Sister Ristekdikti – Sister Yang Siap Menjadi “Mother”

Salah satu terobosan Ristek-Dikti yang saat ini sedang mulai berjalan adalah Sistem Informasi Sumber Daya Terintegrasi yang disingkat SISTER. Rencananya sistem ini merangkum seluruh informasi dosen yang ada di Indonesia, dari informasi Tri Darma hingga layanan-layanan lainnya seperti: Pengajuan Angka Kredit (PAK), Layanan Beban Kinerja Dosen (BKD), dan yang saat ini sedang heboh-hebohnya adalah Sertifikasi Dosen. Bagi dosen yang baru tahun ini mengajukan diri untuk mendapatkan sertifikasi dosen harus melewati SISTER. Misalnya penilaian rekan sejawat maka rekan tersebut harus telah memiliki akun SISTER.

Mendaftar Sister

Sistem SISTER agak sedikit unik karena server tidak terpusat, kecuali kampus-kampus kecil yang nebeng ke LLDIKTI di wilayahnya. Tiap kampus harus menyediakan server dengan spesifikasi minimal tertentu kemudian menginstal aplikasi SISTER. Server ini akan menampung data tiap-tiap dosen yang kemudian disinkronisasi dan selanjutnya terkirim ke pusat. Manfaatnya adalah beban server pusat jadi terdistribusi ke tiap-tiap kampus.

Untuk sign up tiap dosen harus menyiapkan email masing-masing dosen (bisa yang gratisan). Klik Daftar Di sini untuk mendaftar. Kemudian setelah menemukan NIDN dan Nama maka dengan email itu kita bisa meng-claim NIDN dan nama tersebut milik kita. Nah, di situlah terkadang masalah muncul ketika seorang dosen yang salah meng-claim NIDN dan Nama yang mungkin karena sama namanya padahal NIDN-nya berbeda. Jika sudah maka email verifikasi akan dikirim ke email yang digunakan untuk sign up barusan. Nah, di sini lagi masalahnya ketika salah memasukan email yang pada akhirnya verifikasi nyasar ke email yang salah tersebut.

Sinkronisasi

Data default dari SISTER merupakan data yang diambil dari forlap, seperti NIDN, homebase, penelitian, pengajaran dan sejenisnya. Beberapa kata mesti dibenahi oleh tim SISTER, seperti fakultas Teknik yang ditulis “TEHNIK” seperti jaman Belanda dulu. Sementara data lainnya seperti riset dan lain-lain harus diisi sendiri. Tetapi untuk publikasi, ada fasilitas sinkronisasi yang disediakan SISTER agar pengisian lebih cepat dengan cara menarik data dari SINTA. Buka SISTER dan arahkan ke menu kiri pada Pelaks Penelitian Publikasi karya.

 

Tekan Import Publikasi dari SINTA untuk menarik data penelitian dari SINTA.

 

Setelah itu seluruh data penelitian yang aedea di SINTA akan muncul di sbawah no, judul dan lain-lain. Langkah terakhir adalah Aksi yang terdiri dari Import, Timpa portofolio, dan Abaikan.

Setelah menekan tombol Konfirmasi di bagian bawah kanan, maka seluruh data penelitian akan muncul di data publikasi kita. Hmm .. sepertinya SISTER akan menjadi “Mother”, ibu dari seluruh sistem informasi bagi dosen. Dan karena sudah terintegrasi, untuk kampus-kampus nakal yang suka fiktif-fiktifan agak kesulitan. Selamat mendaftar SISTER.

Berfikir Dalam vs Multitasking

Ketika sosial media bermunculan di tahun 2000-an awal yang dipelopori aplikasi-aplikasi chatting di internet, serta aplikasi-aplikasi di smartphone membuat perubahan pola fikir di masyarakt. Postingan ini terinspirasi dari artikel di the New York Times berikut ini yang membicarakan efek dari sosmed yang mengurangi kemampuan kita dalam berfikir dalam (deep thinking).

Intinya adalah adalah pengganggu kerja (work distraction) saat ini jauh melebihi era-era sebelumnya. Saya teringat ketika kerja kelompok waktu kuliah. Agar mempermudah komunikasi, dibuatlah grup di Facebook. Tidak beberapa lama kemudian, ternyata satu orang tidak update (offline) sehingga mau tidak mau kopi darat. Ketika ditanya kenapa dia tidak online ternyata jawabannya di luar dugaan. “Saya kewalahan, karena seharian tidak bisa kerja akibat mainan facebook”, katanya dengan logat Rusia yg kental.

