Menjadi Orang yang Biasa Saja

Ketika sekolah menengah pertama (SMP) saya sering mampir ke perpustakaan sekolah. Ruangan yang lebih cocok disebut gudang itu terletak di pojok, sebelum WC guru. Tidak ada penjaga perpus dan selalu dibuka ketika jam istirahat. Walau siswa dibebaskan masuk dan membaca buku-buku yang ada tetapi hanya segelintir saja. Terkadang hanya saya yang di ruangan setelah teman yang saya ajak (dengan sedikit paksaan) tidak bisa menemani saya lebih lama.

isaac_newton_1689_painting_sir_godfrey_kneller_public_domain_via_wikimedia_commons

Salah satu buku-buku favorit saya waktu itu adalah biografi ilmuwan-ilmuwan jaman dulu seperti Isac Newton, Albert Einstein, dan kawan-kawan. Saking asyiknya terkadang saya tidak memperdulikan gosip yang mengatakan banyak makhluk halusnya di situ, yang kadang terasa tapi tak terlihat. Lalu apa hubungannya dengan judul postingan ini? Tentu saja ada. Para ilmuwan-ilmuwan terkenal itu dari biografi yang saya baca ternyata diawali dari keadaan yang oleh lingkungannya dianggap biasa saja. Malah banyak yang ditolak oleh masyarakat karena dianggap tertinggal, seperti Edison dan Einstein. Saking biasanya, Newton konon menemukan teori gravitas yang membuat kagum penemu komet (bernama Halley), ketika asyik bertani. Contoh yang jelas, Nabi Muhammad SAW, merupakan remaja yatim piatu penggembala biasa saat itu di Makah. Tidak ada cita-cita menjadi orang luar biasa, tapi justru mampu mengubah dunia, yang oleh M. Hart dimasukan sebagai orang no.1 yang berpengaruh terhadap sejarah.

filsafat book

Salah satu filsuf terkenal yang menjadi guru para filsuf adalah Socrates. Salah satu fikiran sederhananya adalah pernyataan bahwa yang dia tahu hanyalah bahwa dia tidak tahu apa-apa. Intinya dia ingin mengajak orang berfikir sebab ketika merasa sudah tahu apa-apa, orang tidak akan berfikir lagi. Beruntunglah ketika merasa tidak tahu, karena secara alamiah Anda akan mencari tahu. Namun, jangan mencari cara bagaimana membuat diri, entah lewat mekanisme hypnoterapy dan bantuan motivator-motivator, membuat diri merasa super, tahu segala hal, selalu benar, dan sejenisnya yang berakibat berhenti berusaha meningkatkan kualitas.

Di pertengahan tahun 90-an ketika akhir SMA, saya pernah bimbingan belajar oleh pengajar yang biasa saja, tidak memiliki tip dan trik mengerjakan cepat dengan rumus-rumus kilat yang saat itu sedang tren. Terus terang yang saya dapat dari tutor itu adalah bimbingan psikis dan nasihat-nasihat membangun. Secara sederhana dia mengatakan kepada saya yang ingin lolos masuk UGM, “jika kamu bisa menjawab tiap soal-soal yang orang lain bisa jawab, maka pasti lolos ujian masuk”. Nasihat yang sangat sederhana dan ‘biasa-biasa saja’ tetapi dalam pelaksanaannya butuh kemampuan mengetahui apa yang tidak/belum kita ketahui. Setelah saya jalani ternyata ringan juga, walau ketika hari ‘H’ saya merasa masih banyak materi sulit yang belum saya kuasa tetapi materi-materi yang orang lain bisa saya sudah bisa dan akhirnya lolos juga.

Untuk rekan-rekan dosen seprofesi, biasa saja, jangan merasa super, paling benar dan tetap menjaga hati jangan sampai tercemari konsep/prinsip yang menghalangi untuk terus belajar. Jangan ingin segera jadi nomor satu, jadi profesor kilat, biasa saja, meneliti, kolaborasi dan mencoba riset sesuai bidangnya. Jika tidak menjadi no.1 tidak apa yang penting usaha sendiri. Teringat beberapa tahun yang lalu karena kesulitan bahasa Inggris mencoba daftar pelatihan bahasa tiga bulan dari DIKTI di UGM Jogja. Pelan-pelan, IELTS bisa tembus 6.0, lalu mencoba mengajukan beasiswa DIKTI, sempat ditolak sekali, kemudian mengajukan ulang, toh tembus juga. Ketika kuliah pun, sempat kewalahan karena saingan yang ketat, tetapi dengan belajar normal-normal saja toh bisa lulus duluan. Padahal riset hanya lewat email-emailan, ketemuan hanya laporan progress. Kalu difikir-fikir mirip mahasiswa yang belajar di kondisi COVID-19 sekarang. Jadi, untuk mahasiswa, jangan lupa kata “maha” di depan siswa ya, kata ampuh yang  bisa berarti: ‘jago mencari jalan-jalan alternatif menuju Roma’. Jujur saya lebih khawatir dengan siswa (kelas I sd XII) dibanding mahasiswa saat kondisi adaptasi kebiasaan baru ini. Sekian, tentu saja Anda boleh tidak setuju dengan tulisan singkat ini.

Tentang rahmadya

I'm a simple man .. Lahir di Sleman Yogyakarta, 7 Juni 1976 PENDIDIKAN: TK : - (tidak ada TK di tj Priok waktu itu) SDN : Papanggo, Jakarta 83 - 89 SMPN : 129, Jakarta 89 - 92 SMAN : 8, Yogyakarta 92 - 95 Univ. : Fak. Teknik UGM, Yogyakarta 95 - 2001 Pasca. : Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri, Jakarta 2008 - 2010 Doctoral : Information Management Asian Institute of Technology, Thailand 2013 - 2018 PEKERJAAN: Tek. Komputer AMIK BSI Jakarta : 2002 - 2005 IT Danamon Jakarta : 2005 - 2008 Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri Jakarta : 2005 - 2008 Univ. Darma Persada Jakarta: 2008 - 2013 Fakultas Teknik Universitas Islam "45" Bekasi : 2008 - Skrg ( Homebase) Univ. Bhayangkara Jakarta Raya: 2018 - Skrg Univ. Nusa Putra Sukabumi: 2018 - Skrg
Pos ini dipublikasikan di Puisi Kehidupan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.