Aplikasi anti plagiarisme, free dan yang Berbayar.

Dalam dunia akademik, plagiasi merupakan suatu pelanggaran serius. Belakangan karena maraknya kasus plagiasi di suatu kampus memaksa pemerintah mengganti rektornya. Agar kejadian ini tidak terulang lagi, alangkah baiknya suatu institusi memiliki fasilitas untuk mengecek suatu tulisan apakah mencontek karya orang lain. Dengan demikian tiap karya yang dipublikasikan benar-benar murni tulisan si penulis. Sepertinya teknologi web-mining diterapkan dalam aplikasi-aplikasi anti plagiarisme ini (lihat pembahasan mengenai web mining)

Selain untuk mencegah, ternyata alat bantu cek plagiasi bisa membantu mahasiswa untuk mengetahui apakah tulisannya pernah ditulis orang lain. Terkadang si mahasiswa memang benar-benar menulis sendiri tulisannya, tetapi ternyata kebetulan sama dengan tulisan yang telah dipublikasikan orang lain. Di sinilah fungsi lain dari plagiarism checking tool tersebut, yaitu membuat suatu tulisan berbeda dengan karya orang lain.

1. Aplikasi anti plagiarisme yang terkenal adalah Turnitin. Hanya saja aplikasi ini tidak gratis dan harus berlangganan. Tetapi bagi suatu institusi sepertinya tidak masalah, mengingat manfaat yang diberikan tool ini. Salah satu aspek penting dari alat bantu ini adalah adanya bukti otentik bahwa suatu tulisan orisinal. Biasanya suatu kampus mensyaratkan prosentasi tertentu, misalnya di tempat saya tingkat kemiripannya kurang dari 15%. Selain itu jika ada sumber lain yang mirip, maksimal 5% kemiripannya dengan satu sumber itu. Berikut tampilan setelah Log-in.

Seperti biasa, jika ada yang berbayar maka ada juga yang menyediakan fasilitas yang gratis. Namun demikian belum tentu benar-benar akurat dan harus diuji. Tetapi tidak ada salahnya menggunakannya. Berikut ini adalah beberapa yang bisa dicoba.

2. PlagScan. Tool ini mirip seperti turnitin, login terlebih dahulu. Namun ada kolom khusus bisa mengecek tulisan tanpa login. Misal saya ambil contoh dari paper terdahulu saya.

Ternyata hasilnya benar-benar akurat, yakni 99% menyontek. Dengan kata lain memang benar bahwa itu tulisan saya yang dulu. Jika ada orang lain yang copy paste bisa terdeteksi. Lumayan untuk mengoreksi tugas-tugas mahasiswa apakah menyontek atau tidak. Tetapi di sini menyontek dengan tulisan yang sudah dipublikasi, kalau menyontek temannya belum tentu ketahuan (tapi tentu saja dosennya tahu, tinggal tuduh saja yang mengumpulkan belakangan berarti nyontek).

3. Smallseotools. Mirip dengan plagscan, kita diminta register terlebih dahulu. Tetapi bisa juga tanpa register dengan limit 1000 kata. Saya ambil contoh mirip dengan kasus sebelumnya. Hasilnya tingkat kemiripan 92%, sepertinya lebih akurat Plagscan. Terlihat juga proses smallseotools ini lebih lama dibandingkan plagscan.

Salah satu yang perlu dipertimbangkan adalah smallseotools menjamin tulisan yang ingin dicek tidak diambil mereka. Tiap selesai proses data langsung dihapus. Tetapi tetap saja saya masih ragu-ragu.

4. Duplichecker. Mirip dengan plagscan dan smallseotools (jadi mikir jangan-jangan mereka pakai engine yang sama). Tetapi antara plagscan dengan smallseotools terbukti berbeda hasilnya, jadi disimpulkan sementara memakai mesin yang berbeda. Oke, kita coba dengan tulisan yang sama dengan sebelumnya. Sama dengan smallseotools, maksimal 1000 kata. Upps.. ternyata salah, harusnya 100% plagirized.

Ketika saya mau tes lagi ternyata harus signup dulu karena melebihi limit (sekali cek). Menurut saya aplikasi ini tidak recomended. Walaupun harus diuji lagi setelah Sign-up masih salah apa tidak (silahkan coba).

Sepertinya plagscan lebih bagus di antara ketiga plagiarism checker gratisan tersebut. Namun demikian perlu diuji lagi untuk tulisan yang banyak dengan naskah “gado-gado”, apakah bisa mendeteksi atau seperti yang terakhir, “no plagiarism detected”, padahal pakai tools yang lain “plagiarized”.

Satu hal yang ditakutkan adalah ketika kita memasukan suatu naskah ke plagiarism checker yang mencuri naskah tersebut. Tetapi kalau memang sudah pasti segera dipublikasikan ya tidak masalah, toh kalau dipublikasi sudah tentu dibaca semua orang. Bagi pengelola jurnal yang penting pastikan Google scholar minimal mendeteksi suatu tulisan resmi yang dipublish sehingga jika ada yang menyontek pasti terlambat karena Google sudah mendeteksi terlebih dahulu naskah aslinya. Sedikit banyak semoga postingan ini bermanfaat.

Iklan

One thought on “Aplikasi anti plagiarisme, free dan yang Berbayar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s