Intro

Saat ini kita cenderung berfikir dangkal (shallow think), misalnya membaca email, melihat pesan masuk, mengupdate status, atau hal-hal multi-tasking lainnya. Ternyata ketika beralih dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya ada ketidakefisiensian yang diberi istilah attantion residue. Every time you switch your attention from one target to another and then back again, there’s a cost.Ketika dari satu aktivitas kembali ke aktivitas utama ternyata membutuhkan usaha yang lebih sehingga ibarat kendaraan, bensin jadi boros. Berikut tip dan trik dari artikel tersebut agar bisa berfikir dalam di era yang banyak sekali gangguan seperti notifikasi email, whatsapp, line, dan sejenisnya.

Bekerja Mendalam (Work Deeply)

Prinsip ini mirip prinsip 90 menit perhari untuk mahir sesuatu yang tidak boleh diinterupsi. Begitu juga dengan bekerja mendalam, kita diharapkan tidak menunggu waktu luang untuk menyelesaikan sebuah tugas. Butuh usaha untuk meluangkan waktu agar hasil selesai sesuai jadwal yang telah ditetapkan.

Merangkul Kebosanan (Embrace Boredom)

Teknik yang unik. Intinya adalah jangan bermusuhan dengan kebosanan karena jika dianggap musuh maka biasanya kita akan melawan dengan aktivitias-aktivitas yang tidak pro berfikir mendalam seperti lihat-lihat Facebook, update status, dan lain-lain. Jika kita sedang mengerjakan sesuatu dan muncul rasa bosan di dalamnya dan kita lawan dengan hal-hal sederhana di atas maka otak kita akan muncul mekanisme yang diberi istilah Pavlovian. Makin sering dituruti maka ketika muncul kebosanan saat mengerjakan pekerjaan penting otak tidak mentolerirnya sehingga konsentrasi terpecah ke aktivitas-aktivitas yang katanya “anti kebosanan” tapi membahayakan itu.

Sunyikan Sosial Media

Riuhnya pilpres di tanah air tidak lepas dari peran sosial media. Aplikasi ini memang memiliki manfaat tetapi juga bisa berbahaya, khususnya terkait dengan kinerja berfikir mendalam kita. Jika dirasa manfaat yang diperoleh tidak signifikan, ada baiknya berhenti total dari bermain sosial media seperti Facebook, Twitter, dan kawan-kawan. Saat ini kemampuan fokus menjadi barang yang langka karena orang cenderung berfikir “enak” tanpa ingin mendalam. Terkadang kita jadi malas mengingat karena ada Google, misalnya.

Mungkin pembaca tidak sepenuhnya setuju. Memang dari pada fokus kepada hal-hal yang mengganggu alangkah baiknya fokus ke manfaat yang didapat ketika fokus ke hal-hal utama dan berfikir dalam tentangnya. Oiya, tulisan di blog pada postingan ini kayaknya masuk kategori shallow think yang membuat jadi lupa bikin buku teks .. hehe. Sekian, semoga bisa membantu mengatasi hambatan rekan-rekan pembaca yang tesis, disertasi, laporan, dan sejenisnya (butuh deep thinking) yang ga jadi-jadi.

Ilustrasi: Woman Fide Master (WFM) Alexandra Botez

Daftar Menjadi Member IEEE

Selain Scopus, IEEE merupakan salah satu pengindek sekaligus menyimpan data riset dalam bentuk digital library. Organisasi yang menaungi listrik, elektronika dan komputasi ini singkatan dari Institute of Electrical and Electronics Engineers. Postingan ini sedikit sharing cara mendaftarnya.

Membuat Akun

Untuk membuat akun di IEEE.org tidak perlu isian yang panjang. Cukup mengisi nama dan biodata singkat, kita langsung memiliki akun di IEEE. Tapi tentu saja belum menjadi member. Apa saja yang diperoleh dengan mendaftakan akun scara free ini dapat dilihat di email konfirmasi setelah create account. Atau langsung kllik JOIN MEMBER saja karena nanti diminta mendaftar akun.

Membuat akun wajib jika ingin menjadi member. Kalau pun tetap mengklik JOIN MEMBER, ketika belum login kita diminta mendafta akun.

Join Member

Setelah cek login akun IEEE, berikutnya jika tertarik menjadi member IEEE silahkan mengklik join member pada tombol di sebelah kanan. Sebagai informasi, biaya member adalah pertahun yang akan habis pada bulan Desember. Jadi daftar di bulan Januari sedikit lebih lama jika daftar di bulan berikutnya. Tapi biasanya ada diskon-diskon di bulan tengah, misalnya Maret ini.

