Mengimpor Driver LU Change dari ArcGIS

Bagi yang sudah berkecimpung dengan penelitian dengan topik perubahan penggunaan lahan (Land use – LU) sepertinya tidak asing dengan istilah driver. Driver adalah suatu peta tematik yang menggambarkan pengaruh suatu kondisi geografis (jarak dengan jalan, pusat kota, dan lain-lain) terhadap pertumbuhan LU. Ada bermacam-macam kategori: biofisika, infrastruktur, dan sosial-ekonomis, dan lainnya yang bisa dibaca di buku text tentang tata kota atau environment. Bisanya software yang digunakan adalah IDRISI yang memiliki modul Land Change Modeler (LCM). Akan tetapi untuk membuat driver, mau tidak mau mengandalkan ArcGIS yang sangat fleksible dan memang ditujukan untuk spatial analysis yang lebih lanjut.

Salah satu masalah yang dijumpai oleh para pengguna ArcGIS adalah ketika mengekspor driver tersebut ke IDRISI. Ketika dihubungkan dengan image lain driver tersebut tidak sinkron. Salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan mengandalkan fungsi PROJECT yang bertugas merubah/mengkonversi proyeksi dan juga menyamakan bidang kerja suatu image dengan lainnya.

Pertama-tama yang wajib diketahui oleh pengguna citra satelit yang diunduh dari USGS (lihat cara donwloadnya) adalah proyeksi yang digunakan oleh citra satelit tersebut. Setelah mengimpor TIFF menjadi RST buka PROJECT dan coba letakkan image yang diimpor tersebut, maka muncul proyeksinya.

Perhatikan referensi citra satelit yang saya miliki ternyata LATLONG. Biasanya untuk citra satelit, misalnya jabotabek, menggunakan UTM. Tapi ternyata untuk citra DEM dari SRTM (lihat post sebelumnya) ternyata proyeksinya LATLONG (saya juga kurang begitu paham dengan proyeksi ini, mungkin lintang dan bujur seperti biasa). Di sini proyeksi tersebut akan dikonversi menjadi standar UTM 48S yang saya gunakan. Oiya, walaupun di ArcGIS sudah diutak-atik menjadi UTM, ternyata tetap harus diset ke defaultnya (LATLONG), entah mengapa. Jangan lupa menekan Output Reference Information untuk menyamakan bidang kerja (dari existing file).

Jadi ciri-ciri driver yang sudah siap digunakan adalah selain bentuk visualnya yang sama dengan ketika diolah di ArcGIS, juga sinkron dengan image lainnya. Caranya buka display dua buah image, yaitu satu yang sudah terstandar dan satu lagi driver yang baru saja kita impor dari ArcGIS. Jika keduanya dapat dibuka, dalam satu Composer maka dapat dipastikan dua image itu sudah klop (lihat dengan cara men-checklist salah satu image).

Jika sudah dirasa klop, maka siap dimasukan ke dalam LCM bersama dengan driver-driver lainnya. Contoh di atas adalah Digital Elevation Model (DEM) sebagai salah satu driver perubahan lahan (LU).

Iklan

One thought on “Mengimpor Driver LU Change dari ArcGIS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s