidak apalah tidak bisa mengetik dengan teknik buta di keyboard virtual, toh saat ini mengetik dengan menyalin buku sudah jarang saya lakukan, karena kebanyakan mengarang langsung ketika mengetik. Mohon saran, siapa tahu ada rumus yang lebih oke dari teknik yang saya tulis di atas. Mengetik di keyboard virtual itu keren juga, apalagi langsung mengetik di layar tablet dengan sepuluh jari, dijamin orang pada ngelihat karena tentu saja kesannya lebih futuritis.

Iklan

One thought on “Teknik Mengetik Sepuluh Jari dengan Keyboard Virtual

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s