Ada dua pilihan yaitu profesional dan student, dengan harga yang tentu saja student lebih murah. Tetapi karena bulan ini ada diskon dari $78 menjadi $42 karena Indonesia masuk kategori negara berkembang, akhirnya coba daftar.

Mengisi Biodata

Seperti biasa, yang paling melelahkan adalah mengisi profil/biodata.

Bagian yang ber-bintang merah wajib diisi. Setelah itu baru kita memilih apa saja yang akan dibeli.

Item Pembelian

Gambar di bawah adalah item-item yang bisa dipilih untuk masuk ke keranjang belanja (apa saja yang didaftar). Mudahnya, pilih saja yang sesuai dengan bidang kita, syukur-syukur gratis.

Tekan salah satu, misalnya Women in Engineering, dan ketika diklik pastika di “chart” muncul. Sebelumnya jendela harga muncul terlebih dahulu untuk konfirmasi.

Berikutnya adalah format langganan, cetak, elektronik, atau digital. Biasanya diskon pada eletronik dan digital.

Jika sudah, cek kembali keranjang belanja sebelum melakukan pembayaran.

Pembayaran

Pembayaran seperti biasa ketika membeli online. Pilihannya Credit Card, Pay Pal, dan sejensinya. Yang perlu diperhatikan adalah apakah kita akan terus berlangganan atau tidak. Jika iya, centang persetujuan automatic renewal process. Jika tidak cukup klik “No Thanks”, karena jika kelupaan, bayaran akan jalan terus tiap tahun.

 

Membuat Email Resmi IEEE

Manfaat pertama jadi member IEEE adalah memiliki email resmi (official) dengan at: ieee.org. Kapasitas drive nya juga lumayan besar, sekitar 30 Gb. Masuk ke bagian kiri IEEE.org pada menu: Personalize your IEEE experience. Pilih GoogleApps@IEEE account. Isi email format IEEE yang Anda inginka, mudah-mudahan belum ada yang punya.

Setelah memasukan password, maka akun email @ieee.org akan siap satu jam kemudian.

Kapasitas yang tersedia pun lumayan besar. NOTE: IEEE akan menawarkan login dengan email yang baru, jika tidak maka tolak saja permintaan system tersebut. Jika menerima email ieee.org sebagai akun login, maka akun email yang lama tidak bisa digunakan lagi.

Media Penyimpanan Data

IEEE menyediakan fasilitas penyimpanan data penelitian sebesar maksimal 2 TB, hmm lumayan besar. Silahkan masuk ke fasilitas IEEE DataPortTM tersebut, tentu saja harus menjadi member IEEE dahulu. Sekian, semoga bermanfaat.

Yuk Mereview Artikel …

Salah satu kerjaan sosial para peneliti adalah mereview artikel suatu jurnal. Disebut kerjaan sosial karena hampir semuanya tanpa dibayar. Tetapi namanya peneliti yang juga penulis artikel, pasti senang membaca artikel ilmiah. Seperti seorang penulis novel yang pasti gemar membaca novel, kecuali anekdot Cak Lontong yang ketika temannya mengkritik dia yang berniat menulis buku padahal tidak bisa baca, berkata “kan saya menulis, orang lain yang baca”, hehe. Kebetulan postingan ini sedikit membagi pengalaman mereview, kebetulan akhir-akhir pekan cenderung dihabiskan untuk membaca-baca artikel atau buku ilmiah.

Menjadi Reviewer

Menjadi seorang reviewer biasanya lewat undangan dari pengelola jurnal berdasarkan kepakaran peneliti. Bisa juga lewat rekomendasi reviewer lain. Kepakaran di sini terkadang sangat spesifik, misalnya seorang doktor informatika akan memiliki kepakaran yang berbeda-beda antara satu dengan lainnya. Ada yang fokus ke machine learning, big data, perolehan informasi dan lain-lain. Biasanya editor memilih reviewer yang memiliki makalah yang banyak disitasi sebagai indikator kepakaran dan ketersebaran ilmu si calon reviewer. Tentu saja calon reviewer itu boleh menolak, karena yang tahu kemampuan adalah reviewer yang bersangkutan (bila revewer yg ditunjuk merasa kurang ‘pede’. Disamping masalah beban kerja calon reviewer tersebut yang mungkin sangat sibuk.

