Menggunakan Algoritma Genetika dengan Python

Algoritma Genetika (GA) merupakan salah satu nature-inspired optimization yang meniru evolusi makhluk hidup. Gampangnya, generasi terkini merupakan generasi yang terbaik yang adaptif terhadap lingkungan. Prinsip seleksi, kawin silang, dan mutasi diterapkan ketika proses optimasi secara pemilihan acak (random) dilakukan. Karena adanya unsur pemilihan acak, GA masuk dalam kategori metaheuristik bersama particle swarm optimization (PSO), simulated annealing (SA), tabu search (TS), dan lain-lain.

Bagaimana algoritma tersebut bekerja dalam suatu bahasa pemrograman saat ini dengan mudah kita jumpai di internet, dari youtube, blog, hingga e-learning gratis. Saat ini modul-modul atau library dapat dijumpai, misalnya di Matlab. Nah, dalam postingan ini kita akan mencoba dengan bahasa pemrograman Python. Sebelumnya perlu sedikit pengertian antara pembuatan program dari awal dengan pemrograman lewat bantuan sebuah modul atau library.

Beberapa pengajar biasanya melarang mahasiswa untuk langsung menggunakan library karena memang peserta didik harus memahami konsep dasarnya terlebih dahulu. Untungnya beberapa situs menyediakan kode program jenis ini yang dishare misalnya ahmedfgad, datascienceplus, pythonheatlhcare, dan lain-lain. Saya dulu menggunakan Matlab, dan ketika beralih ke Python karena pernah dengan bahasa lain maka dengan mudah mengikuti kode dengan bahasa lainnya. Oiya, saat ini GA, PSO, TS, dan lain-lain lebih sering disebut metode dibanding dengan algoritma karena tingkat kompleks dan ciri khas akibat mengikuti prinsip tertentu (makhluk hidup, fisika, biologi, dan lain-lain).

Selain memahami prinsip dasar, dengan kode python GA yang murni berisi langkah-langkah dari seleksi, kawin silang dan mutasi, jika Anda mengambil riset doktoral terkadang perlu menggabungkan dengan metode-metode lain, misalnya riset saya dulu, mutlak harus memodifikasi seluruh kode yang ada, jadi agak sulit jika menggunakan library yang tinggal diimpor.

Nah, jika Anda sudah memahami, dan sekedar menggunakan atau membandingkan metode satu dengan lainnya, penggunaan library jauh lebih praktis. Misal Anda menemukan metode baru dan harus membandingkan dengan metode lain, maka metode lain pembanding itu dapat digunakan, bahkan karena karakternya yang dishare maka orang lain (terutama reviewer jurnal) yakin keabsahannya (bisa dicek sendiri). Untuk GA bisa menggunakan library dari situs-situs berikut antara lain geneticalgorithms, pygad, pydea, dan lain-lain. Sebagai ilustrasi silahkan melihat video saya berikut yang menggunakan Google Colab.

Tentang rahmadya

I'm a simple man .. Lahir di Sleman Yogyakarta, 7 Juni 1976 PENDIDIKAN: TK : - (tidak ada TK di tj Priok waktu itu) SDN : Papanggo, Jakarta 83 - 89 SMPN : 129, Jakarta 89 - 92 SMAN : 8, Yogyakarta 92 - 95 Univ. : Fak. Teknik UGM, Yogyakarta 95 - 2001 Pasca. : Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri, Jakarta 2008 - 2010 Doctoral : Information Management Asian Institute of Technology, Thailand 2013 - 2018 PEKERJAAN: Tek. Komputer AMIK BSI Jakarta : 2002 - 2005 IT Danamon Jakarta : 2005 - 2008 Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri Jakarta : 2005 - 2008 Univ. Darma Persada Jakarta: 2008 - 2013 Fakultas Teknik Universitas Islam "45" Bekasi : 2008 - Skrg ( Homebase) Univ. Bhayangkara Jakarta Raya: 2018 - Skrg Univ. Nusa Putra Sukabumi: 2018 - Skrg
Pos ini dipublikasikan di Decision Support System, Pemrograman Komputer, Python. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.