Merger Data Spasial – ArcGIS

Selain Clip, Merge merupakan fasilitas Geoprocessing pada ArcGIS yang tak kalah penting. Fungsinya adalah menggabungkan dua shape file menjadi satu. Misalnya kita memiliki dua data land-use, pemukiman padat dan tidak padat seperti gambar berikut. Kedua tipe land-use tersebut akan digabungkan menjadi satu.

Langkah-langkah merge pada ArcGIS adalah: i) membuka jendela merge, ii) memasukan shapefile yang akan digabung, dan iii) memberi nama shapefile baru hasil merging. Jendela merge dapat diakses lewat menu Geoprocessing.

Setelah tombol OK ditekan ArcGIS akan memproses penggabungan dua shapefile itu menjadi satu file baru. File baru tersebut merupakan penggabungan dari dua file sebelumnya. Tampak simbol berititik hitam merupakan hasil penggabungannya. Semoga bermanfaat.

INFO: Peta contoh di atas adalah kecamatan Bantargebang Bekasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.