Tipe-tipe Artikel Ilmiah

Artikel kebanyakan hasil penelitian. Hanya beberapa yang merupakan studi literatur penullis tentang tema yang sedang “in” saat ini. Biasanya ditulis oleh tokoh yang diakui keilmuannya di bidang tersebut, dan tentu saja tulisannya baik dan mengikuti kaidah ilmiah. Dari sisi penerbitan, ada jurnal, seminar, maupun book chapter. Walaupun ada istilah jurnal nasional dan internasional, di postingan ini yang dimaksud adalah internasional karena kebanyakan jurnal nasional tidak melewati tahap review, atau setidaknya hanya formalitas saja, kecuali untuk jurnal-jurnal nasional yang terakreditasi yang proses review nya bisa beberapa ronde.

Hal-hal Yang Direview

Kebanyakan aspek yang dinilai adalah kebaruan (novelty) karena inti dari riset adalah menemukan hal-hal baru. Jika mengulang sesuatu yang sudah dilakukan/direset orang lain maka tidak dapat dikatakan sebagai riset. Masalah di kampus adalah kebanyakan riset mahasiswa S1 hanya menerapkan teori yang didapat, atau membuat alat/aplikasi tanpa ada sentuhan hal-hal yang baru. Jika dikirim ke jurnal internasional pasti ditolak. Tugas berat dari si pembimbing menambahkan hal baru agar bisa dipublikasikan bersama mahasiswanya.

Tiap jurnal/prosiding memiliki point-point tertentu yang sedikit berbeda. Berikut ini contoh ilustrasi kriteria yang muncul saat mereview.

Beberapa seminar biasanya menggunakan sistem review free yang banyak beredar seperti easychair. Format evaluasinya seperti soal pilihan berganda dengan bobot angka yang nantinya dikalkulasi score-nya.

Ada juga EDAS yang berbayar tetapi cukup baik dalam mengelola naskah, apalagi kabarnya saat ini disertai dengan cek plagiarisme. Jurnal-jurnal ternama biasanya menggunakan sistem buatan sendiri seperti Elsevier di atas.

Beberapa manfaat yang didapat ketika mereview sebuah artikel antara lain:

  • Meningkatkan kualitas penulisan
  • Meningkatkan kecepatan membaca
  • Meningkatkan kemampuan bahasa Inggris ilmiah
  • Mengetahui perkembangan IPTEK lebih cepat karena naskah otentik langsung dari peneliti
  • Bisa menemukan ide-ide baru dari naskah yang direview
  • Mendapat pengakuan kepakaran (sertifikat, dan sejenisnya)
  • Memperlebar jaringan antar peneliti, dll

Yah, jika tidak dibayar jangan khawatir, pahala mengalir terus, apalagi jika naskah yang kita review banyak dilihat orang di seluruh dunia. Selamat mencoba.

Update: 27 Maret 2019

Selesai mereview, sebagai ucapan terima kasih, pihak pengelola jurnal biasanya mengirimkan sertifikat bahwa kita telah mereview, contohnya Elsevier yang mengirimkan sertifikat tidak sampai seminggu setelah submit hasil review.

sertifikat review_001

Instal Netbeans di Ubuntu

Netbeans merupakan salah satu Integrated Development Environment (IDE) terkenal untuk pemrograman. Bahasa yang digunakan adalah Java, walaupun di dalamnya bisa juga PHP dan C++. Netbeans merupakan opensource dan dengan gratis dapat diinstal baik lewat platform Windows maupun Linux. Jika ingin murni opensource, instalasi pada Linux merupakan pilihan utama. Postingan ini sedikit men-share instalasi Netbeans pada Linux, khususnya Ubuntu.

Download Netbeans

Jika Netbeans diunduh dengan browser Mozilla pada Ubuntu di link ini, maka otomatis situs tersebut memberikan pilihan platform Linux. Simpan file unduhan tersebut di Ubuntu. Untuk mudahnya pilih All yang artinya seluruh fasilitas yang ada dipilih. Jangan khawatir, ukuran file hanya sekitar 200-an Mb.

Instal JDK

JDK yang sebaiknya versi 8 harus telah terinstal sebelum Netbeans hasil unduhan dipasang. Salah satu situs yang cukup jelas menginstal JDK adalah di sini. Di situs tersebut juga diajari cara menginstal Netbeans lewat terminal, tetapi di Ubuntu saya entah mengapa tidak berhasil meng-create new project. Tapi untuk menginstal JDK bisa berjalan. Dan pastikan JDK terpasang dengan menulis instruksi berikut pada terminal:

javc -version

Instal Netbeans

Akhirnya kita sampai tahap terakhir yaitu instalasi Netbeans yang kode sumbernya telah diunduh. Perhatikan nama file-nya, misalnya yang saya unduh bernama: netbeans-8.0-linux.sh. Juga lokasinya, biasanya pada folder Downloads. Pindahkan saja ke Documents atau folder lain. Ketik dua script berikut ini yang berturut-turut memberikan akses ke file hasil unduhan dan menjalankannya:

