Sedekah dengan Harta yang Berharga: Pengalaman

Ketika Prof. Dr. BJ Habibie ditanya oleh wartawan, lebih pintar mana, dalam hal industri kedirgantaraan, dirinya dengan putranya, Ilham. Waktu itu dia menjawab bahwa dirinya lebih berpengalaman dalam industri pesawat terbang. Pengalaman tidak dapat dipelajari, melainkan dilalui. Saya lupa kapan televisi menayangkan wawancara itu, yang jelas ketika diperkenalkannya pesawat bermesin jet N2130. Yup, setuju sekali walaupun terkadang kita bisa belajar dari pengalaman orang lain. Tentu saja merasakan sendiri pengalaman, artinya memperoleh dari tangan pertama lebih berkesan, baik kesan menyenangkan maupun menyakitkan, yang menambah kualitas kita.

Tiap Orang Berpengalaman

Kita kagum dengan tokoh-tokoh terkenal yang ada di sekitar kita. Tetapi terkadang hanya melihat dari sisi yang menyenangkan saja, yaitu kesuksesannya. Padahal, dalam mencapai suksesnya itu, terkadang ada air mata dan penderitaan yang menyertainya yang terkadang luput dari pantauan orang lain. Begitu juga kita, terkadang terlalu fokus dengan kegagalan, kesedihan, kekurangan, dan hal-hal tidak menyenangkan lainnya sehingga lupa bahwa ada kesuksesan-kesuksesan yang telah kita raih, sekecil apapun. Sepintar apapun pak Habibie, anda mungkin lebih hebat memasak, lebih pintar dribling, lebih merdu suaranya, dan keahlian-keahlian lainnya yang terbentuk dari pengalaman kita.

Pengalaman dari Masa Lalu

Berbagi pengalaman menurut saya merupakan karakter bangsa kita yaitu gotong-royong (baca tulisannya Prof. Rhenald Kasali ini tentang gotong-royong). Bayangkan 200-an juta penduduk jika saling berbagi pengalaman, pasti akan menghasilkan pendekar-pendekar baru di bidang tertentu. Kesuksesan-kesuksesan yang terjadi seperti era Majapahit dan Sriwijaya tidak mustahil terulang lagi. Saya ingat cerita silat tutur tinular, dimana pembuat pedang Naga puspa sampai dibajak kerajaan China. Walaupun cerita fiksi, kisah-kisah kesaktian para pendekar jaman dulu sepertinya tidak jauh berbeda, dari keris empu gandring, hingga diakalinya pasukan Tar-tar dari kerajaan Kubilai khan di era Singasari. Masuknya penjajah sepertinya memudarkan kegotong-royongan yang diakibatkan juga oleh politik pecah belah Belanda. Untungnya dengan pendidikan muncul anak-anak muda yang dipelopori oleh Budi Utomo segera men-share ke para “Jong” daerah lain di seluruh Hindia Belanda. Sejarah sendiri merupakan media ampuh untuk berbagi pengalaman dari para pendahulu kepada generasi muda. Seperti kata Soekarno, “jangan sekali-sekali melupakan sejarah”.

Senang juga melihat informasi dari kementerian ristek-dikti bahwa 109 orang terpilih menerima beasiswa saat ini (uniknya kebanyakan wanita). Mereka adalah anak-anak muda yang akan menuntut ilmu dan setelah itu membagikan ilmu dan pengalamannya ke tanah air. Hal lain yang menggembirakan adalah Ristek-dikti terus berbenah dan dari tahun ke tahun terus meningkat pelayanan terhadap pengembangan SDM, terutama dari sisi studi lanjut. Terbukti, lembaga ini belajar dari pengalaman-pengalaman yang lalu (termasuk rumitnya menangani generasi saya, hihi).

