Mereview Artikel Ilmiah

Mereview artikel baik yang akan diterbitkan di jurnal maupun seminar merupakan suatu keharusan bagi tiap peneliti. Dari sisi finansial sepertinya kalah jauh dengan mengajar, menjadi asesor kompetensi, dan kegiatan-kegiatan lain yang sering dilakukan oleh dosen. Tetapi dari sisi ilmu, manfaat yang diperoleh dari proses mereview artikel ilmiah sangatlah besar. Kita bisa mengetahui trend perkembangan ilmu terkini melebihi jurnal yang telah dipublikasi. Mengapa? Karena jurnal yang telah dipublikasi memakan waktu dari beberapa bulan hingga tahunan. Jadi jika membaca artikel yang sudah dipublikasi kita terlambat beberapa waktu, bahkan bisa beberapa tahun. Berbeda ketika mereview artikel dimana tulisan tersebut baru saja dibuat selepas peneliti melaksanakan penelitiannya. Postingan ini bisa juga dijadikan rujukan bagaimana naskah kita diterima (accepted) dengan cara melihat dari sudut pandang reviewer. Juga pos ini lanjutan dari postingan yang lalu.

Format Standar

Beberapa penyelenggara seminar menggunakan aplikasi review yang gratis, misalnya easychair. Kandidat lainnya adalah EDAS yang berbayar dengan paket tertentu yang amat menarik, seperti cek plagiarisme sekaligus mereview. Untuk jurnal menggunakan Open Journal System (OJS) yang saat ini sudah versi 3. Tetapi jurnal-jurnal ternama (ber-impak tinggi) biasanya memiliki sistem informasi review sendiri.

Biasanya isian yang harus diisi oleh reviewer adalah novelty, research method, research question, Finding & discussion, English Writing, Overall Evaluation, serta Reviewer’s Confidence. Yang terakhir menggambarkan seberapa ahli reviewer terhadap isi dari artikel yang direview. Terkadang memang editor menduga seorang reviewer pakar di bidang tersebut, tetapi ternyata setelah membaca, terkadang reviewer merasa tidak “PD” dengan materi yang dibacanya. Biasanya hal tersebut menjadi bahan pertimbangan reviewer untuk memutuskan diterima atau tidaknya suatu artikel ketika kondisi fivety-fivety. Untuk jurnal internasional bereputasi (impak dan nilai scimago yang tinggi) novelty merupakan penentu utama diterima atau tidaknya sebuah naskah yang diajukan. Tapi terkadang untuk jurnal-jurnal nasional apalagi lokal, ada sedikit kemudahan mengingat jika disyaratkan mengikuti standar internasional, banyak yang ditolak/reject yang mengakibatkan para dosen di tanah air lebih enggan menulis.

Alur Review

Ketika pelatihan menulis artikel ilmiah di kopertis 4 beberapa tahun yang lalu, seorang profesor dari ITB mengajari untuk menulis tidak runtut dari judul, abstract, pendahuluan, dan seterusnya hingga kesimpulan, melainkan hasil terlebih dahulu. Masuk akal, karena hal ini bisa membuat produksi tulisan menjadi lebih cepat. Tidak perlu berpusing-pusing mengerjakan hal yang bukan utama karya kita. Pendahuluan kebanyakan memang dari literatur review naskah lain, sementara judul dan abstrak menyesuaikan dengan hasil penelitian kita.

Nah, untuk mereview tentu saja tidak bisa langsung ke hasil, karena memang pe-review tidak tahu menahu hal apa yang akan disajikan tulisan tersebut. Reviewer hanya mengandalkan judul dan abstrak ketika ingin mengetahui/menebak isi naskah (brainstorming). Selain reviewer, editor juga bisa menebak suatu jurnal banyak disitasi ketika melihat judul dan abstrak. Jadi ketika judul dan abstrak, ok, maka jika naskah ditolak itu kemungkinan besar karena reviewer. Tentu saja jika editornya rajin, bisa ditolak terlebih dahulu apalagi yang memahami bidang ilmu naskah usulan tersebut. Oiya, novelty bisa langsung ditebak dari abstrak, karena abstrak yang baik merangkum secara padat isi artikel seluruhnya dari masalah, metode, hasil dan pembahasan, dan diakhiri dengan kesimpulan.

