Pengolahan Citra Satelit

Untuk pemula yang ingin mempelajari pengolahan citra gambar dari satelit sepertinya butuh usaha ekstra apalagi yang background-nya buka dari jurusan Remote Sensing & Geographic Information System (RSGIS); sebagai contoh saya sendiri yang telah lama berkecimpung di ilmu komputer banyak menghadapi kesulitan-kesulitan ketika harus mengolah informasi yang berasal dari bidang ini. Banyak istilah-istilah yang harus dipahami terlebih dahulu sebelum masuk ke topik-topik yang lebih advance. Sebagai contoh adalah istilah “band” pada citra satelit yang merupakan jangkauan spektrum (frekuensi suatu gelombang cahaya) yang direkam oleh satelit, misalnya satelit Landsat memiliki 7 spektrum band. Satu contoh istilah lain yang tak kalah penting adalah istilah citra “true color” dan “false color”. Bila true color adalah citra yang tampak apa adanya seperti ketika kita melihat lingkungan sekitar, pada citra false color kita melihat gambar berdasarkan fokus ke spektrum band tertentu. Hal ini bermanfaat ketika akan mengklasifikasi obyek-obyek yang ada dari citra satelit seperti tumbuhan, perairan, perumahan, dan sebagainya. Jadi ketika ingin mengetahui tumbuhan mana saja yang berada di suatu area, maka citra dengan fokus ke warna merah (near-IR band) sangat bermanfaat karena tanaman biasanya banyak menyerap gelombang warna merah (itu sebabnya kita melihat tanaman berwarna hijau).

Banyak alat bantu yang digunakan untuk mengolah citra satelit. Di sini akan digunakan dua software terkenal antara lain ArcGIS dan IDRISI. IDRISI sangat powerful untuk mengolah citra, sementara ArcGIS di sini akan digunakan untuk membuat false color dari citra satelit yang telah diunduh sebelumnya. Cara mengunduh citra satelit dapat dilihat pada postingan sebelumnya. Buka software ArcGIS untuk memulainya.

Setelah “working folder” dibentuk dengan menekan “connect to folder” di bagian atas Catalog, dengan cara mendrug mouse arahkan citra satelit yang telah didonlot dan diletakan di working folder ke area kerja ArcMap. Tampak pada Table of Contents ArcMap tiga band dengan warna red, green, dan blue. Kebetulan data satelit yang diunduh sudah baik dengan R,G,B yang jelas terpisah. Peta berikut merupakan true color dari bekasi dan sekitarnya.

Jika citra yang kita unduh berupa multispectral (sentinel 2A) untuk mengolah diperlukan composite band tool, cara termudah adalah melakukan searching tool di Arc Toolbox dengan kata kunci “composite band” atau mencari fungsi itu di bawah data management tool raster raster processing.

RGB band untuk sentinel data adalah:

  • Band 2: Biru (490 nm)
  • Band 3: Hijau (560 nm)
  • Band 4: Merah (665 nm)

Pilih data yang akan diproses (band 2,3, dan 4), dan jangan lupa arahkan hasil proses di working folder agar mudah dicari kembali suatu saat. Tetapi jika data sudah memiliki composite band maka tidak perlu melakukan langkah tersebut, masuk saja ke layer property. Pilih tab simbology.

composite

Perhatikan citra hitam putih kini berubah menjadi warna-warni. Warna merah akan diserap oleh tanaman sehingga memunculkan warna hijau, sementara yang berawarna merah berarti tidak ada tanaman (laut, sungai, dan lain-lain). Dan ternyata, hasil unduh peta satelit landsat ETM+ secara otomatis sudah terproyeksi dan pas ketika dimerger dengan peta wilayah bekasi. Perhatikan peta kota bekasi pada gambar di atas yang siap untuk diklasifikasi (tumbuhan, bangunan, sungai, dan kelas-kelas lainnya) dengan IDRISI software.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s