Beasiswa adalah Hak Kita

Beruntunglah rekan-rekan yang sudah mengambil beasiswa karena saat ini persaingan memperoleh beasiswa cukup berat. Apalagi andalan rekan-rekan dosen non-millenial seperti saya, yaitu BPPDN/BPPLN, sudah mulai kritis kondisinya dan terancam disuntik mati.

Tinggal kini beasiswa unggulan dosen Indonesia (BUDI) yang menjadi sasaran para dosen yang ingin menebus hutang “kuliah”, alias yang belum S3. BUDI, yang merupakan skema LPDP dari departemen keuangan sulit ditembus oleh dosen-dosen rata-rata di Indonesia, apalagi untuk Indonesia timur. Logika sederhananya adalah ketika BPPDN/LN saja tidak lulus, apalagi BUDIDN/LN. Namun jangan berkecil hati, seperti nasehat pewawancara saya dahulu, harus optimis dan jalankan prinsip “coba lagi saja”. Sederhana, tapi manjur, apalagi sambil berdoa. Apalagi jika usia masih di bawah 47 tahun (batas maksimal usia pelamar BUDI).

Apa salahnya melakukan beberapa aktivitas berikut jika Anda seorang dosen yang wajib melaksanakan Tri Darma perguruan tinggi.

1. Riset. Oiya, beberapa skema riset jika ditekuni memiliki anggaran yang melebihi biaya kuliah lho. Jadi selain Facebook, pantau terus situs penelitian ini. Nah, jika kita beruntung menerima hibah, baik besar atau kecil, di Sinta akan tercatat dan bisa “dilirik” oleh calon-calon advisor kita, khususnya yang ingin ambil S3 dalam negeri. Terlebih lagi bisa diakses oleh umum, misalnya riset saya.

2. Kecakapan berbahasa Inggris. Lihat situs resmi BUDI. Di sana mensyaratkan IELTS 6.5 yang merupakan skor yang cukup sulit bagi orang teknik seperti saya. Utk BPPLN, dulu 6.0 masih diperbolehkan. Oiya, saya ikut pelatihan gratis IELST + tes dari DIKTI di Jogja dulu, dapat Skor 6.0 dan dipakai untuk studi lanjut S3 (lihat post saya dahulu), alhamdulillah lancar.

3. Indeks Scopus. Untuk yang ini, kemampuan menulis mutlak diperlukan. Terkait dengan riset, banyak syarat-syarat h-index dan sebagai penulis pertama di paper yang terindeks scopus. Menjadi anggota peneliti tidak dilarang kok. Oiya, jangan sampai belum punya ID Scopus.

4. Sosialisasi. Aktif di forum-forum atau asosiasi profesi tidak ada salahnya. Banyak kenalan di forum yang akhirnya menjadi supervisor S3.

Mungkin itu sedikit gambaran kondisi beasiswa Ristekdikti/BRIN dan bagaimana dosen mengkondisikan dengan aturan-aturan yang ada agar “menarik” di mata pemberi beasiswa. Jangan khawatir, banyak juga lho yang bukan dari pemerintah. Bisa dari kampus tujuan, lembaga internasional, kedutaan negara asing, dan lain-lain. Sekian, semoga menginspirasi.