Pengalaman itu Menular

Ada sedikit pengalaman yang saya tangkap mengenai studi lanjut. Saya sendiri bingung waktu itu, ketika sadar tau-tau sudah berada di negara asing untuk belajar, kok bisa begini? Sementara di sisi lain, senior-senior yang lain belum juga tugas belajar dan tenang-tenang saja. Setelah difikir-fikir ternyata ada unsur sharing pengalaman dari pendahulu-pendahulu saya tentang pengembangan diri. Pernahkah Anda sadari, asisten-asisten dosen biasanya mengikuti seniornya untuk memperoleh pendidikan terakhir (doktor)? Walaupun saya bukanlah asisten dosen, tetapi setelah lulus master saya kerap diajak dosen pembimbing dulu untuk mengajar mahasiswanya, dan juga proyek-proyek lainnya seperti penelitian dan menulis buku. Hampir buku-buku yang saya tulis kebanyakan atas “paksaan” dia. Hanya buku terakhir yang saya buat sendiri karena beliau sudah dipanggil tuhan. Sangat sulit menyuruh orang studi lanjut ternyata, saya sendiri sebenarnya tidak ada niat, hanya karena melihat dosen saya yang doktor dan selalu bersama beberapa waktu, cukup membuat saya tertular virus akademiknya, yang tidak bisa dipelajari dari buku atau seminar, kecuali kalau dipaksa seperti kasus dosen harus S2 minimal. Bahkan doktoral bootcamp yang diadakan belakangan hanya sedikit membantu karena waktu yang singkat. Tetapi hanya dengan saya berangkat studi lanjut, tidak lama kemudian rekan-rekan saya yang lainnya ikut, termasuk para senior-senior yang tangguh, yang tak mengenal usia. Diskusi lewat media sosial sepertinya ampuh saat ini, rekan saya yang ber-toefl 300-an sepertinya jadi bersemangat dan dengan tekat yang kuat bisa menembus 550 sehingga bisa berangkat kuliah S3. Terakhir rekan saya yang selalu bertanya dan berdiskusi masalah proposal doktoral akhirnya lolos dan siap berangkat ke ITS.

Jangan berharap ada Jawaban jika tak ada Pertanyaan

Kita memiliki keunggulan dari jumlah penduduk, harusnya bisa dimanfaatkan. Sebenarnya banyak pengalaman-pengalaman yang bisa di-sharing, tetapi tanpa adanya yang bertanya, sepertinya akan sia-sia. Saya lupa berapa kali saya ikut pelatihan statistik (SPSS), dan setelah selesai seperti angin lalu saja, tidak ada yang masuk ke otak. Bukan karena materinya kurang bagus atau pengajarnya kurang pintar, tetapi karena saya ikut pelatihan itu di kampus. Walaupun gratis, karena tidak butuh dan tidak ada “pertanyaan” di kepala saya akhirnya sia-sia. Saya terkadang enggan melaksanakan pelatihan-pelatihan seperti itu kecuali memang beberapa orang butuh dan ingin berdiskusi bersama-sama, hasilnya lebih optimal. Saya kagum juga semangat para ibu-ibu dosen di daerah Karawang yang main ke kampus untuk belajar Matlab di Bekasi (percayalah, Bekasi deket lho). Dan ternyata tujuan utama adalah seluk beluk riset doktoral, sementara Matlab menurut saya salah satu sarana paling mudah untuk doktoral yang ingin mendalami simulasi berbagai disiplin illmu.

Terkadang ada hal-hal unik. Banyak pertanyaan-pertanyaan yang teramat sulit bagi saya dari rekan-rekan, tetapi ternyata mudah sekali jawabannya. Gimana caranya? Saya lempar saja ke rekan saya yang lain. Saya adalah orang Information Management yang percaya tiap orang memilihi harta tak ternilai, yaitu informasi. Saya tidak tahu jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang sulit itu, tetapi saya tahu orang-orang yang bisa menjawabnya, beres sudah, bungkus. Ketika ada yang bertanya layak atau tidaknya suatu proposal doktoral, saya baca dan pusing karena bukan bidang saya, langsung saya tanyakan saja dengan teman kuliah di bidang yang sama dengan rekan yang bertanya, beres sudah tugas saya, seperti Iniesta tinggal memilih mengarahkan bola ke Messi atau Neymar (waktu belum pindah). Tetapi kalau kita masih ribut karena beda agama, suku, dan pilihan politik, sulit sekali bisa sharing pengalaman. Mungkin tulisan di hari libur yang tidak terlalu serius ini bisa bermanfaat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s