Perkuliahan Darurat

Baru saja saya ikut acara yasinan online dalam rangka meninggalnya adik seorang profesor yang juga mentor saya dalam riset. Acara selain pengajian, testimoni dari rekan-rekan almarhumah dilakukan. Dari yang saya amati ternyata dia seorang pekerja keras yang selalu total dalam menjalankan tugas-tugasnya di salah satu kementerian. Pandemi ini sudah banyak memakan korban, dan kebanyakan orang yang saya kenal sebagai orang baik.

*****

Panic-Gogic/Panic-Learning

Ketika di awal kemunculannya, ada artikel yang membahas masalah pendidikan yang harus dijalankan secara online (e-learning). Penulis yang merupakan pakar pendidikan menyarankan agar menerapkan panic-learning dari pada e-learning murni. Hal ini terjadi karena pendidikan di masa pandemik bukan kebutuhan penting. Yang terpenting adalah kesehatan dan ekonomi.

Bayangkan siswa yang orang tuanya terkena dampak COVID-19, seperti meninggal atau terkena PHK, pasti akan terganggu perkuliahannya. Jika dipaksa e-learning full, dipastikan siswa tersebut tidak kuat. Ada baiknya fokus ke kebutuhan utama, minimal keselamatan mahasiswa. Di sini tidak hanya siswa yang terancam jika tidak memperhatikan protokol kesehatan, keluarga di rumah, terutama orang tua akan rentan terkena dampaknya, sementara siswa tersebut jika terkena mungkin bisa cepat pulih karena lebih kuat fisiknya.

Masalah pulsa merupakan masalah utama bagi mahasiswa berdasarkan survey di akhir kuliah. Walaupun pemerintah memberikan gratis pulsa tetapi tidak mencukupi jika seluruh dosen mewajibkan meeting online dengan streaming, baik via zoom maupun google meet. Sebagai kaprodi, saya memiliki akses melihat nilai-nilai mahasiwa dan ternyata ada beberapa yang nilainya buruk ternyata terkena COVID-19. Uniknya si dosen tidak tahu, dan langsung menghukum dengan nilai D, karena kurangnya kehadiran dan nilai yg seadanya saat UTS dan UAS. Ketika saya beritahu dosen yang bersangkutan, ternyata tidak tahu dan menyesal memberi nilai tersebut. Repotnya dosen-dosen lainnya juga memberi nilai yang sama, walaupun D lulus tetapi batas maksimal 2 nilai D membuat siswa tersebut tidak bisa lulus. Ketika mau mengulang tahun depan tidak mungkin karena terbentur masa studi, sementara jika ikut semester pendek khusus, biayanya hampir mendekati SPP karena seorang diri. Padahal kondisi keluarganya baru dalam pemulihan akibat terkena COVID-19 semua.

*****

Belajar dari Catur: Krisis Waktu

Ketika aktif di unit catur saat kuliah, saya terkena sindrom kalah waktu. Senior-senior ternyata memahami hal tersebut, sehingga didikan khusus diberikan. Ketika berlatih blitz (5 menit) jika kalah waktu saya dihukum push-up. Namun, ternyata tidak berhasil juga. Untungnya ada informasi dari mantan juara dunia Uni Sovyet, Michael Botwinnik, yang menganjurkan seorang pemain untuk menurunkan kualitas kalkulasi ketika krisis waktu. Cara tersebut efektif juga. Ketika saya mampu menghitung kemungkinan, misal 3 langkah ke depan, karena krisis waktu saya harus menghitung di bawahnya, bahkan hanya satu langkah ke depan.

Krisis waktu dalam catur dapat diibaratkan dengan kondisi darurat karena kalah jam berarti kalah dalam permainan, walaupun unggul material yang banyak. Darurat saat ini adalah pandemi yang mengharuskan kita kuat dalam imunitas tubuh. Imunitas berfungsi dengan baik jika istirahat cukup, makanan sehat bergizi dan tidak stress. Stress banyak sebabnya, dan repotnya terkadang tidak dirasakan oleh kita. Tugas yang menumpuk, deadline, dan lain-lain yang menuntut totalitas kerja terkadang melupakan istirahat dan sumber nutrisi yang cukup, alhasil, imunitas turun dan potensi terkena COVID-19 tinggi. Walaupun sudah imunisasi ternyata tidak menjamin 100% mampu kebal dari virus yang kabarnya telah bermutasi menjadi lebih mudah menyebar.

*****

Pengajar pun sebenarnya memahami kondisi mahasiswanya karena dia juga dahulu seorang pelajar. Hanya saja mungkin sudah lama sekali, bertahun-tahun yang lalu. Saya sendiri selesai pendidikan terakhir hampir 3 tahun yang lalu dan memahami apa yang dirasa berat oleh mahasiswa. Selain ujian, ternyata tugas kuliah merupakan momok terberat. Maka, saya tidak akan memberikan deadline yang ketat kepada mahasiswa karena berpotensi membuat stress dan akhirnya menurunkan imunitas tubuh.

E-learning saat ini sudah sangat maju namun untuk menerapkannya mungkin bisa dalam kondisi normal. Namun ternyata untuk kondisi darurat ternyata harus menggunakan metode yang efisien yang saat ini sedang dicari formula yang tepat oleh pemerintah. Adaptasi kebiasaan baru sepertinya mutlak diperlukan untuk mata kuliah yang membutuhkan praktek. Untungnya, bidang saya tidak terlalu membutuhkan praktik langsung, dapat diatasi dengan simulator. Semoga pandemik ini segera berakhir.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.