Bahasa Untuk Pemrograman Berorientasi Objek

Tiap kampus ternyata berbeda-beda awal perkuliahannya, termasuk kampus tempat saya mengajar yang baru mulai pertemuan pertama semester genap. COVID-19 memang membuat beberapa agenda perkuliahan berubah. Faktor perkuliahan online dan kesiapan kampuslah yang membuah pergeseran dan perubahan sistem, dari yang tatap muka menjadi online. Terutama kesiapan dalam menangani praktikum.

Untuk bidang komputer, khususnya materi pemrograman dapat dilakukan praktik secara online. Problem utama hanyalah di sisi mahasiswa yang terpaksa memindahkan komputer lab ke dalam laptop sendiri, sekaligus sarana network berupa pulsa/paket internet. Nah, untuk mahasiswa yang pas-pasan, tentu saja agak kesulitan ketika memiliki laptop dengan spesifikasi minim. Oleh karena itu perlu difikirkan bagaimana menyiapkan sarana yang murah-meriah.

Java

Java dan C++ sudah sejak lama menjadi sarana belajar pemrograman berorientasi objek. Silahkan lihat postingan saya tentang DB4O untuk basis data objek. Sebelumnya, bahasa ini menjadi andalah saya untuk praktik pemrograman berorientasi objek, tetap kondisi online sangat menyulitkan mahasiswa, sehingga perlu sarana murah-meriah lainnya.

Python

Bahasa yang paling banyak diminati saat ini adalah Python. Banyak paket yang tersedia dari Python berbasis konsol hingga paket Anaconda yang gratis diunduh. Hanya saja paket ini membutuhkan sumber daya yang besar untuk mengaktifkan fasilitas-fasilitas seperti Jupyter Notebook atau Spyder.

Untungnya Google menyediakan sarana programming hanya dengan browser dan mempersilahkan orang menggunakan servernya, termasuk Graphic Processing Unit (GPU) yang cukup ampuh dalam menangani Deep Learning. Bagaimana untuk pemrograman berorientasi objek?

Saat ini Python memiliki pesaing kuat, suatu bahasa pemrograman secepat C++, sedinamis Ruby, dan semudah Python, yaitu Julia. Namun bahasa ini tidak ditujukan untuk pemrograman berorientasi objek, berbede dengan Python yang dari awal memang untuk objek.

Mencoba Pemrograman Objek Sederhana

Baik untuk praktik awal, silahkan buka Google Colab Anda (lihat tata cara di post yang lalu). Copy paste saja kode berikut ini sebagai ilustrasi bagaimana sebuah kelas dengan method yang tersedia.


import math
class Point:
    'Represents a point in two-dimensional geometric coordinates'
    def __init__(self, x=0, y=0):
        '''Initialize the position of a new point. The x and y
        coordinates can be specified. If they are not, the point
        defaults to the origin.'''
        self.move(x, y)
    def move(self, x, y):
        "Move the point to a new location in two-dimensional space."
        self.x = x
        self.y = y
    def reset(self):
        'Reset the point back to the geometric origin: 0, 0'
        self.move(0, 0)
    def calculate_distance(self, other_point):
        """Calculate the distance from this point to a second point
        passed as a parameter.
        This function uses the Pythagorean Theorem to calculate
        the distance between the two points. The distance is returned
        as a float."""
        return math.sqrt((self.x - other_point.x)**2 + (self.y - other_point.y)**2)

Kelas di atas tidak menghasilkan output karena belum dihidupkan objeknya. Berikut cara mencoba method yang direpresentasikan dalam keyword “def” di atas.

point=Point(3,5)
print("point awal = ",point.x, point.y)
point2=Point(5,5)
jarak=point.calculate_distance(point2)
print("jarak dari point awal =",jarak)

Pastikan hasilnya tampak seperti di bawah ini, selamat mencoba.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.