Teka-Teki Based Education

Kita mengenal teka-teki silang (TTS), entah yang benar atau versi Cak Lontong yang menjengkelkan, tetap menarik. Berbeda dengan menonton film atau mendengarkan musik, bermain teka-teki melibatkan otak yang aktif. Hampir mustahil ketika menjawab teka-teki kita tertidur, bandingkan dengan kegiatan pasif lainnya. Bahkan ketika sedang di kelas tidak jarang mahasiswa/siswa yang tertidur.

Pertanyaan

Prinsip utama belajar adalah menjawab pertanyaan. Bapaknya para nabi pun, Ibrahim, mempertanyakan Tuhan. Sempat menganggap matahari dan bulan sebagai tuhan. Walau akhirnya ditunjukan, tetap saja prinsip berfikirlah yang dijadikan makna peristiwa tersebut.

Tidak hanya konsep, pertanyaan pun dalam segala bidang termasuk skill/keterampilan. Bagaimana menulis yang baik, memrogram komputer dengan cepat, dan lain-lain adalah pertanyaan yang harus dijawab oleh peserta didik.

Kita memang biasa diberi pertanyaan, namun terkadang tidak jarang kita dihadapi situasi harus bertanya. Ketika pertama kali belajar di negeri rantau, salah satu skill penting adalah bertanya. Anehnya, waktu itu saya sulit sekali meramu pertanyaan yang efisien, di mana letak grocery, library, dan lain-lain.

Luaran

Sebagai informasi, istilah ini adalah istilah hasil dari suatu riset yang didanai, misalnya oleh pemerintah. Uang yang dibelanjakan harus menghasilkan satu karya yang disebut luaran, bisa berupa prototipe, paten, atau artikel ilmiah. Berbeda dengan proyek yang pelaporan dananya sesuai dengan belanja, tentu saja riset berbeda. Bayangkan saja misalnya Einstein yang menemukan rumus E=MC2 jika misal didanai, agak sulit mempertanggungjawabkan lewat struk belanja. Paling-paling habis untuk beli kertas, tinta, atau obat encok. Jadi jika dulu peneliti kita menghabiskan waktu risetnya untuk berfikir bukti belanja, saat ini paradigmanya dirubah menjadi luaran yang dihasilkan.

Misalnya R. Oppenheimer, selain mengajar dia juga meneliti reaksi nuklir. Luarannya? Selain artikel ilmiah lurannya juga fenomenal: bom atom Hiroshima dan Nagasaki. Serem juga ya. (hmm .. Jangan sembarangan nanya luaran ke dosen teknik ya).

Jadi salah satu cara agar tidak tertidur ketika belajar, membaca, webinar, dan aktivitas pembelajaran lainnya ya carilah pertanyaan yang harus kita jawab, minimal dari acara yang sedang diikuti. Kalau tidak, dijamin webinar selesai, semua left, tinggal Anda sendiri karena ketiduran, upsss. Hahaha .. pengalaman pribadi.