chmod +x netbeans-8.0-linux.sh
sudo ./netbeans-8.0-linux.sh

Ketika tulisan ini dibuat, Netbeans masuk versi 10 yang namanya berganti Apache Netbeans. Ada juga versi 8.2, tetapi di sini saya unduh yang di bawahnya sedikit (versi 8.0). Berikutnya tidak perlu dijelaskan di sini karena ketika jendela instalasi Netbeans muncul maka tinggal tekan Next saja hingga selesai. Uji dengan membuat project baru, jika berhasil muncul maka Netbeans telah diinstal dengan benar. Selamt ber-opensource.

Web of Science di Sinta

Sinta terus bergerak memperbaiki sistem penilaiannya. Setelah metode verifikasi dan sinkronisasi di tiap-tiap institusi, satu pengindeks tua dan terkenal, web of science (WoS) masuk dalam daftar perhitungannya. Situs tersebut dikembangkan oleh Institute of Scientific Information (ISI) yang sebelumnya lebih dikenal dengan nama Thomson Reuters (dulu dikenal dengan indeks ISI-Thomson. WoS adalah pengindeks yang pertama kali menerapkan Journal Impact Factor (JIF), sementara saingannya, Scopus, menggunakan SNIP, mirip JIF tapi dengan normalisasi pada tiap journal berdasarkan sebaran sitasi tiap author.

WoS memang sangat ketat dalam menjaga kualitas artikel-artikel yang diindeksnya dibanding scopus. Agak sulit mencari jurnal-jurnal yang diindeks oleh pengindeks tersebut. Sepertinya dengan masuknya WoS ke SINTA diharapkan dapat memacu penulis-penulis artikel ilmiah untuk mempublikasikan di jurnal-jurnal terindeks WoS. Sepertinya SINTA berusaha menjawab tantangan pihak-pihak yang mempertanyakan sistem kerja SINTA yang memang masih terus membenahi diri. Mirip Scopus, untuk mencari artikel harus login terlebih dahulu (tidak free).

Kalimat Ampuh “What Do You Want?”

Kalimat sederhana di atas merupakan kalimat penting yang diucapkan oleh wakil rektor urusan kemahasiswaan di tempat saya kuliah dulu. Waktu itu karena berbagai sebab saya menghadap ke rektor yang kebanyakan tugasnya menghadapi mahasiswa-mahasiswa bermasalah seperti saya, baik dari sisi akademik, keuangan, dan masalah-masalah lainnya. Tentu saja masalah-masalah saya tersebut tidak dapat saya ungkap di sini, tetapi intinya adalah ketika diskusi tidak berjalan dengan mulus sementara waktu terus berjalan, kata pamungkas dari si profesor wakil rektor itu adalah “what do you want?”. Satu kata yang membuat saya “mematung” karena tersadar tujuan saya mendiskusikan hal tersebut dengan beliau yang jadi merembet ke lain-lain. Cukup sederhana, waktu itu saya menginginkan segera diijinkan melaksanakan riset, mengingat sudah 1.5 tahun kuliah doktoral berjalan, dan juga “argo” terus berjalan.

Mungkin sudah budaya di Indonesia yang gemar “menutupi” segala hal yang kita inginkan. Berbeda dengan budaya luar, khususnya dunia barat yang cenderung to the point. Ada kalanya memang baik karakter menutupi tersebut untuk menjaga perasaan orang. Tapi repot juga kan menahan lapar gara-gara ketika ditanya apakah mau makan kita bilang “terima kasih tadi sudah (padahal belum)”.

Banyak berita yang dishare di media sosial yang jika saya baca intinya sederhana jika diekstrak dengan pertanyaan “what do you want” tersebut. Tidak ada yang salah dengan info-info tersebut (kecuali yang hoax tentu saja). Rata-rata berita itu cukup panjang dengan berbagai macam alasan ampuh yang diberikan oleh penulis yang intinya sebenarnya bisa diekstrak menjadi satu atau dua kalimat saja apa sebenarnya yang diinginkan. Bisa saja intinya: “saya ingin lektor kepala (atau bahkan profesor) tapi tidak perlu menulis artikel apalagi buku”, “saya ingin menulis artikel ilmiah tapi tidak perlu indeks-indeksan, apalagi Scopus dan Web of Science, “saya ingin beasiswa S3 walau usia di atas 50 tahun”, dan lain-lain. Tapi tentu tidak ada salahnya kan? Namanya juga keinginan, mudah-mudahan bisa mencerahkan dan tidak tersinggung.