Untuk mengetahui seberapa kuat penelitian tersebut, bagian pendahuluan akan menjadi fokus utama reviewer. Flow/aliran suatu tulisan menjadi sangat penting. Kita memang telah menyediakan referensi-referensi yang banyak dan tepat, tetapi kebingungan dalam meramunya menjadi satu tulisan yang runtun. Terkadang penulis hanya menampilkan referensi-referensi seperti ‘daftar belanja’ yang membosankan. Bahkan ada yang membuat bullet/numbering yang terlarang dalam suatu artikel pada jurnal/conference. Referensi-referensi tersebut harus bisa diramu secara runtut dari yang dasar hingga mengarah ke pertanyaan penelitian (research question) sekaligaus menjawab mengapa riset ini penting dilakukan. Kegagalan dalam pendahuluan berakibat reviewer tidak menangkap kebaruan dan pertanyaan riset yang dibuat. Repotnya kalau reviewer, yang biasanya “late night rider”, jengkel karena literatur review yang melompat-lompat tanpa arah, terkesan sekedar menambah referensi saja.

Padahal suatu artikel jika dilihat polanya sangat sederhana, dan begitu-begitu saja. Dimulai dari pendahuluan yang membahas masalah yang ada saat ini di dunia di bidang tertentu, hingga perlu dilakukan penelitian dengan metode-metode baru/perbaikan metode yang lama yang diuji di wilayah/kasus tertentu. Setelah diuji memiliki hasil yang lebih baik dari metode lain sebelumnya sehingga disimpulkan sangat dianjurkan untuk diterapkan/dikembangkan oleh peneliti lain, dan jika judul dan abstrak sesuai dengan isi dan data dan alat ujinya “ok”, maka naskah diterima dan jika ada sedikit kesalahan, perlu direvisi beberapa ronde.

Jurnal Lokal/bukan Internasional

Jika jurnal internasional sudah baku, jurnal lokal agak sedikit kendor syaratnya. Biasanya cek plagiasi menjadi fokus utama, mengingat plagiarisme masih menjadi musuh utama artikel ilmiah di Indonesia. Mungkin karena jurnal lokal merupakan hasil karya mahasiswa yang hampir kebanyakan menggunakan jurus yang menurut mereka ampuh: “copas”.

Masalah lain adalah tidak adanya kebaruan. Memang kebanyakan karena merupakan hasil skripsi/tesis, biasanya tidak ada metode baru/ modifikasi yang ditawarkan. Hanya menggunakan metode yang ada saja atau sekedar membandingkan dengan yang lain. Jadi mau tidak mau fokus jurnal lokal adalah penyebaran hasil karya saja dengan harapan pembaca, yang biasanya mahasiswa menjadikan artikel tersebut rujukan untuk membuat aplikasi/menggunakan metode skripsi/tesisnya, yang jika diajukan ke jurnal internasional bereputasi terkadang langsung “mental” di tangan editor (belum sampai ke reviewer) selain tentu saja karena masalah bahasa Inggrisnya. Sekian, lain kali kita lanjut membicarakan salah satu darma perguruan tinggi ini, semoga bermanfaat.

Penulis: rahmadya

I'm a simple man .. Lahir di Sleman Yogyakarta, 7 Juni 1976 TK : - (tidak ada TK di tj Priok waktu itu) SDN : Papanggo, Jakarta 83 - 89 SMPN : 129, Jakarta 89 - 92 SMAN : 8, Yogyakarta 92 - 95 Univ. : Fak. Teknik UGM, Yogyakarta 95 - 2001 Pasca. : Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri, Jakarta 2008 - 2010 Doctoral : Information Management Asian Institute of Technology, Thailand 2013 - 2018 Pekerjaan: Tek. Komputer AMIK BSI Jakarta : 2002 - 2005 IT Danamon Jakarta : 2005 - 2008 Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri Jakarta : 2005 - 2008 Univ. Darma Persada : 2008 - Skrg Fakultas Teknik Universitas Islam "45" Bekasi : 2008 - Skrg ( Homebase)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.