If – then – Else dalam Kehidupan

Ternyata banyak hal-hal menarik dari dunia ilmu komputer yang bisa dijadikan solusi terhadap masalah dalam kehidupan kita. Salah satunya adalah konsep if-then-else. Bagi yang sudah belajar pemrograman pasti memahami fungsi logika itu yang membuat komputer berbeda dengan alat hitung lainnya seperti kalkulator, sempoa, dan sejenisnya. Sedikit banyak postingan ini bermaksud menganalogikan fungsi dalam komputer tersebut dengan kehidupan manusia.

Sehebat apapun suatu aplikasi jika tidak memiliki if-then-else akan berhenti (hang) ketika tidak sanggup menghitung atau memproses suatu kondisi di luar kriteria. Tentu saja tidak akan ada yang tertarik dengan aplikasi tersebut. Dengan if-then-else, suatu alur proses akan diarahkan ke kondisi lain jika dijumpai kondisi yang tidak sanggup atau diluar spesifikasi yang ada. Dalam kehidupan juga sering kita jumpai orang-orang hebat yang gagal menghadapi if-then-else karena memaksakan diri dan enggan mengambil jalur lain. Berapa banyak perusahaan-perusahaan yang dahulu besar, kini hanya tinggal nama karena ketidaksanggupan menghadapi kondisi kritis yang membutuhkan if-then-else.

Kita mungkin bukan orang besar, atau bekerja di perusahaan besar tetapi jika sanggup menghadapi kondisi yang membutuhkan if-then-else, maka bisa jadi kita tidak hanya sekedar survive, malah bisa meningkatkan kinerja tempat kita bekerja, atau membantu pihak-pihak lain. Karena kita semua tidak mungkin hidup tanpa kondisi yang memerlukan peralihan, keluar dari jalur, mencari alternatif, dan ide-ide kreatif lainnya. Entah profesi kita sebagai pelajar, pegawai, dokter, dosen, atau yang lainnya pasti menghadapi kondisi yang membutuhkan if-then-else ini. Mungkin dengan kadar yang tidak terlalu beresiko, atau bisa saja tetap bertahan tetapi dengan kondisi yang agak dipaksakan. Jangan-jangan memang kita diminta menjawab if-then-else: harus beralih profesi, pindah ke tempat kerja yang baru yang bisa mengembangkan dan mengaktualisasi diri kita, atau hal-hal lain yang mengharuskan kita “berbelok”.

Kita sering menghadapi kondisi yang meminta kita memilih jalur lain di luar jalur yang semestinya. Jika merasa tidak pernah menjumpai hal itu, justru malah sangat berbahaya menurut saya. Mungkin Anda bisa sukses dan berhasil dengan mulus, tetapi belum teruji untuk kondisi tertentu. Dalam dunia teknik dikenal dengan istilah robust yang artinya tangguh. Tangguh dalam artian tetap berfungsi normal ketika menghadapi kondisi extreem yang diluar kondisi normal.

Terkadang sistem yang sederhana tetapi tangguh lebih bisa diandalkan karena dilengkapi dengan if-then-else yang dengan lentur menghadapi kondisi apapun: jika tidak bisa dengan ini, lakukan itu, jika tidak bisa juga, lakukan yang lainnya (else). Lebih baik kita jadi orang sederhana yang tangguh, daripada orang hebat yang menghadapi kasus tertentu langsung jatuh. Sebenarnya orang-orang besar yang kita kenal saat ini adalah orang-orang sederhana yang tangguh dan teruji (silahkan baca kembali kitab suci masing-masing). Boleh saja setuju dengan slogan Om Mario Teguh .. Super .. tetapi super yang tangguh (robust).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s