Sanggupkah ANFIS Mengenali Pola Gambar?

[m.kul/ruang/dosen:pengenalan-pola/software/rahmadya]    

Adaptive Neuro-Fuzzy Inference System (ANFIS) merupakan gabungan Jaringan Syaraf Tiruan (JST) dengan Fuzzy Inference System (FIS). Cara kerja neuron pada JST (lihat JST sederhana) lebih sederhana dibanding dengan ANFIS (lihat post dasar2 ANFIS). Pada ANFIS jumlah neuron harus mengikuti jumlah masukan dan fungsi keanggotaan (membership function) tiap masukan. Selain itu tiap bilangan numerik (crisp) masukan harus dikonversi menjadi fuzzy sets. Akibatnya butuh proses komputasi dibanding JST yang langsung meneruskan masukan numerik ke pembobotan di neuron.

Kasus Citra Hitam-Putih

Citra hitam-putih (B/W) hanya mengenal dua angka yaitu 1 dan nol yang merepresentasikan citra (beberapa peneliti menganjurkan dengan 1 dan -1), sehingga tiap masukan hanya mengenal dua nilai itu. Secara intuitif JST lebih praktis dibanding ANFIS karena kemampuan fuzzy dari ANFIS tidak berfungsi jika hanya bernilai biner (1 dan 0). Tetapi jika kasusnya RGB atau CMYK dengan range bilangan yang cukup besar 0 hingga 255 maka peran fuzzy pada ANFIS jadi penting.

Masalah Jumlah Masukan pada ANFIS

Jika menggunakan data angka 1 sampai 5 yang direpresentasikan dengan matriks berukuran 5×3 maka kita memiliki vektor berukuran 1×15 untuk tiap-tiap angka. Jadi ada 15 input pada ANFIS-nya. Ketika dipraktekan di kelas, baik Matlab 2013 maupun 2014 dengan prosesor i5 dan RAM 4 Gb, anfisedit pada Matlab tidak sanggup.

Pesan kesalahan tersebut muncul di tahap Generate FIS yaitu setelah tombol OK ditekan. Matlab tidak sanggup meng-create ANFIS dengan masukan sebanyak 15. Berikut ini dicoba dengan mereduksi tiap angka menjadi 5 masukan.

Rule akan terbentuk sebanyak 32 buah kombinasi dari MFs (membership function) dengan satu masukan dengan masukan lainnya. Ketika di-training dengan hybrid method dihasilkan ANFIS yang siap dipakai.

Mereduksi Jumlah Masukan

Cara mereduksi masukan adalah dengan menerapkan fungsi imresize pada Matlab. Fungsi ini akan menghasilkan citra yang lebih kecil ukurannya. Tapi tentu saja akan sedikit berbeda dengan citra sebelum direduksi. Selain itu citra yang tadinya berbentuk biner berubah menjadi real. Misal kita memiliki image angka dua dengan ukuran 5×3 (atau vektor sepanjang 15 kolom).

  • >> duaReal
  • duaReal =
  • 1 1 1
  • 0 0 1
  • 1 1 1
  • 1 0 0
  • 1 1 1

Jika diterapkan fungsi imshow akan diperoleh image angka 2 (lihat yang berwarna putihnya).

  • imshow(duaReal,’InitialMagnification’,5000)

Selanjutnya kita reduksi dengan fungsi imresize. Perhatikan di bagian akhir (0.75) menyatakan persentasi pengecilan dari ukuran sebenarnya.

  • >> duaCrop=imresize(duaReal,.75)
  • duaCrop =
  • 0.6902 0.8532 1.0162
  • 0.4380 0.7667 1.0654
  • 0.8851 0.2718 0.2707
  • 0.9837 0.9288 0.9316

Gambar berikut adalah pengecilan menjadi setengahnya (kiri) dan diperbesar 3 kali lipat (kanan). Sepertinya yang diperkecil tidak begitu jelas.

Jadi bagaimana, sanggupkah ANFIS mengenali pola citra? Sepertinya perlu membatasi jumlah masukan kira-kira 5 sampai 10 untuk laptop rata-rata. Selain itu perlu preprocessing untuk mereduksi pola. Jangan lupa, perhatikan batas pengecilan maksimal agar citra masih dikenali, dan terhindar dari false positive. Sekian, selamat mencoba.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s